April 2014

21

Mama Hao

Posted on Monday, April 28, 2014


Kemarin ini saya denger ada melody Mama Hao di salah satu mainan Grace. Waah langsung deh terbayang lagu jadulnya yang waktu kecil sering saya nyanyiin.

Shi shang zhi you ma ma hao
you ma de hai zi xiang ge bao.
tou jin ma ma de huai bao
xin fu xiang bu liao.

shi shang zhi you ma ma hao
mei ma de hai zi xiang ge cao
li kai ma ma de huai bao
xin fu na li zhao.

Ada yang tau juga lagu ini?
Kalo gak tau, sini-sini kakak kasih tau *duileee kakakkk*

Judul filmnya adalah Mama zai ai wo yi ci, salah satu film legendaris Taiwan yang di buat pada tahun 1988. Mama Hao adalah judul lagunya yang akhirnya lebih popular daripada judul filmnya yang panjang jadi agak susah di inget.

Waktu kecil (mungkin jaman saya SD tahun 90an awal ya), mama papa saya sering ngajarin saya nyanyi lagu ini. Sempet nonton filmnya juga pas saya udah gedean tapi saya lupa. Yang pasti saya inget adalah filmnya sedih banget!

Nah kebetulan denger lagi lagunya saya jadi penasaran sesedih apa sih filmnya.. Thanks to Google saya jadi bisa nonton lagi deh =D

Sinopsis

Prolog – Anak muda sedang mengunjungi sebuah panti yang isinya orang sakit jiwa. Di sana ia melihat ada seorang ibu yang sedang memeluki boneka panda, dielus-elus bonekanya sambil nyanyi-nyanyi. Lalu ceritanya flash back ke masa lalu.

Adegan dimulai dengan sepasang muda-mudi yang asik menjalin kasih (film jadul bahasanya ikutan jadul dong), yang ternyata gak disetujuin sama keluarga cowo. Standard lah soalnya keluarga cowo kaya raya dan si cowo ini anak tunggal. Sedangkan cewenya ini yatim piatu otomatis miskin (kenapa ya anak yatim piatu selalu dikaitkan dengan kemiskinan, padahal kan anak yatim piatu bisa sukses dan kaya juga). Eh tapi mereka bandel, tetep aja menjalin kasih walopun sudah ditentang. Jalin-jalinan akhirnya hamil deh.

Begitu tau kalau mereka hamil dan mau menikah, ortu si cowo lebih-lebih gak setuju lagi. Malah menyuruh si cewe pergi dan menjodohkan si cowo dengan wanita lain. Si cowo akhirnya menyerah dan nikah dengan wanita pilihan mamanya. Si cewe pergi dan membesarkan anaknya sendirian. – adegannya si cewe ini hamil gede terus melahirkan sendiri di rumah. Setelah itu pas anaknya bayi dia harus nitipin anaknya ke auntie2 yang anaknya sendiri pun sudah banyak karena dia harus kerja. Pulang kerja capek masih harus menghadapi anaknya nangis-nangis non-stop tengah malem. (silahkan sodara sodari mulai ambil tissuenya).

Bertahun-tahun lewat. Pas anaknya udah gedean mamanya beliin dia boneka panda gede yang disukaaa banget sama si anak. Selalu mereka mainan dengan boneka panda itu. Terus mamanya sering ajak anak ini ke kuil. Diajarkan berdoa dan kalau mau apa bilang aja ke Dewi Kwan In nanti pasti dikabulkan doanya.

Suatu hari si anak ini demam tinggi sekali. Mamanya yang sudah tidak berdaya akhirnya jalan berlutut dan menyembah tanah dari depan rumah sampai ke kuil. Selangkah demi selangkah sampe akhirnya dahinya penuh luka dan berdarah-darah sambil memohon ke dewi Kwan In agar anaknya sembuh. (this is to show how she really really loves her son sebelum hidupnya kembali jungkir balik di adegan berikutnya)

On the other side, si cowo ternyata tidak bisa memiliki anak. Eh si cewe malahan ga sengaja kerja di salah satu perusahaan keluarga si cowo. Ketauan lah sama mama mertuanya kalo si cewe ini punya anak laki-laki yang sudah berumur 5-6 tahun.

Si anak ini diajarin lagu Mama Hao disekolah, jadi pas pulang sekolah dia nyanyiin lagunya buat mamanya. Pas lagi adegan happy tapi mengharukan itu datang lah si mama mertua ke rumah si cewe (jeng-jeng jeng-jeng).

Mama mertua meminta agar anak tersebut dibesarkan oleh papanya saja karena mereka membutuhkan keturunan sebagai penerus keluarga. Si cewe jelas gak mau dong, ya bigimana ya, gw yang sakit, gw yang capek, udah gede dan lagi lucu-lucunya mau maen lo ambil aja!

Eh tapi si mertua pinter dong. Dibilangin kalo anak ini akan lebih terjamin pendidikannya kalo tinggal sama papanya. Sekarang kan si cewe cuman pekerja buruh, mau sekolah dimana itu anak, nanti kuliahnya gimana? Akhirnya luluh juga si cewe dan merelakan anaknya diambil oleh keluarga si cowo.

Akhirnya si cewe  memperkenalkan anaknya ke si nenek. si cewe  mulai cerita ke anak tentan papanya dan gimana si anak harus mau tinggal sama papanya soalnya akan lebih bahagia.

Besoknya pergilah mereka ke rumah si cowo. Si anak nangis-nangis bilang gak mau ditinggal mama. Tapi akhirnya bisa tenang juga setelah diberi pengertian oleh mamanya. Setelah agak tenang mamanya diam-diam pergi. Ehhh, begitu tau mamanya pergi anaknya nangis-nangis heboh sambil mau ngejer mamanya. Karena gak bisa keluar akhirnya si anak memandangi jendela sambil nangis meratap – air mata mulai berlinangan.

Karena sangat kangen sama mamanya akhirnya si anak ini kabur dari rumah. Di cari-cari kemana-mana gak ketemu. Ternyata si anak kabur ke rumah mamanya. Sampe disana bukannya disayang-sayang, tapi malahan di marahin abis-abisan sama mamanya. Dibilang kenapa kamu kesini? Kamu gak boleh kesini lagi! (adengannya sambil mukulin tangan si anak dan mamanya berusaha menahan tangis).

Terus mamanya bilang, “kamu nakal, kamu sudah bikin papa dan nenek bingung, sekarang kita akan pulang dan kamu akan minta maaf sama papa dan nenek. Kamu akan bilang gak akan kabur dari rumah lagi dan gak akan cari mama lagi!” – yak, air mata mulai bercucuran.

Pergilah mereka kembali ke rumah si nenek. Di rumah itu si anak disuruh minta maaf dan mengulangi kalimat yang sudah diajarin mamanya “maaf sudah buat papa dan nenek khawatir. Aku tidak akan kabur dari rumah lagi. Aku tidak akan cari mama lagi”. Si anak ini bilang kalimat tersebut sambil nangis-nangis ngeliatin mamanya yang berdiri di pojokan – air mata muncrat beibeeeeh!

Setelah ditinggal mamanya si anak tetep gak betah tinggal sama papa dan neneknya. Dannn, si anak kabur lagi dong. Kali ini dia gak kabur ke rumah mamanya sampe semua orang bingung nyariin dia. Dicariin dari pagi sampe malem tetep gak ketemu, mana disaat itu hujannya sangat lebat. Di titik ini si mama dan papa mertua akhirnya tersentuh hatinya dan minta maaf kepada si cewe karena sudah maksa ngambil anaknya.

Akhirnya mamanya kepikiran kalo mungkin saja anaknya itu pergi ke kuil (karena dulu kan selalu diajarin kalo minta apa-apa ke kuil aja dan berdoa). Sampe disana eh si anak tetep gak ada. Mamanya ini langsung nangis-nangis berdoa sama dewi Kwan In semalem suntuk agar anaknya selamat dan bisa ditemukan.

Paginya baru deh kelihatan kalo ternyata anaknya itu sembunyi sampai ketiduran di pojokan kuil jadi gak keliatan waktu dicariin malemnya. Si anak ini keujanan semaleman sampe panas tinggi dan pingsan. Ternyata dia gak betah tinggal di rumah papanya, pengen pulang ke rumah mamanya tapi takut dimarahin lagi. Waahh disitu perasaan mamanya pasti hancur yaa. Pasti merasa bersalah banget deh *eh ini nulis sinopsis apa apaan sih mel?*

Nah dirudung rasa bersalah itulah mamanya langsung gendong itu anak dan lari turun dari kuil dan……… jatoh gelinding dari tangga paling atas ke paling bawah. Pas ditolongin eh dia malah senyum-senyum. Oalaah kepalanya kebentur anak tangga sehingga terjadi geger otak. Sejak itu dia jadi gila, nyanyiin lagu Mama Hao sambil melukin boneka panda karena dikira itu adalah anaknya.

Epilog – Si anak yang sudah besar tadi mendekati si ibu yang lagi melukin boneka panda sambil ikutan nyanyi Mama Hao, dan disitu mamanya ngeliat ke si anak dan manggil namanya.

The End.

Review

Epilognya menurut saya absurd banget. Maksudnya si ibu manggil nama si anak itu apa? Apakah mamanya ngenalin anaknya? Dan kenapa anaknya bisa gak kenal dan tau kalo mamanya sakit jiwa? Padahal di akhir cerita semuanya sudah jadi baik ke si mamanya termasuk si mama mertua yang selalu jadi antagonis di awal-awal. Berarti akhirnya si mama ini di jebloskan aja dong ke panti dan si anak diasuh sama papanya. Lah terus si anak apa gak nyariin mamanya tuh pas sadar dari pingsannya? Kok bisa si papanya anak dan mama tirinya tega..??

Yahhh diluar dari epilognya yang bikin tanda tanya besar, menurut saya film ini cukup OK lah. Sedihnya kena, walopun saya gak nangis sih, ya maklum nontonnya juga ke pause-pause karena sambil nemenin Grace main.

Mengingat filmnya dibuat tahun 1988, sikonnya bisa dimaklumin banget. Typical keluarga cina toto (cina kuno) emang begitu sih ya. Menjaga martabat keluarga penting. Memiliki cucu dalem laki-laki lebih penting lagi. Malah jaman dulu anaknya bisa disuruh kawin lagi biar ada keturunan cowo -_-.

Lagunya bagus banget dan very catchy. Buat warga keturunan yang gak tau, coba deh tanya papa/mama atau kakek/nenek tau lagu Mama Hao gak.. kemungkinan besar pasti tau deh J

Yuk mari kita nyanyi lagi…  Shi shang zhi you ma ma hao……. you ma de hai zi xiang ge bao……….


16

Suamiku oh suamiku...

Posted on Thursday, April 17, 2014


Me: Kenapa ya kalo anak kecil ompong gak kempot, tapi kalo orang tua ompong kempot?
Tomo: Soalnya orang tua gak minum ASI
Me: ……errr…….. *speechless*

***
 
Lagi makan malem. Menunya bakso ikan kuah sama tahu putih.
Tomo: Ini apa ya? (sambil nyendok bakso ikan)
Me: …… (diemin aja berharap dia tau sendiri itu bakso ikan)
Tomo: Bakso ya?
Me: (geregetan) Bukan. Sosis. (maksudnya sarkastik)
Tomo: Oohhh sosis…  (sumpah nada dan tampangnya lempeng polos gitu)
Me: Bakso laaaaaaaaaah, kalo sosis panjang, bakso buleeeeeeeet!! (sambil meratapi suami yang gak bisa bedain bakso sama sosis T_T)
Tomo: Ya kan bisa aja itu ronde! (masih gak mo kalah)
Me: Masa ronde dimasak pake tahu putihhhhhhhhh??? (sambil jedokin kepala ke meja makan -____-)

9

Berhayal untuk Mira

Posted on Monday, April 14, 2014

Mira ngadain giveaway loh, yang mana topiknya adalah WEDDING! Yay! Cewe mana sih yang gak seneng ngebayangin dream wedding. Walopun wedding saya sudah lewat, tapi ada aja saat-saat saya kepikiran tema-tema wedding yang seru. Yuk mulai berhayalnya.

Mira memberikan 3 topik wedding buat dibahas: Wedding sederhana, Tema wedding, dan Honeymoon.

1. Pernikahan sederhana itu...

...pernikahan yang diadakan di Gereja lalu langsung dilanjut resepsi dan makan-makan di ruang seba guna atau aula gereja. Ini tergantung gerejanya sih ya ada aula apa ngga, kalo gak ada ya pergi ke restoran langsung bareng-bareng sekeluarga. Tentu saja karena konsepnya sederhana yang diundang adalah keluarga inti, keluarga inti dari mama & papa, dan teman terdekat dari si pengantin. 

Menurut saya sesederhana-sederhananya pernikahan, yang namanya keluarga inti dan keluarga inti ortu (om dan tante kita) itu wajib banget untuk diundang. Ya kan mereka yang selalu mensupport kita dan ortu kita dari dulu sampe sekarang. Masa iya waktu kita bahagia kita gak mau ajak mereka? Saya kalau bisa sih gak mau tuh ngebatasin jumlah undangan. Menurut saya lebih baik dekor/makanan/bridal/dll yang sederhana (baca: murah) asalkan semua keluarga dekat diundang. Orang yang nikah “bilangnya sih sederhana tapi di bali” dan membatasi undangan namanya bukan nikah sederhana, tapi nikah private!

Yang namanya sederhana sih seharusnya gak pake respsi ya, cukup makan-makan aja. Tapi kalo tetep pengen ada resepsi, konsep resepsi sederhana yang ada di otak saya kayak gini nih… 
- Diadakan di ruang serba guna (bukan ballroom hotel ya!) 
- Pelaminannya 2D, gak perlu pake bunga asli, bunga palsu atau pake papercraft juga ok (pernah liat dekor pake kertas krep dibentuk bunga-bunga, kreatip dan murah :D). Gak perlu pake kain banyak-banyak apalagi pake lampu sorot. 
- Wedding gown gak perlu baru, second atau sudah dipake bebeberapa kali juga gak pa-pa, yang penting gak bolong! Atau, beli aja baju long-dress putih yang simple, sekalian bisa disimpen buat kenang-kenangan kan :)
- Jas pria bikin/beli yang hitam simple biasa aja jadi bisa dipake lagi lain waktu. 
- Minta bridal bikinin hand bouquet, gak perlu ke vendor khusus bouquet karena harganya pasti lebih mahal. 
- Pilih keluarga/temen deket yang demen repot buat dijadiin WO. 
- Entertainment cukup 1 singer dan 1 pemain organ saja. 
- Minta beberapa temen yang hobi foto buat jadi fotografer. Inget ya, beberapa.. semakin banyak makin bagus, soalnya namanya bukan fotografer professional kan bisa aja banyak moment yang missed padahal penting. Kalo banyak yang motion kan lumayan ada back-up :D. 

2. Tema weddingnya...

Nah tema wedding nih yang paling bikin pusing ngejawabnya, wong kawinan saya sendiri aja gak pake tema xD. Tapi kalo boleh saya berhayal... gimana kalo tema weddingnya... TWILIGHT! hahahaa. (PS. Bukan fans nya Bella atau Edward *penting*). 


White - Green - Purple. Simply Glamorous.
 
Cekidot website ini deh : breaking-dawn-wedding-inspired-dinner-party 

3. Honeymoon ke...

Honeymoon itu wajib! Ok, apa sih yang paling penting saat honeymoon? Menurut saya sih kebersamaannya. Justru waktu honeymoon saya sih gak kepengen jalan-jalan ke tempat yang saya belum pernah pergi karena males ngabisin waktu lihat peta haha. Saya dulu kepengennya nginep ditempat yang mewah (kamar dan kamar mandinya xD) dan makanannya enak. Akhirnya waktu itu saya sewa private villa di Bali. Selama 2 hari disana saya gak kemana-mana, bener-bener nikmatin fasilitas hotel aja. 

Nah, buat Mira, gimana kalo ke Puncak aja? *serius lo mel puncak? basi banget??* Kalo kalian tipe yang laid-back seperti saya, suasana puncak yang dingin-dingin empuk pasti menyenangkan deh. Bayangin yaaa abis hari H capek seharian, sampe disana bisa bobok-bobokan lucu. Terus malemnya makan jagung bakar, roti bakar, wedang ronde, sate ayam dingin-dingin sambil ngeliatin pemandangan lampu-lampu dari atas. Wuiiiii.. pas mantab.. Go splurge on the hotel / villa because that is your ultimate destination! Ya kan kalo travelling gak mungkin juga ngabisin duit di hotelnya toh, jadi kapan lagiiiiii!!!


Akhir kata...

Persiapan wedding itu asyik banget lohhh, yang penting enjoy every moment and don't sweat the small stuff. Gak ada wedding yang sempurna (karena sempurna itu hanya milih Tuhan #eaaa). Just be happy, coz' you are marrying the love of your life!

9

Nyoblos yuuuu

Posted on Tuesday, April 8, 2014


Besok pemilu lohhhhhhh!

Buat yang kepengen golput, silahkan!

Nah loh? Maksud sayaa, kalo emang gak peduli sama pemerintahan dan gak mau milih, menurut saya sih silahkan saja ASALKAN surat suaranya di isi yaaa. Coblos aja lebih dari satu maka surat suara anda akan dianggap tidak sah. JANGAN SAMPE GAK NYOBLOS YA, karena surat suara anda bisa aja dijual-belikan buat menangin partai korup (ya jelas partainya korup wong pake jual beli suara toh?)

Baca tulisan mbak Vicky yang ini saya jadi pengen nyoblos caleg perempuan; mungkin karena saat ini ya saya lagi menyusui dan menganggap cuti melahirkan 3 bulan itu sama sekali gak cukup. Siapa tau kalo banyak anggota pemerintahan perempuan maka UU tentang cuti 3 bulannya bisa direvisi untuk diperpanjang. Pemikiran yang dangkal dan simple yah? Haha..

Tapi gak asal perempuan juga loh, buka www.jariungu.com dan pastikan pilihan anda bagus background akademisnya. Saya gak akan milih tuh caleg terkenal (baca: artis) tapi pendidikan dari universitas tidak terkenal, apalagi yang lulusan SMA kejar paket-C (thanks to Tomo yang udah ngasih tau saya apa itu kejar paket-C).

Ayo jangan males nyoblos, itung-itung jalan-jalan ke TPS buat say "hi" dan "hello" ke tetangga lahh.. kapan lagi coba kita bisa ngumpul sama tetangga  (lingkungan saya sih udah lu-lu-gue-gue yang gak pernah ketemu satu sama lain tuh). Siapa tau ternyata ada anak tetangga yang dulu kita liat masih piyik tau-tau sekarang udah ikutan nyoblos dan ganteng #salahfokus

Selamat nyoblos sodara-sodari!

PS. 
Kenapa sihh diadakannya hari Rabu? Kalo hari rabu temen-temen saya yang rumah aslinya rada jauh (misalnya KTP Bandung jadi harus nyoblos di Bandung) tapi tinggal di Jakarta jadi pada males pulang karena mahal di ongkos cuma buat PP sehari. Kayaknya pemerintah sudah pesimis kalo rakyat semua males nyoblos dan memilih untuk jalan-jalan long wikenan kalo diadakan di hari senin/jumat atau di harpitnas selasa/kamis. Gimana rakyat bisa optimis nyoblos kalo pemerintahnya aja udah pesimis begitu?