February 2014

28

Teknologi kepo

Posted on Thursday, February 27, 2014


Baru-baru ini kantor saya pindahan ke gedung baru, alias bener-bener gedungnya baru gres jadi. Nah gedung ini bisa dibilang modern banget (eh, apa gedung lama yg kuno yah?). Suasana gedung lama dan baru kira-kira begini nih:

Gedung lama
Begitu masuk setelah melewati pintu otomatis kita akan disambut sama bapak satpam dengan alat dan pintu metal detector. Posisi ini membuat pintu otomatisnya kadang terbuka terus bila ada antrian (ya antrinya aja pas di pintu kok). 
Setelah melewati lobby, untuk masuk ke lift area kita disambut sama bapak satpam lagi dan kita harus melewati pintu kecil lagi. Maksud pak satpam mejeng di depan lift adalah supaya tamu bisa lapor dulu sebelum masuk ke lift area. 
Masalahnya adalah satpamnya cuma satu dan dengan meja kecilnya yang muat untuk satu orang duduk saja itu sering kali membuat tamu harus antri untuk menukar kartu pass. Dan antriannya pas banget disamping pintu jadi kalau lagi rame mereka akan menghalangi orang-orang yang bukan tamu yang mau langsung masuk ke lift area. 
(Lucunya kartu pas ini sebenernya gak ada guna juga sih soalnya mau masuk ke gedung ya cuma lewatin pak satpam itu. Gak ada pintu yang masuknya pake kartu akses, jadilah orang bisa selanang-selonong masuk juga kalo gak lapor). 
Lift-nya standar, tekan tombol naik/turun, bila liftnya kebuka baru tekan lantai yang dituju di dalam lift. 
Toiletnya juga masih standar dimana flush dan washtafelnya masih menggunakan tombol/knob manual.

Gedung baru
Satpam dengan pintu metal detector ada sebelum automatic door. Ini lebih bagus karena pintu otomatisnya jadi tidak terbuka terus. 
Lalu disambut dengan meja panjang seperti di lobby hotel berisikan mbak-mbak (2 orang doang sih) berpakaian rapih ber-blazer dan cantik-cantik untuk menyambut tamu dan menukarkan kartu pass. 
Setelah itu untuk masuk ke lift area kita harus melewati pintu yang keluar-masuknya harus menggunakan akses kard /  kartu pass untuk tamu. 
Untuk menuju lantai yang kita mau, kita harus menekan angka lantainya diluar lift. LCDnya lalu akan menunjukan lift mana yang akan membawa kita kesana. Begitu masuk lift hanya lantai yang dipilih dibawah lah yang akan dituju, alias kita tidak bisa memilih lantai lagi begitu kita sudah masuk ke dalam lift. 
Toiletnya sudah modern, dilengkapi dengan automatic flushing (yang akan ngeflush setelah kita meninggalkan toilet) dan washtafel yang akan mengalirkan air bisa kita letakan tangan dibawah pancuran airnya *pancuran air, Mel?* *ya gitu deh pokoknya*.

Nah, awalnya saya seneng dong melihat teknologi baru (menurut saya sih baru ya) kayak gini. Tapi lama-lama ihhhh kok reseh yaaa.

Bayangkan kejadian kayak gini. Pagi-pagi, hujan, jalanan macet, becek, alhasil telat ngantor. Buru-buru masuk ke gedung baru, gesek akses kard tapi malah eror. Berkali-kali tetep eror. Setelah diomelin sama orang belakang dan panggil satpam, baru deh tau kalau mau gesek kartu badan kita tidak boleh terlalu maju ke pintunya. Kalau terlalu maju, si sensor kepo akan menganggap manusianya sudah lewat dan pintu akan langsung tertutup sebelum terbuka (nah loh, bingung gak lo?). Jadi kita harus sabar gesek pelan-pelan, setelah pintu terbuka baru deh majuin badan n melangkah masuk -_-“.

Setelah masuk ke lift area kita tekanlah lantai yang dituju. Ok sip, diarahkan ke lift A. Lah tapi ini orang beda-beda lantai kenapa diarahkan ke lift A semua ya? Lift A terbuka, semua orang masuk, liftnya mulai penuh. Sebelum kita sempet masuk tiba-tiba *DING* lift B terbuka. Otomatis kita mau masuknya ke lift B dong, wong udah kebuka begitu.. eh tapi tapi.. kan di dalam lift gak bisa milih lantai, sedangkan si operator lift kepo otomatis sudah memilihkan lift A untuk kita. Mau-gak-mau kita berhimpitan masuk ke lift A, bersabar saat lift berhenti satu-satu di lantai yang lebih rendah dari yang kita tuju sambil ngebayangin naik lift B yang bisa langsung menuju lantai kita andai saja liftnya masih manual -_-“.

Udah? Lanjut.

Karena tadi hujan, maka kita akan ke toilet dulu untuk membersihkan diri. Masuk ke kubikel toilet beres-beresin baju agak lama maka si toilet kepo akan berkali-kali ngeflush (ya karena kita goyang kanan goyang kiri ngerapihin baju, yang mana dibaca sama toilet kepo kalau kita sudah keluar dari toilet). Setelah annoyed berkali-kali ngeflush (ya kali dikira kubikel sebelah kita pup pagi-pagi secara ngeflush mulu), kita mau ngerapihin make-up dulu dong. Jadilah tas dan barang bawaan kita letakkan diatas washtafel. Karena buru-buru gak sengaja tas kita kesenggol dan jatoh ke atas washtafel. Pas mau ambil tasnya, tangan kita tanpa disadari berada dibawah pancuran air washtafel. Apa yang terjadi? Si washtafel kepo mengucurkan airnya ke atas tas Birkin (ngarep.com) kita.

The End.

25

Surat kecil untuk little Grace

Posted on Monday, February 17, 2014


Dear Grace,

Mama gak tau apakah kamu udah sadar atau belum kalau seminggu terakhir ini mama sudah gak bisa main sama kamu lagi siang-siang kayak dulu. Mama harus berangkat pagi-pagi sebelum kamu bangun lalu pulang waktu kamu sudah mulai ngantuk mau tidur. Papa juga begitu (walopun mama minta papa tunggu kamu bangun tidur dulu baru pergi hehe).

Ya, mama harus kerja dari jam 6 pagi sampai jam 5 sore. Yang mana berarti mama harus titipin kamu ke babysitter untuk jaga dan temenin kamu main selama 11 jam. Doa mama adalah supaya baby sitter yang jaga kamu baik, sayang sama Grace dan bisa ngemong kamu sehingga kamu jadi anak yang baik dan sehat.

Mama tau kamu masih kecil dan masih butuh perhatian mama dan papa 24 jam. Semoga nantinya kamu sadar bahwa mama dan papa ninggalin kamu kerja itu adalah untuk masa depanmu.

Mama tau betul rasanya ditinggal kerja sama orang tua. Ya karena dulu emak juga ninggalin mama kerja sejak mama masih 2 bulan. Mama inget dulu setiap sore mama menantikan jam 5 sore, ya itu jam emak pulang kerja. Mama pasti udah mandi wangi dan nungguin emak pulang kerja di halaman rumah. Bahkan dulu mama sempet naik ke genteng mau ngeliat mobil mama pulang dari jauh, dan malahan di marahin emak gara-gara bahaya hehehe.

Dear Grace,
 
Mama janji mama akan berusaha untuk bisa pulang on-time setiap  hari sebelum jalanan macet dan bisa sampai di rumah lebih cepat. Kalo mama di rumah juga pasti mama nemenin kamu main dan belajar.

Kamu tau gak, di usiamu sekarang yang baru mau 3 bulan, kamu tidur malem bisa kebangun-bangun terus sampai 3-4 kali. Apalagi kalau ditambah kalo doggy guk-guk yang bikin kamu kagetan dan kebangun. Tapi moment-moment dimana kamu terbangun minta di empok-empok atau karena haus dan minta susu ke mama adalah saat-saat yang menyenangkan. Disaat mama gendong kamu dan susui sampai kita berdua ketiduran. Disaat mama peluk kamu di dada untuk sendawa dan membiarkanmu tertidur di bahu mama untuk beberapa saat. I love watching you sleep.
Psstt, bahkan sering disaat tidurpun mama sering ngimpi kalau kamu masih dipelukan mama dan masih nyusu ke mama.

Kalau mama di kantor, setiap kali mama memompa asi mama sering ngeliatin foto / video kamu. Kangen sama muka dan ekspresi kamu yang lucu saat kamu ketawa tanpa sebab, senyum-senyum kekenyangan, atau senyum-senyum kalo lagi pup, hehe. Mama juga kangen sama suara rengekan kamu kalau sudah capek tiduran dan minta di gendong, tangisan kecil kamu apabila sudah ngantuk dan mau bobok.

Dear Grace,
 
Mama tau mama akan banyak ketinggalan moment-moment dengan kamu karena mama kerja. Makanya setiap pulang kerja pasti mama tanya ke baby sitter dan mbak Iyem aktivitas kamu seharian. Jam berapa kamu tidur, nyusu, pup. Berapa lama kamu terjaga dan main. Apakah kamu rewel. Apakah kamu belajar hal baru.

Mama tau kalau mama selalu punya pilihan untuk berhenti kerja. Tapi mengingat biaya hidup sekarang tidak murah apalagi di negara ini dimana harga-harga dan inflasi sangat tinggi, untuk saat ini mama lebih memilih untuk kerja. Mama ingin kamu bisa hidup enak, nantinya bisa sekolah di sekolahan yang bagus dan bisa kuliah di luar negeri. Mama ingin mulai menabung biaya pendidikan kamu sejak sekarang. Itu semua akan lebih bisa tercapai apabila mama bekerja.

Dear Grace, 

Mama harap kamu mengerti, bahwa apa yang mama lakukan semua adalah untuk masa depan dan kebaikan hidup kita bersama.

xoxo, 
Your working mother.


24

Saat harus(kah) kembali ngantor

Posted on Tuesday, February 4, 2014

Gak kerasa seminggu lagi saya harus kembali ngantor *hufff*. Waktu bulan pertama setelah lahiran saya sempet loh kangen ngantor. Mungkin karena sebulan pertama adalah bulan yang paling berat. Dimana asi masih belum lancar jadi baby otomatis minta minum sejem sekali dan durasi nyusunya bisa sampe setengah sampai satu jam! Pegel? Cape? Stress? Iya bangett. Makanya saat itu saya ngebayangin duduk dikantor sambil browsing dan blog-walking betapa indahnya (cuy, loe dibayar buat kerja, bukan blogging!)

Di bulan ke dua ini rutinitasnya sudah lebih jelas. Kalau malam Grace mulai bisa bobok tenang sekitar jam 10an, lalu bangun untuk nyusu jam 2 dan jam 5, mandi jam 9 lalu lanjut bobok lagi sampe jam 11an. Setelah itu biasanya tidur 2 jam - nyusu 15 menit - main 1 jam - repeat sampai jam 10 malem lagi. Jadi disela-sela Grace tidur 2 jam itu saya sempet nonton TV /  film, ikutan tidur siang, main internet, leyeh-leyeh berbahagia menikmati "liburan". Ngebayangin setelah 3 bulan libur dibayar dan harus kembali ke rutinitas kantor rasanya kok males banget yaaa...

Rencananya kalau ngantor saya akan bangun jam 5 pagi, mompa setengah jam, beres-beres, lalu berangkat jam 6. Mompa lagi jam 10 dan jam 2 (lihat sikon nanti juga sih).

Peralatan tempur sudah lengkap:
- Pompa manual + pompa elektrik (biar bisa langsung mompa kanan-kiri)
- Baterai charger untuk pompa elektrik
- Cooler bag Gabag
- Botol kaca BabyPax (soalnya bisa langsung konek ke Medela)
- Kantong susu Natur buat jaga-jaga kalo kehabisan botol
Eh, benerkan udah lengkap?

Masalahnya cuma satu, mompa dimana???
Dasar kantor isinya 80% cowo ya, mereka mana kepikiran ngadain ruang mompa. Ruang meeting aja kaca dimana-mana kayak aquarium dan gak ada blind-fold nya. Satu-satunya tempat yang memungkinkan ya di toilet. Tapi toilet biasanya rame karena kantor seberang isinya sebagian besar cewe yang kalo pagi dan selesai makan siang pada dandan sambil bergosip ria  -__-". Yah semoga saja jam 10 dan jam 2 siang mereka udah selesai deh dandan dan ngegosipnya (Amin!).

Aaaah gonna miss this day-time happy moment