23

Grace 3rd Birthday

Posted on Friday, November 25, 2016



Tadinya saya galau antara mau merayakan ultahnya Grace di sekolah atau tidak. Pikiran saya awalnya mau makan-makan bareng keluarga besar saja di resto. Perayaan di sekolahnya biar tahun depan saja. Toh, Grace masih 3 tahun lagi di kindie. 

Eehhh ternyataa, sebulan menjelang hari H malah si sus yang sounding ke Grace kalau nanti Grace mau ultah di sekolah kayak temen-temen yang lain. *gubrax*. Ya jadilah si Grace excited, bilang ke saya kalau dia mau ulang tahun di sekolah. 

Oke deh. Seharusnya gak ribet sih. Toh sekelas cuma 8 anak plus 2 guru. Sok lah kalo begitu kita pestain di sekolah. 

Persiapannya simple aja sih. Saya cuma ke toko mainan langganan di pasar deket rumah untuk pesan goodie bag dan kue ultah. Goodie bag nya saya pesan tas berisi botol minum dan snack untuk anak-anak. Sedangkan untuk guru dan beberapa staff saya beliin botol minum tupperware. Kuenya saya pesan yang kecil saja dengan tema Skye - Paw Patrol dengan isi lapis surabaya.

Belakangan ini memang si Grace lagi tergila-gila sama Paw Patrol (PW). Ada yang tau gak? Pasti ngga ya haha. Saya pun kalau gak ada anak pasti gak tau sih. Itu tuh acara di Nickelodeon tentang anjing-anjing dengan misi penyelamatan. Terus anjingnya ada berbagai warna dengan keahliannya sendiri-sendiri. Kalo kata Tomo, mirip dengan Power Ranger versi anak, hehe. Tapi bedanya Power Ranger kan berantem lawan penjahat ya. Kalau PW gak ada berantemnya. Tugasnya ya nyelamatin orang, kucing, atau atap rumah roboh, gitu-gitu deh. Kalau saya bilang sih lebih bagus karena gak ada unsur gebuk-gebukannya. 

Back to the story. 

Jadi tema ultah Grace kali ini adalah PW dengan tokoh favorite nya si Skye yang berwarna pink. Grace nyebutnya "doggy pink". 

Saya siapin kostum juga nih buat kami ber4. Grace kaos gambar Skye, saya Everest, papanya Chase, dan Rubble buat dede Theo. (Yoi saya sampai hapal semua karakter dan tag line masing-masing, saking seringnya nonton PW waktu masih cuti hamil).

Pestanya diadakan tanggal 23 nov pas hari Grace sekolah. Saya sempet galau lagi gara-gara hari itu saya ada meeting besar dengan Client jam 9 pagi. Sedangkan Grace sekolahnya jam 8-10, yang mana pesta biasa diadakan menjelang jam pulang >_<. 

Akhirnya saya tanya apakah pestanya bisa diadakan pagi jam 8. Untungnya boleh sama miss nya. Jadi jam 8.15 langsung nyanyi happy bday, tiup lilin, foto, lalu saya langsung ngacir pulang, drop Theo, dan cusss pergi ke kantor. Untungnya suami berbaik hati mau anterin naik motor, jadi jam 9.30 saya sudah sampai kantor. Kebayang kalau naik mobil, bisa-bisa 2 jam saya di jalan. Sampai di kantor meetingnya sudah mulai sih, tapi baru awal-awal. Ok lah, saya gak kelewatan yang penting-penting. *lap keringet*

Oh ya, kue ultahnya sesuai ekspektasi. Karena belinya juga bukan yang mahal-mahal (masih dibawah 300 ribu), jadi karakter Skye nya pasti kurang bagus. Tapiii, yang penting rasanya enaaaaaaaaaak. Saya sampe nambah, padahal biasanya saya kurang doyan sama lapis surabaya. Next time mau pesen lagi ah sama si tante, tapi bentuknya yang simple aja, heehehe..

Yang ulang tahun happy bangeeet
Foto berempat. Susah banget si Grace disuruh lihat kamera -_-"

21

Liburan singkat ke Bogor

Posted on Wednesday, October 26, 2016

Beberapa minggu kemarin, rumah saya tiba-tiba diserang sama laron. Pertama hanya beberapa ekor, lama-lama kok makin banyak aja sampe bisa puluhan. Ngeri banget karena mereka ada hampir diseluruh rumah. Papa saya langsung hubungi tukang bangunan yang renov rumah kami minta tolong disemprot anti rayap. Tapi, konsekuensinya rumah pasti bau dan kita gak mau ambil resiko obatnya terhirup sama bayi berumur 2 bulan.

Tadinya kami pikir mau nginep di hotel dekat rumah saja sehingga gampang bolak-baliknya kalo butuh apa-apa. Tapi dasar papa saya orangnya demen jalan, dia langsung memberikan ide untuk disemprot hari sabtu saja jadi kami bisa sekalian jalan-jalan ke luar kota. Pilihannya tentu yang gak jauh-jauh, antara Puncak, Bogor, atau Bandung.

Setelah browsing sana sini kami memilih yang paling dekat yaitu Bogor dan nginep di hotel Novotel.

Hey, ini perjalanan perdana Theo ke liar kota loh! :)

Kami berangkat dengan 2 mobil, saya, suami, anak-anak, dan sus. Kemudian satu mobil lagi untuk mama dan papa saya. Mama dan papa saya berangkat siangan nunggu tukangnya selesai kerja, sedangkan saya kabur pagi-pagi sebelum tukangnya kerja.

Jalanan cukup lancar hanya tersendat di pintu tol saja. Kami sampai di Bogor jam 11an dan langsung menuju Lemongras yang tersohor itu untuk makan siang. Sayangnya parkirnya penuh dan kami males kalau harus parkir jauh sambil nenteng 2 anak. Sepertinya saya belum jodoh dengan Lemongras, padahal penasaran loh.

Googling-googling dan kami memutuskan untuk makan siang di Kedai Kita. Restorannya ramai tapi pelayanannya cepat. Makanannya pun enak dan harganya reasonable. Yang saya kurang suka malah dekornya karena model rumah kuno. Kalau malam pasti angker.

I Fumie hotplate yang katanya paling terkenal. Enyaaakkk.
Selesai makan kami langsung menuju hotel. Main di hotel sesorean sambil nunggu papa mama saya datang untuk makan malam.

Malamnya saya merasa males keluar karena kurang tidur. Lagian Theo juga suka rewel kalo diajak jalan malam, curiga dia takut gelap. Akhirnya saya titipin Grace dengan sus aja deh untuk pergi makan malam. Saya dan Tomo stay di hotel istirahat plus jaga bayi. Lumayan, capeknya ilang sedikit. Malah Grace yang terlihat kecapekan karena keesokannya rewel maksimal.

Paginya kami breakfast yang dilanjutkan dengan main main lagi di daerah outdoornya. Menu breakfastnya lengkap pake banget. Enak sih, tapi ada beberapa yang keasinan. No problem buat saya, karena masih banyak pilihan lainnya.

Yang saya kecewa justru kolam renangnya. Kami berharap kolam renang yang besar standar hotel berbintang. Tapi yang kami temukan malah bentuk kolam memanjang yang sempit. Aneh lah designnya. Kolam anaknya juga kecil banget, sampe saya males ajak Grace berenang. Padahal kami sudah bawa ban renang segala loh.

Untungnya ada permainan lain ala-ala ninja warrior. Grace lama main di situ. Ada panjat-panjatan, jembatan goyang, jalan di tali, ayunan, dan perosotan.

Selain itu ada jug kuda tunggang yang bisa dinaiki secara gratis. Sayangnya Grace masih takut naik kuda.

 Kids clubnya juga mengecewakan. Kecil dan mainannya terlihat kotor. Padahal saya sudah ngebayangi kids club super kece kayak di Novus Giri kemarin.

Overal, saya sih kurang suka yah sama Novotel. Mendingan Novus jauh deh. Atau mending pilih Aston Bogor kalau senang berenang.

Kamarnya cukup luas. Sayangnya kami kehabisan yang single bed dan ternyata twin bedanya fixed ga bisa digeser jadi satu. Untung ada sofa bed yang kasusnya bisa diturunin ke bawah. Jadilah Grace tidur disitu. Kalo gak takut gelinding bok
Main di daerah outdoor
Foto bertiga selesai sarapan. Tebak yuk siapa yang belum mandi :p
Siangnya kami makan siang di pasar Ah Poong. Sayangnya hujan, jadi kami ga sempat lihat-lihat lebih jauh ke dalam dan udah males foto-foto juga. Next time deh ya. Saya juga masih penasaran pengen nginep di W Hotel Rancamaya #kodebuatsuami Tapiiiiii, nanti aja kalau Grace udah gedean dan gak terlalu jealous sama dedeknya deh.

Kemarin kami sempet stress di mobil dalam perjalanan pulang karena Grace kecapekan tapi menolak tidur siang. Yang ada jadi rewel, teriak-teriak dan nangis-nangis. Apa yang dia dan saya lakukan jadi serba salah. Mana ditambah Theo pup super banyak pula. Heboh plus bau deh jadinya, lol. Perjalanan yang tak terlupakan buat saya. LOL.

Foto berempat sebelum pulang
 

20

Iri

Posted on Thursday, October 20, 2016

Sejak sebelum hamil Theo, saya sudah sering mendengar cerita tentang kecemburuan kakak terhadap adiknya. Mau yang usianya beda sedikit ataupun beda jauh, yang namanya cemburu itu kemungkinan besar pasti ada. Makanya, sejak tau kami hamil lagi, saya selalu memberi tahu Grace tentang sosok seorang adik.

Grace berusia 2 tahun. Tapi dasar anaknya pintar, pertanyaan pertama yang dia tanyakan adalah "dedeknya cewe yah?". Ketika itu kami sedang berharap dapat anak laki-laki, maka kami sering bilang "semoga cowok ya Grace biar sepasang". Grace pun langsung bilang gak mau, maunya dedek cewek ajah.

Kami selalu ajak Grace kekunjungan rutin check up. Kami selalu bilang kalau kita mau pergi lihat dedek, dan Grace selalu excited. Pas usia kandingan saya 4 bulan, dokter bilang kita lagi intip "anu"nya dedek nih. Wah bener dapat anak laki-laki. Papanya seneng banget, tapi Grace malah menggerutu di depan dokter kalau maunya dedek cewe aja. Saat itu terlihat lucu, ya namanya anak 2 tahun yah. Tapi siapa sangka kalau dia serius maunya dedek cewe aja.

Setelah tau dedeknya cowo, Grace terlihat kurang suka sama sang janin. Dia bia tiba-tiba pukul perut saya. Ketika ditanya kenapa mukul mama? Dia bilang kalau dia ga suka sama dedek, karena dedek cowo. Terus pernah sekali dia bilang kalau dedeknya ntar mau dibuang ke tong sampah aja.

Jelas saya sedih dengernya. Tapi ya saya maklum, mungkin dia sudah mulai ada perasaan cemburu sama dedeknya yang masih di perut itu.

Saya dan Tomo terus bilang ke Grace supaya sayang dedek, cium perut mama, elus-elus, dsb. Ya kadang anaknya mau kalau lagi manis. Tapi kadang juga gak mau kalau lagi jelek moodnya.

Setelah dedeknya lahir, awalnya dia bersikap acuh tak acuh, tapi lama kelamaan, seiring perhatian saya yang sering terpecah, dia mulai acting up. Seringnya sih nangis ketika saya nyusuin dedeknya di jm dia mau tidur, teriak-teriak sambil suruh saya stop nyusuin. "Dedek ga bole nyusuu", "mama ga boleh nyusuin dedek", "nyusuinnya udah aaaahhh", sambil berurai air mata.

Saya kadang tetap nyusuin walaupun dia teriak. Maksud saya, Grace harus paham kalau saya harus nyusuin Theo. Saya gak mau kasih botol ke Theo yang nantinya malah jadi kebiasaan. Kasihan Grace.

Pernah juga dia berusaha pukul dedeknya yang lagi nyusu. Kami tahan tentunya, yang bikin dia tambah teriak-teriak karena stress.

Padahal ya, kalau lagi ga menyusui saya berusaha main sama Grace lebih sering loh. Tapi ya, moment sebelum tidur sepertinya tidak mau dibagi dengan yang lain, hanya mau dikelonin sama saya.

Akhirnya saya selalu usahakan untuk Theo nyusu lebih dulu sebelum Grace masuk kamar tidur. Tapi kadang susah juga karena nidurin Grace itu lama, masuk kamar jam 9, bisa baru tidur jam 11 malam. Ya Theo keburu laper lagi ~_~.

Bulan lalu, sebelum tidur Grace sering sekali minta pipis. Awalnya setengah jam sekali, lalu 20 menit sekali, dan beberapa hari setelahnya bisa per-5 atau 10 menit dia minta pipis. Kami takut kalau Grace kena anyang-anyangan. Tapi anehnya pipisnya selalu keluar dan terlihat lumayan banyak. Sampai kami penasaran dan tampung pipisnya di potty. Ternyata setiap pipis, pipisnya cuma 10 sampai 30 ml, dikit sekali walaupun pasti keluar. Lumayan bikin saya dan Tomo stress karena semalam bisa sampai 20x bolak balik wc dalam waktu 2 jam -_-".

Esoknya kami ke dokter urolog. Hasilnya? Ada infeksi external yang bisa dilihat dengan mata, yaitu kemerahan di daerah kemaluannya. Dikasih antibiotik untuk 2 hari. Sembuh, kemerahannya hilang, tapi pipis-pipisnya masih. Kami sampe capek dan kadang emosi juga tiap beberapa menit minta pipis. Capek kan jongkok bangun bukain celananya.

Konsul dengan dokter urolog lagi dan disuruh tes urin. Hasilnya? Normal semua. Lega sekaligus curiga. Kayaknya ada yang gak bener nih...

Besoknya kami ke dokter anak langganan di RS Carolus. Ceritain semua masalahnya dan juga kondisinya yang baru punya dedek. Dokter periksa dan dia bilang kalau Grace sehat. Masalahnya sepertinya adalah dipikiran. She is seeking for attention, kata dokternya. Percaya gak percaya loh anak 3 tahun bisa acting kayak gini. I mean. Siapa yang ngajarin???

Memang bisa ya dok anak segini acting pipis-pipis untuk cari perhatian?

"Oh, jangan salah. Anak segini biasa kita sebutnya drama queen," kata si dokter.

Ternyata dia pernah menemukan beberapa kasus seperti ini. Waktu itu kasusnya adalah keponakan dokter kandungan saya. Sama, baru punya adik juga. Tapi karena keluarganya punya USG, jadi sebelum dan sebelah pipis dia di USG. Hasilnya, dia pipis, tapi gak dikeluarin semua. Kantong pipisnya masih penuh. Dia bisa atur supaya gak pipis sekaligus supaya bisa pipis terus. Amahzing ya otak bocah itu. Sampai bisa mengatur strategi seperti itu!

Akhirnya ya gak dikasih obat apa-apa sama dokter. Beliau hanya menyarankan untuk spend kore time bertiga aja seperti sebelum adiknya lahir. She needs that. Coba refreshing pergi ke tempat yang jauh. Suruh Grace latih tahan pipisnya di jalan. Kalau dia maksa pengen pipis, sediain plastik aja, kalau gak mau ya suruh dia belajar tahan.

Sepulang dari dokter kami langsung praktek ke mall. Selama di mall grace beberapa kali minta pipis, tapi kami suruh tahan sambil alihkan perhatiannya. Lumayan, bisa tahan pipis jadi sejam sekali.

Weekend besoknya kami ajak Grace lihat ikan di Seaworld. Selama di sana, Grace blas gak minta pipis sama sekali, sampai saya yang harus ajak dia pipis. Terbukti kan kalau selama ini Grave tuh gak sakit, cuma cari perhatian papa mamanya saja.

Saya melihat kejadian ini bukannya kesal karena Grace jadi drama queen, tapi malah kasihan. Ternyata Grace beneran tertekan dengan kehadiran dedeknya. Mana semua orang berharap Grace jadi lebih dewasa dan bisa langsung sayang sama dedeknya kan.

Mungkin posisi Grace bisa dibayangkan sama kayak kalau tiba-tiba suami kita bawa pulang istri baru yang lebih imut dan lebih muda. Semua orang yang datang memuji-muji istri baru itu sambil kasih hadiah. Istri lama diharapkan mau berbagi suami dan langsung sayang sama istri baru. Ya jelas susah dong...

Setelah kejadian itu, malamnya, sambil nahan Grace yang masih terpipis-pipis, saya bilang sama Grace kalau mama sayang sama Grace. Walaupun ada dedek Theo sayang mama gak berubah. Mama minta maaf kalau mama suka emosi sama Grace karena mama suka kecapekan. Saya bilang itu sambil meluk Grace yang masih pengen pipis, lalu bilang pipisnya coba ditahan sampai besok pagi yah karena dari tadi pipisnya udah banyak. Mama sayang sama Grace, ga mau lihat Grace pipis terus. Akhirnya dia tertidur dipelukan saya. Sebelumnya dia bilang, "Ges pipisnya besok aja ya ma".

Duh jadi sedih lagi :p

Setelah malam itu, bisa dibilang keadaannya lebih membaik. Sekarang tiap malam kami berdoa bersama memohon agar Grace dan Theo bisa saling menyayangi satu sama lain.

Sekarang Grace sudah sembuh dan mulai terlihat sayang sama dedeknya. Ya ada kejadian beberapa kali dia isengin dedeknya, tapi masih dalam tahap wajar.

Kita sama-sama belajar ya nak. Grace belajar sayang sama dedek, mama dan papa belajar memahami kebutuhan Grace, dan berbagi waktu serta kasih sayang kepada Grace dan Theo secara merata. Semoga Tuhan menerangi jalan kita semua agar menjadi keluarga yang rukun dan harmonis. Amin.

Akhir kata, ternyata punya adik begitu toh rasanya (baru paham karena saya anak tunggal).




20

Theo 1 bulan pertama - Tentang per-Asi-an

Posted on Friday, September 30, 2016

Dari hari pertama lahir, saya sudah lebih pede menghandle Theo. Kalau dulu kita (saya dan Tomo) setengah mati empot-empotan jagain Grace di RS sampe gak bisa tidur karena Grace nangis terus (curiga kelaperan karena asi belum keluar), lain ceritanya dengan Theo. RS Carolus tempat saya melahirkan bener-bener pro asi dan pro-rooming in. Bayangkan, dari lahir saya cuma dipisahkan selama 6 jam untuk observasi bayinya. Setelah itu ya bayinya langsung ngejogrok terus disebelah saya. Palingan diambil bidan jam 5 pagi selama 2 jam untuk di jemur dan dimandikan. Untung saya dan Tomo sudah ahli *sombong*. Jadi kami sudah tidak stress lagi. Saya sudah PD dengan asi saya, dan Tomo sudah PD dengan keahliannya ganti popok. Lol.

Theo anteng banget selama di RS. Kalo oek-oek langsung saya susuin dan setelah itu tidur sampe harus kami bangunin untuk nyusu. Saya pun sudah bisa jalan-jalan dari hari pertama, jadi tanpa Tomo pun saya sudah bisa angkat bayi dari box dan taruh kembali setelah selesai menyusui. Tomo bisa bobok lumayan lama deh malam harinya.

Masalah datang seminggu setelah Theo pulang dari RS. Berat badannya turun lumayan banyak. Lahir dengan berat badan 3720 gr, pas pulang dari RS susut menjadi 3340 gr. Lalu bukannya naik, malah turun ke 3180 gr pas check up dokter seminggu kemudian. Padahal, seharusnya berat badannya harus sudah balik ke berat badan awal pas lahir. Untung Dsa saya tanggap kalau saya pasti ada masalah di menyusui. Langsung saya disuruh ke klinik laktasi hari itu juga.

Di klinik laktasi saya diajarin dari awal lagi cara mentusui yang benar, cara pijat payudara, cara memerah pake tangan (yang sampe sekarang saya belum bisa), dan cara meminumkan menggunakan cup feeder.

Kesannya gimana yah, anak pertama sukses asi kok sampe 10 bulan, dan stopnya pun gara2 saya sakit dan harus minum obat yang bikin asi seret. Masak iya, ini anak kedua saya masih gak bisa nyusuin?! Percaya gak percaya dengan diri saya sendiri. Tapi itulah yang saya hadapi. Masalahnya cuma 1, latch on yang tidak benar. Pantas saya selalu sakit saat menyusui dan puting lecet. Saya sampai bertanya dalam hati loh, kenapa Tuhan membuat menyusui itu menyakitkan? Padahal saya yakin kalau Tuhan menciptakan sesuatu gak mungkin salah, gak mungkin bikin susah. Ternyata bukan Tuhan yang salah membentuk puting saya ya, sayanya aja yang gak bisa pakenya :p

Setelah sadar akan kesalahan saya, setiap mau menyusui saya selalu matengin youtube dulu. Search key nya "latch on baby". Disitu saya mulai belajar kalau puting bukan asal disodorin doang, tapi harus kita posisikan dengan benar dan agak di dorong masuk ke dalam mulut bayi secara agak paksa :p. Setelah posisinya benar, baru deh saya terbebas dari yang namanya lecet dan sakit waktu menyusui. Bye bye medella pureland haha.

Eh tapiii, ga lama setelah itu, saya merasa sakit lagi di PD kiri saya, tapi rasanya hanya setelah menyusui. Nyut-nyutan banget setelah menyusui, apalagi kalau terkena baju. Saya kira saya terkena infeksi jamur lagi kayak waktu menyusui Grace. Tapi setelah konsultasi sama dsa, ternyata yang bikin sakit itu adalah... jerawat!!! Iyaaa, PD saya jerawataan >.<. Memang ada benjolan putih, tapi saya kira itu hanya sumbatan susu, ternyata jerawat dong. Dan bener sih radanya sama kayak jerawat di muka kalau disentuh, nyut-nyutan kan. Ada ada aja yah. Obatnya apa? Gak ada. Disuruh susuin aja dengan posisi yang berbeda-beda agar pecah sendiri. Atau kalau sudah gak tahan sama sakitnya, dsa bisa bantu cungkilin. Hiii, ngebayangin dicungkil bikin saya mundur teratur. Saya rajin susuin aja deh. Dan bener sih, setelah 2 hari jerawatnya hilang, hehe.

Jadii, setelah semua permasalahan PD hilang, berat badan Theo berangsur naik. Ketika check up di 34 hari, beratnya menjadi 4.5 kg dengan panjang 55 cm. Terus terang saya lega banget. Kalau berat badan anak kurang rasanya kayak saya punya hutang susu :p

Sekarang saya mompa hanya 1 kali sehari untuk persiapan kembali ngantor 1.5 bulan lagi. Lumayan deh, kulkas udah terisi sebagian. Saya pikir kalau saya kerajinan pompa dan hasilnya kebanyakan juga nantinya bingung mau dikemanain setelah kulkasnya full. Kurang jadi masalah, kebanyakan juga jadi masalah loh. Sekarang sih sepertinya pas untuk kebutuhan Theo. Semoga bisa pas terus sampe 2 tahun ya.

Segini dulu deh cerita tentang berat badan dan asi nya. Next saya mau cerita tentng Grace dan perubahan sikap setelah ada dedenya. Tapi next post aja yah, nyicil nulisnya.

Ps. Berhubung PC saya diungsikan dan diganti dengan box bayi, jadi sekarang saya hanya hisa ngeblog dan blog walking lewat HP. Jadi maklum ya kalau saya jadi rada "menghilang" dan gak bales komen satu-satu. Belum fasih euy ngeblog lewat HP. Ini aja mau insert foto langsung dari HP aja masih bingung. Saya harus transfer ke HP android dulu baru bisa upload ~_~'

Waktu pas 30 hari. Ekspresinya lucu_lucu banget!
Setelah check up dokter dan ketahuan berat badan dan panjangnya. Kalau di Carolus tumbangnya bener-bener ditelanjangi loh. Jadi ya akurat banget karena tanpa tambahan berat benang sedikitpun.

23

Welcoming Baby Theo

Posted on Tuesday, September 13, 2016


Proses kelahiran anak kedua ini, bisa dibilang gampang-gampang susah. Susahnya karena hampir 40 minggu dan saya belum ada tanda-tanda mau melahirkan. Gampangnya, keluarnya bisa dibilang cepet walaupun baby rada struggle.

Jadi, deadline saya melahirkan itu di tanggal 20 agustus, yaitu tepat pada 40 minggu. Kenapa dibilang deadline, padahal kan aman aja sampe 41 minggu? Ya dokter sih bilang, kalau lebih dari 40 minggu resiko air ketubannya sudah kurang bagus. Plus berat badan bayinya akan semakin besar, padahal terakhir di cek itu tanggal 16 agustus berat perkiraan sudah 3.4 - 3.6 kg. 

Dokter kasih saya opsi, mau di induksi melalui obat atau mekanik. FYI, anak pertama saya di induksi mekanik (via cek dalam) dan rasanyaaaaaaa.. Ajubileh sakiiitttt. Tapi sehari setelah di "obok-obok" Grace lahir, hihi. Karena saya lumayan trauma di induksi mekanik, maka saya langsung lah pilih induksi pake obat. Nama obatnya gak tau karena cuma dapat satu pil. Satu pil kecil mungil itu harus dibagi 4, kemudian diminum setiap 6 jam sekali. Apabila sudah terasa ada kontraksi maka obatnya gak perlu diminum lagi.

Kebetulan besoknya tanggal 17 Agustus. Mertua saya heboh banget berharap cucunya lahir pas 17an, sedangkan suami saya berharap sebaliknya. Alasannya, dia pengen liburan 17an dulu *toyor suami*.

Saya mulai minum obatnya tgl 17 jam 12 siang. Setelah itu kami sempetin nonton Jason Bourne dulu :p. Selama di bioskop saya mulai degdegan. Siap gak siap sebentar lagi akan brojolan nih. Gimana kalau kontraksinya heboh ya.. Dan segala pikiran lain. Tapi akhirnya saya melewati film itu tanpa kontraksi. Setelahnya pas jalan di mall mulai kerasa kontraksi kecil tapi lumayan konstan. Kami langsung pulang dan siapin bawaan untuk dibawa ke RS. Ditunggu sampe kontraksinya agak hebohan, eh tapi sampe malem rasanya masih begitu-gitu aja. Kalau scale sakit 1-10 dimana 10 itu sakit banget, kontraksi ini paling cuma dapat nilai 1.

Besok paginya.. Kontraksinya hilang... -_-.

Langsung saya minum obatnya seperempat lagi. Tetep gak kerasa efeknya sampe sore. Hari itu saya ke mall siang2, muter2 tanpa arah dan tujuan, yang penting intinya harus banyakin jalan. Bukan kontraksi, yang ada malah kaki saya pegel. Lol.

Sorenya saya minum lagi seperempat pil. Itu sekitar jam 4 sore. Kontraksi mulai terasa jam 6an. Tapi masih gitu-gitu aja. Jam 8 mulai konstan setiap 5 menit sekali. Tapi kok ya kurang heboh ya rasanya. Wong saya masih bisa santai nonton tv, dll. Perasaan dulu yang pertama heboh banget sampe saya susah jalan kalo pas kontraksi. So, ya uwis mari kita tunggu lagi.

Jam 10 malem mulai sedikit terasa sakit. Scale sakitnya 2 deh. Siap-siap bobok sambil berharap besok pagi gak ilang lagi kontraksinya kayak tadi pagi. 

Ternyataah, cuma selang sejam sakitnya mulai memuncak ke scale 4. Kontraksi sudah konstan 3-4 menit sekali. Okeeehh, i think its time ke RS.

Serumah heboh dong karena saya ke RS nya malem-malem. Bonyok pun heboh dial-up ikutan ke RS. 

Perjalanan dari rumah ke RS sekitar 30 menit. Biasanya terasa dekat, tapi ini terasa kok lamaaaa banget ya gak sampe-sampe. Di mobil saya sudah mulai kelojotan, apalagi kalau kontraksinya datang pas jalanannya jelek. Suami korban deh saya omel-omelin. Kasian, jalan cepet salah, jalan pelan salah :p

Sampai di RS sekitar jam 12 kurang. 

Disuruh CTG setengah jam, cek darah, lalu periksa dalam.

Bayangan saya ini mah paling bukaan 3. Tapi ternyata, bidannya bilang bukaan 5 dong! Seriusss? Bukaan 5 rasanya gini doang? *sombong* hahaha..

Terus karena bayinya gak gerak selama di CTG, jadi saya dikasih makan dulu. Tau aja si bidan kalo saya laper :p

Btw enak ya kalo lahiran normal, ga perlu puasa, malah dikasih makan sebelum ngeden, hehe.

Selesai makan di cek bukaan lagi. Bukaan 7. Wuiihh cepetnyaahh. Tapi disitu saya mulai kelojotan setiap kontraksi datang, yang mana selangnya serasa cuma semenit sekali. Saya mulai teriak, ILA ILA dimana kamuuuhhh. 

Bidannya bilang sayang banget, udah bukaan 7. Tapi saya tetep kekeuh mau pake ILA. Saya takut sakit, huhuhu. 

Dokter anestesinya lama pulak. Ternyata gak ada yang standby, alias masih pada bobok di rumah. Ya iyalaah jam 1.30 pagi gituhhh. Penantian panjang dokter ILA gak dateng-dateng. Akhirnya di bukaan 7 menuju 8 dateng juga si dokter. 

Di suntik dari belakang sama seperti yang dulu. Ditanya scale sakitnya, dan saya bilang 8, dok! 

Selesai di bius saya merasa sedikit enakan tapi tetep teraduh-aduh. Ini lama banget ya efek obatnyaah. Sampe saya di cek dalem lagi dan saya merasa sakiiiiit banget. Ini kenapaaah gak kerja biusnyaaaaa!!!

Ditambah dosis sampe 2 kali baru saya mulai tenang dan gak teriak-teriak lagi.

Sayangnya, efeknya telat banget. Soalnya pas ngeden saya malah ga merasakan kontraksinya. Jadi ya ngeden berdasarkan instruksi bidan aja. 

Proses ngeden kali ini lebih lama dan susah dibandingkan waktu ngeden Grace. Dokter sampai harus pake bantuan vakum supaya robeknya tidak terlalu besar *tutup mata*.

Ternyata, memang susah karena ada lilitan di leher baby, dan lumayan ketat lilitannya. Untung gak papa ya, dek. Jadi, setelah di vakum dan kepalanya keluar, baby nya gak langsung ditarik keluar sebadan-badannya. Dokter lepas lilitannya dulu, yang lumayan memakan benerapa menit, baru setelah itu ditarik keluar dan langsung diletakan di perut saya. (Lumayan ngeri loh ngeliat bayi setengah keluar dari bawah diri sendiri gitu). Selanjutnya, seperti biasa, proses IMD 1 jam sambil nungguin dokter "ngeberesin" yang di bawah. Prosesnya juga lebih lama dari waktu Grace dulu. Dulu mah perasaan cuma 5 menit kelar, yang ini dokternya malah sempet ngajak saya ngobrol.

Penasaran sama berat babynya, tapi termyata baby nya belom ditimbang dan baru akan ditimbang dll setelah proses IMD selesai. Tapi saya yakin, ini pasti lebih dari 3.5 kilo. Ya wong gendut sampe double chin, dan lumayan antep rasanya di dada saya.

Setelah IMD selesai, baby nya diangkat untuk dibersihkan dan dimonitor. Sedangkan saya dan suami menunggu di ruang pemulihan. Beda dengan RS yang pertama, kalau dulu cuma sebentar di ruang pemulihan, yang sekarang 6 jam nunggunya. Saya sih senang2 aja karena lebih banyak bidan yang memonitor, ngecek apa saya pengen pipis, lapar, atau haus. Ruang pemulihan ini juga deket banget sama ruang baby, jadi papa nya bisa kapan aja nengok ke ruang baby. Boleh masuk pula. Kalau dulu ruang baby nya entah dimana dan bapake gak boleh masuk. Jadi rasanya baby saya "hilang" aja untuk beberapa jam.

Sejak lahir pukul 02.52, baru deh jam 9 pagi saya dan baby bareng-bareng di dorong ke ruang biasa. Seneng deh bisa bareng-bareng baby nya terus :)

So, please welcome my second baby to the world:

Theodore Francis Kwan 
19 Agustus 2016 
 3720 gr, 51 cm

Si ganteng usia 1 hari

Selesai dari ruang bersalin dan pemulihan. Bareng-bareng di dorong ke kamar

Beberapa saat setelah IMD. Tangisnya kencang banget :-)


23

Hamil dulu dan sekarang

Posted on Monday, August 1, 2016



Kalau dulu bisa leyeh-leyeh terus di rumah, sekarang harus ngurusin si calon cici yang lagi heboh-hebohnya pecicilan dan gak bisa diem *lap keringet*.

Kalau dulu laper melulu, yang ini entah kenapa dari awal gak begitu laperan. Justru sekarang ini pas sudah masuk 9 bulan mulai laper tiap 3-4 jam sekali. Alhasil kalau dulu sampe disuruh diet nasi merah, sekarang bisa makan sebebasnya =D

Kalau dulu naik 14 kilo, sekarang baru naik 10 kilo ajah. Gak jauh beda yah =P

Kalau dulu badan melebar ke samping, sekarang cuma perutnya aja membulat maju ke depan. Emang bener ya kata orang, kalau perut mamanya maju (sampe udelnya keluar) biasa anaknya cowok. Orang-orang kayaknya bisa nebak banget gender si baby cuma ngeliat bentuk perut saya. Tapi untungnya kehamilan ini tidak merusak fisik saya. Kan kata orang kalau hamil cowok mamanya jadi jelek, gatel-gatel lah, hidung jambu lah, atau leher menghitam, dll. Justru hamil yang ini kaki saya gak bengkak loh, padahal yang pertama bengkak dari awal trimester 3. Puji Tuhan deh pokoknya :)

Kalau dulu sampe 9 bulan masih bisa dibilang lincah, gak ada sakit pinggang dan kesulitan gerak, sekarang ampoooeennn... Kalau tiduran mau balik dari kiri ke kanan aja susahnya minta ampun. Kalau bangun pun harus dibantu tarik suami, kalau ngga butuh lama karena harus mengumpulkan tenaga dulu.

Kalau dulu gerakan baby heboh tapi gak tajam. Sekarang lebih kalem, hebohnya cuma pas abis makan aja, tapi tajamnyaa.. Kadang sampai saya teraduh-aduh karena tendangan mautnya. Pernah perut saya terasa tertusuk di satu sisi seharian. Parahnya waktu itu saya lagi batuk pilek, jadi setiap saya batuk atau bersin, perut saya sakit kayak ditusuk pake siku, huhu.

Kalau dulu keluar stretchmark di bulan ke 8-9, sekarang jelas tambah parah dari trimester kedua, haha *ketawa miris*

Kalau dulu di 8 bulan saya harus nungging-nungging karena kepala bayi masih diatas, sekarang tau-tau udah pasang posisi dibawah aja dong doi. Mungkin karena saya lebih aktif jongkok berdiri ngurusin Grace kali yahh.

Kalau dulu bukaan 2 sampai lahir memakan waktu 8 jam di RS, semoga yang ini lebih cepat, tapi jangan kecepetan juga karena RS saya yang sekarang lumayan jauh eeuy dari rumah.

Intinyaaa, tepat hari ini saya sudah masuk 37 minggu. Meaning, the baby can come out anytime soon (dan gw masih belum ambil cuti hamil dong wkwkwk).

Doa'in yaaa bapak-bapak ibu-ibu. Semoga semuanya dilancarkan dan tidak ada suatu masalah apapun. Mommy dan baby sehat, dan baby saya bisa menjadi manusia yang berguna bagi masyarakat dan keluarga. Aminnnn.

Bonus foto.
Mungkin kepengen punya anak cowok, sampe anak cewek aja diajakin naik motor. Sabar ya pahh, sebentar lagi kok…