3

Kehamilan ke-tiga

Posted on Friday, June 15, 2018

Olaaa

Saya kembali dengan cerita kelahiran si bungsu.

Jadiiiii, saya selama ini banyak vakum di blog, selain karena emang hectic banget kerjaan di kantor, tapi juga karena saya lagi berbadan dua. Entah kenapa, setiap hamil bawaannya tuh males banget nulis blog (kecuali kehamilan yang pertama). So, mohon di maap kan ya.

Kok bisa tiba-tiba hamil?

Kecelakaan sodara sodari. LOL.

Jadi, selama ini saya dan suami memang tidak pernah KB spiral/pil gitu. Kami cuma KB kalender ajah. It worked so good antara kehamilan yang pertama dan kedua. Jadi, pas Theo lahir itu memang sudah kami rencanakan. Nah yang ini, entah meleset, atau memang sudah jalan dari YME, saya tiba-tiba hamil.

Shock?

Pastinya! Terutama karena waktu tau hamil itu, umur Theo baru satu tahunan, dan saya baru aja lepas ASI.

Yah, memang sudah jalannya kali yaa...

Nah, yang bikin saya minder, karena setiap orang yang tahu saya hamil (lagi) pasti bilangnya "haahhh? lo hamil lagi? bukannya kemarin baru melahirkan?"

I know, I know.

Saya juga gak mau hamil secepat itu. Tapi ya gimana yaaaa.... udah kadung jadi *huks*.

Makanya, selama kehamilan ini saya sebisa mungkin gak mau cerita ke orang luar, termasuk di medsos, dan temen-temen di blog. Selain saya sendiri yang masih gak kepengen hamil lagi, saya juga gak suka sama reaksi orang-orang kayak yang saya bilang di atas itu.

Terus, kehamilannya sendiri gimana?

Well, ada up and down nya lah.

Down nya waktu tau saya hamil. Saya sempat berpikir bisa gak ya saya gak jadi hamil. Jadi, saat itu saya beraktifitas seperti biasa, masih gendong-gendong Theo dan Grace yang FYI beratnya sudah 19 kilo. Saya berharap dengan menggendong-gendong itu kandungannya bisa luruh. Huhuhuhu.... (maaf banget ya, dek!).

Tapi, gara-gara itu, kandungan saya jadi lemah. Dan akhirnya diberi obat penguat kandungan sama dokter. Obatnya selain mahal, bikin efek samping yang gak enak banget. Pup saya jadi keras kayak batu! Saking kerasnya, sampai saya sempat ke UGD minta obat pencahar. Karena saya lagi hamil, dokter bilang gak bisa kasih obat kecuali microlax. Microlax sih saya sudah coba berkali-kali dan gak mempan. Akhirnya sama dokter di................. er................... korek.................... #facepalm. Suakitnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa mirip-mirip kayak kontraksi bukaan besar. Asli! Apalagi dokternya waktu itu cowo, jarinya gede, eek saya keras banget, jadi yaahhh... bayangin aja sendiri yahhh.... Daaaaan, itu kejadiannya persis malam sebelum saya mau ke Singapura untuk jalan-jalan.

Suami yang stress liat istrinya "diobok-obok" akhirnya bilang gak jadi pergi aja. #nangissssssssssssssssssssssss. Padahal koper sudah di packing dan tinggal berangkat aja tuh. Grrrrrrrr. Bye-bye tiket pesawat promo untuk 4 orang. Bye-bye kamar hotel yang sudah lunas. Bye-bye cap di paspor Grace dan Theo untuk pertama kalinya.

Tapi good newsnya, sejak kejadian itu udah gak ada lagi tuh masalah-masalah kehamilan. Eneg-eneg pun gak terlalu dahsyat kayak pas kehamilan kedua. Terima kasih banyak untuk om dokter yang sudah kasih saya obat racikan anti mual. Tau gitu dari kehamilan anak pertama ke dokter ini aja ya, biar dapet obat anti mual. Kenapa juga dokter-dokter lain pada kaga mau kasih obat.

Eh, buat yang pengen tau nama obatnya, maaf saya sendiri gak tahu, karena obatnya racikan. Monggo ke dokter saya kalau pengen di kasih obat, hehehe....

Terus, ada bedanya gak kehamilan ketiga ini dari sebelum-sebelumnya?

Mungkin karena saya sudah umur 33 juga ya. Saya merasanya lebih cepet lelah. Pinggul dan pantat sering ngilu-ngilu di trimester tiga. Padahal kehamilan sebelumnya gak pernah begini. Terus saya gak sanggup jalan cepet, jadi saat hamil, bisa dibilang saya jarang banget jaga Theo yang lagi hobi-hobinya lari dan nyeruduk. Terus lebih cepet ngos-ngosan juga kalau jalan jauh. FYI, jalan jauhnya itu cuma sejauh ujung-ke-ujung Lippo mall puri ya. Jadi jangan bayangin jauh kayak gimana, lol.

Cerita lahiran dong!

Iya ini sebenernya mau cerita lahiran, tapi kok malah cerita kehamilan yah.

Yaaaaah, bayik kecil udah nangis cari susu....

Next post yaaaaaaah!

10

Staycation at Mercure Convention Center, Ancol

Posted on Tuesday, May 8, 2018

Hi, long time no blog.

Alasannya? ada sih, tapi lagi gak mau cerita kesana. Nanti ya, kalo mood nya udah ada diceritain #nyebelin.

Sekarang mau share pengalaman nginep di Hotel Mercure Ancol. Sebenernya udah kepo banget pengen tau dalemnya kayak apa. Kata orang hotelnya sudah jadul, dan lihat review di blog juga adanya review yang jadul-jadul. Tapi beberapa kali ngelewatin kok rame terus ya. Kalau jelek, gak mungkin dong ya selalu ramai...

Sebelum kesana, saya sedikit cerita dulu yaa...

Akhir tahun lalu, saya ada rencana mau ke Singapura, dan pas banget beberapa bulan sebelum hari H saya di telepon sama CS nya Accorplus dan ditawarkan menjadi anggota. Tahun 2017 harga keanggotaannya di sekitar 2.6 juta, yang mana dapat benefit menginap gratis selama 2 malam di hotel-hotel dibawah naungan Accor group. Lumayan, secara hotel di singapore kan rata-rata tarifnya diatas 1.5 juta yah (untuk lokasi yang ok loh). So, rencana saya mau pakai Accor member tersebut untuk menginap di Mercure bugis. Cek online, bener aja tarifnya 1.6 jutaan. Berarti pake accorplus untung dong. Langsung lah saya join.

Siapa sangka, ternyata hari H minus 1.. kami memutuskan tidak jadi berangkat *jambak rambut*. Mana koper sudah di packing pulak. Ya sudah lah ya.... memang gak jodoh sama Singapur kayaknya...

Jadiiiiiiii, sekarang saya punya "hutang" 2 hari menginap di hotel-nya Accor yang mana harus saya habiskan sebelum lebaran tahun ini.

Kebetulan tanggal 5 Mei kemarin ada sepupu dekat saya yang menikah di Discovery Hotel, Ancol. Ditawarin mau nginep ngga, ratenya 900.000 (sudah special rate karena mengadakan acara disana). Hm, daripada bayar 900 ribu, mendingan gratis dong pake Accorplus.

Tapi karena keputusannya mendadak, saya gak kebagian gratisnya, melainkan harus bayar tambahan sebesar 100ribu untuk standard room atau 200ribu untuk superior room. Not bad.

Kami memilih untuk yang superior saja, karena saya akan mengajak sus plus 2 bocil. Pas banget di superior room ada sofa bed, dan kamarnya luas. Dengan ketambahan baby box-pun anak-anak masih bisa lega lari-larian.

Check fotonya di bawah ya..

Lobby dan check in counter. Untuk anggota Accor ada tempat check in khusus yang gak perlu berdiri, alias disediakan meja dan sofa. Lumayaaan haha (tapi gak ke foto, oops)
Kolam renang dari jauh. Kelihatan besar, tapi ternyata gak sebesar itu
Ada perosotannya yang lumayan tinggi juga

Ini kamar nya. Terlihat jadul tapi lumayan bersih. Kasur single nya ukuran 140 cm. Jadi luas, bisa dipake tidur berdua sama Grace
Dari sisi satunya
Ngobrol opo sih nak?
Kamar mandinya pake bath tub dan shower. Tapi di kamar mandi saya menemukan beberapa semut, huhu..
Dapat view balkon pemandangan laut. Sayangnya lagi ada konstruksi untuk Seagame, jadi gitu deh...
Dapat complimentary buah dan cookies. Langsung dikerubutin sama anak-anak
Menurut saya, Mercure Ancol ini lumayan sih. Mengingat posisinya yang sangat strategis, sebelahan langsung sama pantai, seberang persis ada rumah makan Mang Engking, dan sebelahnya lagi ada Ocean Dream Samudra. 

Mama, papa, dan keluarga besar saya yang lain menginap di Discovery Hotel. Discovery Hotel ini letaknya persis sebelah kanan pintu masuk Dufan Yang mana sebenernya selalu kami lewatin kalau mau ke pantai, tetapi gak pernah notice karena pintu masuknya yang ketutupan pohon-pohon dan gak ada signage yang jelas. Kelihatan dari luar kayak hotel kuno, tapi sebenarnya barusan di renov. 

Kata papa mama saya sih secara kualitas bagusan Discovery daripada Mercure. Kasurnya lebih empuk (kasur Mercure keras banget btw, saya dan Tomo sampe sakit pinggang), seprei nya lebih baru, dan atmospherenya juga lebih kerasa kalau baru saja di renovasi. Tapi downsidenya, karena namanya kurang terdengar, jadi hotel ini sepiiiiiiiiiiiiiiii banget. Breakfast menu nya juga kurang variatif. Lokasinya pun jauh dari pantai (kecuali kalian emang mau mainnya di Dufan ya).

Oh ya, karena pake Accorplus, kami gak dapet complimentary breakfast. Breakfastnya harus bayar di rate 145.200 nett. Tapi karena kami anggota Accor, dimana kalau makan berdua bisa diskon 50%, jadi dengan rate segitu kami bisa makan ber-4 (anak-anak dibawah 12 tahun masih gratis). Lumayaaaaan.

Breakfastnya lumayan variatif, mulai dari makanan indonesia, makanan bule (standard lah ya), egg station, bread station dimana croissant nya langsung dong dimasak di tempat.. jadi wangi dari ovennya kemana-manaaa... Trus ada kids stationnya yang isinya ada hotdog (yesss, hotdog for breakfast!) and ice cream!

Sayangnya saya kerepotan sama 2 bocil yang susah makan, jadi gak kepikiran deh buat foto-foto makanan. Grace udah gak sabar pengen ke pantai, jadi makannya males-malesan. Dia cuma makan pancake + ice cream -_-"". Theo lumayan mau makan bubur sama bread butter pudding, walopun sebenernya dia barusan minum susu pagi.

Tapi overall, saya cukup puas sih sama variasi menunya. Rasanya lumayan, walopun secara kualitas sih jauh lah ya kalo dibandingin breakfast hotel bintang lima.. *ya eyaalaaaahh*.

8

Jalan-jalan ke Candi Gedong Songo dan Susan Spa

Posted on Sunday, October 1, 2017



Liburan ke Semarang kemarin, saya gak mau cuma ke situ-situ aja. Masak iya tiap kali ke semarang mainnya cuma di dalam kota aja, apalagi liburan kali ini cukup lama, 5 hari! Jadilah saya request ke suami untuk pergi keluar kota, pilihannya bisa ke Ungaran / Bandungan / Salatiga.

Idenya cukup banyak. Mulai dari ke Kopeng Tree Top, Umbul Sidomukti, Candi Gedong Songo, Cimory (buat anak-anak biar bisa lihat sapi, tapi tahun lalu sudah pernah), naik kereta uap lihat Rawa Pening, sampai makan di Mang Engking yang pelihara macan. Ide nya banyak, tapi waktunya cuma satu hari…

Akhirnya kami (saya) memutuskan untuk ke Candi Gedong Songo aja. Kenapa? Soalnya saya udah kepengen setelah baca postingan T3ph yang ini… (eh, malah beneran ketemu loh sama si Steph di mall secara gak sengaja =D).

Kita berangkat rame-rame sama 3 teman kuliah saya + 1 anaknya + susnya + rombongan kami sendiri yang terdiri dari saya, suami, Grace, Theo, dan sus. Ber-10 tumplek-plek semua dalam satu mobil innova. Sempit gak? Lumayan deh hahaha.. (Opsi bawa 2 mobil sih ada, tapi kan gak seru yah kalo pisah-pisah).

Candi Gedong Songo itu lokasinya agak keluar sedikit dari kota Semarang, kira-kira 1 jam, searah dengan Bandungan. 

Sebelum sampe kita makan siang dulu di Mang Engking. Mang Engking itu restoran seafood yang suasananya mirip-mirip sama Telaga Sampireun. Uniknya sih karena mereka pelihara 2 ekor macan. Kasihan sih sebenernya si macan dikandangin terus begitu… (ya kali sore-sore diajak jalan-jalan keliling kompleks).

Dengan teganya nyuruh suami muter ke sebrang buat potoin kita-kita di saung. Nasib jadi cowo sendirian diantara cewe-cewe narsis hahaha
Foto close up. Tuh kan cewe semua... (Theo blom di itung)

Si eneng kesenengan kasih makan ikan sampe akhirnya mangkoknya jatuh dan anaknya langsung mewek karena sebelumnya saya “ancam” supaya pegang mangkoknya yang bener. Kalo jatoh nanti Grace disuruh berenang ambil *evil mode on*. Ya abis anaknya pecicilan gak bisa diem, padahal lagi makan…

Candi Gedong Songo

Candi Gedong Songo adalah nama sebuah komplek bangunan candi peninggalan budaya Hindu yang terletak di desa Candi, Kecamatan Bandungan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Indonesia tepatnya di lereng Gunung Ungaran. Di kompleks candi ini terdapat sembilan buah candi (makanya disebut songo.. yang dalam Bahasa jawa artinya Sembilan).

Candi ini diketemukan oleh Raffles pada tahun 1804 dan merupakan peninggalan budaya Hindu dari zaman Wangsa Syailendra abad ke-9 (tahun 927 masehi).

Candi ini memiliki persamaan dengan kompleks Candi Dieng di Wonosobo. Candi ini terletak pada ketinggian sekitar 1.200 m di atas permukaan laut sehingga suhu udara disini cukup dingin (berkisar antara 19-27 °C)

Lokasi 9 candi yang tersebar di lereng Gunung Ungaran ini memiliki pemandangan alam yang indah. Selain itu, objek wisata ini juga dilengkapi dengan pemandian air panas dari mata air yang mengandung belerang, area perkemahan, dan wisata berkuda.

source: wikipedia

Candi pertama. Yang paling deket sama pintu masuk

Tarif masuknya cukup 8 ribu aja per orang. Anak di bawah 5 tahun gratis =D.

Di sana, daerahnya berbukit-bukit, jadi antara candi 1 ke candi 2 itu harus nanjak. Saya, dari bawah jalan ke Candi 1 aja ngos-ngosan.. boro-boro mau ke candi berikutnya. Lol

Untungnya, disana ada opsi naik kuda. Naik kudanya dari bawah ke candi paling atas dulu, baru turun ke Candi 1 di paling bawah. Jadi kebalikan sama jalur pejalan kaki.

Tarif naik kudanya sudah fixed sesuai price list yang ada. Enak sih, jadi gak perlu tawar-tawaran. Eh tapi hati-hati ya, ada term and conditionnya loh. Harga yang tercantum hanya untuk durasi satu jam. Kelebihannya akan ada extra charge. Pas ditanya extra chargenya berapa, mereka gak ada yang kasih jawaban. Katanya tergantung berapa lama waktu kelebihannya. 

Penasaran kan Wisman apaan? Wisman itu ternyata buat orang asing! Bikin saya mikir aja wisman tuh singkatan apa toh? WISAtawan Antar Negara? hahaha

Hore akhirnya Grace berani naik kuda juga =D. Ini premiernya Grace naik kuda loh. Setahun yang lalu di Puncak sama sekali gak berani naik kuda. Good job girl.

Perjalanan menuju puncak. Seneng deh lihat pohon pinus begini. Jadi inget pelm Twilight (trus liat ke atas pohon, kali-kali ada bang Cullen lagi nemplok)

Pemberhentian pertama di tempat candi yang paling tinggi.

Pemandangan di atas buaguuuuuuuuuusssssss pake BANGET. Pemandandangan candi dengan latar belakang perbukitan.

Perjalanan menuju candi ke 9
Katanya candi ke 9, Tapi kok tulisannya 4? Kata bapak tukang kudanya, itu candi kelompok 4. *manggut-manggut*

Candinya banyak yang udah runtuh. Entah apa dulunya tumpukan batu di sekitar candi. Gak ada penjelasan atau guidenya.

Candi ini lokasinya ada di paling atas. Jadi bisa lihat hamparan hutan pinus dan candi lainnya yang letaknya lebih rendah. Pemandangannya gak kalah sama Canada kan? =D
Pose dulu sama si neng kecil

Baru pose ala-ala sama neng-neng gede =D

Candinya sih kecil-kecil, dalemnya juga sempit banget, paling cuma muat 1 orang kalo duduk (siapa tau mau bertapa kan yah :P). Di sebagian candi, di dalamnya terdapat sesajen. Sebagian lagi kosong, malah banyak graffiti. Sebel banget liatnya. Plis deh guys, ini peninggalan sejarah yang tak ternilai harganya lohhh. Mbok ya di eman-eman, dipelihara dengan baik. Masa malah di tulis-tulis "mawar was here". Cape dehhhhhhh

Selesai misuh-misuh dan poto-poto, tanpa makan waktu lama saya langsung naik kuda lagi mau ke candi berikutnya. Pikiran saya, kan candinya masih banyak, masih ada 6 candi lagi. Sedangkan kita cuma dikasih waktu satu jam. Apa cukup tuh?

Ternyata pikiran saya salah sodara sodari.

Dikira mah bakalan stop di semua candi yah. Gak tau nya, gak stop-stop lagi sampe balik ke candi 1! Ya pantes lah satu jam cukuppppp. Tau gitu mah tadi santai-santai dulu di atas -_-".

(Sebenernya kalau mau stop sih bisa aja request. Tapi gak ada undakan buat naik ke kudanya lagi. Saya takut gak bisa balik ke punggung kuda lagi haha *cupu*).

Pemandangan candi selanjutnya, diambil dari atas kuda yang lagi jalan. Pengen deh bengong agak lamaan disitu. Psstt.. Grace sempet merosot dikit gara-gara saya sibuk pegang kamera, anaknya malah lupa, gak dipegangin :P
Setelah sampe bawah, kita balik ke Candi 1 yang terdekat buat foto-foto lagi. Ya maklum, belom puas foto-fotonya karena di atas tadi baru sedikit.
Pulang dari candi, rencananya mau ke Pondok Kopi untuk afternoon snack di Umbul Sidomukti. Eeh, setengah jalan, gak taunya jalanan di tutup karena ada ogoh-ogoh (pas hari sebelumnya adalah tanggal satu suro). Karena gak tau jalan lain dan sudah agak sore, kita batalkan deh rencana ke Umbul. Kami ganti haluan ke Susan Spa.

Susan Spa


Ada kapel kayak di Bali. Keren yahh
Susan Spa itu sebenernya penginapan / resort dan tempat spa. Tapi karena bagus dan instagramable, jadi banyak orang yang kesana buat foto-foto doang. Untuk foto-foto dikenakan tarif 30 ribu, yang bisa ditukar dengan makanan/minuman apa saja di cafenya.

Menurut saya, kalau gak nginep, disana sebenarnya gak ada yang spesial banget sih. Cuma lihat kapel, burung merak, dan rumput ijo2 hahaha. Eh dari sini bisa lihat Rawa Pening juga loh. Tapi kemarin gak jelas karena tertutup kabut. Yang pasti anak-anak seneng, karena bisa lari-lari dan udaranya sejuk.

Nendangin ayam

Burung-burung yang ada di sana.
Kok miring? hayo siapa yang motoin coba? 
Kalo ada rejeki pengen ajak sekeluarga besar nginep di sini. Pasti happy deh. Apalagi ada kolam air hangatnya. Suasana dingin, berenang di air anget.. trus udahannya makan mie instant rebus pake telor setengah mateng.. hm, endeeus.

.

NB. Next trip pengen ke kopeng tree top nih. Mungkin lebih worth it beberapa tahun lagi sih, ketika anak-anak sudah bisa diajak manjat pohon. Tapi jangan kelamaan juga, takutnya saya yang keburu ciut nyalinya hahaha. Ada yang mau ikutan?