2013

11

Hari-hari di rumah sakit (post-birth)

Posted on Saturday, December 21, 2013

Lanjut cerita lahiran kemarin ya.

The day after, well sebenernya masih hari yang sama sih soalnya kan Grace lahir jam 00.50 dilanjut dengan IMD sekitar 1 jam lanjut beres-beres saya masuk kamar sekitar jam 3 pagi. Jam 5am kebangun karena lapar dan langsung pencet bell panggil suster minta early breakfast :p

Setelah breakfast saya mules donggggg. Minta tolong suster biar boleh ke toilet tapi malah disodorin pispot, huaaaaa. Apa boleh buat lah ya, akhirnya saya cobain juga tuh pupup sambil tiduran yang tentu saja tidak berhasil dan cuma bikin belakang saya pegel, haiyah!

Gak lama setelah itu Grace diantar ke kamar saya untuk nyusu. Of course susunya belum keluar huhu.. Tapi dasar bayi pintar ya, walopun ga keluar tetep aja dia asik ngenyot. Me? I'm amazed how a little human being is depending on me on food. Then I pray to God so that I could produced enough milk for my baby.

Drama selanjutnya adalah pipis! Yes, you read it right. Saya gak bisa pipis dongggg!
Dari malem suster udah pesan supaya banyak-banyak minum air putih, dan emang abis ngeden-ngeden kali ya rasanya memang haus melulu. Setelah drama pispot, jam 9an saya merengek sama suster biar dibolehin turun ke toilet. Akhirnya boleh dengan catatan ditemenin suster. Iyaaaa, saya di dalam toilet diliati  ajaaa gituuu sama susternyahhh. So again, mission failed.

Akhirnya jam 11 suster datang lagi dan suruh saya coba pipis lagi, tapi gak tau kenapa ya saya tetep gak bisa pipis loh. Rasa kebelet pipisnya sama sekali gak ada padahal saya udah minum air buanyak banget. Kegagalan kali ini membuat saya pasrah harus di kateter >_<. Ternyata kandung kencing saya sudah full banget sama air, ditadah sampai 1.5 liter lebih. Curiganya sih efeknya epidural yang belum habis sehingga saya masih belum bisa merasakan pengen pipis,

Gak lama setelah itu dokter anestesi datang untuk mencabut selang epidural (yoi dari semalem tuh belum dicabut). Kali ini nyabutnya cepet dan gak sakit.

Setelah itu obgyn datang untuk cek jahitan dan cek kontraksi. FYI, selama itu saya masih di infus biar kontraksinya bagus. Setelah perut dipencet-pencet dikit sama dokter baru deh infusnya dicabut. Huahhh legaaa rasanya udah ga ada selang ditubuh lagi. Sekarang waktunya belajar jalan.

Please ya, siapa bilang kalo lahiran normal sebentaran aja udah bisa lari-lari?!

Gak tau karena saya pake efek epidural sehingga ngeden sekuat tenaga dan gak kerasa apa-apa atau gimana, tapi ada pembengkakan di bawah sana + *blush* ada (sedikit) hemoroid *blush lagi*

JADI JALAN ITU SAKIT!

Saya gak bisa berdiri tegak. Kalo berdiri harus rada bungkuk ke depan dengan pantat nonggeng kayak soang T___T. Nah karena harus nonggeng kan jadi gak balance yaa.. otomatis saya jalan harus pegangan atau kalo gak ada yg bisa dipegang ya terpaksa merembet tembok (kalo malem-malem ada yang ngeliat ngeri kali ya, ada cewe pake baju jubah rumah sakit panjang jalan merembet tembok hahaha)

Hari ke 3 masih sakit tapi sudah mendingan. Jalannya sudah gak perlu merembet tembok lagi tapi tetep aja harus pelan-pelan. Belum berani gendong Grace sambil jalan. Kalo gendong saya harus sambil berdiri diam sambil menjaga keseimbangan.

Seminggu kemudian saya cek-up ke obygn lagi. Pas di cek tekanan darah saya tinggi jadi dokter menyarankan untuk test lab.. yang hasilnya... saya ada infeksi saluran kencing Y____Y (helooo pispot, ini gara-gara kamu!). Ya, pasti gara-gara waktu itu saya gak bisa pipis dan menahan 1.5 liter air di dalam tubuh jadinya infeksi deh..

So, the point is...

LAHIRAN ITU GAK ENAK!

Walopun di postingan sebelumnya saya bilang kalo pake epidural sama sekali gak sakit, tapi efek sakitnya tetep aja ada belakangan.

Nanti lanjut lagi ya..

35

Baby Grace - The birth story

Posted on Sunday, December 8, 2013

Di usia kandungan yang nyaris 10 bulan (yoi, nyaris 40 minggu), si calon mama ini deg-degan setiap hari nunggu kehadiran si kecil. Setiap pagi saya jalan ke pasar dari rumah untuk beli hal-hal yang gak jelas, yang pada intinya adalah supaya saya banyak jalan. Terakhir-terakhir pun sempet jongkok-jongkok di siang hari bolong kalo lagi nganggur. Tapi tetep rasa kontraksi itu kok gak muncul tiba..

Dokter memprediksi tanggal kelahiran di 24 Nov 2013, yang berarti kalo tanggal 24 gak kunjung keluar saya harus di induksi atau parah-parahnya harus di sesar >_<. Terus terang saya takut banget kalo harus sesar, ya walopun enak gak sakit mules tapikan yang namanya operasi ya boook... dibelek... isi perut kemana-mana (lebay)... gini nih kalo kebanyakan nonton Greys Anatomy, bawaannya ngeri aja sama ruang operasi.

Enihow, tanggal 20 Nov saya jadwal rutin kontrol ke dokter kandungan. Begitu masuk sapaan dokter langsung "lho kok masi disini? belom mules?" hmmm...

"Saya cek dalam ya"

Oh nooooo. Kata orang kan cek dalem sakit banget yaa, dan ternyata beneran aja sakit! Karena itu bukan cuman cek dalam tapi di induksi mekanis sama dokternya.

"Kamu sama sekali ga pernah kontraksi? ini udah bukaan dua.."

Pulang dari dokter perasaan saya udah dag dig dug campur sari ga karuan. Excited campur takut. Sejak itu saya merasa perut saya mengeras dibagian bawah setiap kali ganti posisi, tapi gak mules. kata orang kan kalo kontraksi mules yaa.. jadilah saya nungguin rasa mules sampe pagi. Tidur malem masih lumayan nyenyak asalkan gak ganti posisi.. Paginya saya merasa perut kok mengencangnya semakin sering yaa.. Sekitar setengah jam skali dan lama lama jadi 10 menit sekali. Daaan disitulah saya baru sadar kalo itu dia yang namanya kontraksi. beneran rasanya gak ada mules-mulesnya sama sekali. Ga ada rasa pengen pup, cuma kenceng kayak mau kram tapi gak jadi dan durasinya sekitar 10-40 detik.

Saya hitung pake contraction timer nungguin sampe 5 menit sekali tapi kok gak kunjung tiba ya. Sampe sore jam 5 masih setiap 10 menit sekali tapi udah semakin sakit dan lama. Akhirnya saya memutuskan ya udah deh ke RS cek. kalopun harus pulang lagi ya gak pa pa.

Screen shot dari contraction timer. Jedanya masih gak jelas kan.

Jam 5 sore ke RS langsung di CTG. Kontraksi udah cukup kuat tapi durasinya ya masih lambat. Di cek dalam sama suster (kali ini sama sekali ga sakit) ternyata udah bukaan 3-4.

"Kontraksinya udah bagus tapi jedanya masih jarang ya.. kalo bagus begini terus udah pasti gak boleh pulang nih. Kita siapkan kamar bersalinnya ya..."

And here we go...

Pindah dari ruang observasi ke kamar bersalin saya masih bisa senyum-senyum sampai suster datang bawa alat infus.. oh oh...

"Kata dokter disuruh infus.. gak pa pa ya biar cepet. mau cepet apa lama nih?"

Aaaaa.. infus kan induksi. induksi kan sakittt.. tapi yaaa sok lah atuh di infus. ini pertama kalinya saya masuk RS, dan ternyata diinfus itu ga enak ya. Tangannya harus di tetep di posisi tertentu biar obatnya bisa masuk.

Setelah di infus jeda kontraksi saya jadi cepet banget. Yang tadinya tiap 10 menit jadi tiap 5 menit, dan tau-tau udah setiap menit rasanya. Yang tadinya perut kenceng dibagian bawah doang jadi kenceng sampai kebagian belakang, mulai dari pinggang atas sampe ke pantat. Tetep ga ada rasa mules kayak mau eek loh ya.

Dari awal saya sudah bilang sama Tomo kalo saya mau pake epidural, jadi minta tolong susternya siapin aja.. dan di antara sakit nyaris ga ada jeda inilah saya mulai merengek minta epidural.

Begitu dokter anestesi datang saya langsung disuruh duduk bungkuk meluk bantal. Untungnya saya minta epi nya sebelum sakitnya parah banget jadi saya masih bisa duduk diam gak gerak. Tapiiii... gak tau tulang saya yang kurang oke atau dokternya yang kurang ahli, saya disuruh duduk itu sampe 30 menit dong... lama ajeee. Kayaknya susah gitu masuknya, saya merasa dokternya beberapa kali nyuntik saya tapi gak berhasil -_-". Disuruh peluk bantal tangan diatas ga bisa, tangan disamping juga susah, akhirnya disuruh telungkup lebih bungkuk lagi, kepala juga lebih bungkuk lagi.. daann berhasil, phewh.

Eh kok masi mules? ternyataa, obatnya belum dimasukin aja deh. Jadi cari tadi itu cuma baru masukin kateter huhuhu... Setelah saya kembali tiduran baru deh obat biusnya dimasukin lewat kateter tadi. Kaki saya yang tadinya menggigil kedinginan tiba-tiba jadi hangat. Rasa sakit pun langsung hilang. Halleluyahh!!!

Selama di epi saya bisa ngobrol dan ketawa lagi, bahkan sempet loh ya minta dan makan martabak dulu, hihi...

Sampai akhirnya sekitar jam 11an saya merasa sakit itu kembali. Bilang ke suster kalo obatnya bisa ditambahin gak, eh kata susternya kalo udah bukaan cukup mereka ga akan nambahin. Jeng-jeng, saya langsung berdoa supaya bukaannya udah 10 jadi sebelum hilang banget obatnya saya sudah bisa ngeden.

Di cek dalam ternyata udah bukaan 9 tapi dinding sebelah kiri masih tebal. Saya disuruh berbaring miring ke kiri selama beberapa menit sebelum akhirnya boleh mulai belajar ngeden.

Rasanya saya sudah ngeden ratusan kali tapi dokternya belum-belum juga dipanggil. Saking capenya ngeden saya sampe terbatuk-batuk kehabisan nafas. Diajarin cara nafas lagi dan suster bilang kalau rambut bayinya sudah kelihatan. Laaah, mana rambut dokternyaaa...?

Gak lama dokter dateng bersama dengan dokter anak. Legaaa rasanya ngeliat si pak dokter. Ngeden pertama setelah dokter dateng saya malah batuk-batuk lagi.

"Batuknya lebih bagus daripada ngedennya nih.. bayinya jadi turun banget.." daaan mereka ketawa lohh, yang kata Tomo sampe kedengeran keluar ketawanya bikin dia penasaran.

Ngeden kedua dan tiba-tiba si baby keluar. Puji Tuhan.

Grace Kathleen Kwan telah lahir di dunia dengan berat 3.4 kg dan panjang 51 cm pada hari Jumat tanggal 22 November 2013, 00.50 AM.
During IMD. Fresh from the womb
Cakep setelah dibersihin. Usia less than one day old :)
PS. Karena efek epidural selama proses ngeden saya cuma merasa mules sedikit pas kontraksinya datang. Gak ada rasa sakit yang kata orang sampe pantat rasanya mau copot. Pas bayi keluarpun saya gak kerasa sampe saya merasa ada yang licin menggeliat dibawah sana. Pro and con, kalau ingin merasakan proses alami jadi seorang ibu mending jangan pake epi soalnya pas bayi lahir gak kerasa. Kalau yang ga mau sakit sangat disarankan pake epi karena mana bisa pas kontraksi heboh tenang-tenang makan martabak kan? :)

Cerita setelah melahirkan lanjut ke postingan berikut yaa.

Happy mommy =D

29

Birth Announcement

Posted on Wednesday, November 27, 2013

Please introduce the newest member of our family,

GRACE KATHLEEN KWAN


Born: 22 November 2013, 00.50 AM

Weight: 3405 gram

Length: 51 cm

through normal birth

Cerita lahirannya menyusul A.S.A.P, as soon as everything goes to normal (kapan yaaa) soalnya sekarang saya setiap jam harus nyusuin, kalo gak nyusuin harus mompa... mau malem atau siang sama aja, intinya seputar perah-memerah.. tidurpun kadang sambil nyusuin =P



36

Perjalanan menuju cita-cita

Posted on Monday, November 18, 2013

"Cita-cita.. ku... menjadi dokter..."

Itu kalo kata Susan yaah (hayo yang gak tau Susan berarti ketuaan atau terlalu pinyik hihihi)



Kalau ngomongin cita-cita, dari jaman SD sampe SMP setiap ditanya cita-cita mau jadi apa saya selalu kepengennya jadi.......

DOKTER HEWAN.

Keren yaaaaah... 

Saya dari kecil tuh selalu ada anjing di rumah dan selalu seneng setiap ngelihat binatang berbulu. Note ya, berbulu. Saya benci sama serangga dan reptil. Nah ngebayangin betapa asiknya kalo setiap hari nanti bisa kerja yang main-main doang sama binatang. Kerja di kebun binatang ngurus bayi beruang atau bayi macan. Maklum deh, masih kecil.. ngebayanginnya yang enak-enaknya ajah :)

Begitu SMA saya masih kepikiran untuk jadi dokter hewan loh. Tapi terus mikir, kalo di Indonesia tanah air beta ini pekerjaan dokter hewan gimana ya masa depannya? Wong orang aja banyak yang ditelantarkan, boro-boro binatang. Apa nanti kalo saya buka klinik hewan akan banyak pasiennya? Kalo kerja di Taman Safari gajinya berapa ya? Terus, boleh gak saya milih binatangnya yang lucu-lucu ajah? Ogah ah ngurusin reptil. 

Ortu jelas-jelas menentang lah hahahaha. Mana tega ngeliat anak perempuan satu-satunya ini kerja di hutan / kebon binatang :p

Akhirnya ya sudahlah, sepertinya susah juga ya bok jadi dokter. Mau hewan keq, mau manusia keq, kalo berurusan sama darah kayaknya saya lebih baik mundur perlahan deh. Apalagi kan itu kaitannya sama nyawa ya... Walopun "cuma binatang" saya gak mau lah mereka mati ditangan saya.

Terus saya mikir mau masuk ke jurusan yang gak jauh-jauh dari perbinatangan, yaitu....

BIOTEKNOLOGI

Nah loh? 

Yaaa walopun gak ada hubungannya sama sekali sama binatang, tapi setidaknya pelajaran dasar biologinya mirip *maksa*

Tapi (again) mikirnya "nanti mau kerja dimana???" Saya saat itu sama sekali gak kepikiran kerja di luar negeri sih. Kalo di indonesia kayaknya jaman itu perusahaan biotech masih jarang ya? *lirik Olive*

Akhirnya pindahlah minat saya ke...

FOOD TECHNOLOGY (teknik pangan?)

Saya kepikiran ini soalnya *tetep* mirip-mirip sama biotech tapi lebih gampang cari kerjanya. Ngebayangin kerja di pabrik Indomi* / N*stle / dkk itu asik. Eh, tapi kalo nanti malah disuruh meneliti padi gimana? Tetep ya, saya mah maunya yang enak-enaknya aja :D

Nah waktu itu saya sempet ngobrol sama pembimbing sekolah (dulu di SMA saya ada satu orang yang ngasih penyuluhan tentang jurusan kuliah. Malah ada test minat segala). Nah beliau menyarankan masuk ke jurusan teknik dulu. Nanti dari sana saya bisa milih deh mau masuk ke Food Tech atau bidang lain. Waktu itu sih saya iya-iya aja dan berhasil masuk di engineering college.

Ternyatahhhhhhh,

FOOD TECH ITU BUKAN ENGINEERING!!! Jelas-jelas jurusannya lain. Apalagi Biotech!!! 

Dulu saya kira Biologi / Kimia ya engineering.. kan sama-sama di bidang industri. Ternyata it is absolutely different sodarah-sodarah. Engineering itu teknik, alias kebanyakan berdasar kepada FISIKA.

Bok, kalo tau saya masuk ke jurusan fisika mah saya pasti ogah! Tapi gimana ya udah terlanjur jalan setahun.. dan setelah ngobrol-ngobrol sama dosen juga dia menyarankan banget saya masuk teknik daripada science (disini MIPA ya namanya?). Katanya lagi, orang yang dasarnya engineering lebih gampang masuk kerja di bidang science daripada orang science murni yang masuk ke engineering.

Gak tau waktu itu saya kesambet apa, akhirnya saya ok-ok in aja tuh masuk engineering.

Disaat temen-temen yang lain yang sama-sama di Aussie harus kuliah cukup 3 tahun dengan 4 mata pelajaran per semester, saya dong harus kuliah 4 tahun dengan 6 mata pelajaran per semester. Jelas-jelas gak sempet deh main-main atau kerja part time (sok sibuk, padahal mah males juga). 

Setelah berjuang selama 4+1 tahun (1 tahunnya college), saya berhasil lulus dengan gelar B.ENG alias Bachelor of Engineering. 

Tunggu, kayaknya saya lupa cerita kalo teknik itu ada macem-macem ya: 
Teknik elektro, sipil, mesin << 3 jurusan yang paling laku
terus ada teknik industri, lingkungan, dan kimia. 
Ada juga aerospace engineering << ini biar jadi kayak pak Habibie

Saya emang dari sananya nyari yang berbau-bau biologi dan kimia ya, jadi pasti dong ngambil TEKNIK KIMIA.

Terus, kalo udah jadi engineer kerjanya apa?

Banyak dong, bisa kerja di pabrik-pabrik / industri.
Bisa kerja di pengeboran minyak. 
Bisa kerja di tambang.
Bisa kerja di pabrik Indomi* / N*stle juga.
Malah ada temen yang kerjanya research di kampus (ini sih nerd banget ya kedengerannya :p).

Saya sekarang sangat bersyukur "gak sengaja" kecemplung ke bidang teknik. Saya suka kerjaannya. Saya yang sama sekali gak punya bakat seni dan gak ngerti keindahan ini merasa berguna :D
Walopun setiap hari di kantor hanya memandangi kertas A4 dan A3 in plain black and white, gak ada warna-warni cantik.
Walopun kebanyakan kerjanya dikerubungi kaum pria.
Walopun gambar yang setiap hari harus saya lihat adalah gambar valve (bayangin keran aer di rumah) dan vessel (bayangin gentong aer di rumah) *nasib*

Nah, buat adek-adek yang lagi bingung milih jurusan... kalo kalian suka ngitung... kalo kalian gak ada jiwa seni kayak saya... kalo kalian bagus di matematika / fisika... gak usah ragu-ragu deh ambil jurusan ini. Bidang kerjanya luaaaaaaaaaaaas, saingannya masih dikit, dan *ehemm* gajinya gede donggggggg :D (kalo anda beruntung malah bisa di gaji dollar)

PS. Tau-tau kepengen aja nulis beginian, soalnya dulu sempet ditanya sama adek sepupu yang lagi galau mau milih jurusan teknik atau akunting. Menurut saya akunting juga oke, cuma setau saya kerjanya dikejer-kejer deadline tutup buku terus sampe harus nginep-nginep di kantor. Duit bukan duit sendiri, tapi kerjanya sampe jereng, so.. better choose engineering sih kalo saya (no offense yaa buat para accountant *peace*)

Eh, kalo kamu gimana? ceritain dong cita-cita jaman dulu and what you ended up with. Masih sejalur kah? atau malah melenceng 100%?
Dengan bercerita siapa tau bisa membantu adek-adek SMA yang lagi galau kan? =)

20

Painless Labour: bedanya ILA dan Epidural

Posted on Monday, November 11, 2013

Saya merasa cukup beruntung dapat mengikuti senam hamil minggu kemarin, karena selain diajarin cara ngeden untuk pertama kalinya (yang ternyata lumayan bikin ngos-ngosan ya bu.. padahal baru ngeden boongan), tapi juga kami dapat edukasi kehamilan yang di isi oleh dokter Anestesi =D.

Di RS. Puri memang setiap kali selesai senam hamil, selalu ada edukasi kehamilan yang tiap minggu temanya beda-beda. Pertama kali di isi oleh seorang bidan bayi yang mengajarkan tentang cara memandikan bayi. Woahh penting banget nih, soalnya saya bener-bener clueless cara menghandle bayi.. boro-boro mandiin ya hehe. Kedua kali di isi oleh seorang dokter gigi yang mengajarkan teori kapan gigi anak tumbuh dan cara membersihkan mulut/gigi anak (baca: sikat gigi bayi).

Kembali ke dokter anestesi. Intinya adalah jaman sekarang ibu-ibu udah gak perlu takut deh lahiran normal soalnya kan sekarang ada yang namanya painless labour. Disebut painless soalnya hanya mengurangi rasa sakit - bukan menghilangkan - sehingga kontraksi masih terasa tapi lebih gak sakit. Kalau operasi sesar itu sama sekali gak kerasa sakit pas di operasi, maka disebut painfree labour (tapi kata dokter saya sih namanya operasi tentunya resikonya lebih besar).

Pasti udah pada denger lah ya tentang ILA dan epidural, teorinya adalah obat ini mengurangi rangsangan rasa sakit dari bagian tubuh bagian bawah sehingga tidak sampai ke otak.

Nah, terus bedanya ILA dan Epidural apa sih? Dokter menjelaskan sbb:

ILA (Intra Thecal Labor Analgesia):
  • Hanya bisa diberikan bila bukaan sudah diatas 7 cm karena effek obatnya hanya dapat bertahan 3-4 jam saja dan tidak bisa di top-up / ditambahkan. FYI, teorinya pembukaan 1 cm itu memakan waktu 1 jam. Jadi pembukaan 1-10 ya minimum 10 jam untuk anak pertama.
  • Disuntikan di dekat tulang belakang dengan jarum suntik kecil (1/6 x jarum suntik biasa).
Epidural:
  • Bisa diberikan kapan saja, bukaan 1 cm pun sudah boleh. 
  • Efek obatnya sama dengan ILA 3-4 jam, tapi bisa di top-up.
  • Disuntikan di tempat yang sama dengan ILA yaitu di tulang belakang, tapi digunakan kateter (semacam selang kecil) dan dibiarkan disana sampai proses melahirkan selesai. Ini gunanya adalah untuk menambahkan (top-up) obat bila efeknya sudah habis tapi bukaan belum juga lengkap.
  • Karena harus masukin selang ke tulang belakang (bayangin dulu gihh...), jadi otomatis jarum suntiknya besar (6 x jarum suntik biasa). Biasanya dikasih bius lokal dulu supaya gak sakit waktu disuntik.
image source

Efek sampingnya apa?

Worst-of-the-worstnya bisa kejadian begini:
Suntikannya gak pas sasaran (NAH LHO?). Bisa jadi kalau dokternya kurang ahli / kurang berpengalaman, suntikannya bisa mengenai sumsum tulang belakang yang dapat menyebabkan kelumpuhan total di tubuh bagian bawah (ngeriiii yaaa). Tapi dokter bilang kejadian ini sedikit sekali, nyaris jarang banget.. jadi gak perlu takut :)

Efek samping kedua adalah terhadap dompet suami. Ya eyaalaahh, nambah obat / prosedur bianyanya nambah juga ibuuu ;p

Syarat-syaratnya untuk dapat ILA / Epidural apa?
  • Permintaan sendiri dari ibu hamil. Ya dokter gak bisa se-enaknya nge-jas-jus-jas-jus kalo ibunya gak minta. Sebenernya kan lebih baik alami gak pake apa-apa toh?
  • Cek darah dulu untuk melihat Hb dan kekentalan darah. Karena namanya disuntik kan dalamnya kita pasti ada luka / robekan, makanya darahnya harus bisa membeku dengan sendirinya.
  • Tekanan darah tidak boleh kurang dari 95 mmHg (tekanan darah atas) soalnya dengan diberikan suntikan ini tekanan darah akan berkurang sedikit.
  • Bila ada alergi obat, harap lapor. Bila alergi obatnya sama dengan obat si ILA/Epi yaa pastinya ga boleh dong.
  • Cek apakah tulang belakangnya normal / lurus. Apabila ada deformasi (skeliosis / sebangsanya) maka gak bisa diberikan.
  • Ibu gak boleh kegendutan (maksud loeeeee? haha..)
    Ini sih lebih ke teknik penyuntikan aja. Jarum suntiknya panjangnya tertentu. Nah kalo si ibunya terlalu gemuk dibagian tulang belakang, jarum suntiknya bisa gak sampe! Nah kalo gak sampe yaaa, nasibbb.... wkwkwkwk... Dokter bilang dia pernah suntik ibu dengan berat badan 105 kg dan sampe-sampe aja. Tapi, dia pernah juga suntik di ibu berat 75 kg tapi gak sampe. Jadi yaa bukan cuma berat ya, tapi kandungan lemak dibagian belakang.. (tiba-tiba inget gerakan fitnes buat ngelatih otot sayap)
Nambah inpoh:

Setelah disuntik ILA / Epi kita gak boleh jalan-jalan / turun dari ranjang. Ya namanya juga dibius kan... pasti ada efek nge-fly-nya sedikit. Nah karena ituuuu... otomatis kita gak boleh turun ke WC jadi jalan satu-satunya adalah harus pasang kateter untuk pipis (tidakkkkkk!). Tapi bukan kateter kayak buat orang sakit yang nempel terus-terusan loh, katanya kateternya dipasang sementara doang pas kitanya mau pipis (CMIIW)

Kata dokter lebih baik bilang sama susternya minta ILA / Epi sebelum sakitnya bener-bener gak tertahankan. Soalnya dokter anestesi bisa aja lagi di ruang operasi dan kita terpaksa nunggu agak lama. Dan kalau kitanya sudah terlalu kesakitan, otomatis pasti gak bisa diem untuk duduk menunduk sehingga sulit untuk menyuntikan obatnya.

Kalau kita harus di induksi (karena satu dan lain hal), biasanya prosesnya adalah diberikan Epidural dulu, baru di induksi, bukan sebaliknya. Eh tapi ini tergantung masing-masing dokter sih... kalo dokternya kejam bisa aja gak di ijinin =P

***

Yak sekiaaaan, semoga bisa membantu ibu-ibu yang clueless seperti saya dulu mengenai ILA dan Epidural =)

Kalo ada yang salah-salah mohon dimaapken ya, namanya juga baru teori.. nanti kalo misalnya sudah dipraktekan saya update deh hehehehe... (walopun doanya semoga saya kuat jadi gak perlu pake ILA/Epi...)


***

Update mengenai perut sendiri.. Sekarang usia kandungan udah masuk ke 38 weeks. So far baru pernah ngerasain nyeri-nyeri di perut bagian bawah banget kalo pas jalan. Selebihnya normal-normal aja sih. Ahh semoga gak lama-lama lagi yaa babyyyyy Jeeeee.

31

Bulan ke-9

Posted on Monday, October 28, 2013

Waw gak kerasa ya sebentar udah masuk ke 36 weeks, yang berarti... minggu depan dan seterusnya saya bisa mulai HHC alias harap harap cemas +D

Cek up terakhir di hari Rabu si baby berumur 35 weeks + 3 hari dan beratnyaaaaaaaa *eng-ing-enggg* udah 3 kilo aja lohhhhh! (nambah 0.6 kg dari 2 minggu lalu). FYI nih, berat normal baby harusnya di 2.5 kg. My baby is overweight! Ughhhh (*_*")

"Waduuuuuu.. kamu makan apa aja? kan minggu lalu udah dibilangin jangan makan es sama yang manis-manis"

"Gak pernah makan es dokkk. Manis-manis juga udah ngga..."
(gak sadar udah ngabisin banyak cupcakes)

"Makan pisang ya? roti-rotian sama nasi putih udah gak boleh ya!"

*eh? terus eike makan apa dongggg?*

"Makan nasi merah ya. Jangan yang biasa. Makan yang MASIH ADA KULITNYA"

 *Haaaaaaa? sadiss ~~ *

"terus roti kalo gandum boleh gak, dok?"

"Alah, roti gandum sama roti putih itu sama saja. Jangan ya"

*?!@#%^*   *tertunduk lesu denger kata diet*

Sejak saat itu saya mulai membatasi makan. Biasanya kalo pagi makan nasi + lauk, jam 9an makan roti gandum setangkep, siang makan nasi/bihun + lauk.. Sekarang menunya.. pagi kalo bisa gak gado lauk aja gak pake nasi. Byebye roti... switch to apple. Siang makan nasi merah berkulit + lauk. Malem lagi-lagi nasi merah + lauk.

Kemarin, hari pertama dong... perut saya langsunggg kembung dan sorenya *maap* terkentut-kentut yang dilanjutkan dengan sesi cuci perut di WC (kemarin pagi gado capcay, snack apel, siang gado-gado, malem nasi merah + cah brokoli).

Haduhhhhhhhhhh I hate DIET!!!

~ Tapi ngebayangin ngelahirin bayi gendut kayaknya lebih baik sebulan ini saya diet yaa ~

Good newsnya si baby kepalanya udah di bawah dan udah masuk ke jalan lahir. Air ketuban juga masih bagus jad next check up disuruh 2 minggu lagi =D

Yaaa semoga deh gak sampe 40 weeks udah keluar jadi saya gak perlu diet lama-lama hahaha.


19

Jawabannya adalaaah...

Posted on Thursday, October 24, 2013

Sebelumnya, makasih yaaa yang udah mau ikutan GA perdana iseng-iseng saya :)

Sori-sori kalo GA ini hadiahnya sederhana, semoga kedepannya ada rejeki lagi jadi next taim hadiahnya bisa lebih hebring lagi :D

***

Di hari anniversary pertama kami, kami makan di.........


PEPENERO!!!

Sebenernya saya denger restoran ini udah lama sih dan ada salah satu temen yang hobi banget makan disini. Tapi karena lokasinya jauh-jauh dan kebanyakan di gedung jadi saya belom sempet nyobain deh. Baru kali ini kami coba karena anniversary kami jatohnya hari Senin pas harpitnas plus ada Bung Joko yang mengadakan pesta rakyat di bunderan HI. Jalanan Sudirman lanchar jaya bebas 3in1. Dari kantor saya ke Energy Building cuma 10 menit padahal harus muter di bawah jembatan kasablanka yang biangnya macet =D

Kenapa italiano?
Ini gara-gara nonton Masterchef 3 dimana pemenangnya adalah orang itali *haha, spoiler banget*. Plus nonton Masterchef Junior US dimana anak-anak itu disuruh bikin pasta from scratch! Jadilah bumil ngeliatin mereka masak sambil ngences. Spesifiknya pas ngeliat Ravioli, rasanya kepengeeeeeeeen..
Tapi tapi napa sih kebanyakan restoran itali-italian di mall-mall gak punya tuh menu ravioli *huh*.
In search of Ravioli tiba-tiba saya keinget tentang si Pepenero ini. Langsung deh saya nodong Tomo kesana.

Sampe sana... saya langsung dong pesen Ravioli berisi daging dan mushroom dan Tomo pesen pork belly steak with apple sauce and mesh potato. Nah, begitu nyebut Ravioli kan ngarepnya kan potongan kecil-kecil kayak gini yaa..

Diambil dari sini yang bikin saya tambah ngences *damnit*

ternyata oh ternyataa.. Raviolinya GUEDE BOK! Sebiji pulaak... Sedangkan pork belly steak nya Tomo.... (silahkan disimak foto di bawah)

(atas) Menu di Pepenero, Appetizer gratis, (bawah) Pork belly, Jumbo ravioli
Sumpah saya sama Tomo mendadak ngakak ngeliat penampilan makanan kami (ya abess.....)

Karena penasaran sama si giant ravioli saya pinjem menunya lagi. Ternyata bukan Ravioli yang saya pesan, tapi RAVIOLO!!!

YAOLOOHH.. (-__-")

(baru pertama kali ini saya denger Raviolo loh!)

Rasa si raviolo... erhmm.... kurang enak... soalnya fillingnya buanyak banget dibandingin pastanya (is it supposed to be like that?) Dan pork-nya Tomo, again kami kecewa karena penampilannya yang kurang menarik dan rasanya yang oh-why-so-boring.

Alhasil, sampe sekarang saya masih ngidam Ravioli.. huftt....

***

Saya pertama kali ketemu Tomo itu di kantor tahun........

2009!!!

Kalo diringkas kejadinya seperti ini:

2008: Saya lulus kuliah, balik ke Jakarta
2009: Tomo lulus kuliah, pergi ke Jakarta. Ketemu deh sama saya.
2010: Mulai pacaran
2011: Mulai mikirin rencana nikah sampe akhirnya kami dapet tanggal di akhir tahun
2012: Married :D
2013: I'm pregnant :)

Serba express yah kalo dibandingin sama cerita orang-orang yang pacaran sampe bertahun-tahun :P

***

Pertanyaan ke tiga saya maunya kalian kasih link supaya saya bisa baca di kantor *oops*
Tapi gak pa pa deh, buat yang gak kasih link setidaknya kalian udah repot mikir tentang cerita cinta dan kasih saya referensi :)

***

So the winners are..........


  #1 #2 #3 Total
Princess Ribka 0 -3 10 7
Epi 0 -1 10 9
All about Ananda 0 -2 10 8
Chelle 0 -2 10 8
Arman 0 -2 10 8
Candela 0 -2 10 8
Aina 10 -2 10 18
Mira 0 5 10 15
Mamipapa 0 -1 10 9
Carolina 0 -2 10 8
Melittlestory 0 -2 10 8
Ludovira 0 -6 10 4
Evita Wijaya 0 -3 10 7

Congratulation to AINA satu-satunya yang tebakannya jitu banget (pepenero) dan MIRA yang berhasil nebak tahun ketemu 2009 =D

Tolong email alamat pengiriman ke mdoank@hotmail.com ya

Untuk yang lain, terima kasih untuk partisipasinya ^_^


20

Cupcakes Hunting

Posted on Tuesday, October 22, 2013

Berhubung saya mau sok gaya ngerayain 1st Anniversary, kemarin ini saya sempet searching penjual cupcakes yang enak dan bisa delivery. Ternyata kalo yang rumahan itu biaya delivery nya mahal ya bok.. bisa 50-70 ribu sendiri untuk delivery tok. Hedeh, cupcakesnya mahal di ongkos dong? *coret vendor yang kemahalan ongkir*

Nah, untuk rasa saya paling suka yang atasnya soft cream icing. Emang sih yang digambar-gambar itu lucu dan bisa bentuk macem-macem pula (hard icing yang biasa dibentuk orang-orangan/tas/boneka/mobil/dll), tapi biasanya rasanya sama sekali gak enak. Namanya pesen makanan kan pasti mau yang rasanya enak ya. Kalo mau bentuk doang yang bagus mah mending beli pajangan *gaya* *ditoyor penjual cupcakes*

Gak banyak loh penjual cupcakes dengan soft icing yang saya tau di Jakarta. So far cuma tau ini:

Cupcakes ini terkenal banget di Singapore. Waktu saya kesana dulu sempet liat tokonya di Bugis Junction dan selalu ramai. Sayang waktu itu saya lagi gak napsu sama cupcakes, jadi numpang lewat aja deh. Eh ternyata Tweleve Cupcakes buka di Central Park! Akhirnya bisa cobaa juga.. Rasanyaa Ueanaaakkkk...  :D



Terus terang belom pernah coba, tapi gambar di websitenya menggiurkan sekali *slurps*
Sempet nanya untuk delivery ke daerah Sudirman cukup 20 ribu sajah. Sayang untuk lilin ulang tahun / pop up message minimum pemesanannya 1 lusin (12 pcs). Secara cuma untuk saya dan Tomo kayaknya 12 pcs kebanyakan deeh...

Ini tau dari temen, dan dia bilang enak.
Naksir yang Valentine's Napolitan-nya. Terutama karena sudah termasuk pop-up message yang bisa kita customize!

Kalo yang ini dapet dari postingannya Regina. Belom pernah coba juga.

***

Pengennn cobain semua satu-satu.. Tapi... bisa gendut eike hahaha..


Bingung milih dan karena naksir banget sama si Valentine's Napolitan akhirnya pilihan saya jatoh ke Marypastrylab untuk cupcakes Anniversary.

Rasanya enakkkkkkkkk... gila bok, dari 6 pcs saya makan 4! Tomo cuma kebagian 2 hahahaha.. *ya maap* Adonan kue nya legit-legit gitu jadi serasa makan brownies. Yang saya kurang suka cuma bagian atasnya yang cream itu karena terlalu creamy (kalo bahasa saya "jeleh" ngerti gak?).. maksudnya terlalu.. hmm.. heavy? jadi rasa creamnya gak ilang-ilang di mulut. Eh tapi tapi, si Tomo demen-demen aja tuh. Ya intinya saya puas deh pesen di Marypastrylab. Selain cantik, rapih, dan enak, saya simpen sampe 3 hari di kulkas rasanya gak berubah! *very happy customer*

Rapih dan cantik ya =)

Bisa pesen mau dikasih tulisan apa

So, tau tempat jual cupcakes enak? Share please...

PS. saya tidak bertanggung jawab kalo ada yang ileran abis liat postingan ini =D

14

1st Anniversary Giveaway

Posted on Wednesday, October 16, 2013

In the event of celebrating our 1st Wedding Anniversary, saya mau bagi-bagi hadiah ni =D

To the point aja yaaa...

Pertanyaannya:
  1. Kemarin saya dan Tomo merayakan dinner anniversary dimana? tebak nama restorannya.
    Hint: Italian
  2. Tahun berapa saya dan Tomo pertama kali kenalan?
    Hint: Antara tahun 2003-2012
  3. Share dong cerita cinta yang paling kalian suka.
    Pengalaman pribadi boleh, kalo mau tulis di blog silahkan atau yang udah pernah di publish tinggal di cantumin aja link-nya. Cerita fiksi juga boleh tapi harus ada link nya yah jadi saya bisa baca.
Penilaiannya:
  1. Jawaban benar = 10 point.
  2. Jawaban benar = 5 point. Setiap jawaban salah dikurangi selisih salahnya. Misalkan jawabannya 2003 dan dijawab 2005, berarti nilainya -2.
  3. Setiap orang yang share dapet tambahan nilai 10 point :)

Hadiahnya:

Pilihan 1: Beauty hampers
- Royal Jelly liquid soap dari Marks & Spencer
- Desoap soap bar (ini belinya di Bali, katanya sih home-made)
- Clinique Repairwear Laser Focus (sample size)
- 2 x Clinique Pore Refining Solutions (sample size)

Pilihan 2: Voucher Haagen Dazs senilai Rp.50.000

Terms & Conditions:
  • Pemenang pertama berhak memilih hadiahnya duluan, pemenang kedua pasrah aja ya =P
  • Batas waktunya seminggu dari sekarang yaitu tanggal 23 Oktober 2013.
  • Yang boleh ikutan hanya yang punya blog pribadi dan berdomisili di Indonesia (silent reader dipersilahkan ikutan juga ya).

Ikutan yuuuuuk =D


PS. Bukan kok, bukan quiz tebak nama baby hahaha

16

14.10.13

Posted on Monday, October 14, 2013

365 hari sudah dilalui bersama =)

Kalo kata orang tahun pertama mah masih kayak pacaran aja... daaan mereka benar sekali hihihi..

Flash back ke postingan penganten baru, bedanya tahun kemarin dan tahun ini adalah saya hamil. Jadi otomatis frekuensi pegang sapu berkurang dong. Bumil juga makin males cuci piring, pamil sepertinya ketularan, :p. Dapur udah gak pernah disentuh soalnya bumil harus makan sehat (dulu kan makannya sosis, nugget, telor ceplok). 

Nasehat romo yang masih kami pegang erat-erat:
kalian suami istri nanti jangan sering meminta dari pasangannya, tetapi harus saling berlomba-lomba memberi. Jangan berharap pasangannya berubah, atau minta pasangannya memenuhi kebutuhanmu, tapi kalian malah harus beri-beri-dan-beri... maka hidup kalian akan bahagia. 

Amin, semoga terlaksana sampai selama-lamanya :)

Happy Anniversary to us
(Saya terlihat gemuk T_T   bodo ah, namanya org hamil 8 bulan gitu loh)
Rencana anniversary apa? ada donggggg... gak sabar menunggu sore ^^

37

Saat menang GA

Posted on Wednesday, October 9, 2013

Setelah melanglang buana di blog-o-sphere bertahun-tahun, baru-baru ini loh saya menang banyak giveaway.

Diataranya dapet kain batik dari Melissa dan oleh-oleh makanan Jepang dari MamanyaClo: (udah agak lama sih tapi baru sempet nulis sekarang #maapkeun)

Kainnya saya bingung diapain, soalnya saya gak biasa ngejahit baju.. Pikiran mau disimpen aja deh buat bikin dressnya Baby Jee, pasti imut yaaah :)
Sedangkan snack-snack dari Jepangnya jadi rebutan dong di rumahhhhhh. Haiyaaahh hahhaaa.


Dan kemarin baru menang lagi dari Rollz:
Bok, ting-ting mentenya uenaaaaaak, aku sukaaa :D (tapi jadi deg-degan nimbang besok di dokter -_-"). Terus lucunya kok bisa ada priwitan yaaa? (priwitan tu bahasa bakunya opo toh?) Dan rosarionya cantik banget.. makasi yaaa Rollz :D

Selain itu saya juga menang GA dari Mbak Erlia dan dapet kado baby dari Aina *peluk satu-satu*

***

B : Bokap
M : Mel

B : Kok sekarang banyak dapet paket sih? (sambil buka tingting dari Rollz)
M : Iya, dapet dari temen blog
B : Apaan tuh?
M : Itu temen-temen yang saling cerita aja di blog, terus bagi-bagi hadiah
B : Orangnya gak kenal?
M : Ya kenal dari blog
B : Gak kenal dong. Kok bagi-bagi hadiah?
M : ..... errr.... ya gitu deh, kan sering baca cerita-cerita mereka.. jd serasa kenal.
B : Terus kamu kasih mereka apa?
M : Belom. Nanti dong :) #hint

***

OOT, mari kita simak foto kaki saya yang super duper melendung bak kaki Michelin Baby #nasibbumil

(Asli, kalo dari dulu kaki saya kayak gini Tomo kaga mau kali ya sama saya hahahaha)

23

Shopping di Mother & Baby Expo 2013

Posted on Tuesday, October 1, 2013

Huah, weekend ini saya senang =D

Cerita dari hari sabtu dulu ya.

Pagi-pagi bangun langsung kelaperan. Berhubung restoran di Jakarta males-males karena bukanya pada siang banget, saya sempet sutris kalo kelaperan pagi-pagi (kalo di semarang jam 6 pagi tukang nasi ayam sama soto udah buka loh). Nah pagi itu iseng-iseng saya ajak Tomo ngiderin apartemen siapa tau ada yang udah buka. Ehh ternyata ada kantin gitu dong yang udah buka, dan makanannya juga lumayan, tipikal masakan rumah gitu deh. Jadi kelaparan pagi terselamatkan :D

Pulang breakfast istirahat sebentar lagi berenang. Iyah berani berenang lagi soalnya dokter bilang kalo dibawah 30 menit masih aman. Senengnya hari itu lumayan mendung dan kolam renang pun gak seramai biasanya. Puas deh 30 menit muter-muter kolam :D

Setelah itu makan lagi dong. Makan pake voucher seharga 55ribu tapi banyak dan lumayan enak. Puas :D

Selesai makan langsung pergi menuju Mother & Baby Fair. Eh sampe sana mungkin kesiangan ya, jadilah kami gak dapet parkir. Ada parkir di depan lobby gedung sebelah tapi pas ditanya boleh gak parkir disitu, eh tukang parkirnya malah tereak "ceban ceban!". Jiahhhhh, malas. Tomo bilang mendingan hari minggu aja deh dateng pagian. Disitu saya sempet sebel tuh, soalnya kan saya sempet mention di blog kalau saya mau perginya hari sabtu siang dan berharap bisa ketemu temen-temen blogger.. eehh malah gak jadi (padahal kalopun pergi belom tentu juga ketemu siapa-siapa yah, wong gak janjian hehehe).

Karena bingung gak ada tujuan akhirnya kami pergi ke FX nonton 2 Guns. Filmnya lumayan bikin bingung sih karena tentang perampokan bank oleh 2 agen undercover. Yang satu undercover untuk DEA dan yang satunya untuk US Marine, dan mereka saling gak tau kalo partnernya pun undercover. Riwehnya lagi, uang yang mereka rampok ternyata duitnya CIA. Nah lho? Selanjutnya silahkan di tonton sendiri ya :). Menurut saya filmnya lumayan menghibur. Banyak adegan komedinya mirip-mirip film Bad Boys.

***

Minggunya, lagi-lagi saya kelaperan *oops*. Entah kenapa sejak hamil selalu kelaperan pagi-pagi banget. Untungnya pas muter-muter ada Bangi Kopitiam yang udah buka dari jam 8 pagi. Lagi-lagi kelaparan pagi terselamatkan :D (surprisingly dapet diskon 20% pulak)

Dari sana langsung dengan NIAT dan TEKAT kami meluncur ke Mother & Baby Fair. Sampe sana jam 10-an dan masih sepiiiiiii. Parkir pun masih banyak yang kosong *HAPPY SANGAT*. 

Saya udah siapin batin nih kalo di pameran banyak anak kecil yang lari-lari dan bikin pusing, eh ternyata ngga juga loh. Malah banyakan bumilnya. Merasa banyak temennya saya tambah hepi hahaha.. *gampang seneng*

Ternyata kebanyakan di isi sama OS yah. Barang yang mereka display banyak banget dan agak berantakan displaynya, jadi yang OS-OS gitu saya skip deh. Langsung menuju bagian yang gede aja. Lumayan ada booth Pigeon, Dr. Brown, Phillip Avent jadi saya bisa bandingin botol-botol dan elektronik mereka. Apalagi pas lihat Dr. Brown ada label 50% merah dan besar. Hurahh! Gak sampe 15 menit masuk pameran saya langsung nenteng tas belanjaan Dr. Brown hahahaa...

Tentengan pertama. Dari harga 500an jadi 300an sajah :D
Terus dapet baju bumil yang bisa sekalian dipake menyusui. So far lumayan kesulitan nyari di Jakarta, soalnya yang saya tau ya cuma di dept. store aja yang harganya lumayan mihil. Giliran beli di matahary jatohnya kurang bagus. Mau beli di OS takut gak muat. Nah di pameran ini lumayan banyak OS baju bumil, jadi bisa dipegang-pegang bahannya dan pastinya bakalan muat hehehe.. Berhasil beli 2 baju dari toko yang domisilinya di bandung. Murah dan bagus *hepi lagi*

Semakin siang semakin rame dan membuat saya keleyengan @_@. Akhirnya kami duduk deh liatin orang-orang senam hamil di panggung. hehee.. 

Setelah pusing hilang kami kembali hunting. Akhirnya beli bottle warmer juga dari Avent yang diskon 15%+15%. Lumayan banget kan diskonnya :D

Ini juga diskon dong plus kupon undian yang hadiahnya berupa baby stroller seharga 8 juta! Doain saya menang yah :D
Jam 12 tentengan udah banyak dan kartu kredit panas karena kebanyakan di gesek. Langsung buru-buru pulang sebelum tambah rame dan gak bisa jalan kesundul-sundul perut (serius deh bumilnya banyak bangettt).

Sebelum balik kami sempet makan siang pake voucher lagi di Paradise Inn.

Jadi, intinya, hari minggu adalah hari diskon. Sarapan diskon, belanja diskon, makan siang diskon. Makan malem doang yang gak diskon :p

Emang diskon itu memberikan aura positif sekali ya. Buktinya sampe sekarang saya masih hepi :D


PS. Sama sekali gak kepikiran buat foto-foto soalnya udah ribet sama perut dan belanjaan.

PSS. Satu hal yang membuat sebal. STRETCHMARK. Akhirnya muncul juga si ungu yang gak unyu sama sekali itu. Padahal setiap hari dari usia kandungan 4 bulan saya rajin ngasih cream T_T.

*foto diambil dari situs-situs resminya

29

Bulan ke-8

Posted on Thursday, September 26, 2013

Yak 32 weeks. Setelah ini cek-up ke dokter jadi setiap 2 minggu! huaaaa... 2 bulan lagi saya akan menjadi ibu beneran! (emang sekarang ibu maenan?)

Hasil cek up dokter kemarin:

1. Hb saya rendah (10 dari normalnya 12.5 minimum). Jadi dokter menyarankan untuk minum vitamin Inbionnya 2x1.
Harus sering makan daging merah nih + kacang-kacangan + sayur bayem. 2 minggu lagi saya harus test darah lagi untuk tau apakah vitaminnya berfungsi atau ada penyebab lain yang membuat Hb rendah. Setelah saya browsing, Hb rendah itu mengerikan juga loh karena pendarahan jadi sulit berhenti pas lahiran >_<

2. Berat badan bayi 1.9 kg.. Puji Tuhan normal. Berat ibu.... err, udah naik 12 kg (bener kata orang-orang, trimester ke 2 akhir dan 3 cepet banget naiknya!)
Sebagai pembelaan 12 kg itu terdiri dari: 2 kg berat bayi + 5 kg berat air dan placenta + 5 kg berat ASI dan tempat penyimpanannya. lol.

3. Posisi bayi masih sungsang alias kepalanya masih diatas (T____T). Pantesan setiap cekukan kepalanya selalu nyundul-nyundul perut atas saya. Kata dokter masih ada waktu 4 minggu lagi untuk bayi berputar. Yuuuuuk mariii mulai nungingg, nak!

4. Nah ini yang sebenarnya lumayan bikin malu untuk di share. Pokoknya dokter menyarankan agar saya beli Nipple Former dan harus dipake setiap hari, seharian! Silahkan di google sendiri yah kenapa dan untuk apanya :p
PS. Dokternya ciamik juga ya sampe ngecek bagian itu (susternya sih yang ngecek). Dokter lain kayaknya jarang deh yang concern sama pemberian ASI nantinya. Makin yakin deh saya sama dokter yang satu ini :)

Q&A sama dokter, siapa tau berguna buat bumil lainnya:

M: Kapan bisa mulai senam hamil, dok?
D: Saya sih saranin di week 34. Minimum 4 kali. Tau gak fungsinya buat apa?
M: err..
D: Biar tau cara ngeden! Percuma kalo ngedennya salah, bayinya gak keluar-keluar, capek doang. Jadi nanti diajarin cara nafas dan ngeden yang bener.

M: Berenang kalo di apartemen boleh dok? itu kan banyak kaporit dan dipake sama banyak orang.
D: Bolehhh, tapi gak boleh lebih dari 30 menit. Kuman itu masuknya kalo berenangnya kelamaan. Jadi palingan 20 menit lah di dalem airnya.

***

Terus, udah tinggal 2 bulan lagi.. udah belanja apa aja?

So far udah beli semua baju baby yang ukuran newborn - 3 bulan. Jadi kalo mau ngasih, beliin yg buat 3 bulan keatas yah! *PeDe jaya*

Udah gak perlu pusing sama "yang mahal-mahal". Baby box udah beli. Car seat dan Stroller dapet hibahan dari cici nya Tomo *Horeee*

Yang belum dibeli so far:

- Botol susu dan aksesorisnya. Masih bingung antara mau beli Dr. Brown yang anti-colic (tapi mahal) atau beli yang biasa-biasa aja yah?

- Breast Pump. Sepertinya mau beli Madela Swing, tapi masih belom yakin karena harganya mahal.

- Sterilizer. Masih mencari merek yang bagus. Mending beli yang khusus untuk botol bayi tau beli yang gede sekalian merek Panasonic jadi bisa dipake buat piring dll?

- Bottle heater. Ini juga masih cari merek yang bagus dengan harga bagus :p

- Clodi. baca pro-kontra di blognya Dina jadi dilema...

- Perintilan kecil-kecil kayak thermometer, gunting kuku, penyedot ingus, dll...

- Peralatan mandi, tas dan kosmetik baby. Ini mah last minit aja, lagian katanya bakal banyak yang ngado beginian.

- Baby bouncer. Perlu gak sihh? ngarep dapet kado aja ah :p 

- Bantal menyusui.. gak perlu-perlu amat sih tapi kepengen.. hmm, liat ntar aja deh

- Gendongan bayi modern. Ini sih requestnya Tomo (biar keren katanya). Saya bilang sih gak terlalu perlu ya, lagian kan enakan pake stroller gak capek. So sementara mikir, hidup cukin!!! hahaha...

 apalagi yaaa....

***

Sekilas info buat mommy-mommy, weekend ini ada Mother and Baby Expo loh di Balai Kartini. Kesana yuk, siapa tau ketemu saya #terusnapa

*Semoga di expo banyak diskonan. Amin*




25

Belum waktunya

Posted on Monday, September 23, 2013

Weekend ini saya dikagetkan dengan 2 berita yang kurang baik. 

Berita pertama datangnya dari kakak angkatnya Tomo (dulu dia diangkat anak sama temen baik mamanya karena si tante ini pengen punya anak cowo). Beritanya adalah si cici angkat pecah ketuban di usia kandungan 35 weeks! Sempet dirawat di RS selama 3 hari tapi karena air ketubannya habis jadi terpaksa harus dilahirkan sebelum waktunya. Prosesnya sesar karena gak ada mules / kontraksi sama sekali. Jadi katanya tau-tau aja byuuurrr, air tumpah. Bayinya selamat dan sehat. Pas dilahirkan beratnya 2.3 kg. Sempet masuk NICU beberapa hari tapi sekarang sudah boleh pulang ke rumah. Sayang dia tinggal di Singapore jadi saya gak bisa jengguk.

Berita kedua datangnya dari teman saya yang dulu sempet saya ceritain disini. Usia kandungannya persis-sis sama kayak saya, 31 weeks. Beberapa minggu lalu kami sempet ngobrol via WA. Dia bilang dia sudah beli perlengkapan bayi bla bla bla.. udah pesen baby hampers.. udah pesen baby box yang indent selesai Nov karena custom-made. Saya yang waktu itu belum beli apa-apa (dan gak tau harus beli apa aja) lumayan kalang kabut dong karena saya masih NOL, alias belum beli apa-apa haha.. Akhirnya minggu itu saya ngebut beli perlengkapan baju bayi dan besoknya beli baby box (akhirnya saya beli di Babybelle juga ukuran 150 x 90 cm).

Hari kamis kemarin tiba-tiba saya terima paket dari dia yang isinya what-to-buy list dan nursing cover. 

Hari jumatnya saya WA dia bilang "thank you yaaaaa.. pas banget nih gw lagi nyari nursing coverr.. ehhh katanya harus dibawa lohh pas lahiran soalnya takutnya pas lagi ada tamu jenguk and kita harus nursing babynya.. gak enak kan kalo ngusir tamunya keluar.." - cheerful mode.

Dannn jawabnya "Gw masuk RS, Mel. Gw dari semalem kontraksi setiap 5 menit."

*bengong*

"Kontraksi gimana? sekarang masih udah gpp kan?"

"Sekarang di infus supaya babynya tetep di dalem karena belum cukup umur. Ketuban belum pecah sih"

"Dokter bilang gak apa penyebabnya?"

"Gak tau juga. Bisa kecapean, bisa juga karena infeksi. Tapi gw kecapean apa? tiap hari kerjaan gw cuman masak + beresin kasur" (dia gak kerja).
 
"Hmm.. ya udah, banyak-banyak berdoa yah. Semoga cuma kontraksi palsu dan bisa sehat lagi"

Sabtu.

"Hi, apa kabar?"

"Gw barusan dikasih obat penguat paru-paru baby karena gw masih keluar lendir dan berdarah. Kontraksi masih ada tapi udah jarang-jarang waktunya. Mel, kandungan lo kan sama persis sama gw. Gw tanya dong. Sekarang perut lo gedenya dibawah atau diatas?"

(tanya Tomo) "perut gw gede diatas apa dibawah?"

Tomo bilang masih gede diatas.

"Nah itu dia Mel, gw gedenya dibawah. Posisinya udah turun seperti sudah mau keluar."

Disana saya udah bingung harus ngomong apa. Jadi saya cuma bilang ke dia banyak-banyak doa dan ajak ngomong si baby supaya jangan keluar dulu.

Minggu.
Jam 6 pagi dia WA, ngirimin foto baby dan namanya.

Saya yang kebangun karena suara henpon langsung shok. Babynya terlihat cukup besar. Saya bingung harus jawab apa. Should I congratulate her? Akhirnya saya tanya keadaan dia dan baby dan tersebut juga kata congratulation + emoticon kiss. Tiba-tiba merasa bodoh. I shouldn't say congratulation right? (-__-")

Untungnya dia jawab, "Sehat but premature. 1.9 kg. I'm ok but the baby is struggling to live"

"oohh.. sesar ya?"

"normal"

Haaaaaaa.. kok bisa yaaa baby premature lahir normal? Bukannya kalau masih terlalu kecil gak ada daya dorongnya? Tapi saya gak berani tanya macem-macem lagi. Saya cuma bilang banyak istirahat dan makan yang banyak karena dia harus mulai kasih ASI.

"Doain yah, Mel"

"Pasti. Pasti gw doain."

Hufff....

PS. Hari ini saya belum tanya keadaannya gimana. Semoga sih gak ada masalah ya.

Sejak itu saya jadi parno. Tadinya rencana mau berenang, tapi gak jadi karena takut infeksi gara-gara kaporit / penyakit dari orang lain. Saya juga gak berani terlalu capek berdiri. Gak berani angkat-angkat walopun cuma berat sedikit. Dan mulai sering ngomong sama baby supaya stay di dalem perut dan tunggu aba-aba mama saat yang tepat untuk keluar. Mulai tambah banyak berdoa agar diberi kesehatan dan keselamatan. Ternyata, masuk trimester ketiga pun belum tenang yah. Tetep aja parno-an kayak di awal-awal semester. Bener deh kata orang, orang hamil mah parnonya full 9 bulan. :p

6

Kan gw ganteng!

Posted on Tuesday, September 17, 2013

Pagi-pagi on the way ke kantor dengerin radio yang lagi ngebahas Madonna yang katanya mau nikah lagi sama lelaki berumur 24 tahun. Padahal Madonna itu udah berumur 50 tahun lho.

Me : "Kalo gw 10 tahun lebih tua dari lo, lo mau gak sama gw?"
Tomo : "Gak!"
Me : "iihhh.. tapi kan gueeee.. cuma beda umur aja"
Tomo : "Gak mau lah, kan gw carinya yang lebih muda"
Me : "hmm.. kalo gw 5 tahun lebih tua?"
Tomo : "Jangan maksa dee..."
Me : "kenapaa? kan cuma 5 tahuunnn. Gw mau kalo lo lebih muda dari gw 5 tahun"
Tomo : "Ya iyalaaah, kan gw ganteng!"
Me : #@^$!!!! *Toyor jidat nong-nongnya*

30

Numpang tanya dong, bu...

Posted on Tuesday, September 10, 2013

Quick posting aja nih dari calon ibu yang lagi galau...

Firsttttt,
Beli baby box itu bagusnya (dan hematnya) beli yang ukuran panjang berapa yah?
Yang ada di pasaran sekarang kebanyakan ukuran:
130 cm > sampe umur 2-3 tahun?
140-150 cm > sampe umur 5 tahun?
200 cm > ini sampe gede, kan sama kayak single bed ukurannya.

Perasaan banyak banget review-review clodi, stroller, n baby gear lainnya tapi kok saya cari gak ada yang pernah ngomongin baby box ya? Apakah kebanyakan gak pake baby box dan baby nya tidur di ranjang ortu?

Di jakarta pun saya lumayan kesulitan loh nyari baby box yang bagus (baca: bahannya kayu solid, bukan particle board). So far baru ketemu 2 macem: merek Babybelle dan merek-merek yang di jual di Mothercare. Tolong dong infonya kalo ada yang tau :)

Sekondddddd,
Baby hampers. Kalo kalian boleh milih, mending dikasih ayam + telor + kue atau hampers yang isinya mug / handuk / dan perintilan imut-imut begitu?

Kalau saya sih mendingan dikasih ayam bisa dimakan, soalnya kalo dikasih souvenir biasanya "hilang" bersama souvenir-souvenir kawinan lainnya haha..

Sekian.

Makasih banget ya buat yang mo bantu ^_^

36

Saat memikirkan masa depan

Posted on Thursday, September 5, 2013

Kapan kalian mulai serius memikirkan masa depan? Saat selesai kuliah? saat mau nikah? atau saat mau punya anak seperti saya ini?

Jujur dulu waktu mau kuliah jurusan yang saya pilih yaaa.. sesuka saya aja. Saya gak sampe mikir begimana banget nanti mau kerja apa dan dimana :p

Saat selesai kuliah nyari kerja juga pake prinsip "yang penting dapet dulu". Puji Tuhan kerjaan saya yang pertama lumayan bagus sehingga jenjang karir saya bisa berkembang seperti sekarang. Padahal kalau dipikir-pikir, kerjaan pertama itu amatlah sangat penting untuk karir kedepannya. Karena setelah kerjaan pertama kalau mau berubah haluan itu susah. Kebanyakan perusahaan akan melihat pengalaman kerja daripada nilai kuliah kita. Makanya sekarang saya selalu memberi nasehat ke adik-adik kelas saya supaya jangan asal mencari kerjaan pertama, soalnya itu sama saja dengan buang waktu.

Saat mau nikah saya (ehmm.. jujur) lebih heboh memikirkan pestanya dibandingkan kehidupan setelahnya. Karena saat itu saya pikir "ah nikah ya nikah aja.. kan gak ada bedanya sama pacaran.. bedanya cuma tempat tinggalnya doang". Dan saya yakin masih banyak orang yang berpikiran sama seperti saya. Hayoo tunjuk jari yang berpikiran sama :)

Nah saat mau punya anak inilah saya mulai berpikir serius mengenai masa depan.

Yang pertama adalah uang. Punya anak itu gak murah lhooooo.. harus beli susu, diapers, bayar nanny + ART, bayar imunisasi anak, de-el-el de-el-el. Mau gak mau dari sekarang saya dan suami harus mulai mengerem belanja-belanji yang gak penting apalagi kongkow2 cantik di cafe anak muda sekarang yang es teh aja harganya 20ribu + tax and service -_-".

Lalu persoalan kedua, siapa yang konstan ngurus anak nanti? Kalau saya kembali kerja mau gak mau anak harus diserahkan ke nanny. Nannynya semoga aja bagus, kalau ngga cilakalah anak saya. Kalau gak mau pake nanny berarti saya harus ngurus anak sendiri yang berarti saya jadi IRT. Hmm.. sangat menarik. Tapi kembali kepersoalan pertama, uangnya sepertinya belum cukup kalau hanya single income.

Permasalahan selanjutnya, mau tinggal dimana? FYI sekarang saya masih tinggal di apartemen sempit dengan kamar 1 + 1. Plus 1 maksudnya kamar keduanya kecil banget, bisa dibilang lebih mirip study room daripada kamar tidur. Kalau hanya sekadar ranjang bayi dan lemari pasti cukup, tapi nanti nanny-nya mau tidur dimana?

Saya ada satu rumah kosong yang masih saya cicil. Tapi dengan kenaikan suku bunga BI yang makin lama kok makin mencekik, kami berpikiran lebih baik dijual saja lalu ngontrak rumah yang dekat dengan rumah ortu. Tapi bok, dollar lagi naik dan emas lagi turun seperti sekarang gak gampang loh jual rumah. Sedangkan cicilan KPR naik terus bunganya T______T.

Keputusan jadi atau tidak nya menjual rumah juga masih menimbulkan ke-galauan. Takutnya kalau yang ini dijual besok-besok gak bisa beli lagi mengingat harga properti di Jakarta yang naiknya cukup fantastik tiap tahun.

Saat sekarang mulai deh berpikir tentang investasi. Mau invest properti bunga bank mencekik. Mau invest emas sekarang harganya lagi naik-turun gak jelas. Mau invest dollar kayaknya gak mungkin yaa. Mau beli reksadana / saham gak ngerti sama sekali hahaha. Pusing!

Semakin dewasa kok semakin banyak ya yang dipikirin.

Tiba-tiba inget kehidupan single dulu, gaji setaon malah dihabiskan buat jalan-jalan ke Korea seminggu sama Bff, oh indahnya dunia saat itu....