4

Theo 6 bulan

Posted on Monday, February 20, 2017

Gak kerasa tau-tau udah 6 bulan aja. Emang tahun pertama itu paling cepet ya jalannya. Dari yang masih nangis-pup-nyusu doang, eh sekarang udah bisa diajak main :)

Panjang: 68 cm
BB: 8.2 kg

Emang kalo orang bilang "bawaan orok" tuh emang bener ya. Sifat Theo beda 180 derajat sama sifat Grace. Kalo Grace dari 4 bulan aja udah gak mau di gendong sama orang asing, si Theo mah sama siapa aja mau. Kalo Grace dari kecil udah susah banget boboknya sampe harus nangis dulu satu jam, si Theo mah cuma merengek 5 menit karena gak boleh ngenyot jari, abis itu bobok deh. Kalau saya perhatikan, Theo itu tipe yang apa-apa dipikirin dulu. Dia sering ngeliatin kita kalo lagi makan, abis itu mulutnya ikut kunyah-kunyah. Terus suka ngelihatin cicinya main, abis itu baru mau ikutan ambil mainannya cici. 

Sudah mulai kenalin orang. Taunya karena dia sering minta digendong sama saya. Kadang suka nangis kalau saya tinggal ke atas pas pulang kerja. Saya emang selalu mandi dulu baru mau gendong Theo. Theo nya suka gigitin baju sihhh.
Sekarang dia lagi demen banget ngenyot jari. Well, udah dari 2 bulan yang lalu sih. Perasaan dulu Grace cuma sebentar fase ini, tapi Theo kok lama banget ya. Pokoknya tanpa hari tanpa ngenyot jempol. Bahkan pas lagi makan atau nyusu pun, dia bisa loh ngenyot jempol! Pernah pas lagi nyusu subuh-subuh, kan saya biasa nyusuin sambil ikut tidur ya, eh tau-tau kok ini ada suara nyot-nyot, terus kok PD saya gak kayak di kenyot. Eh bener dong, dia beralih dari PD ke jari -_-". Lagi makan juga gitu, jadi nyuapinnya harus adu cepet sama jempolnya dia hahaa.

Eh iya, Theo udah saya kasih makan seminggu sebelum usianya genap 6 bulan. Sama kayak Grace dulu, saya kasih makannya buah-buahan dan sayur dulu. 

3 hari pertama makan alpukat, 3 hari kemudian makan pepaya, dan sekarang hari ke 7 lagi makan labu kuning. Beda sama Grace yang langsung doyan makan, Theo awalnya rada mengerenyit-ngerenyit gitu. Aneh kali ya rasanya. Terus pas pertama kali makan pepaya malah lucu banget expresinya. Bisa sampe kayak mengigil gitu badannya setiap habis disuapin ='D. Akhirnya kita akalin pake alpukat di campur pepaya. Dan lumayan jadi doyan sih daripada pas pepaya murni aja. 

Labu kuning doyan banget! Gak pasang muka aneh langsung mangap-mangap dan abis semangkok :). Next nya mau coba jagung manis, kabocha, kacang merah, bayem, dan wortel. Apel / pir gitu udah boleh belom ya? perasaan dulu baca-baca bilangnya gak boleh ya karena mengandung asam? bener gak ya??

Saya mau kasih serealia nanti di 6 bulan lebih semingguan. Soalnya pas Grace, pas peralihan dari buah ke bubur, buahnya langsung gak doyan :( Dan sampe sekarang ternyata dia gak doyan buah... jadi biar deh Theo di expose sama buah-buahan dulu baru makan nasi :) 

Motorik kasarnya, Theo udah cepet ngeglesot nya. Kalau mau ambil mainan, dilihatin dulu lamaa, terus baru deh dengan cepatnya ditangkep mainannya. Saya lihatnya jadi inget buaya mo nerkam mangsa hahaha. 

Kalau dipangku sukanya sambil berdiri. Entah kenapa ni anak gak betah diajak duduk. Dan kalau berdiri suka lompat-lompat kalau digodain. Ketawanya pelit, tapi senyumnya gampang. Kalau senyum tetep anteng gak bersuara, cuma mangap-mangap doang :D 

Dulu jam tidur malemnya udah konsisten jam 6 sore sampe jam 5 pagi. Tapi sebulan ini mundur jadi jam 8an. Saya sih seneng-seneng aja karena pas pulang kerja Theo masih bangun :)

Kalau dulu tidur malemnya bisa pules 4 - 5 jam, sekarang ini bisa tiap 2 - 3 jam bangun. Di susuin terus langsung tidur lagi sih, tapi lumayan bikin saya pegel juga karena nyusuinnya sambil duduk. Curiga lagi teething sih, karena PD saya juga sering ditarik-tarik gemes gitu, terus ilernya banyak bangeeeeeet. Lumayan ya bok rasanya digigit-gigit, untung gak sampe luka. Semoga nanti kalau sudah keluar giginya, gak digigit lagi ya nakkk....

Sekian dulu updateannya. See you in next three months :) 
(maap mama males ngapdet milestone bulanan)

Ngenyot dimana pun juga

Yay to myself!

Jalan-jalan di ulbul 6 bulan

26

Hidupku tanpa empedu kini...

Posted on Monday, January 16, 2017

Sakitnya di rasa kira2 sebulan setelah lahiran Theo. Awalnya sakit seperti sakit maag, hanya saja di perut bagian atas. Lama-lama di rasa, kok sakitnya hanya dibagian ulu hati menusuk sampai ke tulang belakang, disertai muntah. Pertama kali sakit, tanpa minum obat karena saya masih menyusui, sembuh dengan sendirinya setelah semaleman saya tinggal tidur. 2 minggu kemudian kok sakit lagi. Cirinya persis seperti itu, di hulu hati nembus ke tulang belakang. Lagi-lagi saya pikir hanya maag, jadi saya cuekin dan tinggal tidur. Sekitar 2 minggu kemudian, eh kok sakit lagi. Baru deh mulai mikir. Ada apa gerangan? Kenapa kambuhan begini? Perasaan saya makannya cukup teratur. Kali ini muntah-muntahnya lebih hebat. Badan gak enak semua. Mau ngapa-ngapain jadi serba salah. Jalan satu-satunya ya meringkuk aja di kasur sambil melukin botol panas ditaroh di perut.



Besoknya saya konsultasi ke dokter umum langganan. Namanya dr. Wiranto, praktek di Taman Alfa Indah. Recommended banget deh nih dokter. Dari jaman saya kecil saya selalu kesini walopun rada jauh dari rumah dan seringnya macet. Beliau adalah ahli gastro, jadi di ruang prakteknya ada USG. 




Sampe di sana, begitu saya bilang sakitnya di ulu hati, si dokter kelihatannya langsung tau. Saya langsung di USG, dan benar, katanya di empedunya banyak sekali batu kecil-kecil. Dokter bilang harus diangkat empedunya dan disuruh konsul ke dokter spesialis bedah umum. Shok lah saya mendengar kata bedah. Saya yang nontonin Greys Anatomy dari season 1 sampe 10, kebayang dong yang namanya bedah kayak apaan. 




Hari berikutnya saya ikut saran dokter konsul ke dokter bedah. Disana saya disuruh USG abdomen lengkap. Hasilnya, semuanya bagus kecuali batu di empedu yang memang harus diangkat. Sempet dijadwalin operasi, tapi saya bilang nanti dulu deh. Mentalnya belum siap :p




Dari sana saya masih konsul satu kali lagi ke dokter internist di Siloam. Hasilnya ya sama. Harus di operasi. Tapi dokternya enak, dia jelasin lengkap apa dan kenapanya, serta efek samping kalo gak di operasi. Coba saya jelaskan dibawah ya siapa tau bisa membantu.




Apa penyebab batu empedu?

Bisa faktor keturunan, bisa faktor makanan. Sebagian besar penderitanya adalah wanita, dan kebanyakan diatas 50 tahun. Terlebih lagi apabila tubuhnya gemuk dan kolesterol tinggi. Saya gak gemuk dan masih dibawah 50 tahun. Jadi kemungkinan adalah keturunan karena nenek dan om saya dari keturunan papa penderita batu empedu.



Apa gejalanya? 

Seperti saya bilang diatas. Perut bagian atas dekat ulu hati akan terasa sakit seperti ditusuk. Sakitnya sampai ketulang belakang. Pegel dan sakit tulang belakangnya. Biasanya kambuh kalau makan makanan berminyak.



Bagaimana biar gak kambuh lagi?

Jangan makan minyak. Baik minyak nabati dan hewani, semua harus di hindari. Saya sudah coba diet minyak selama sebulan dan tidak kambuh. Tapi pas "nyoba" makan minyak sedikit langsung kambuh. Itu tandanya saya sudah harus operasi.



Ada pengobatan alternatif gak?

Kalau baca di internet sih ada. Pakai terapi apel. Silahkan google sendiri ya. Intinya makan 5 apel setiap hari, hari ke enam puasa sore hari kemudian minum garam inggris dan minyak zaitun (olive oil). Harusnya pagi harinya akan mencret dan di kotorannya keluar batu warna hijau. 
Saya sudah coba 2x dan tidak berhasil. Dan kalau lihat dari batu yang beneran keluar dari empedu saya setelah di operasi, batunya gak hijau tuh. Lebih warna coklat. Ada yang bilang sih batu warna hijau itu justru olive oil yang membeku. 
Internist saya juga menjelaskan kalau empedu itu beda saluran dengan lambung. Jadi apel dll yg kita minum gak akan masuk ke empedu. Empedu itu salurannya ke usus 12 jari yang sangat keciiiiiil sekali. Kalau batunya sampe masuk ke saluran itu, kita akan sakit luar biasa. Jadi gak mungkin lah keluar lewat pup...



Emang operasi jalan satu-satunya?

Iya. Kecuali seumur hidup mau gak makan minyak sama sekali. Ya gak mungkin lah yaauuu... *bayangin martabak terang bulan*



Kalau gak dioperasi bahayanya apa?

Apabila batunya "loncat" masuk ke saluran empedu yang menuju usus 12 jari. Itu operasinya harus jadi operasi besar karena harus mengeluarkan batunya secara manual dari saluran empedu. Dan kata dokter sakitnya akan luar biasa, sehingga harus segera di operasi secara darurat.
Bahaya kedua adalah apabila infeksi. Kita bisa jadi kuning alias kena hepatitis karena fungsinya sejalan dengan fungsi hati.



Operasinya gimana?

Saya sih pakai laparaskopi. Cuma 3 titik kecil dibagian tengah atas, kanan bawah, dan udel. Gak hanya batunya yang diambil loh ya. Tapi se empedu2nya diangkat. Batunya gak bisa ditembak juga, yang bisa ditembak itu batu ginjal.
FYI, BPJS tidak menanggung operasi dengan laparaskopi, bisanya pakai bedah biasa. Sama aja sih, tapi pemulihan lukanya lebih lama aja.



Terus, gak punya empedu dong?

Iyaaa hahaha
Ngeri emang ngebayanginnya. Tapi kata dokter gak apa2 tuh. Karena fungsi empedu adalah penyimpan enzim yang dikeluarkan oleh hati. Jadi enzimnya masih tetep diproduksi sama hati. Cuma gak ada tempat nyimpennya aja. Tubuh kita lama-lama akan adjust sendiri kok.



Jadi gak pa-pa kalo gak punya empedu? 

Kata dokter gak pa-pa. Bahkan bisa makan normal lagi. We'll see :) 



Harga operasinya berapa yah?

Kemarin ini saya habis sekitar 33 jt lebih (kelas I). Untung asuransi saya mencover nyaris semua. Yang gak dicover cuma 180rb yang isinya barang-barang non medis.



.




Sooo, setelah gagal 2x terapi apel dan 2 bulan diet minyak ketat. Sakit saya kambuh lagi di tanggal 11 januari setelah saya bandel makan babi berminyak. Akhirnya daripada berlarut-larut jadi masalah, saya memutuskan untuk di operasi aja deh.




Tanggal 13 jan 2017, hari jumat. Friday the 13th bok. Hahaha.




Saya check-in di RS jam 7.30 pagi. Urus admin lalu laporan ke IGD. Cek darah, rekam jantung, dan thorax, saya langsung digiring ke ruang operasi. Jam 8.30 saya masuk ruang operasi lalu langsung fly sampe akhirnya dipindah dari ruang pemulihan ke kamar kira-kira jam 12an. 


Siap di belek... Sok-sok senyum padahal tensi udah tinggi >D<
Operasinya sih cuma 30-40 menit. Yang lama ternyata pemulihan dari bius totalnya. 



Di kamar pun saya masih fly. Gak bisa gerak, gak bisa buka mata, padahal otak saya jalan. Saya bisa denger semua percakapan. Dipegang juga kerasa. Cuma gak bisa ngapa-ngapain aja. Langsung kebayang deh sama orang yang stroke atau koma. Mungkin kurang lebih gini nih rasanya. 




Saya baru bisa buka mata sekitar jam 3 sore. Buka mata langsung lihat suami tercinta (tsaahhhh) (biar kayak di pelem-pelem. Bedanya si suami lempeng banget. Gak dipeluk. Gak dicium) (#akurapopo)




Pemulihannya lumayan cepet sih. Saya boleh miring kanan kiri. Lalu boleh minum dan makan jam 6 sore.




Masalahnya cuma satu. Saya ga bisa pipis tiduran! Dari pengalaman 2x lahiran, saya itu gak pernah bisa pipis kalo gak di kloset! Saya sudah minta pipis dari jam 3 sore tapi susternya tetep nyuruh saya coba pipis sambil tidur. Ya pake pispot keq. Pake pampers keq. Sampai disiram air dan di kompres panas dingin. Akhirnya jam 10 malam perut saya sakit sekali kepengen pipis. Saya akhirnya paksa susnya suruh pasangin kateter. Saya sampe marah-marah loh karena si susnya masih mencoba siram-siram air buat pancing pipis saya keluar. Grrrr. Akhirnya setelah gak berhasil dan saya yang sampe keluar keringet dingin, dipasangin juga tuh kateter. Dan hasilnya, pipis saya buanyaaaak bangettttt. Udah kayak seplastik bimoli 1 liter! Fiuuhh, lega. Saya juga ga tau sih kenapa gak bisa pipis tiduran. Padahal saya sudah sampe ngeden loh. Mungkin pas sehat gini saya harus belajar pipis tiduran kali yah? :P


Si batu yang membuat saya sakit. Tuh kan, warnanya gak hijau.
Laparaskopi. Cuma 3 titik kecil. Pemulihannya cepet. Katanya sih lebih sakit luka sesar.. (abaikan perut saya yang penuh guratan cinta dari Grace dan Theo yahh)



Eniway. Besok siangnya, dokter visit jam 13, dan saya langsung dibolehin pulang. Pas pulang agak mual sedikit karena seharian tiduran terus kan. Jadi pas di dorong di kursi roda dan di mobil saya mual. Untung gak jackpot sih. 




Pas pulang diresepin 2 jenis obat. Satu obat lambung, satunya antibiotik. Yang antibiotik ini bikin saya ngantuk berat. Pasti langsung teler abis minum itu :P




Walaupun dokter bilang boleh langsung nyusuin, tapi pas di cek di internet kok obatnya ada yang bilang gak boleh ya buat busui. Jadi saya buang deh hasil pompaannya. Saya cari aman aja deh. Mumpung stok di kulkas juga masih banyak dan seharusnya cukup untuk seminggu. Yang penting adalah saya tetep pompa dan hasil pompaan gak menurun. So far sih hasil produksi sudah balik seperti biasa ya, jadi saya mulai bisa membuang hasilnya dengan rela hahahaa. 




Eniway, lusa adalah hari check up saya. Doain semua hasilnya bagus yahhh. 




FYI. Sementara ini saya masih jaga makan. Belum berani makan minyak euy. Postifnya berat saya turun ke 51 kg dari normalnya sebelum hamil 58 kg. :D




Kalau yang berani lihat, silahkan scroll ke bawah ya. Ada foto empedu saya yang sedikit vulgar. Kalau gak berani lihat ya mending di skip aja yah, daripada ntar gak bisa makan heehe...






















wait for it....






























wait for it....


































Geli gak? biasa aja yah.. hehehe













2

Happy New Year 2017

Akhir-akhir ini saya lebih sering denger kabar duka cita daripada suka cita. 

Di ujung 2016, ayah teman saya meninggal. Di awal 2017, ayah teman baik saya meninggal. Eh gak lama, bos mama saya juga meninggal pas di tanggal 31 desember. Berita duka, ditambah dengan postingan di facebook kalau mama 2 ex-colleague saya meninggal. Total sudah 5 orang baik dipanggil Tuhan. Membuat saya bertanya dalam hati, ini apa artinya? Kayaknya, seumur hidup saya gak pernah denger berita duka cita susul-susulan kayak kereta begini.

Mungkin orang-orang baik itu dipanggil lebih cepat supaya tidak perlu melihat kekejaman dunia yang semakin menjadi-jadi? Lihat aja kejadian penyekapan di Sunter. Plus berita politik dan pilkada yang bikin orang saling beradu antar agama. Asli, saya makin ngeri sama keadaan Indonesia akhir-akhir ini. Ya maklum, namanya kaum minoritas yah. Di kantor juga gak ada yang berani ngomongin kasus penistaan agama, sensitip soalnya. Sesama muslim aja saya lihat banyak yang pro dan kontra kok. 

Terus gimana mel? Mau keluar dari Indonesia? Yah, kalau opsi nya ada sih akan saya pertimbangkan. Tapi saya maunya pindah bareng sama keluarga besar, kalau ber4 aja kayaknya gak kuat :p hahaha. Susah deh yaaa..

Eniweiiii,

Daripada berlama-lama fokus ke yang sedih-sedih, saya akhirnya coba mengingat-ingat kejadian yang menyenangkan. 

Entah memang lagi mujur, atau memang baby luck. Saya merasa sejak kelahiran Theo, saya dan suami  mendapat rejeki lebih. 

Awal masuk kerja setelah 3 bulan cuti, saya ditugaskan menjadi lead di suatu projek. Ini pertama kalinya loh saya dijadikan lead. Memang takut-takut sedep ya, tapi ya coba aja deh dijalanin. Dengan banyak belajar dan banyak berdoa, semoga saya bisa perform dengan baik. Amin. 

Selain saya, Tomo pun pindah posisi dari engineer menjadi marketing team. Tampaknya dia seneng sih sama posisi barunya, bisa banyak belajar dan gak melulu monoton kerjaannya kayak yang dulu. Bagusnya, dia jadi bisa melihat sisi lain dari perusahaan. Belajar teknik marketing, menghitung harga jual, dan cara berinteraksi dengan sales dan engineer. Tapi dia juga belajar susahnya jualan produk, apalagi bisnis lagi lesu karena harga minyak yang gak kunjung naik. Hehe..

Di akhir 2016, kami mendapat rejeki fulus juga. Saya dapat proyek kecil-kecilan dari teman yang hasilnya lumayan banget bisa buat beli tiket ke Jepang berdua (tapi akhirnya ditabung ajah haha). Terus Tomo juga bisa beli laptop lama kantornya dengan harga miring. Dibawah 2 juta! Speknya tinggi pula. Harga belinya 25 juta bok. Kita udah seneng nih, pikiran bisa dijual lagi 8 jutaan. Tapi ternyata kata toko seken, laptop kayak gini susah jualnya, soalnya besar. Orang2 biasanya cari laptop seken yang kecil. Oh well, akhirnya kita lepas seharga 4 juta. Lumayan lah ya, masih untung 2 juta :)

Medsos juga akhir-akhir ini lagi banyak GA. Dari beberapa GA yang saya ikutin, saya berhasil menang kontes foto Happy Diapers dan GA yang diadakan Orami. Hadiahnya lumayan dapet 5 packs diapers dari HD dan beauty hampers seharga 1 juta dari Orami. Eniway, sampai sekarang hadiahnya belum sampe sih, jadi belum bisa saya foto. 

Yay muka Theo dipajang di IG nya Happy Diapers. Tapi mana yahhh, sampe sekarang kok gak dateng-dateng hadiahnya.. hmmm...

Happy lagiiiiiiiii

Akhir kata. Semoga kedepannya kita semua makin banyak rejeki, dan dijauhkan dari berita duka cita. Semoga makhluk di bumi ini berbahagia, hidup damai, tanpa ada percekcokan akibat perbedaan. 

#saveahok. (Lho?! Haha)

Happy New Year 2017. 
2017, Please be nice!


Ps. Tulisannya sudah ngedon di draft tapi belum sempet di posting gara-gara saya sakit. Cerita tentang sakitnya di next post aja yah.

15

Liburan ke Royal Tulip Gunung Geulis Bogor

Posted on Monday, January 9, 2017

Tadinya liburan natal dan tahun baru gak ada rencana kemana-mana. Toh liburannya gak enak kan, jatohnya hari sabtu-minggu gitu. Eh mendadak pagi-pagi si papa (papa saya loh, bukan suami) ngajakin liburan ke Royal Tulip Gunung Geulis. Waaaah langsung saya iya-in, walaupun masih ragu karena harganya pasti mahal banget deh. Eh gak taunya, langsung dong, cuma dalam waktu satu jam, dibeliin voucher hotelnya. Horeeeee.. akhirnya kami ada rencana liburan hahaha...

Lihat dari situsnya sih udah bikin ngiler banget ya. Apalagi sepupu saya yang barusan dari sana, sharing foto dia lagi yoga di yoga deck dengan pemandangan gunung. Wuiiii. Mupeng lah saya.

Di vouchernya tertulis kalau baru bisa check-in jam 3 sore. Lah kok sore amat ya, bukan biasanya jam 1 atau 2 gitu sudah bisa check in ya? Mana check-outnya harus jam 12 siang lagi. Kan kami rugi 3 jam (perhitungan. biarin).

Iseng-iseng saya coba telepon hotelnya. Pertama, request check-in jam 1. Ditolak. Kedua, request king size bed (beli vouchernya untuk twin bed). Ditolak lagi. Okeh. Kalau gitu saya tanya harga extra bed nya berapa. Eh dia bilang ruangannya gak cukup untuk extra bed -__-. Terus ranjangnya gak bisa digabungin lagi.

Request ke-tiga nih. Baby box. Si mbak bilang, kalau itu harus lihat availability nya pas check-in. Lah, saya request dari awal harusnya disiapkan dong. Masa harus berebutan di tempat??? Mana si mbak-nya jawabannya ketus lagi. Langsung bete abis nutup teleponnya. :(

Hari H, tanggal 26 Des, kami berangkat santai jam 10 dari rumah. Jalanan lanchaaaar. Cuma tersendat sedikit di antrian gerbang tol aja.

Kami ikutin rutenya google map yang keluar di Sentul. Berhubung sudah deket banget dengan pasar Ah-Poong, jadi siangnya kami mampir kesana untuk makan siang. Duilee itu tempat makan ruamee bangett! Yang jualan sih gak antri, tapi tempat duduk dan mejanya yang gak ada. Karena gak tau harus kemana lagi, ya udah deh kami tungguin meja-meja yang sudah mau selesai makan. Untungnya gak lama dapet satu meja kecil. Langsung mengutus suami buat cari kursi dari meja-meja lain.

Saya makan konro bakar. Enaaaaaak. Tapi seperti biasa, gak sempet foto makanan :p

Selesai makan sudah jam 2. Langsung kami menuju hotel. Ternyataaaaahh, jalan yang ditunjukin google map itu jalan kampung sodara-sodari. Asli, kecil banget jalannya, cuma muat satu mobil gitu. Mana naik-turun, meliuk-liuk, plussss bukan aspal dong. Untungnya kami semobil gak ada yang mabuk darat. Kalau ada, pasti udah jackpot tuh.

Papa saya sampe gak yakin sama google map, dan tanya hansip yang kebetulan lagi jaga. Eh sama hansip nya malah ditawarin mau dianter apa ngga. Ya udah lah, dianter aja. Demi kedamaian hati si papa :p. Ternyata bener kok google map-nya, hehehe.

Sampai disana, yang check-in rame banget. Ya mungkin karena saya sampai disana tepat jam 3 sore, dimana orang-orang baru dateng juga. Lumayan nunggu lama, tapi si Grace sih happy-happy aja karena bisa lari-larian di rumput dan foto-foto. Si Theo juga kelihatan happy bisa menghirup udara segar. Kami asik foto-foto, sampe sempet nyusuin Theo juga. Eh ternyata bisa dong dapet 1 kamar yang single bed, walaupun belum ready. Ya gak pa-pa deh, yang penting kamar yang twin bed sudah ada. Jadi kami semua bisa taro barang dulu dikamar yang twin bed.

Grace dan Theo langsung diajak berenang. Kolam renangnya emang TOP. Besar dan dibagi 3 section. Yang pertama agak diatas buat orang gede, yang kedua lebih buat family, karena nyambung sama perosotan ke kolam anak yang dipaling bawah. Grace teriak-teriak ketakutan tapi happy. Kagetnya saya, dia berani loh naik perosotan air. Padahal sebelumnya belum pernah coba. Boleh nih besok-besok diajak ke Waterbom :p

Ini juga pertama kalinya Theo diajak berenang. Saya ragu sih karena airnya cukup dingin. Jadi saya celupin pelan-pelan dari telapak kaki dulu. Anaknya, seperti biasa, anteng pas dicelupin telapaknya. Tapi pas sudah sampai paha dan perut, langsung berontak nangis. lol. Pasti karena kedinginan deh. Saya juga takut Theo jadi pilek sih, jadi ya cukup sampai disitu deh berenang main celup-celupnya. Besok-besok pengen cari hotel yang kolam renangnya air hangat deh. Ada rekomendasi? jangan sebut Padma ya, budgetnya gak sampe hahahaha.

Untuk makan malam, karena emang tu hotel jauh dari mana-mana (butuh 30 menit untuk ke jalan raya puncak nan macet ituh), akhirnya kami coba pake Goj*k aja. Khawatir sih, apa mau ya si abangnya nganter ke hotel. Eh, ternyata mau tuh. Kami pesan dari restoran yang di bogor pula (lupa namanya). Dingin-dingin, abis berenang, semua makanan rasanya enaaaaaaak. Abis makan, langsung bobok.

Tapi kayaknya si Grace kecapean deh. Tidurnya sama sekali gak nyenyak dia. Bisa tiba-tiba nangis kesel, tapi terus tidur lagi. Beberapa kali kayak begitu. Kasiaaan... Untungnya si Theo nyenyak seperti biasa.

Pagi-pagi saya sudah bangun jam 6 pagi dengan perut kelaparan. Eh ternyata Tomo dan Grace juga bangun pagi jam 6.30 dan kelaparan juga. Kemana coba makanan semalem?! haha

Beres-beres, mandi, dandan (penting soalnya mau foto2), kami langsung sarapan. Tempat sarapannya bagusss. Kalo kata anak sekarang mah, instagramable banget! Di dominasi dengan kayu-kayu, dan banyak wall decor yang bagus untuk foto-foto narsis. Menu makanannya standard hotel bintang 4. Tapi yang bikin saya loncat kesenenangan adalah... mereka ada rolled oat, muesli, mixed nuts, daaaaaaaan setoples besar Nutella!!!!!!!! bebaaaaaaaas mau ambil berapa pun!!!!!!!! Saya sampe nambah 3x hahahahaha =P

Kalau menu hot breakfastnya sih saya bilang biasa aja. Gak terlalu banyak variasinya, rasanya juga standard. Eh, apa karena saya sudah kenyang sama muesli yah? :p Roti-rotinya menggiurkan, tapi rasanya juga biasa aja. Ada pilihan pork, yaitu sosis dan bacon. Tapi baconnya isinya minyak melulu, sampe dagingnya gak kelihatan -_-"

Tapi overall, saya bahagia karena sudah lama banget gak makan muesli, padahal, dulu di Aussie hampir tiap hari saya makan muesli + yogurt. Sampe sekarang saya jadi pengen balik kesana lagi untuk sarapannya aja hahaha.

Selesai sarapan, rencana foto-foto, eh ujan dong -_-" Akhirnya kami balik ke kamar deh nungguin hujan berhenti. Setelah mulai rintik-rintik kami baru keluar untuk foto-foto. Si Grace main di kids club dan outdoor trampolin.

Jam 12 kami check-out. Sembari check-out, si Grace malah teriak-teriak pengen berenang lagi, pengen main trampolin lagi, pengen main perosotan lagi. Jadi setelah beres urusan admin, kami balik untuk main di kids club lagi haha.

Pemandangan indah dari lobby. Itu jalan keluar nya. Mirip gambar anak SD yah, jalan ditengah gunung dan kanan kirinya ijo2

Pemandangan hotel dari lobby

Ini lobby nya. Enak banget buat duduk-duduk santai

Pemandangan kolam renang dan restoran. Diambil dari coffee shop lantai 2 sebelah lobby

Zen deck. Ini nih tempat yoganya setiap jam 6 pagi. Sayang libur hari selasa dan rabu (saya kesana hari selasa huhu)
Ada yang mau endorse? please add @meldoank yah hahahaha
Breakfast time!
Sebagian menu breakfastnya

Main-main di zen deck. Lantainya licin karena habis hujan
Keseruan main di outdoor trampolin. Sampe rumah dia lompat2 di ranjang, katanya kayak di bogor -_-"
Bonus foto dari Theo yang bangunin semua orang pagi-pagi. Dan cici nya yang tetep pules
Buat jawab pertanyaan Epi dibawah, Theo akhirnya gak dapet baby box. Untung kita bawa sendiri dari rumah :D. Terus ranjang yang twin ternyata bisa tuh digabungin, malahan jadi lebih besar daripada yang single bed. So far, pelayanan customer service on the spot bagus kok. Saya puas. Beda banget sama pelayanan si mbak operator yang angkat telepon saya sebelumnya.

So, is it recommended? Menurut saya sih iya, asalkan emang niatnya pengen main dan santai di hotel. Kemana-mana memang jauh sih soalnya..

6

3 tahun Grace, dan 3 bulan Theo

Posted on Friday, December 16, 2016



Minggu lalu saya, mama saya, dan Grace jalan-jalan ke mall Ambasador. Pas kami lagi muter-muter, tiba-tiba si Grace bisa mendadak mogok gak mau jalan. Tangan saya dan mama saya ditarik sambil nge-glesot mau jongkok dan mandek. Ok, kita kira dia gak mau diajak masuk ke gang sempit, jadi kita balik arah dong. Eh gitu lagi, dia nge-glesot mandek lagi. Terus sambil malu-malu dia bilang “itu apa sihhh”, tapi gak nunjuk maunya apa. Saya sempet bingung, sampe akhirnya ngeh juga, ternyata dia dari tadi ngeliat ke arah tukang jam di pengkolan. Oalaaaaaah, ternyata dia naksir jam anak-anak yang dipajang!!!

Ini milestone banget buat Grace, karena sebelumnya dia gak pernah minta apa-apa kalo ke mall. Mintanya pun lucu bangettttt, gak langsung bilang minta dibeliin tapi sok-sok nanya itu apaan. Saya sama mama saya langsung gemesssssssss. Pas udah dideketin tukang jamnya pun, dia gak langsung minta dibeliin. Sampe kita yang heboh suruh dia milih jam yang mana. Anaknya galau antara jam frozen pink atau hello kitty pink. Untung jamnya 35 ribu sajah, jadi langsung deh kami beliin, hihihhi.

-

Lain Grace, lain Theo. Theo pas masuk bulan ke-3 kena pilek sampe nafasnya susah karena banyak lendir. Kasihan banget dia kalo nyusu sampe gelagapan, sebentar-bentar stop untuk cari nafas. Kalo tidur pun sampe kedengeran kayak ngorok. Untung, anaknya emang sifatnya anteng. Jadi selama pilek ya gak rewel juga. Saya sih gak kasih obat, secara anak baru lahir ya. Cuma kasih Transpulmin sama uap-in pake Vicks. Seminggu gak sembuh sampe kelewatan jadwal vaksinnya 2 minggu. Akhirnya minggu ini baru sembuh. Dan ternyata bener dong kata orang dulu, kalo anak sakit itu mau pinter. Setelah sembuh anaknya langsung bisa angkat kepala tinggi, terus tengkurep, eh besoknya udah bisa balik dari tengkurep ke terlentang sendiri. Yay, new milestone for my both child.

Theo tuh emang anaknya anteeeeeeng banget. Saking antengnya sampe sekarang kalo digodain cuma senyum simpul aja. Gak pernah tuh sampe ketawa ngakak-ngakak kayak anaknya Chelsea. Bikin kami semua penasaran banget!

Jam tidur malemnya pun enaaaaaaaaaaaaaak banget. Pokoknya abis mandi sore jam 4, main sebentar sampe jam 5, nyusu, terus bobok deh sampe jam nyusunya lagi jam 9, 12, dan 3 subuh. Terus bangun sekitar jam 5 pagi. Beda banget sama cicinya dulu yang kalo mau tidur susah nya minta ampun dan harus nangis-nangis dulu sejam :p. Mamanya hepi banget lah pokoke. (Update: hari ini 16/12/2016, he slept through the night for the first time, yay!)

Masalahnya cuma satu. Theo selalu rewel kalo abis diajak jalan-jalan. Bukan rewel pas jalan-jalannya loh ya. Pas jalan-jalannya mah anteng banget. Dari awal di taro di stroller juga langsung anteng (dulu cicinya sempet ogah naik stoller), asik liat kanan kiri aja dia. Justru pulangnya, mulai dari naik mobil pulang, dan sampe rumah pun biasanya nangis. Gak tau kenapa. Kecapean mungkin ya? Atau dia gak mau pulang, mau nya jalan-jalan terus? :p

Perkembangan perut:
1 bulan    : 4.5 kg / 55 cm
2 bulan    : 6.0 kg / 61 cm
3.6 bulan : 7.3 kg / 64 cm

-

Grace kemarin ambil raport mid-semester. Raport akademisnya baguuuuuuuus banget, katanya sih paling bagus daripada yang lain. Di umur 3 tahun ini, Grace sudah bisa pegang pensil, mewarnai-nya juga sudah teratur dan keluar garisnya semakin sedikit. Tracing yang simple udah bisa, yang belum bisa yang bentuknya wave alias bergelombang. Pegang gunting masih in-progress tapi sudah lumayan lah. Nempel2 paling pinter. Grace sudah bisa berhitung 1-10. Berhitung loh ya, bukan sekedar baca. Saya aja kaget tau-tau dia udah bisa. Kalau baca, Grace sudah bisa baca angka 0-9, masih suka kebalik antara 6 dan 9. Huruf baru bisa beberapa. Yang paling bikin dia cepet belajar adalah pake keyboard. Jadi disuruh cari dan tekan huruf A, eh besok-besok anaknya inget dan kalau di test suruh baca juga sudah bisa :). Motorik kasar-nya juga sudah jauh lebih baik. Grace sudah bisa naik turun tangga sendiri tanpa dipegangin, walopun tetep aja kita was-was dan selalu jagain.

Kekurangannya satu: social skill *tutup muka*. Emang nih anak keras kepala ya. Jadi, kalu disuruh malah gak mau. Giliran gak disuruh dia jalanin -_-". Kayak kemarin ada dance performance di TA. Pas gladiresik dia gak mau gerak, eh pas di TA juga diam aja mematung. Walaupun mending lah sudah mau naik panggung dan gak nangis :p. Pas saya tanya kenapa Grace gak mau dancing, dia bilang dong "Grace takut salah...". Uuuuhh langsung gemes pengen unyel-unyel.

Missnya laporan kalau kemarin Grace nangis. Gara-garanya dia mau minum minta miss ambilin minum tapi gak mau minta tolong. Missnya ajarin dia pake kata "tolong" atau say "please". Eh anaknya malah diem terus nangis. lol. Tapi akhirnya mau juga sih bilang tolong walopun sambil berderai-derai. Gengsinya tinggi bok.

Oh, kalau kata "maaf" sudah mau ngomong, walaupun suka bikin gemes juga sih karena kadang dia sengaja terus dengan gampangnya bilang "maaf mamaaa", sambil cengengesan. Tuh kan, gak ngomong salah, ngomong juga salah :p hihihi...

Sifat Grace memang suka bikin kita kewalahan sih. Anaknya ekspresif sekali. Gampang nangis. Gampang ketawa. Kalau gak suka ya dia bilang gak suka (kadang di depan orangnya -_-). Kalau moodnya lagi jelek, bisa nangis teriak-teriak kenceng buanget sampe se-gang denger. Kepentok dikit, nangisnya kayak anak abis ditabokin. Kalo kita bilang sih dia drama queen banget!

Tapi, lain kalau sama orang baru. Dia pemalu banget. Dulu pernah saya ceritain kan setiap ketemu orang baru dia nangis. Ya sampe sekarang juga gitu. Gak nangis sih karena sudah lebih besar, tapi seringnya ngumpet. Gak mau salaman, dan kalau diajak ngomong juga diem aja. Kadang suka bikin saya malu sih, takutnya orang kira gak sopan. Tapi ya gimana ya, saya sudah berusaha omongin dan ajarin berkali-kali, tapi memang sifatnya begitu... Dipaksain juga gak bisa kan.

Sekarang Grace terlihat mulai sayang sama Theo. Mungkin dulu Theo belum bisa apa-apa ya. Sejak Theo bisa tengkurep sendiri, Grace mulai suka ajak main, panggil-panggil, kasih boneka, dan kitik-kitik. Mama pun mulai bisa bernafas lega =D

Grow healthy and happy together, my lovely kiddos. Semoga rukun-rukun selalu sampe tua yaah!

Pas 3 bulan :)
3.5 bulan. Horee aku bisa tengkurep! Dan sadar kamera banget yah hahaa..
Sebelum pentas di TA. Kurang topi reindeer-nya.
Semakin pinter diajak selfie ^^