January 2015

16

Tentang Yohanes dan Tentang Fluffy

Posted on Friday, January 16, 2015



Ada yang tau lagu rohani anak-anak ini gak?

“Dia harus makin bertambah
Ku harus makin berkurang
Nama Yesus saja disembah
Ku di tempat yang paling belakang
Bila Yesus ditinggikan
Dan salibNya dibritakan
Pasti Dia menarik semua orang
Datang kepadaNya skarang”

 Gara-gara si Grace suka banget sama lagu, dan kebetulan kakak ipar ngasih CD nya lagu rohani anak, jadilah setiap di mobil kemana pun perginya pasti diputer CD itu. Dulu pas Jakarta-Bandung-Jakarta juga maunya muter CD itu terus. Kalau di ganti radio langsung anaknya cranky. Pas di puter CD nya langsung happy.

Sekarang di rumah juga sukanya puter CD. Kebetulan banget dapet berkah door prize pada waktu company gathering bulan lalu (sebenernya saya dapatnya main door prize yaitu jam tangan Baby-G. Tapi pas dapat kuciwa karena modelnya tahun 90an banget >.<, kebetulan ada teman junior yang gak suka dapet CD boombox, langsung deh saya ajak buat tukeran, untung orangnya mau hehe).

Lucunya, si Grace sekarang bisa request diputerin lagu. Minta “ti-ta” ke arah boombox nya dan langsung pencet-pencet. Kalau gak bunyi bisa Tarik tangan orang minta nyalain. Setelah CDnya keputer bisa joged-joged sambil melambai-lambai ala getto (kayak orang nge-rap gitu, satu tangan naik turun). Kalau CD nya habis sudah bisa bilang “bis!” sambil ti-ta lagi ke arah boombox :).

Kembali ke lagu “Dia harus makin bertambah”, saya baru tau loh kalo lagu itu menceritakan tentang Yohanes pembabtis. Jadi setelah mesias datang, Yohanes pembabtis yang pada saat itu adalah nabi yang cukup besar dan popular memutuskan untuk “mundur” agar Yesus-lah yang lebih tinggi (Yohanes 3:22-36). Gara-gara Tomo cerita itu kemarin, jadi lagu ini terngiang-ngiang terus di otak dari tadi pagi sampe sekarang..

Ngomongin Yohanes yang lain, yaitu Yohanes penginjil. Ternyata (saya baru tahu) Yohanes itu tidak bisa dibunuh ya. Beberapa kali di coba dibunuh oleh bangsa Romawi tetapi tidak berhasil sampai akhirnya dia dikucilkan dan mati tua setelah menulis injil Wahyu (source: wikipedia).

WOW. I mean, WOW!.

Kalau itu benar, dan pasti banyak saksinya dong, kok bisa ya bangsa Yahudi tetap tidak percaya sama Tuhan Yesus?! Semua tandanya JELAS BANGET. Bahkan perjanjian lama yang mereka agungkan telah memberitahukan semua petunjuk melalui nabi-nabi bahwa Yesus adalah Mesias.

Setelah ngobrol mengenai keagamaan kemarin, saya dan Tomo asik nonton stand up comedy oleh Gabriel Iglesias a.k.a Fluffy.

Asli, KOCAAAAAAK ABISSSSSSSS!

Kalau dulu saya suka banget sama Russel Peter dan setelah itu tidak ada stand up comedian yang dapat buat saya tertawa terpingkal-pingkal. Baru kali ini lagi saya dibuat ROFL oleh Fluffy. Saya nonton di youtube yang durasinya 2 jam (sorry gak bisa buka youtube di kantor jadi belum bisa kasih link).

Kocaknya dia bisa menirukan berbagai aksen termasuk india (yang selalu berhasil membuat saya ngakak), plus ekspresi mukanya tuh lucuuuu banget!

Entah cerita tentang kehidupannya benar atau tidak ya. Tapi kalau benar, wah hebat banget perjuangan hidupnya. Ditinggal bapaknya lalu dipertemukan lagi setelah 30 tahun. Dia minta agar bapaknya dapat berfoto bertiga dengan dia dan ibunya. Tapi sebelum keinginannya terpenuhi ibu nya malah meninggal. Tapi di dalam kesedihannya, tetap dia dapat menceritakan dengan lucu sehingga orang dapat tertawa. Salute to you, Fluffy!

Recommended banget ditonton. Kalau kamu tidak terlalu suka dengan stand-up comedy, coba deh tonton. Saya rasa, hampir semua orang dapat menikmati shownya karena alurnya dibuat seperti sedang cerita, sama sekali gak terasa kalau dia sedang perform. Mau nonton shownya yang lain ah malam ini..


Fluffy-guy

28

New Year Long Weekend

Posted on Monday, January 12, 2015



Karena akhir tahun bener-bener gak ada rencana kemana-mana, dan saya beneran udah penat banget pengen liburan, akhirnya saya ajak Tomo untuk staycation aja. Untungnya dapet approval dari Tomo ^^

Awalnya rencana mau bertigaan doang, eh ternyata mama papa nya Tomo mau ikutan, eh dia ajak kakaknya Tomo, jadilah staycation rombongan :p

Baru sekali ini loh saya nginep di Jakarta, kecuali di hotel abis nikahan ya. Saya milih mau di daerah Kemang karena saya tuh seumur-umur kayaknya baru 3x ke daerah ini. Katanya daerah situ happening banget kan ya dengan resto dan café-café bule nya. Pilihan hotel cuma ada 3 yang lumayan oke dan berada di Kemang Raya. Awalnya kalau hanya bertiga mau di Grand Kemang, tapi setelah melihat harganya dan bakalan dikali 3 (kan jadi 3 kamar), saya langsung mundur teratur =P.

2 Januari 2015

Perginya rada siang sekitar jam 12-an. Rencananya kami mau ke hotel check-in lalu jalan-jalan ke Ragunan.

Si Grace yang biasanya tidur pagi jam 10 hari itu entah kenapa gak mau tidur. Apa excited yak arena sudah lihat koper dan dibilangin mau pergi jauuuuuh (lebay). Pas sampe mobil mau berangkat gak sampe 5 menit langsung pules =).

Dasar kami awam banget sama Jakarta Selatan, akhirnya kami nyasar dong (padahal udah pake Google map, duhhh). Harusnya kami ambil jalan bawah, eh kami malah lewat jembatan layang. Jembatannya ternyata jauuuuuh dan panjjjjaaaaaaaang kayak coki-coki ya sodarahhhhh. Si mbak Google udah teriak-teriak nyuruh “turn left” mulu, kitanya masih aja diatas jembatan. Ini mana exitnyaaaa?? Hahaha

Karena udah terlanjur jauh, kami pikir ya sudahlah yuk ke Ragunan dulu. Tapi sebelum nya mampir ke citos untuk makan siang.

M : “Mau bawa stroller gak nih?”

T : “Boleh”

M : “hmmmm……”
.
.
.
.
.
M : “STROLLERNYA MANAAAAAAAA?”

Ya ampuun, ya Tuhaaaaan,

Strollernya ketinggalan dong!!!

(-_______-)

Buyar sudah bayangan saya mau jalan-jalan menelusuri Kemang Raya sambil bawa stroller serasa di Orchard Rd.

Buyar sudah jalan-jalan ke Ragunan (ya kaleeee, mau gotong-gotong anak 12 kg masuk bonbin?)

T : “Tenanggggg, titip koko!”

M : “OH iyaaa!”

Kembali riang sambil ngebayangin ntar sore ngafe di luar sambil dorong stroller.

Selesai makan di citos (yang gak sempet ke foto gara-gara sibuk nenangin bocah yang mau makan sendiri pake sendok – yang akhirnya malah berantakin lantai restoran), kami langsung menuju hotel.

Si google map kayaknya lewat “shortest distance” deh, makanya kami bukannya lewat jalan besar, malah lewat perumahan yang berliku-liku. Ternyata daerah Kemang itu banyak yang jualan perabotan dan barang-barang antik ya, kami serasa di Bali :)

Kami menginap di Arion by Swiss-bellhotel Kemang. Saya rasa dulu hotel ini sempet bintang 4 deh (atau masih?), soalnya kamarnya cukup mewah untuk ukuran jadul :p. Harganya cukup miring apalagi di saat high season kayak gini. Saya suka banget sama pelayanannya. Datang gak lama langsung bisa masuk kamar dan di kamar saya sudah lengkap dengan baby crib sesuai dengan permohonan saya pas booking. Saya minta tolong panasin makanan bayi pake microwave, mereka bilang microwavenya lagi rusak tapi bisa dipanasin pake kompor. Semua servisnya serba cepat dan ramah-ramah :)

Menu breakfastnya juga cukup beragam dari makanan indonesia, american, dan ada live cooking aneka telur dan pancakes. Muffin dan rotinya enak, ada sereal, buah, lengkap pokoknya. Grace aja doyan.

Ada kolam renang imut juga di lantai 7 yang manis banget desainnya. Cukup untuk bikin saya excited dan langsung pengen berenang. Sayangnya karena di lantai tinggi kali ya, jadi airnya dingiiiiiiiiiin bangeeeeeeeeet. Saya maksa berenang karena kepengen banget hahaa, tapi ya akhirnya cuma nyebur 5 menit abis itu udahan hahahaa *cupu*.

Ranjangnya nyaman + babycot juga disediakan secara gratis

Kamar mandinya luas ^_^
Sampai di hotel sekitar jam 2 siang ditemani hujan. Saya berharap si bocah bisa tidur siang dulu jadi ntar malem bisa jalan-jalan. Plus, saya juga pengen banget tidur siang setelah dari kemarin saya belum sempet libur (iya, saya anak rajin yang ngantor mulu). Eh tapi dong, kayak waktu ulang tahun kemarin, dia gak mau tidur! Malah ngegeratak, maenin telpon, mau jalan kesana kemari, pegang ini itu, mau buka laci, bongkar koper… (bye-bye tidur siangku T_T).

Malemnya karena emang gak ada tujuan pasti kami muterin Kemang aja cari makanan enak. Eh tapi tapi, kok sepiiiii? Kemang food festival aja sampe kelewatan loh. Bener-bener deh, ternyata tanggal 2 Januari itu masih banyak restoran dan toko yang tutup! GRRRR.

Seinget saya dulu kesana, yang namanya Kemang food festival itu selalu full sampai cari meja aja susah. Ya ini dong, kosong melompong kayak odong-odong ompong -_-“.

Akhirnya karena yang kami pernah denger hanya Sushi Miya8i, ya kami makan itu. Untung rasanya lumayan enak J
Grace juga happy bisa kejar-kejaran sama sepupunya (yang gendong sih yang kejar-kejaran), ya maklum, sepi.

Rencananya mau cari dessert tapi ya ituuu, pada tutup! Yang keliatan rame kayaknya bar/café malam gitu. Gak mungkin kan saya bawa mertua + baby ke bar, hahaha.

Akhirnya malam itu ditutup dengan makan pancake dari hotel room service seharga 49 ribu yang besoknya sama persis ada di breakfast buffet.

3 Januari 2015

Hari ini gak ada rencana kemana-mana.

Eh apa kabar rencana ke Ragunan? GAK JADI.

Kakaknya Tomo lupa dong ngambilin stroller di rumah saya!

Akhirnya setelah sarapan di hotel, kami jalan-jalan ke Lippo-mall Kemang saja dengan harapan bisa nyewa stroller di mall.

Dulu ya, setiap saya ke mall lihat stroller sewaan pasti dalem hati bilang “saya gak bakalan mau nyewa stroller, jorok dekil gitu”, dannnnn siapa sangka kalau ternyata sekarang saya BUTUH untuk nyewa :p

Untungnyaaaaa, stroller sewaan ada dan lumayan bersih =D, malah saya bilang stroller ini lebih bagus dari stroller saya karena lebih besar dan kokoh, hehe.

Di mall ya gak ngapa-ngapain sih. Cuma lihat-lihat aja dan foto-foto. Mall-nya bagus, saya suka!

Kesimpulannya, walopun gak jadi ke bonbin dan walopun gak jadi ngafe cantik, saya tetep seneng.
Emang yang namanya jalan-jalan mah seneng maupun susah tetap menyenangkan karena ada kenangannya =) 

Pa, bear nya gede bangetttt!


Mall sepi banget serasa milik sendiri

Cantik yah ^^. Tapi setelah ini gak lama si Grace nyungsep T_T
Susahnya foto sama bocah

Akhirnya ada foto yang bagus =D

11

New Year 2015

Posted on Monday, January 5, 2015



Sebelumnya, saya ingin mengucapkan Selamat Tahun Baru 2015 bagi teman-teman blogger semua.
Semoga tahun 2015 lebih banyak rejeki, lebih sehat, dan makmur sehingga dapat lebih rajin ngeblog. Say Amen? AMEN.

Kalo baca dari posting-posting mentemen banyak yang nonton kembang api di rumah ya tahun ini. Apa karena temen-temen saya kebanyakan ibu-ibu dengan anak bayi yah? Hehehe

Saya juga kok. Bedanya saya di rumah saja. Titik. Gak ada embel-embel sambil nonton kembang api.

Jam 12 kurang malah disibukan menenangkan anak yang kaget denger bunyi kembang api kenceng banget. Curiganya sih anak depan rumah saya yang pasang kembang api soalnya bunyinya deket banget. Plus, kamar saya tuh depan-depanan persis sama balkon mereka. Jadi beuhh rameeeee abissssss.

PS. Tahun ini saya punya tetangga baru dengan 2 anak laki-laki seumuran SD yang lincah banget karena sering lari, main sepeda, dan main bola sambil teriak-teriak berbahasa inggris di depan rumahnya (yang artinya sama dengan depan rumah saya juga).

Si Grace nangis sambil guling-guling kesana kemari. Sedangkan Tomo teteeeeep aja molorrrrrrrrrr. HELLOOOOO???

Jam 12 lewat pas tetangga selesai main, baru deh Grace bisa tidur lagi. Dan saya pun ikutan tidur sambil meratapi nasib gak bisa nebeng lihat kembang api tahun ini... dan berjanji tahun depan HARUS lihat kembang api HAHA.

Sekian cerita tahun baruan saya yang gak asik.

Next postingnya tentang jalan-jalan long weekend dong =)