11

Welcoming Baby Theo

Posted on Tuesday, September 13, 2016


Proses kelahiran anak kedua ini, bisa dibilang gampang-gampang susah. Susahnya karena hampir 40 minggu dan saya belum ada tanda-tanda mau melahirkan. Gampangnya, keluarnya bisa dibilang cepet walaupun baby rada struggle.

Jadi, deadline saya melahirkan itu di tanggal 20 agustus, yaitu tepat pada 40 minggu. Kenapa dibilang deadline, padahal kan aman aja sampe 41 minggu? Ya dokter sih bilang, kalau lebih dari 40 minggu resiko air ketubannya sudah kurang bagus. Plus berat badan bayinya akan semakin besar, padahal terakhir di cek itu tanggal 16 agustus berat perkiraan sudah 3.4 - 3.6 kg. 

Dokter kasih saya opsi, mau di induksi melalui obat atau mekanik. FYI, anak pertama saya di induksi mekanik (via cek dalam) dan rasanyaaaaaaa.. Ajubileh sakiiitttt. Tapi sehari setelah di "obok-obok" Grace lahir, hihi. Karena saya lumayan trauma di induksi mekanik, maka saya langsung lah pilih induksi pake obat. Nama obatnya gak tau karena cuma dapat satu pil. Satu pil kecil mungil itu harus dibagi 4, kemudian diminum setiap 6 jam sekali. Apabila sudah terasa ada kontraksi maka obatnya gak perlu diminum lagi.

Kebetulan besoknya tanggal 17 Agustus. Mertua saya heboh banget berharap cucunya lahir pas 17an, sedangkan suami saya berharap sebaliknya. Alasannya, dia pengen liburan 17an dulu *toyor suami*.

Saya mulai minum obatnya tgl 17 jam 12 siang. Setelah itu kami sempetin nonton Jason Bourne dulu :p. Selama di bioskop saya mulai degdegan. Siap gak siap sebentar lagi akan brojolan nih. Gimana kalau kontraksinya heboh ya.. Dan segala pikiran lain. Tapi akhirnya saya melewati film itu tanpa kontraksi. Setelahnya pas jalan di mall mulai kerasa kontraksi kecil tapi lumayan konstan. Kami langsung pulang dan siapin bawaan untuk dibawa ke RS. Ditunggu sampe kontraksinya agak hebohan, eh tapi sampe malem rasanya masih begitu-gitu aja. Kalau scale sakit 1-10 dimana 10 itu sakit banget, kontraksi ini paling cuma dapat nilai 1.

Besok paginya.. Kontraksinya hilang... -_-.

Langsung saya minum obatnya seperempat lagi. Tetep gak kerasa efeknya sampe sore. Hari itu saya ke mall siang2, muter2 tanpa arah dan tujuan, yang penting intinya harus banyakin jalan. Bukan kontraksi, yang ada malah kaki saya pegel. Lol.

Sorenya saya minum lagi seperempat pil. Itu sekitar jam 4 sore. Kontraksi mulai terasa jam 6an. Tapi masih gitu-gitu aja. Jam 8 mulai konstan setiap 5 menit sekali. Tapi kok ya kurang heboh ya rasanya. Wong saya masih bisa santai nonton tv, dll. Perasaan dulu yang pertama heboh banget sampe saya susah jalan kalo pas kontraksi. So, ya uwis mari kita tunggu lagi.

Jam 10 malem mulai sedikit terasa sakit. Scale sakitnya 2 deh. Siap-siap bobok sambil berharap besok pagi gak ilang lagi kontraksinya kayak tadi pagi. 

Ternyataah, cuma selang sejam sakitnya mulai memuncak ke scale 4. Kontraksi sudah konstan 3-4 menit sekali. Okeeehh, i think its time ke RS.

Serumah heboh dong karena saya ke RS nya malem-malem. Bonyok pun heboh dial-up ikutan ke RS. 

Perjalanan dari rumah ke RS sekitar 30 menit. Biasanya terasa dekat, tapi ini terasa kok lamaaaa banget ya gak sampe-sampe. Di mobil saya sudah mulai kelojotan, apalagi kalau kontraksinya datang pas jalanannya jelek. Suami korban deh saya omel-omelin. Kasian, jalan cepet salah, jalan pelan salah :p

Sampai di RS sekitar jam 12 kurang. 

Disuruh CTG setengah jam, cek darah, lalu periksa dalam.

Bayangan saya ini mah paling bukaan 3. Tapi ternyata, bidannya bilang bukaan 5 dong! Seriusss? Bukaan 5 rasanya gini doang? *sombong* hahaha..

Terus karena bayinya gak gerak salama di CTG, jadi saya dikasih makan dulu. Tau aja si bidan kalo saya laper :p

Btw enak ya kalo lahiran normal, ga perlu puasa, malah dikasih makan sebelum ngeden, hehe.

Selesai makan di cek bukaan lagi. Bukaan 7. Wuiihh cepetnyaahh. Tapi disitu saya mulai kelojotan setiap kontraksi datang, yang mana selangnya serasa cuma semenit sekali. Saya mulai teriak, ILA ILA dimana kamuuuhhh. 

Bidannya bilang sayang banget, udah bukaan 7. Tapi saya tetep kekeuh mau pake ILA. Saya takut sakit, huhuhu. 

Dokter anestesinya lama pulak. Ternyata gak ada yang standby, alias masih pada bobok di rumah. Ya iyalaah jam 1.30 pagi gituhhh. Penantian panjang dokter ILA gak dateng-dateng. Akhirnya di bukaan 7 menuju 8 dateng juga si dokter. 

Di suntik dari belakang sama seperti yang dulu. Ditanya scale sakitnya, dan saya bilang 8, dok! 

Selesai di bius saya merasa sedikit enakan tapi tetep teraduh-aduh. Ini lama banget ya efek obatnyaah. Sampe saya di cek dalem lagi dan saya merasa sakiiiiit banget. Ini kenapaaah gak kerja biusnyaaaaa!!!

Ditambah dosis sampe 2 kali baru saya mulai tenang dan gak teriak-teriak lagi.

Sayangnya, efeknya telat banget. Soalnya pas ngeden saya malah ga merasakan kontraksinya. Jadi ya ngeden berdasarkan instruksi bidan aja. 

Proses ngeden kali ini lebih lama dan susah dibandingkan waktu ngeden Grace. Dokter sampai harus pake bantuan vakum supaya robeknya tidak terlalu besar *tutup mata*.

Ternyata, memang susah karena ada lilitan di leher baby, dan lumayan ketat lilitannya. Untung gak papa ya, dek. Jadi, setelah di vakum dan kepalanya keluar, baby nya gak langsung ditarik keluar sebadan-badannya. Dokter lepas lilitannya dulu, yang lumayan memakan benerapa menit, baru setelah itu ditarik keluar dan langsung diletakan di perut saya. (Lumayan ngeri loh ngeliat bayi setengah keluar dari bawah diri sendiri gitu). Selanjutnya, seperti biasa, proses IMD 1 jam sambil nungguin dokter "ngeberesin" yang di bawah. Prosesnya juga lebih lama dari waktu Grace dulu. Dulu mah perasaan cuma 5 menit kelar, yang ini dokternya malah sempet ngajak saya ngobrol.

Penasaran sama berat babynya, tapi termyata baby nya belom ditimbang dan baru akan ditimbang dll setelah proses IMD selesai. Tapi saya yakin, ini pasti lebih dari 3.5 kilo. Ya wong gendut sampe double chin, dan lumayan antep rasanya di dada saya.

Setelah IMD selesai, baby nya diangkat untuk dibersihkan dan dimonitor. Sedangkan saya dan suami menunggu di ruang pemulihan. Beda dengan RS yang pertama, kalau dulu cuma sebentar di ruang pemulihan, yang sekarang 6 jam nunggunya. Saya sih senang2 aja karena lebih banyak bidan yang memonitor, ngecek apa saya pengen pipis, lapar, atau haus. Ruang pemulihan ini juga deket banget sama ruang baby, jadi papa nya bisa kapan aja nengok ke ruang baby. Boleh masuk pula. Kalau dulu ruang baby nya entah dimana dan bapake gak boleh masuk. Jadi rasanya baby saya "hilang" aja untuk beberapa jam.

Sejak lahir pukul 02.52, baru deh jam 9 pagi saya dan baby bareng-bareng di dorong ke ruang biasa. Seneng deh bisa bareng-bareng baby nya terus :)

So, please welcome my second baby to the world:

Theodore Francis Kwan 
19 Agustus 2016 
 3720 gr, 51 cm

Si ganteng usia 1 hari

Selesai dari ruang bersalin dan pemulihan. Bareng-bareng di dorong ke kamar

Beberapa saat setelah IMD. Tangisnya kencang banget :-)


23

Hamil dulu dan sekarang

Posted on Monday, August 1, 2016



Kalau dulu bisa leyeh-leyeh terus di rumah, sekarang harus ngurusin si calon cici yang lagi heboh-hebohnya pecicilan dan gak bisa diem *lap keringet*.

Kalau dulu laper melulu, yang ini entah kenapa dari awal gak begitu laperan. Justru sekarang ini pas sudah masuk 9 bulan mulai laper tiap 3-4 jam sekali. Alhasil kalau dulu sampe disuruh diet nasi merah, sekarang bisa makan sebebasnya =D

Kalau dulu naik 14 kilo, sekarang baru naik 10 kilo ajah. Gak jauh beda yah =P

Kalau dulu badan melebar ke samping, sekarang cuma perutnya aja membulat maju ke depan. Emang bener ya kata orang, kalau perut mamanya maju (sampe udelnya keluar) biasa anaknya cowok. Orang-orang kayaknya bisa nebak banget gender si baby cuma ngeliat bentuk perut saya. Tapi untungnya kehamilan ini tidak merusak fisik saya. Kan kata orang kalau hamil cowok mamanya jadi jelek, gatel-gatel lah, hidung jambu lah, atau leher menghitam, dll. Justru hamil yang ini kaki saya gak bengkak loh, padahal yang pertama bengkak dari awal trimester 3. Puji Tuhan deh pokoknya :)

Kalau dulu sampe 9 bulan masih bisa dibilang lincah, gak ada sakit pinggang dan kesulitan gerak, sekarang ampoooeennn... Kalau tiduran mau balik dari kiri ke kanan aja susahnya minta ampun. Kalau bangun pun harus dibantu tarik suami, kalau ngga butuh lama karena harus mengumpulkan tenaga dulu.

Kalau dulu gerakan baby heboh tapi gak tajam. Sekarang lebih kalem, hebohnya cuma pas abis makan aja, tapi tajamnyaa.. Kadang sampai saya teraduh-aduh karena tendangan mautnya. Pernah perut saya terasa tertusuk di satu sisi seharian. Parahnya waktu itu saya lagi batuk pilek, jadi setiap saya batuk atau bersin, perut saya sakit kayak ditusuk pake siku, huhu.

Kalau dulu keluar stretchmark di bulan ke 8-9, sekarang jelas tambah parah dari trimester kedua, haha *ketawa miris*

Kalau dulu di 8 bulan saya harus nungging-nungging karena kepala bayi masih diatas, sekarang tau-tau udah pasang posisi dibawah aja dong doi. Mungkin karena saya lebih aktif jongkok berdiri ngurusin Grace kali yahh.

Kalau dulu bukaan 2 sampai lahir memakan waktu 8 jam di RS, semoga yang ini lebih cepat, tapi jangan kecepetan juga karena RS saya yang sekarang lumayan jauh eeuy dari rumah.

Intinyaaa, tepat hari ini saya sudah masuk 37 minggu. Meaning, the baby can come out anytime soon (dan gw masih belum ambil cuti hamil dong wkwkwk).

Doa'in yaaa bapak-bapak ibu-ibu. Semoga semuanya dilancarkan dan tidak ada suatu masalah apapun. Mommy dan baby sehat, dan baby saya bisa menjadi manusia yang berguna bagi masyarakat dan keluarga. Aminnnn.

Bonus foto.
Mungkin kepengen punya anak cowok, sampe anak cewek aja diajakin naik motor. Sabar ya pahh, sebentar lagi kok…

12

Sabtu Bersama Bapak

Posted on Friday, July 22, 2016


Bukan filmnya yang mau saya bahas, melainkan novelnya. Memang pas saya beli dan baca bukunya saya baru tahu kalau ternyata buku ini dibikin film dan pas banget lagi pas tayang di bioskop minggu lalu.

Sudah lama banget saya gak baca novel, padahal dulu mah suka banget. Nah kebetulan kemarin saya install aplikasi Carousell. Yang belum tau, carousell itu tempatnya jualan barang sekon. Akhir-akhir ini saya jadi keranjingan mantengin carousell secara saya dapet cukup banyak good bargain untuk barang-barang baby. Tentu gak semuanya yang saya beli bekas. Yang saya beli bekas kemarin ini hanya sepatu bayi, iseng, abis dijual murah banget cuma 15rb :p. Kalau baju bekas sih saya rada gak tega ya. 

Yang good bargain saya bilang itu adalah barang bekas tapi baru (bingung ga lo?). Alias, unwanted gift. Ya ini sih untung-untungan dapetnya. Kemarin saya dapet setelan 3 in 1 carter ori seharga 130rb saja, padahal ada tag nya seharga 499rb. Terus yang paling bikin happy sih pas dapet botol dr. Brown yang memang sudah saya incer lama. Di toko online maupun offline, harganya di sekitar 600rb. Saya dapet seharga berapa cobaa... 250rb sajaaaaa, brand new masih segel!!! Asli saya happy banget. Secara nungguin dr. Brown diskon itu bagaikan pungguk merindukan bulan kaaaannn. 

Makanya buat mentemen yang punya barang ga kepake, mending dijual aja di carousell. Siapa tau bisa jadi berkat buat yang lain kaan :)

Eniwaaaayy, back to laptop.

Saya nemu buku ini juga di carousell. Bukunya masih segel dan dijual setengah harga, haha. Setelah saya baca, ternyata bagussss. Bacaannya ringan, gak perlu mikir, tapi lumayan buat bikin interospeksi diri.

Jadi, secara garis besar, ceritanya begini.

Seorang bapak memiliki 2 anak dan seorang istri, harus menghadapi kenyataan bahwa dirinya mengidap kanker dan punya waktu setahun lagi. Dia akhirnya bikin video message untuk anak-anaknya yang di rekam dalam bentuk VHS. Anak-anaknya dapat menonton video tersebut di setiap hari sabtu atau di momen-momen penting lainnya, misalnya saat ultah ke sekian atau pada saat mau menikah. Yaaa, mirip-mirip novel PS, I Love You, lah.

Awalnya saya kira ceritanya bakalan sedih gimana gitu, bikin mewek. Ternyata ngga tuh. Malah banyak lucunya.  Ceritanya bukan menceritakan kesedihan sang ayah, tapi lebih banyak menceritakan problem kedua anaknya pada saat mereka sudah dewasa. Yang sulung punya masalah di keluarganya (anak2nya takut karena didikannya yang ala militer, dan istrinya ilfil dengan sifatnya yang pemarah), sedangkan yang bungsu punya masalah dalam perjodohan, alias jomblo melulu! Si bungsu ini yang bikin saya bacanya sambil mesem-mesem, kocak sih.

Nah, setiap mereka menghadapi masalah, mereka biasa menonton video dari bapaknya yang menitipkan banyak pesan-pesan. Yang paling saya suka sih ajarannya tentang mencari jodoh. Carilah pasangan yang bisa menguatkan, bukannya saling mengisi kekurangan. Find someone supplementary, not complimentary. Memang kalimat ini awam terdengar ya, tapi cara buku ini (sang ayah) mendeskripsikan tuh bagus, bikin saya manggut-manggut setuju.

Juga tentang hidup berkeluarga. Kadang kita pulang kerja capek, melihat rumah berantakan. Alhasil, kita marah-marah. Padahal namanya punya anak kecil ya, rumah rapih itu nyaris ga mungkin. Coba deh kita melihat dari persepsi yang beda. Kita melihat anak kita happy bermain dengan mainannya (yang berantakan). Daripada kita ngomel terus bikin bete sekeluarga, kan lebih baik kalau kita tutup mata, ikut bermain sama si anak. Anak bahagia bisa main sama papa/mamanya dan mereka jadi lebih bisa meng-appreciate kita. Ini lebih baik kan, daripada bikin anak takut dan segan sama kita. Yang ada, apabila mereka ada masalah, mereka takut bercerita karena takut dimarahi. Hubungan antara orang tua dan anak jadi tidak dekat.

Secara keseluruhan, yang bikin sedih sekaligus haru sih cuma di 2 halaman terakhir. Asli disitu saya mewek dikit sih :p

Apa hayoo yang bikin saya meneteskan air mata... Sok lah, dibeli dan dibaca sendiri bukunya. Worthed kok. Saya bacanya gak sampe setengah hari tapi kesannya masih terngiang sampe sekarang. Pantes ya, sampe dijadiin film :)

Jadi penasaran sama filmnya...

23

Puncak - Taman Safari dan Novus Giri Resort

Posted on Thursday, June 16, 2016



Day 1. Taman Safari Cisarua

Akhirnya, setelah merengek dari sebelum nikah, sampe nikah anak nyaris 2, berhasil juga saya membujuk Tomo ke Puncak. Serius deh, dari dulu saya kepengeeen banget ke puncak, tapi selalu di tolak dengan alesan macet. Ya memang sih, wiken kalo ke puncak itu kebanyakan pasti macet, tapi kaaan.. harus usaha yaahhh kalo pengen dapet kenikmatan *apa sih*.

Nah, mumpung puasa nih, apalagi masih minggu pertama kan, kami yakin deh jalanan ke puncak pasti lancar jaya. Di tambah dengan usia kandungan saya yang “baru” masuk 7 bulan, jadi saya merasa bakalan masih kuat untuk jalan-jalan. Bujukan terakhir dan yang paling ampuh adalah, “kan setahun ke depan belum tentu kita bisa jalan-jalan lagiii”. Rempong aja sih ngebayangin bawa anak 2 yang masih piyik-piyik.

Akhirnya, sabtu kemarin kami cusssss, menuju puncak.

Kami berangkat sekitar jam 8 pagi lewat, dan sampai di cisarua sekitar jam 10 lewat. Cepet yaaaahh. Hanya tersendat sedikit di pasar cisarua dan akhirnya sampai di Taman Safari jam 11 kurang.

Muter-muter lihat binatang, kasih makan rusa dan kancil. Tapi saya gak sabar sih sama antrian kendaraan, mentang-mentang sepi jadi mereka santai banget, kasih makan binatangnya pake lama, sampe kendaraan menumpuk. Untung di beberapa tempat ada petugas yang mengatur. Saya sendiri sih males berlama-lama. Alesannya, pengen pipis dan LAPER! Bumil tuh kalau sudah laper rasanya pengen ngomel, hahahaha.

Grace pun takut kasih makan binatang, beraninya cuma sama kancil yang kecil. Begitu di deketin rusa yang agak besar langsung ngerucut ketakutan. Bahkan saya gak dibolehin buka kaca (alhasil, beli 3 iket wortel pun gak habis dibagi). Di maklumi saja deh, mungkin di bayangan dia binatang itu kecil-kecil kayak boneka-bonekanya. Pas lihat aslinya segede gitu (mulutnya) ya pantes lah ya kalo dia takut.

Selesai muterin satwa pake mobil, kami langsung makan siang di food courtnya. Makanannya standard lah, kami pesan nasi goreng 40rb dan capcay 40rb. Terus pesan roti bakar coklat 20rb. Menurut saya roti bakar nya enak sih =)

Kami rencana pengen ngejar dolphin show pukul 13.30. Tapi kami bingung, kesananya begimana, secara lihat di peta kok lumayan jauh. Mau pake mobil takut diatas tempat parkirnya full, plus si bocah menolak naik mobil, kepengen jalan-jalan dia. Mau naik kereta tapi kok bayaaarrrr *pelit mode on*. Akhirnya kami memutuskan untuk JALAN KAKI AJA KE ATAS. Yang merupakan keputusan yang SALAH BESAR, karena jalannya JAUH dan MENANJAK, kakakkk!!! Perut saya sampe sempet kenceng, lol.

Akhirnya kami memutuskan untuk nonton dolphin show yang sore saja, dan sementara jalan-jalan santai melihat satwa sembari jalan. Tapi teteeeeep, saya gak kuat jalan, LOLOL.

Kami melewati kandang ular, komodo, dan akhirnya stuk di penguin. Asli, sampe di penguin saya sudah lemah, letih, lesu, perut kenceng. Berhenti 15 menit pun tetep gak cukup untuk mengembalikan tenaga saya. Akhirnyaaaaa, si Tomo berubah menjadi ksatria berkuda putih dengan mengatakan, “gimana kalo gw turun ke bawah, ambil mobil, lo tunggu disini aja.”

DARI TADI NAPAAAAAAAAAAAAAAAAAAHHH?!?!!

Langsung saya iya-kan sambil senyum sumringah. +D


ngos-ngosan abis gendong bocah, tetep saya suruh gaya, haha
Kami menghabiskan waktu lama banget di area ini. Selain kecapekan, Grace juga suka sih lihat pinguin pada berenang.

Can you "roar" with me? Btw pas banget nih, si Grace barusan diajarin tentang polar bear di sekolahnya. Dulu pas saya kesini (entah berapa tahun yang lalu) polar bear benerannya masih hidup, tapi sekarang ternyata sudah gak ada, adanya yang diawetin aja. Kata mas yang jaga, polar bearnya mati di TSI di usia 15 tahun.

Setelah itu kami naik mobil ke atas. Ternyataaaa, parkiran mobil di atas sepi dongggg, dan beneran jalanannya menanjak dan cukup jauh. Walaupun gak bawa toddler atau lagi hamil, saya jamin bakalan sempoyongan juga kalau mau muterin pake jalan kaki. Tau gitu gak usah ribet bawa stroller, tinggal muterin aja pake mobil! Kami salah strategi dari awal dan buang waktu banyak nih.

Di atas, kami sempet berhenti sebentar di tempat dolphin dan sempet lihat kera Ancol (yang ternyata kecil ya bok, bayangan saya gede kayak badut ancol hahaha).

Pas mau muter ke bawah lihat baby zoo sembari menunggu pertunjukan aneka satwa jam 3 sore, si Grace ketiduran aja dong di mobil. Okeh, bye-bye, aneka satwa show. Dan kami pun bengong istirahat di mobil selama 1.5 jam.

Sebenernya Grace belum mau bangun sih, tapi kami bangunin karena kami gak mau miss dolphin show yang sore. Ya iya lah, masa ke TSI sama sekali gak nonton show satu punnn?

Sempat muter ke baby zoo juga sebelum nonton show. Jalan ke baby zoo kami di haruskan muter lewat kandang burung. Enak deh tempatnya. Banyak pohon, terus ada air terjun kecil, dan banyak suara burung. Rasanya adem dan damai banget :)

Sampai di baby zoo kami sempet bingung, ini mana baby animals nya ya? Serius deh, buat yang sudah pernah ke TSI, beneran ada gak sih binatang-binatang baby nya? kok sepengelihatan saya cuma ada tempat foto-foto sama binatang aja? Apa kitanya yang missed?

Btw, saya merasa kasihan sama harimau putih yang ada di baby zoo. Itu harimau 2 ekor badannya gede banget dan cakep, tapi ditempatkan di tempat yang kecil banget. Terus dibagian yang bisa foto sama binatang itu lebih sedih lagi, harimau-nya di iket di leher sampai dia bahkan gak bisa berdiri tegak. Macannya lunglai banget udah kayak disuntik obat bius sampe fly. Orang utannya lari-larian gak mau disuruh foto. Sedih lihatnya…

Mana ada campuran harimau x macan yang di sita dari salah satu villa mewah di puncak. Dia tempatnya sih luas, tapi sendirian…
 
Di kandang burung. Itu burungnya lagi makan ikan. Penasaran, ikannya di tangkep sendiri apa dikasihnya sudah mati begitu ya? Kalau ditangkap sendiri, masa sih bisa? itu ikannya besar loh...

Ini nih harimau putih ganteng yang pulaunya kecil banget
Eniway, back to story, setelah dolphin show, kami keluar dari TSI dan janjian sama Epi ketemuan makan malem di Rindu Alam. Sayang, gak kesampean yah karena saya sama sekali gak dapet parkir! Itu resto masih rame aja ya dari dulu sampe sekarang.

Mau ke Rindu Alam cabang 1 dan 2, tapi 2-2nya udah tutup dong. Dan kami pun bingung mau makan dimana sampe akhirnya sampe ke hotel :p

Di hotel, cek-in, lalu tanpa ke kamar, kami langsung berangkat lagi dan pilihan makan malam pun jatuh pada Restoran Amen. Ini resto dari jaman saya kecil sampe sekarang tetep ramai. Dulu perasaan kecil dan kuno, sekarang jadi luas dan 2 lantai. Makanannya enak dan tidak halal, jadi gak terlalu ramai sama yang buka puasa =D. Grace pinter banget disini, bisa makan sendiri! Mungkin campuran antara capek, lapar, udara sejuk, dan makanan yang memang enak membuat kami bertiga kalap, hahaa.

(Jangan berharap saya foto makanan yah. Tiap makanan dateng mah, kami langsung sikat blehhh. Boro-boro inget foto)

Dari sana kami langsung menuju hotel. Kamarnya sudah rapih disiapkan. Ternyata kami di upgrade dari deluxe ke superior room. Lumayan, kamarnya lebih luas, dan kami dapat free mini bar :D
Sebenarnya kamar hotelnya terkesan tua (apa memang mereka beli hotel tua ya?), tapi masih cukup bagus. Amenitiesnya lengkap. Ada TV flat screen, ada kulkas juga. Sayang saya kebagian kettle yang rusak. Tapi no problem sih, tinggal minta room service buat isiin thermos air panas aja, jadi gak usah permasalahin kettle rusak.

Washtafelnya berada di luar kamar mandi. Nah kalo ini sih saya senang. Jadi kalau ada yang lagi mandi, saya bisa tetep cuci tangan, dll :) Yang saya sebal adalah kamar mandinya yang menggunakan bath tub. Ya elah, perut gede begini suruh manjat bath tub, mana bawahnya licin kan. Saya sih ngeri-ngeri sedep tiap kali mandi (sampe gak berani ngangkat kaki buat bersihin telapak >_<). Grace sih seneng banget mandi di bath tub, dia bilang bisa berenang kayak dolphin. Walaupun mandiinnya jadi butuh 2 orang, yang satu megangin dolphin beraksi, yang satunya nyabunin, lol.

Walaupun standard mereka gak ada single bed (satu bed besar), tapi mereka bisa menyatukan twin bed, dan dilapisi apa tau pokoknya gak kerasa kalau itu sebenarnya 2 bed yang terpisah. Terus kasurnya pun luaaaaasss, karena terdiri dari 2 queen bed yang dijadikan satu. Grace puas guling-guling, mama papa nya pun puas tidur tanpa tendangan maut :P

Day 2. Novus Giri Resort


Besoknya saya kebangun pagi banget, jam 5 dong. Ngintip jendela, mataharinya belum muncul. Mau tidur lagi gak bisa. Akhirnya lihat-lihat foto dan main IG, hehe. Untungnya ada wifi dengan speed yang lumayan kenceng.

Jam 7, grace bangun, seperti biasa langsung bangunin papanya. Saya inget banget tuh pas bangun si Grace bilang, “ mama hari ini kerja gak? ngga ya, kalo di Jakarta mama kerja terus…” oopss..

Terus dia bilang lagi, “Ges mau lihat rabbit”.

Salah satu alasan mengapa saya memilih hotel ini, selain kehabisan Pesona Alam, adalah Rabbit Village-nya. Dan benar tuh kayak review-review di blog, Rabbit Village nya memang bagus. Gak terlalu luas sih, tapi kelincinya cakep-cakep. Kelihatan banget kalau terawat.

Sebagian kandang rabbitnya. Sebagian lagi ada di belakang, di dekat herb garden
My favourite foto of all. Cakep banget anak gue disini hahaa *bias*
Mejeng dulu yuk sama mama
"Ges gak mau pulaang..."
Selain rabbit village, kami juga nyobain berenang dan main di kids club nya. Kids clubnya seru juga karena banyak mainan bocah, plus ada PS3 dan Wii.

Hotel ini memang pas deh kalau dibilang Resort. Secara fasilitas bermainnya lengkap. Ada spa. Ada kuda tunggang (20 ribu) dan flying fox (30 ribu) buat bocah. Terus ada lapangan buat main sepak bola (walaupun gak terlalu luas), lapangan tenis, ada play room yang isinya tempat main ping-pong, catur, dan apa tuh ya, semacam american football yang di kotakan itu. Di kolam renang juga ada Jacuzzi, sayang kami gak sempet coba karena ada sekeluarga yang betah banget nongkrong di situ kaga udah-udah.

Ya intinya, saya merasa kurang lama nginepnya. Pengen cobain semua fasilitasnya dari pagi sampai sore. Lokasinya pun gak jauh sama puncak pass, jadi walaupun hotelnya tanpa AC, udaranya masih dingin banget. Tidur malem aja saya masih narikin selimut, padahal udah pake celana panjang. Siang hari jam 12 pun masih adem banget. Saking betahnya sampai setelah check out jam 12, saya gak langsung pulang tapi masih duduk-duduk manis di hotel :)

Oh ya, breakfastnya juga menurut saya cukup enak. Gak terlalu banyak pilihan kayak hotel bintang 5 sih, tapi yang penting buat saya bukan kuantitasnya, tapi kualitasnya. Makanan indonesianya ada telur balado, rendang, tempe goreng, bubur, semuanya enak. Makanan baratnya simple sih, sosis, kentang, sayur, tapi enak juga. Ada life cookingnya, egg station dan waffle station. Yummm.

Next time kalau ke puncak, saya mau lagi ah nginep disini. Tapi next time pengennya ngambil kamar yang bagusan biar viewnya bisa ke lembah yang hijau-hijau.
Begitu sampe kolam renang, langsung pasang posisi santai kayak gini
Say cheese...
Main di kids club setelah check out
Asik banget ya tempatnya.. Udaranya super sejuk lagi, padahal itu jam 12 siang dan tanpa AC loh. Saya betah, pake banget.
Ngajarin anak 2.5 tahun main congklak, yang ada bijinya di lempar-lempar. lol.
Her favourite spot. Main masak-masakan disini sampe gak mau pulang. Btw itu boneka monyetnya complimentary dari hotel =)
Setelah dari hotel, kami rencana mau cari makan sembari jalan. Sudah mampir di puncak pass, tapi gak jadi karena resto yang di incer lagi renovasi. Pikiran mau ke rindu alam, ternyata tutup. Daaaan all the way sepanjang jalan SEMUA restoran tutup, termasuk Cimory (cuma tokonya aja yang buka). Kami terpaksa makan di KFC di rest area, huks, sedih. Ya sutralah, yang penting jalan-jalannya happy, walaupun badan rontok kebanyakan jalan naik turun, dan suami pun encok karena Grace selalu minta “endoh” kalo jalanannya mulai menanjak *puk-puk Tomo*.

Kapan yaaa bisa ke puncak lagiii............