2017

5

Liburan singkat ke bandung (Review Crown Plaza Hotel)

Posted on Friday, April 21, 2017

Pertengahan bulan lalu, kami tiba-tiba saja pergi ke Bandung. Alasannya, karena Grace bilang pengen ke Bogor terus-terusan, dan gara-gara dia gak bisa move on dari liburan kami ke Gunung Geulis. Akhirnya saya bilang, kalau Grace bisa gak nangis sehariiiiiiii aja, kita langsung pergi ke Bogor. Iyee, anak saya yang satu ini cengeng bukan kepalang. Sehari gak nangis aja rasanya miracle :p

Ehhh beneran lho dia niat. Tiap kali mau nangis, dia tiba-tiba "inget", langsung tahan air matanya dan bilang "hari ini Grace gak nangis mama" dengan bibir gemetran. Gimana saya gak meleleh coba digituin. Ni anak bener-bener pengen liburan lagi.

Akhirnya setelah finally dia bisa gak nangis/rewel seharian, saya "terpaksa" (padahal demen juga) memenuhi janji untuk ke Bogor. 

Tapi kalau ke Gunung Geulis lagi kan dompet tongpes yaa hahaha, dan saya bingung juga kalau ke Bogor mau ngapain. Akhirnya kami putuskan untuk ke Bandung aja deh.

Dan ternyataaa... it was a big mistake...

Perjalanan dimulai jam 8.30 pagi, dimana kami harus muter dulu ke rumah adek ipar karena ternyata kaitannya car seat ketinggalan di mobil kami yang lagi dia pinjem. Rumahnya deket sih, tapi karena berlawanan arah dengan tol luar kota jadi harus muter sedikit. Perjalanan lancar dan menyenangkan sampai di sekitar Bekasi kami stuck... 

Google map yang kami percayakan nyuruh kami keluar di Bekasi Barat, ambil jalan non-tol yang warnanya biru. Karena saya lagi heboh ngurusin anak dua di belakang, akhirnya saya serahkan semuanya sama sang suami. Suamipun akhirnya keluar dari tol. Sampai di persimpangan, si Gmap mogok, alias kehilangan sinyal (-_-). Kanan ato kiri nih? Akhirnya kami ke kiri aja dong, dimana ke kiri itu malah muter balik masuk ke tol arah yang BERLAWANANNNNNNNNNNNNN! 

OMAIGOT, sia-sia ajaaa kami macet tadi, akhirnya kami balik lagiiiiiiiiii hahahahaha *ketawa miris mau nangis*

Di exit terdekat kami keluar dan stuck di jalanan bekasi yang super ruwet. Jangan tanya di bekasi sebelah mananya, karena saya sama sekali gak tau! Mana Grace pengen pipis pula. Kami stop di supermarket, numpang pipis, terus balik kena macet lagi. Itu udah jam 12an aja dong. Padahal rencana saya jam 1an seharusnya udah sampe Bandung dan bisa makan siang cantik di cafe-cafe di Bandung.

Daripada bocah kelaperan, akhirnya kami stop makan ayam tulang lunak dipinggiran Bekasi. Gak tau namanya, gak tau dimananya, pokoknya makan. Untung rasanya lumayan enak, jadi kami gak bete-bete amat.

Selesai makan, 2 bocah sukses molor sampai akhirnya kami menemukan jalan kembali ke tol. Guess what, kami cuma maju 5 km dari exit tol kami yang awal. 5 km wasted for 2 hours... Great...

Sempit-sempitan bertiga di belakang sementara papa nyupir. Theo mulai bosan dan kabur dari car seatnya.

Akhirnya mau balik duduk di car seat setelah di sogok sama pisang-pisangan.
Tol bekasi masih tetep macet. Sampe akhirnya masuk tol Cipularang dan mulai lancar. Di sini kedua anak mulai bangun, dan mood nya lumayan happy karena gak macet. Pemandangan pun sudah mulai bagus.

Mau masuk Bandung kami stuk lagi di keluaran tol Pasteur. Disini kami diboongin lagi sama Google map. Suami udah bilang jangan exit Pasteur karena pasti macet. Tapi pas saya lihat Gmap, kok biru banget. Ternyataaaaa... b.o.h.o.n.g.

Exitnya lumayan lama, lampu merahnya berasa lama banget. Grace mulai rewel dan nanya kapan sampenya. Theo mulai gelisah karena matahari mulai tenggelam.

Iyaaaaaaaaaaa, kami sampe di Bandung itu jam 5 sore aja kakakkkkkkkk!!! Bayangin! jam 8 - 5, udah kayak orang ngantor ajaaaaaa. Rasa-rasanya saya seharusnya udah sampe Cirebon!!!

WTF *keyboard jebol*

Dan kami baru sadar dong, kalau hari itu ternyata mau long wiken dengan hari seninnya kejepit (nyepi kalo gak salah). Duuuuuuuh!!!

Sampe hotel, asli kami udah males ngapa-ngapain. Mikirin mau naik mobil untuk keluar makan aja males. Suami saranin supaya pesen pake G*Food aja, tapi saya males.. Ya kali udah 8 jam di mobil saya harus rempong makan nasi bungkus T_T (nasi nya di bungkus maksudnya). 

Oh ya, kami menginap di Crown Plaza Hotel. Rencananya sih pengen makan di Braga secara tinggal ngesot doang. Apa daya kami udah kehabisan tenaga. 

Penampakan kamar hotel begitu kami sampe. Untung hotelnya bagus, luas, dan bersih. Kami happy =)

Grace lagi asik meng-explore semua ruangan. Kami terpaksa settle dengan twin bed karena kehabisan yang double. Ada sih kalau kami mau nunggu 2 jam-an lagi karena ada satu group yang late check out. Tidak terima kasih deh, Pantat saya sudah lelah...

Mama, mama, kok kamar mandinya bolong?

Theo happy maximal karena akhirnya bebas dari car seat

Dipinjemin baby box. Baby box nya bagus, bersih dan kokoh, made in jepang. Sayangnya kesempitan buat Theo (7 bulan). Akhirnya karena anaknya nangis tiap kali balik badan mentok, malam itu Theo bobok di ketekin mama di ranjang besar
Kebiasaan Theo untuk "mencoba" segala sesuatu yang baru (-_-)
Malam itu kami turun ke lobby. Cek restoran di hotel dan akhirnya makan disitu. All you can eat buffet nya diskon 35% untuk customer hotel. Lumayan. Seorangnya cuman 200k nett. Grace makan gratis karena masih dibawah 5 tahun. Lumayan banget yah harganya kalo dibandingin sama AYCE nya hotel sekelas di Jakarta.

Meja di dalam penuh karena ada 2 pesta sweet-17an. Kami dikasih meja di luar restoran, yang seharusnya untuk cafe shop. Lumayan disitu sepi dan tempat duduknya lebih nyaman. Theo bobok pules kecapean yang membuat saya leluasa untuk makan banyak. Theo saya tengkurepin aja di sofa, sukses gak bangun sampe kami balik lagi ke kamar :p

Makanannya biasa aja. Yang spesial cuma sushi bar (tapi gak ada sashimi) dan pecking duck. Ada BBQ sih, tapi dagingnya keras, lamb nya bau (tapi suami doyan), dan sosisnya standard. Gak ada seafood di BBQ. Dessertnya biasa aja. Ada ice cream maker, tapi ternyata gak berfungsi. Intinya semuanya standard. 

Maap ya, seperti biasa makanan gak ke poto :p

Bocah yang sudah pinter bergaya setelah makan kenyang
 Abis makan malam, kami langsung tepar. Grace, Theo, dan pak boss bobok. Sementara saya (tumben) gak bisa tidur sampe jam 3 pagi. Curiga karena minum starbuck segentong jam 4 sore. Tapi asalkan anak-anak gak rewel, dan malemnya pada tidur pules, cincai lah. Saya malah asik browsing untuk kegiatan besok (yang akhirnya bubar jalan huhu)

Daddy on duty sambil sarapan buah. Theo tepar tiap kali masuk gendongan. Padahal ini Ergo yg kawe loh, gimana kalo pake yang asli yak haha..
Paginya, setelah sarapan kami main di kolam renang. Kolam renangnya kotak biasa aja, kalah sama kolam renang Gunung Geulis (saya jadi ikutan gak bisa move on nih). Grace seperti dulu, masih takut sama kolam. Berenangnya cuma pegangan kuat-kuat sama papa nya dan tidak ketinggalan teriak-teriaknya. Theo cuma ikutan nyelup sebentar. Lucu karena dia berusaha mau tangkep airnya tapi gak bisa keambil :)

Oh ya, sarapannya lumayan banyak macemnya. Hot stationnya ada bubur ayam, bakmi dan aneka bakso, nasgor + lauk, ketupat sayur, pasta, western food standard kayak sosis, dan kawan-kawannya. Ada egg station yang omelette nya enak. Ada macem-macem salad dingin, buah-buahan, cereal bar, macem-macem susu dari full cream, skim milk, dan soya. Roti, croissant, dan kue nya juga enak. Selai nya ada banyak macemnya, ada hot waffle dan pancake juga. Menurut saya breakfastnya lebih enak dari pada dinnernya.

Selfie sama mama di pinggir kolam renang. Mataharinya silau banget, mata yang udah sipit tambah jadi segaris

Bapake handle 2 anak. Btw Theo belom punya baju renang nih wkwkwkw..
Selesai berenang, mandi dll, kami sempet balik lagi ke kolam renang, karena disebelahnya ada kids club. Kids clubnya sebenernya cukup bagus. Tapi karena hari itu rame banget, ditambah capek dan ngantuk abis berenang, Grace jadi ogah main. Masuk aja gak mau. Jadi cuma duduk sebentar buat colouring sambil nungguin kang g*food. Saya pesen batagor untuk dibawa pulang, hehehe...

Ada yang lagi teler kecapekan
Setelah kang batagor dateng, kami check out dan....... balik aja dong ke Jakarta.................

Otw pulang cuma mampir beli Prima Rasa. Itupun saya doang yang turun karena Gracenya bobok di mobil.

Yah, dipikir-pikir, daripada kami nekat ke lembang, warna di Gmap udah merah-orens-merah gitu.. 

Saya gak berani ambil resiko karena Theo itu rewel banget kalo naik mobil malem hari. Mungkin takut kali ya karena gelap banget. Jadi ya wis lah, kami pulang langsung sajah.

Sempet berhenti sebentar sih di rest area tol Cipularang karena Theo pipinya merah lalu mengeluarkan wangi semerbak dari arah bawah sana (u know what i mean). Plus, sekalian kami mampir makan siang (setidaknya makan siangnya masih di daerah Bandung lah yaaaaa). Kami makan nila goreng yang ternyata Grace doyan banget sampe mangap-mangap terus. Lumayan lah, karena kami sempet underestimate tempatnya yang rada kotor dan sepi.

Jalan pulang untungnya lancar, kami sampe Jakarta sekitar jam 5 sore. Not bad lah, itung-itung check out jam 12, plus mampir makan sejam-an.

So, mungkin liburan kali ini gak tepat kalau dibilang jalan-jalan ke Bandung yah. Lebih tepat kalau di sebut staycation di Hotel Crown Bandung, karena, asli,  KAMI GAK KELUAR HOTEL KAKAKKKK!

Moral of the story: JANGAN KE BANDUNG KALO LONG WIKEN. Udah. Gitu aja.

2

Pembabtisan Theo

Posted on Saturday, April 15, 2017

Kali ini mau cerita tentang Babtisannya Theo tanggal 19 Maret 2017, tepat banget ulang bulannya Theo yang ke-7.


Minggu sebelumnya, seperti 3 tahun yang lalu, kami diberikan rekoleksi singkat mengenai kenapa anak harus di babtis. Anak itu, walaupun belum bisa apa-apa tapi sebenarnya sudah membawa dosa asal, yaitu dosa yang dibawa oleh Adam dan Hawa. Jadi anak di babtis supaya diberikan penyelamatan dan dosa asalnya dihapuskan. 

Rekoleksinya juga mengajarkan orang tua gimana cara mendidik anak. Bahwa agama itu penting dikenalkan kepada anak sejak dini, dan kita sebagai orang tua harus memberikan contoh kepada anak. Misalnya ngajarin berdoa, rutin ke Gereja, ikut bina iman, dsb. 

Kita juga dikasih tahu kalau otak anak itu seperti sponge. Kalau kita curahkan dengan kata-kata yang positif, kata-kata pujian, maka kata-kata itu akan membentuk otak anak yang positif. Jadi, walaupun anak lagi nakal, kita gak boleh kasih kata-kata negatif (misalnya bilang anak nakal, males, dll). Karena nanti yang dia tangkap adalah "oh iya ya, saya nakal", takutnya anak malah jadi nakal beneran kan... 

Ajarkan anak untuk mencintai Yesus melebihi cintanya kepada papa dan mama. Ajarkan dia berkata "Yesus, I love you" dan biar anak-anak bisa bilang begitu setiap hari. Karena kita sebagai orang tua gak bisa menemani anak 24 jam setiap hari. Ketika anak sudah dewasa, kalau anak sampai gak cinta sama Yesus, maka yang ditakutkan adalah mereka lari ke dalam dosa. Kalau dari kecil kita tanamkan bahwa Yesus itu baik, Yesus itu tempat dimana kita dapat berlindung, maka kita bisa yakin bahwa anak-anak kita akan menjadi anak yang baik dan jauh dari dosa. 

Kita juga harus mengenalkan anak sama kitab suci. Maklum yah, biasanya orang Katholik jarang pegang alkitab, beda banget sama orang Kristen yang sampe hafal sama ayat-ayat :p Makanya, dari kecil seharusnya kita sudah ajarin anak membaca alkitab supaya sudah akrab sama buku tersebut. Jangan udah gede baru dikenalkan, yang ada anak itu merasa asing, jadi lebih susah lagi untuk memulai membuka dan membacanya.

Wah, bagus banget rekoleksinya. Saya sampe berlinangan air mata karena tersentuh sekaligus tertampar :p Eh, bukan saya aja loh, mama-mama disebelah saja juga pada nangis kokkk. Rasa-rasanya saya pengen ikut deh acara seperti ini setiap tahun, biar kalo pas kesel-kesel sama bocah jadi bisa langsung sayang-sayang lagi karena "di-ingatkan". (bukan berarti saya mau bikin anak lagi supaya bisa babtis tiap taon ya, ampun makkk hahaha).

Babtisan diadakan jam 11 siang. Saya pikir jamnya oke banget nih jamnya, karena biasanya Theo bobok siang jam 9-10, setelah itu main sampe jam 1an baru bobok lagi. Jadi jam 11 harusnya pas dia seger. Ternyata, oh ternyata, entah kenapa Theo gak tidur jam 9 itu. Tidur deng, tapi kayak cuman 10 menitan gitu. Mungkin karena persiapan kitanya yang terlalu heboh ya, sampe dia tidur aja gak tenang :p So, as you can guess lah, Theo si anak super anteng ini harus menahan ngantuknya, alias gak bisa bobok di gereja, dan akhirnya rewel di tengah misa.

Kalo tangan sudah ditancepin ke mulut, tandanya bocah udah siap bobok. Sayangnya udah ngenyot kanan kiri sampe basah semua sama iler, tetep aja dia cuma bisa bobok 10 menit diawal misa abis itu heboh kebangun dan rewel huhu..
Ya maklum sih kalo dia gak bisa bobok. Soalnya, bayi yang dibabtis itu harus maju baris ke depan romo sampe 3x. 

Pertama, diberkati sama romo, dan kedua orang tuanya, dimana saya dudul banget karena saya kira yang berkati cukup papa nya aja. Saya bengong sampe di liatin romo karena gak kasih tanda salib di dahinya Theo, DOH!. 

Yang kedua, dibabtis dengan cara disiram pakai air di kepala. Yang ini sih saya juga kaget. Soalnya pas Grace disiramnya itu sedikit doang. Nah yang ini romo nya semangat banget, nyiramnya byuuuuuur aja gitu segayung sampe kepala anak pada basah kuyup semua haha. Ya pokoknya seru deh bagian ini, bocah-bocah pada kompakan nangis. PS. Airnya juga dingin bok!

Yang ketiga, setelah pada nangis, ini kita harus maju lagi dan dikasih lilin. Lumayan sih bikin Theo diem dan bengong lihatin lilin wwkwkwk...

Setelah itu nangis-nangis heboh lagi kemudian bobok.

Gak keliatan kan kalo aku habis nangis heboh >_<. Lumayan bisa di distract sama lilin.
Padahal bagian terkahir ini juga penting loh. Alias bagian foto bersama! Ya mo gimana lagi, kalo dibangunin pasti nangis-nangis. Jadilah foto babtisannya Theo, anaknya pas molor semua...

Akhirnya bisa molor juga... 
T. Francis mau foto dulu sama Pope Francis
Akhir kata, sesuai dengan tujuan pembabtisan, semoga Theo jadi anak yang takut akan Tuhan, hidup sesuai dengan perintah-Nya, dan diberikan keselamatan kekal. Amin.

13

Movie date

Posted on Wednesday, March 29, 2017



Dari sebelum film nya mulai, Tomo udah bilang kalau dia mau nonton film Power Ranger. Nah begitu tau kalau filmnya sudah tayang, langsung deh dia ngajakin nonton. Saya ya sebenernya mau aja sih nemenin nonton, toh yg bikin juga Lionsgate, bukannya yang ecek-ecek. Tapiiii, saya kok ya ga rela gitu ninggalin anak-anak buat Power Ranger. 

Akhirnya, saya bilang kalau saya mau nonton Beauty and The Beast aja (kalau ini sedikit rela hahaha. Mama macam apa akuh). Terus pengen coba aja Grace juga. Makanya dari pagi saya coba bilang sama Grace. Kasih tau kalau nonton bioskop itu gelap dan filmnya lama, jadi Grace harus tenang di dalem. Ga boleh teriak-teriak, dan ga boleh lari-lari. Terus saya trial kasih nonton film Cinderella di kamar yang saya gelapin. Hasilnya? Cuma bertahan sampe mama nya Cinderella meninggal, terus dia kabur keluar kamar. Haha.

Ya uwis lah kalo begitu. Mungkin dia belum siap juga diajak ke bioskop. Lagian saya juga ragu sih, secara trailernya juga rada dark pas bagian beast nya masih jahat.

Akhirnya siang kemarin saya aja deh sama Tomo yang nonton. Jadinya nonton Power Ranger atau Beauty and the Beast nih? Dua-duanya dong! :D

Sedikit review:
Menurut saya Beauty and the Beast cukup bagus. Dari nyanyian pertama sudah berhasil membuat saya merinding. Ditengah sempat bosan, terus endingnya saya suka banget. Entah kenapa saya kurang suka sama actingnya si Emma Watson. Rasanya kurang gereget gimanaa gitu. Terus cukup kecewa karena pangerannya gak terlalu ganteng dan baju kuningnya ternyata biasa aja ;p (bayangan saya bajunya bakalan super mewah, ternyata simple ajah) Yang saya acungin jempol malah actingnya si Gaston, kocak banget pas dia lagi mengagumi dirinya sendiri :D.

Endingnya saya sempet berkaca-kaca loh. Padahal udah tau ya kalau semuanya bakalan balik jadi manusia lagi, tapi tetep aja feelingnya kena. Sampe pas filmnya selesai saya gak rela keluar bioskop loh. Abis soundtracknya bagus sihhh. Dan saya gak rela balik ke realita kehidupan. Maunya balik ke dunia fantasy Disney terus :D

Yang saya amat sayangkan ya itu. Kenapa sih Disney bisa nyempilin issue GLBT??! Bukan cuma 1 adegan loh, tapi berkali-kali!!! Emang sih saya rasa anak kecil gak bakalan ngeh, lah tapi yang udah SMP/SMA kan bakalan mikir. Mungkin itu ya sebabnya ratingnya jadi 13+. Payah deh...

Kalau banyak yang bilang mereka lebih suka ini daripada Cinderella, kalau saya kebalikannya. Cinderella itu persiss-siss sama animasinya. Sepertinya ga ada yang ditambah dan dikurangin. Terus sifat Cinderella nya juga saya suka, pure and innocent banget. Message yang "be brave and be kind" juga dapet. Plus pangerannya guanteng abis, cocok dengan panggilan prince charming.

Kalau Beauty and the Beast ini, saya lupa sih sama film kartunnya. Tapi emang semua adegannya sama ya? Kok saya ga inget ada adegan kalau mamanya meninggal kena plague? Hmmm... jadi pengen nonton kartunnya lagi.

Teruuuus, Power Ranger gimana? Kata Tomo sih baguuus. Dia malah berharap ada sequelnya. 2 jam ini belum puas katanya :D

So, there goes our Nyepi holiday. We were living our childhood fantasy. Keluar bioskop kami berdua senyum-senyum bahagia kayak anak kecil lagi hahahaha.

"Ngedate" bareng. Serasa nonton sebelahan, padahal beda theater hahahaha. Iya, kami akhirnya nonton sendiri-sendiri. Biarin, yang penting 2-2nya happy :D

12

Tak Kenal Maka Tak Sayang

Posted on Friday, March 10, 2017

Udah lama banget ya saya gak posting. Ini kalo gak di kasih PR sama Mira juga kayaknya gak bakalan nulis-nulis nih. Makasih banyak deh buat Mira dan pencetusnya bu Epoy. Sekarang semua new post kok judulnya sama, sampe saya bingung sendiri yang mana yang sudah dibaca dan mana yang belum hahaha.

(Btw waktu lihat judul "Tak Kenal Maka Tak Sayang", saya kira mau update bloggeratti lohhhhhh. Kirain jilid 2-nya pake judul iniiih, ternyata beda yah hahhaha.)

15 fakta tentang saya ya.. Here we go.

1. Saya anak tunggal. "Kesepian dong", kebanyakan komen orang ketika tau saya anak tunggal. Jawaban saya, ya ngga. Soalnya saya dari lahir sampe gede selalu jadi anak tunggal, jadi ya kebiasaan aja. Giliran rumah rame, saya malah bingung. Waktu kecil kalau main ya main sendiri aja sama suster, kalo sore-sore baru deh main ke rumah tetangga. Biasa sih main masak-masakan atau main sepeda pas udah gedean sampe ke muara angke (saya dulu tinggal di Muara Karang). Untung sih ya, jaman dulu sama tetangga masih akrab dan sering main keluar. Kalau anak tunggal jaman sekarang apakah main sama tetangga, atau tetep sama gadget ya?

2. Saya paling benci sama daun bawang dan seledri. Makan apapun, terutama bakmi ayam dan bubur ayam, ketika ada daun bawang/seledrinya, pasti saya pilihin buat di buang satu-satu. Bisa lho abis 5-10 menit sendiri buat buangin daon bawang hhahaha.

3. Selain daunnya, saya juga gak suka sama bawang merah mentah. Kalau di goreng sih doyan banget. Makanya saya bingung lihat orang-orang bisa makan sate ayam pake bawang mentah. Bauuuu.

4. Saya gak punya warna favorit. Warna favorit saya biasanya ganti-ganti sesuai mood. Waktu nikah saya lagi suka kuning, tapi sekarang pas lihat foto nikahan saya, saya merasa "kok kuning sihhhh", harusnya merah ya. Atau kalau lihat dekor orang lain yang warna biru, suka mikir, "ihh bagus ya, knp dulu gak biru ya.." dan berlanjut. Intinya saya galau kalau ditanya warna favorit.

5. Saya gak bisa masak! There, loud and proud. hahaha. Lucu ya, padahal papa saya suka banget masak loh, sampe buka restoran. Tapi saya tuh entah kenapa bawaannya malas ke dapur. Terus lihat resep juga bawaannya udah males duluan. Mending beli, waktu memasak bisa dipake buat yang lain hahaha. (emang gak niat)

6. Lanjutan dari yang tadi, I know someday somehow saya mau nerusin bisnis restorannya papa. Tapi gimana caranya kalau saya gak suka masak? Hal ini lagi saya pikirin masak-masak. Dipikirin doang tapi sampe sekarang belom ada action.. :P

7. Semenjak puber sampe kuliah saya selalu gendut (tapi gak gendut-gendut banget). Bobot tertinggi saya adalah waktu tahun pertama kuliah. 70 kg!!! Ya gimana dong, makanan di Aussie itu enak-enak semuaa, dan porsinya guedeeeee. Jadi baru sekarang ini nih, setelah punya anak 2, saya berani bilang kalau akhirnya berat badan saya normal. Semoga gak naik-naik lagi. *Amin yang kenceng*

8. Saya paling gak suka sama orang yang gak on time. Simply, karena saya orangnya on time banget dan gak sabaran. Tapi, saya juga gak suka sama orang yang terlalu kepagian. Contohnya suami. Suami itu kalau ada acara jam 6,  kalau bisa dia udah sampe di tempat jam 5. Terus sejam ngapain dong??? "Ya gak papa, daripada telat..", jawabnya. Saya langsung (-_-)

9. Saya sukaaaaa banget nonton. Tapi sekarang ini suka mikir kalau nonton itu buang waktu. Kayak kemarin sempet nonton di bioskop, saya merasa 2 jam itu lama banget. Pengen cepetan udahan aja. Entah karena filemnya yang kurang oke, atau emang pikiran saya melayang pengen main sama 2 bocah di rumah.

10. Saya paling suka sarapan. Saya merasa, hari itu harus di mulai dengan makan enak. Kalau paginya udah menyenangkan, maka the rest of the day bakalan menyenangkan juga :D

11. Saya kurang suka ngobrol berlama-lama. Makanya saya canggung banget kalau ada teman yang nelepon ngajak ngobrol. Suka bingung mau ngomong apa.

12. Saya sebenernya suka olah raga, tapi jarang olah raga karena gak ada temannya. Dulu sih sempet yoga sendiri di rumah, tapi terus stop semenjak hamil. Sampe sekarang belom mulai lagi. Emang memulai sesuatu yang baik itu susah ya hahaa :p

13. Saya gak suka melihat barang berantakan. Tapi saya juga gak suka ngerapihin barang. Nah loh. Jadiiii, kalau ada barang gak kepake, daripada berantakan, mendingan saya BUANG. Yes, i'm the exact opposite of a hoarder. Mama saya sampe kesel kalau lihat saya buangin barang, katanya gak sayang barang. Ya abis gimana, disimpen juga gak dipake. Ya kan????

14. Saya dari dulu gak suka make up. Paling banter pake bedak sama lipstik doang. Sampe akhirnya saya di tegur sama temen kantor, dikirain lagi sakit karena wajah saya pucat banget. Semenjak itu alat make up saya nambah dua, eye liner dan perona pipi (halah bahasanya!).

15. Saya senang akhirnya sampe di nomor 15, karena saya sudah gak tau mau nulis apa lagi. hahahhaa

Hore selesaiiiiii... maap ya random banget tulisannya. Yang penting sekarang kalian mengenal saya lebih dekat kaaaaaaaaaaannnnnnnnn

PR nya saya tag ke siapa lagi yahh? wong udah pada di tag semua. Saya tag mentemen yang belom ngerjain aja deh: Teph, Ko Arman, Dea, Ci Felicia, sama Ci Deasy. Monggooo...

5

Theo 6 bulan

Posted on Monday, February 20, 2017

Gak kerasa tau-tau udah 6 bulan aja. Emang tahun pertama itu paling cepet ya jalannya. Dari yang masih nangis-pup-nyusu doang, eh sekarang udah bisa diajak main :)

Panjang: 68 cm
BB: 8.2 kg

Emang kalo orang bilang "bawaan orok" tuh emang bener ya. Sifat Theo beda 180 derajat sama sifat Grace. Kalo Grace dari 4 bulan aja udah gak mau di gendong sama orang asing, si Theo mah sama siapa aja mau. Kalo Grace dari kecil udah susah banget boboknya sampe harus nangis dulu satu jam, si Theo mah cuma merengek 5 menit karena gak boleh ngenyot jari, abis itu bobok deh. Kalau saya perhatikan, Theo itu tipe yang apa-apa dipikirin dulu. Dia sering ngeliatin kita kalo lagi makan, abis itu mulutnya ikut kunyah-kunyah. Terus suka ngelihatin cicinya main, abis itu baru mau ikutan ambil mainannya cici. 

Sudah mulai kenalin orang. Taunya karena dia sering minta digendong sama saya. Kadang suka nangis kalau saya tinggal ke atas pas pulang kerja. Saya emang selalu mandi dulu baru mau gendong Theo. Theo nya suka gigitin baju sihhh.
Sekarang dia lagi demen banget ngenyot jari. Well, udah dari 2 bulan yang lalu sih. Perasaan dulu Grace cuma sebentar fase ini, tapi Theo kok lama banget ya. Pokoknya tanpa hari tanpa ngenyot jempol. Bahkan pas lagi makan atau nyusu pun, dia bisa loh ngenyot jempol! Pernah pas lagi nyusu subuh-subuh, kan saya biasa nyusuin sambil ikut tidur ya, eh tau-tau kok ini ada suara nyot-nyot, terus kok PD saya gak kayak di kenyot. Eh bener dong, dia beralih dari PD ke jari -_-". Lagi makan juga gitu, jadi nyuapinnya harus adu cepet sama jempolnya dia hahaa.

Eh iya, Theo udah saya kasih makan seminggu sebelum usianya genap 6 bulan. Sama kayak Grace dulu, saya kasih makannya buah-buahan dan sayur dulu. 

3 hari pertama makan alpukat, 3 hari kemudian makan pepaya, dan sekarang hari ke 7 lagi makan labu kuning. Beda sama Grace yang langsung doyan makan, Theo awalnya rada mengerenyit-ngerenyit gitu. Aneh kali ya rasanya. Terus pas pertama kali makan pepaya malah lucu banget expresinya. Bisa sampe kayak mengigil gitu badannya setiap habis disuapin ='D. Akhirnya kita akalin pake alpukat di campur pepaya. Dan lumayan jadi doyan sih daripada pas pepaya murni aja. 

Labu kuning doyan banget! Gak pasang muka aneh langsung mangap-mangap dan abis semangkok :). Next nya mau coba jagung manis, kabocha, kacang merah, bayem, dan wortel. Apel / pir gitu udah boleh belom ya? perasaan dulu baca-baca bilangnya gak boleh ya karena mengandung asam? bener gak ya??

Saya mau kasih serealia nanti di 6 bulan lebih semingguan. Soalnya pas Grace, pas peralihan dari buah ke bubur, buahnya langsung gak doyan :( Dan sampe sekarang ternyata dia gak doyan buah... jadi biar deh Theo di expose sama buah-buahan dulu baru makan nasi :) 

Motorik kasarnya, Theo udah cepet ngeglesot nya. Kalau mau ambil mainan, dilihatin dulu lamaa, terus baru deh dengan cepatnya ditangkep mainannya. Saya lihatnya jadi inget buaya mo nerkam mangsa hahaha. 

Kalau dipangku sukanya sambil berdiri. Entah kenapa ni anak gak betah diajak duduk. Dan kalau berdiri suka lompat-lompat kalau digodain. Ketawanya pelit, tapi senyumnya gampang. Kalau senyum tetep anteng gak bersuara, cuma mangap-mangap doang :D 

Dulu jam tidur malemnya udah konsisten jam 6 sore sampe jam 5 pagi. Tapi sebulan ini mundur jadi jam 8an. Saya sih seneng-seneng aja karena pas pulang kerja Theo masih bangun :)

Kalau dulu tidur malemnya bisa pules 4 - 5 jam, sekarang ini bisa tiap 2 - 3 jam bangun. Di susuin terus langsung tidur lagi sih, tapi lumayan bikin saya pegel juga karena nyusuinnya sambil duduk. Curiga lagi teething sih, karena PD saya juga sering ditarik-tarik gemes gitu, terus ilernya banyak bangeeeeeet. Lumayan ya bok rasanya digigit-gigit, untung gak sampe luka. Semoga nanti kalau sudah keluar giginya, gak digigit lagi ya nakkk....

Sekian dulu updateannya. See you in next three months :) 
(maap mama males ngapdet milestone bulanan)

Ngenyot dimana pun juga

Yay to myself!

Jalan-jalan di ulbul 6 bulan

26

Hidupku tanpa empedu kini...

Posted on Monday, January 16, 2017

Sakitnya di rasa kira2 sebulan setelah lahiran Theo. Awalnya sakit seperti sakit maag, hanya saja di perut bagian atas. Lama-lama di rasa, kok sakitnya hanya dibagian ulu hati menusuk sampai ke tulang belakang, disertai muntah. Pertama kali sakit, tanpa minum obat karena saya masih menyusui, sembuh dengan sendirinya setelah semaleman saya tinggal tidur. 2 minggu kemudian kok sakit lagi. Cirinya persis seperti itu, di hulu hati nembus ke tulang belakang. Lagi-lagi saya pikir hanya maag, jadi saya cuekin dan tinggal tidur. Sekitar 2 minggu kemudian, eh kok sakit lagi. Baru deh mulai mikir. Ada apa gerangan? Kenapa kambuhan begini? Perasaan saya makannya cukup teratur. Kali ini muntah-muntahnya lebih hebat. Badan gak enak semua. Mau ngapa-ngapain jadi serba salah. Jalan satu-satunya ya meringkuk aja di kasur sambil melukin botol panas ditaroh di perut.



Besoknya saya konsultasi ke dokter umum langganan. Namanya dr. Wiranto, praktek di Taman Alfa Indah. Recommended banget deh nih dokter. Dari jaman saya kecil saya selalu kesini walopun rada jauh dari rumah dan seringnya macet. Beliau adalah ahli gastro, jadi di ruang prakteknya ada USG. 




Sampe di sana, begitu saya bilang sakitnya di ulu hati, si dokter kelihatannya langsung tau. Saya langsung di USG, dan benar, katanya di empedunya banyak sekali batu kecil-kecil. Dokter bilang harus diangkat empedunya dan disuruh konsul ke dokter spesialis bedah umum. Shok lah saya mendengar kata bedah. Saya yang nontonin Greys Anatomy dari season 1 sampe 10, kebayang dong yang namanya bedah kayak apaan. 




Hari berikutnya saya ikut saran dokter konsul ke dokter bedah. Disana saya disuruh USG abdomen lengkap. Hasilnya, semuanya bagus kecuali batu di empedu yang memang harus diangkat. Sempet dijadwalin operasi, tapi saya bilang nanti dulu deh. Mentalnya belum siap :p




Dari sana saya masih konsul satu kali lagi ke dokter internist di Siloam. Hasilnya ya sama. Harus di operasi. Tapi dokternya enak, dia jelasin lengkap apa dan kenapanya, serta efek samping kalo gak di operasi. Coba saya jelaskan dibawah ya siapa tau bisa membantu.




Apa penyebab batu empedu?

Bisa faktor keturunan, bisa faktor makanan. Sebagian besar penderitanya adalah wanita, dan kebanyakan diatas 50 tahun. Terlebih lagi apabila tubuhnya gemuk dan kolesterol tinggi. Saya gak gemuk dan masih dibawah 50 tahun. Jadi kemungkinan adalah keturunan karena nenek dan om saya dari keturunan papa penderita batu empedu.



Apa gejalanya? 

Seperti saya bilang diatas. Perut bagian atas dekat ulu hati akan terasa sakit seperti ditusuk. Sakitnya sampai ketulang belakang. Pegel dan sakit tulang belakangnya. Biasanya kambuh kalau makan makanan berminyak.



Bagaimana biar gak kambuh lagi?

Jangan makan minyak. Baik minyak nabati dan hewani, semua harus di hindari. Saya sudah coba diet minyak selama sebulan dan tidak kambuh. Tapi pas "nyoba" makan minyak sedikit langsung kambuh. Itu tandanya saya sudah harus operasi.



Ada pengobatan alternatif gak?

Kalau baca di internet sih ada. Pakai terapi apel. Silahkan google sendiri ya. Intinya makan 5 apel setiap hari, hari ke enam puasa sore hari kemudian minum garam inggris dan minyak zaitun (olive oil). Harusnya pagi harinya akan mencret dan di kotorannya keluar batu warna hijau. 
Saya sudah coba 2x dan tidak berhasil. Dan kalau lihat dari batu yang beneran keluar dari empedu saya setelah di operasi, batunya gak hijau tuh. Lebih warna coklat. Ada yang bilang sih batu warna hijau itu justru olive oil yang membeku. 
Internist saya juga menjelaskan kalau empedu itu beda saluran dengan lambung. Jadi apel dll yg kita minum gak akan masuk ke empedu. Empedu itu salurannya ke usus 12 jari yang sangat keciiiiiil sekali. Kalau batunya sampe masuk ke saluran itu, kita akan sakit luar biasa. Jadi gak mungkin lah keluar lewat pup...



Emang operasi jalan satu-satunya?

Iya. Kecuali seumur hidup mau gak makan minyak sama sekali. Ya gak mungkin lah yaauuu... *bayangin martabak terang bulan*



Kalau gak dioperasi bahayanya apa?

Apabila batunya "loncat" masuk ke saluran empedu yang menuju usus 12 jari. Itu operasinya harus jadi operasi besar karena harus mengeluarkan batunya secara manual dari saluran empedu. Dan kata dokter sakitnya akan luar biasa, sehingga harus segera di operasi secara darurat.
Bahaya kedua adalah apabila infeksi. Kita bisa jadi kuning alias kena hepatitis karena fungsinya sejalan dengan fungsi hati.



Operasinya gimana?

Saya sih pakai laparaskopi. Cuma 3 titik kecil dibagian tengah atas, kanan bawah, dan udel. Gak hanya batunya yang diambil loh ya. Tapi se empedu2nya diangkat. Batunya gak bisa ditembak juga, yang bisa ditembak itu batu ginjal.
FYI, BPJS tidak menanggung operasi dengan laparaskopi, bisanya pakai bedah biasa. Sama aja sih, tapi pemulihan lukanya lebih lama aja.



Terus, gak punya empedu dong?

Iyaaa hahaha
Ngeri emang ngebayanginnya. Tapi kata dokter gak apa2 tuh. Karena fungsi empedu adalah penyimpan enzim yang dikeluarkan oleh hati. Jadi enzimnya masih tetep diproduksi sama hati. Cuma gak ada tempat nyimpennya aja. Tubuh kita lama-lama akan adjust sendiri kok.



Jadi gak pa-pa kalo gak punya empedu? 

Kata dokter gak pa-pa. Bahkan bisa makan normal lagi. We'll see :) 



Harga operasinya berapa yah?

Kemarin ini saya habis sekitar 33 jt lebih (kelas I). Untung asuransi saya mencover nyaris semua. Yang gak dicover cuma 180rb yang isinya barang-barang non medis.



.




Sooo, setelah gagal 2x terapi apel dan 2 bulan diet minyak ketat. Sakit saya kambuh lagi di tanggal 11 januari setelah saya bandel makan babi berminyak. Akhirnya daripada berlarut-larut jadi masalah, saya memutuskan untuk di operasi aja deh.




Tanggal 13 jan 2017, hari jumat. Friday the 13th bok. Hahaha.




Saya check-in di RS jam 7.30 pagi. Urus admin lalu laporan ke IGD. Cek darah, rekam jantung, dan thorax, saya langsung digiring ke ruang operasi. Jam 8.30 saya masuk ruang operasi lalu langsung fly sampe akhirnya dipindah dari ruang pemulihan ke kamar kira-kira jam 12an. 


Siap di belek... Sok-sok senyum padahal tensi udah tinggi >D<
Operasinya sih cuma 30-40 menit. Yang lama ternyata pemulihan dari bius totalnya. 



Di kamar pun saya masih fly. Gak bisa gerak, gak bisa buka mata, padahal otak saya jalan. Saya bisa denger semua percakapan. Dipegang juga kerasa. Cuma gak bisa ngapa-ngapain aja. Langsung kebayang deh sama orang yang stroke atau koma. Mungkin kurang lebih gini nih rasanya. 




Saya baru bisa buka mata sekitar jam 3 sore. Buka mata langsung lihat suami tercinta (tsaahhhh) (biar kayak di pelem-pelem. Bedanya si suami lempeng banget. Gak dipeluk. Gak dicium) (#akurapopo)




Pemulihannya lumayan cepet sih. Saya boleh miring kanan kiri. Lalu boleh minum dan makan jam 6 sore.




Masalahnya cuma satu. Saya ga bisa pipis tiduran! Dari pengalaman 2x lahiran, saya itu gak pernah bisa pipis kalo gak di kloset! Saya sudah minta pipis dari jam 3 sore tapi susternya tetep nyuruh saya coba pipis sambil tidur. Ya pake pispot keq. Pake pampers keq. Sampai disiram air dan di kompres panas dingin. Akhirnya jam 10 malam perut saya sakit sekali kepengen pipis. Saya akhirnya paksa susnya suruh pasangin kateter. Saya sampe marah-marah loh karena si susnya masih mencoba siram-siram air buat pancing pipis saya keluar. Grrrr. Akhirnya setelah gak berhasil dan saya yang sampe keluar keringet dingin, dipasangin juga tuh kateter. Dan hasilnya, pipis saya buanyaaaak bangettttt. Udah kayak seplastik bimoli 1 liter! Fiuuhh, lega. Saya juga ga tau sih kenapa gak bisa pipis tiduran. Padahal saya sudah sampe ngeden loh. Mungkin pas sehat gini saya harus belajar pipis tiduran kali yah? :P


Si batu yang membuat saya sakit. Tuh kan, warnanya gak hijau.
Laparaskopi. Cuma 3 titik kecil. Pemulihannya cepet. Katanya sih lebih sakit luka sesar.. (abaikan perut saya yang penuh guratan cinta dari Grace dan Theo yahh)



Eniway. Besok siangnya, dokter visit jam 13, dan saya langsung dibolehin pulang. Pas pulang agak mual sedikit karena seharian tiduran terus kan. Jadi pas di dorong di kursi roda dan di mobil saya mual. Untung gak jackpot sih. 




Pas pulang diresepin 2 jenis obat. Satu obat lambung, satunya antibiotik. Yang antibiotik ini bikin saya ngantuk berat. Pasti langsung teler abis minum itu :P




Walaupun dokter bilang boleh langsung nyusuin, tapi pas di cek di internet kok obatnya ada yang bilang gak boleh ya buat busui. Jadi saya buang deh hasil pompaannya. Saya cari aman aja deh. Mumpung stok di kulkas juga masih banyak dan seharusnya cukup untuk seminggu. Yang penting adalah saya tetep pompa dan hasil pompaan gak menurun. So far sih hasil produksi sudah balik seperti biasa ya, jadi saya mulai bisa membuang hasilnya dengan rela hahahaa. 




Eniway, lusa adalah hari check up saya. Doain semua hasilnya bagus yahhh. 




FYI. Sementara ini saya masih jaga makan. Belum berani makan minyak euy. Postifnya berat saya turun ke 51 kg dari normalnya sebelum hamil 58 kg. :D




Kalau yang berani lihat, silahkan scroll ke bawah ya. Ada foto empedu saya yang sedikit vulgar. Kalau gak berani lihat ya mending di skip aja yah, daripada ntar gak bisa makan heehe...






















wait for it....






























wait for it....


































Geli gak? biasa aja yah.. hehehe