May 2014

30

Grace's First Flight

Posted on Monday, May 19, 2014

Tanggal 8 Mei Grace perdana naik pesawat lho.

Penerbangan perginya sengaja saya pilih yang paling pagi yaitu jam jamnya Grace bobok (jam 7 pagi). Perjalanan dari rumah ke airport dia sukses molor, lalu bangun pas sampai di airport, dilanjutkan dengan molor lagi pas disusuin di pesawat take-off. Wah, saya bahagia banget liat Grace ketiduran pas nyusu dimana ada anak lain yang malah nangis waktu take off *joged-joged sambil ngacungin dua jempol di dalam hati*.

Ditengah perjalanan dia bangun tapi terus gak lama lagi mau landing. Saya pikir gak perlun nyusuin lagi toh anaknya keliatan hepi-hepi aja, eh malahan dianya yang ngusek-ngusek ke dada saya kepengen nyusu. Tau ya nak kalo taxi harus nyusu biar kupingnya gak sakit. Penerbangan pagi itu ternyata cukup menyenangkan karena anaknya masih dalam suasana ngantuk jadi gak terlalu aktif di pesawat.

Saya, Tomo dan Grace ke Semarang tidak dalam rangka apa-apa sih, cuman merasa ada keharusan aja bawa Grace ngunjungi rumah akong dan amaknya. Sengaja saya pilih pas Grace 5 bulanan supaya cukup sehat untuk perjalanan jauh. Juga sengaja dipilih sebelum umur 6 bulan yaitu pada saat Grace belum mulai makan makanan padat. Memang keliatannya paling enak jalan-jalan diumur segini sih karena anaknya sudah bisa diajak interaksi tapi juga gak perlu repot mikirin makannya. Tinggal buka termos ajaib - Ta-da - bisa langsung disusuin. hehe.

Selama perjalanan menuju Semarang
Sampe Semarang Grace disambut dan langsung digendong sama amaknya. Surprisingly anaknya nangis! Dan waktu saya gendong eh dia langsung diem. Surprise dong soalnya selama ini dia selalu mau di gendong sama siapa aja, dan baru beberapa minggu lalu mau digendong amaknya di Jakarta. Sampe rumah lebih heboh lagi nangisnya waktu mau dimandiin sama amaknya, padahal biasasanya dia paling happy kalo mandi.

Terus terang saya sedikit happy karena Grace cuma mau nempel sama saya. Happy karena merasa dibutuhkan (soalnya kalo di Jakarta saya suka rada jelous sama sus *jujur*). Tapi ya lama-lama capek juga ya bok, secara mau mandi aja harus kilat soalnya baru ditinggal sebentar Gracenya langsung mewek. Saya maklum sih, soalnya Grace seumur hidupnya gak pernah tinggal di tempat lain selain rumah saya. Maklum saja kalau dia merasa asing dengan lingkungannya dan akhirnya merasa takut sama un-familiar faces.

Terlepas dari rewelnya Grace yang hanya mau nempel sama saya, the overall trip was F-U-N.

Makanannya enaaaak, terutama srimping di Gama Resto. Ada yang tau srimping? Sebelum kesana saya gak tau loh ada makhluk makanan yang namanya srimping yang rasanya enak banget. Bentuknya kerang, dalemnya mirip banget sama scallop, tapi harganya muraaaaaaaaaaaaah meriaaah bangetttt. Seporsi srimping goreng yang isinya seabrek-abrek cuman 22.000! Ya Tuhan, kemana saja kamu selama ini, pinggg? kenapa dunia heboh dengan scallop yang harganya mahal kalo ada makhluk srimping yang murah meriah???

Itu tuh yang bulet-bulet kayak kerang yang namanya Srimping
Disana saya juga sempat ketemuan sama temen kuliah seperjuangan, teman saling mencari contekan untuk assignment yang akhirnya dicontek rame-rame, teman galau dikala hasil test jelek, dan teman main bareng saya selama hampir 4 tahun di Aussie. Kalo dulu semuanya masih cupu-cupu pacaran dan galau mencari jodoh, sekarang saya sudah menggendong bayi, teman saya sedang hamil, dan yang satunya malah berbisnis sabun homemade bikinan sendiri. Hebat... *plok-plok-plok...*

Berhubung Grace tidurnya jam 6-7 sore, jadilah setiap malem saya gak bisa pergi-pergi. Sayang memang, tapi gak apa lah, yang penting Grace happy dan tidurnya gak pake drama nangis-nangis kayak di rumah sendiri. Mungkin dia sudah capek seharian jalan-jalan jadinya tidurnya gampang dan selalu bablas sampe jam 6 pagi (tetep bangun untuk nyusu sih).

Perjalanan pulang yang seharusnya jam 11 siang delay sampe jam 1 siang. Untungnya kita sudah city check-in dulu jadi tau kalau pesawatnya delay. Di ruang tunggu pesawat Grace tidur, yang akhirnya dia jadi seger di dalam pesawat *lap keringet*. Untungnya perjalanan cuma 45 menit. Take-off nyusu, main, gigit-gigit teether, main lagi, eh tau-tau udah pengumuman mau landing :D

Selfie dulu sebelum take-off

Asiiiikk, Grace berhasil jalan-jalan jauh. Dan saya cukup bangga karena bisa menghandle Grace sendirian dengan minimal bantuan dari mama mertua dan cukup banyak support dari suami *muach*.

Next time kita jalan-jalannya ke luar negeri ya, neng. *toel Tomo*

Tips buat jalan-jalan naik pesawat sama bayi:

1. City check-in PENTING BANGET. Pertama, untuk tau apakah pesawat akan on-time / delay. Kedua, supaya kita bisa minta duduk di barisan depan jadi cepet turun dan naik pesawatnya. Kalo maskapainya gak punya layanan city check-in datanglah ke airport lebih cepat agar masih kebagian tempat duduk di depan. Katanya sih tekanan udara di bagian ekor pesawat kerasa lebih sakit di telinga (CMIIW).

2. Siapa bilang kalo bawa anak bayi makannya harus gantian dan gak bisa enjoy? Apalagi kalo anaknya belum bisa duduk di kursi anak. Bawalah stroller! Grace tinggal taro di strollernya, dudukin disebelah kita, kasih mainan / gigit-gigitan anteng deh :)*eh, tapi ini tergantung sifat anaknya juga sih, ada yg betah ada yg gak betah di stroller*

3. Bawalah stroller naik ke kabin pesawat (jangan dimasukin ke bagasi). Karena selama nunggu bisa aja kan pesawatnya delay. Mau pake gendongan merek paling mahalpun cape juga kalo kan harus digendong terus. Yang ada pulang dari jalan-jalan punggung mama/papanya bungkuk :p

4. Kayaknya kalo disusuin selama TA-XI di pesawat kuping bayi gak perlu disumpel kapas gak pa-pa ya? Saya sih berusaha sumpel, tapi kebanyakan jatoh karena anaknya garuk-garuk kuping sendiri pengen ngelepas. Tapi dia hepi-hepi aja sih dan gak ada tanda-tanda kalo kupingnya sakit.

5. Beware kalo setelah landing perut anak jadi kembung dan alhasil jadi agak cranky. Grace sukses kentut-kentut waktu perjalanan pergi. Pas perjalanan pulang dia langsung pup begitu sampe Jakarta. LoL.

6. Kalo anaknya sudah bisa main, jangan lupa bawa beberapa mainan favoritnya. Gak perlu bawa segudang juga, bawa aja yang dia suka sehingga dia betah main mainan tersebut. Bawa lebih dari 3 karena bayi gampang bosan dan keluarkan mainannya satu-satu, jangan sekaligus dimainin ya.

27

Perjuangan ASI

Posted on Tuesday, May 13, 2014

Dulu saya kira begitu lahir maka ASI akan otomatis ngucur keluar begitu disedot anaknya. Saya sama sekali gak tau kalo ASI itu ternyata butuh perjuangan...

Perjuangan di rumah sakit

Saya melahirkan di RS yang sangat pro-ASI, yang mana bayi tidak akan diberikan susu formula tanpa persetujuan tertulis dari orang tua bayi. Sesaat setelah melahirkan saya diberi kesempatan untuk IMD selama sejam, tapi bayi saya selama sejam gak berhasil menaiki "gunung" jadi hanya menggeliat-geliat di dada saya. Karena saya melahirkan jam 1 pagi, setelah IMD saya dibiarkan istirahat dulu sementara bayi dibersihkan dan di test kesehatannya. Bayi lalu dibawa kembali ke kamar saya untuk nyusu jam 7 pagi.

"Selamat pagi ibu, ini bayinya mau nyusu ya", kata suster sambil membawa Grace yang keliatannya sih lagi tidur soalnya matanya tertutup.

"Oh, gimana caranya ya sus?", tanya saya cupu. Sungguh saya gak tau gimana cara menyusui. Memegang bayi aja rasanya baru pertama kalinya, boro-boro yang newborn, saya itu gak pernah gendong bayi sama sekali!

Suster lalu mengajarkan posisi menyusui yang benar. Lucunya si Grace begitu mulutnya ditempelkan ke puting dia langsung HAP, membuka mulutnya. Anak pinterr... Rasanya apa? LUCU! Kayak geli-geli gimana gitu.

Emang dasar newborn ya, mungkin juga sebenarnya dia belum lapar, jadi ya gak lama pasti ketiduran. Sampe susternya ngajarin gimana ngitik-ngitik supaya bangun dan nyusu lagi.

Hari kedua sepertinya Grace mulai lapar. Setelah seharian capek nerima tamu, saya berharap malamnya bisa tidur dong. Eh tapi eh tapi, jam 10an malam suster datang membawa Grace dan bilang kalau bayi nya nangis terus.

"Ibu mau full ASI kan? kalau full ASI lebih baik bayinya tidur sama mamanya aja supaya kalau mau nyusu bisa langsung disusuin".

Dan.... perjuangan di mulai.

Malam itu Grace sering banget kebangun. Nyusu sampe ketiduran - pup - nangis - nyusu lagi sampe ketiduran - pup - nangis lagi - repeat sampe pagi. Berhubung saya waktu itu geraknya masih sakit, jadi terpaksa Tomo yang gendong dan angkat Grace dari crib ke saya, lalu taroh lagi ke crib. Malam itu terasa panjaaaaaaaanag. Jam 7 pagi suster datang mengambil Grace untuk dijemur dan dimandikan. Halleluyah! Tapi gak lama keluarga dan tamu dateng dan kami mau gak mau ya gak bisa tidur lagi T_T

"Ibu, ASI-nya sudah keluar?", tanya suster jaga.

"Gak tau sus, sepertinya belum yah"

"Coba saya lihat ya.. Ini sudah keluar kok bu..."

Saya lihat cuma ada sedikiiiiit banget mengkilap-kilap tanda ada sedikiiiiit cairan di puting.

"Saya pinjem pompa ya sus"

Denger-denger kalo dipompa lebih banyak keluarnya. Kebetulan pasien sebelah saya juga mompa dan saya denger dia berhasil dapat setengah botol padahal dia lahirannya sesar.

Sebelum dipompa saya kira bakalan sakit gimana gitu karena putingnya kan ketarik-tarik ya. Eh ternyata ngga sakit tuh. Tapi hasilnya dong....

Cuman ngotor-ngotorin botol. Ini setelah setengah jam mompa kanan dan kiri loh.
Oh-em-ji banget gak sih?!

Malam ketiga Grace sepertinya lebih lapar lagi karena semaleman dia maunya nyusu terus, gak ketiduran setelah beberapa menit seperti hari-hari sebelumnya. Rekornya adalah 40 menit non-stop nyusu dengan semangat empat-lima nyedotnya. Begitu lepas sedikit nangis lagi, nangis lagi. Saya dan Tomo sampe despo dan akhirnya manggil suster dan bilang "kami harus apaaaa?". Akhirnya suster ngajarin saya nyusuin sambil sayanya tiduran menyamping jadi bisa sambil bobokan. Terus suster bilang coba dipeluk aja bayinya, mungkin denger detak jantung ibunya babynya jadi tenang. Not happening. Tetep aja Grace nangis-nangis terus.

Paginya kebetulan ada edukasi teknik menyusui bayi. Ternyataaaah, ibu hamil itu seharusnya sudah memijat payudara sebelum lahiran! Saya dengar itu sudah tidak boleh lagi kan karena bisa memicu kontraksi, tapi saya gak kepikiran kalo sudah masuk week 37 semakin cepat kontraksi kan semakin baik toh? huhuhu.. tau gitu saya pijet yaa...

Perjuangan di rumah

Setelah 3 hari 3 malam di RS, saya dan bayi diijinkan pulang. Di rumah payudara saya masih kempes tapi tetap saja saya susuin terus ke Grace. Setelah beberapa hari baru deh payudara saya kenceng sampe kayak batu. ASInya banyak, tapi jalur keluarnya masih belum lancar.

Payudara sakit karena kencang ditambah posisi perekatan yang salah yang membuat puting saya luka sampe berdarah. Aduh...

Di saat itu saya bersyukur banget saya ambil paket pijat pasca melahirkan. Saya dipijat seluruh badan termasuk payudara untuk melancarkan ASI. Juga dibawakan rempah-rempahan untuk mandi dan oles sehingga badan saya menjadi hangat (pasca melahirkan saya sering kedinginan padahal gak pasang AC). Juga diajarkan cara menguap di rumah (sauna), karena dengan di uap maka ASInya jadi lancar, bahkan sampe netes-netes.

Terima kasih banyak saya haturkan kepada ibu pijet saya, Ibu Saripah, karena tanpa beliau kayaknya saya belum tentu bisa full ASI sampai sekarang. Dialah yang, bukan saja memijat payudara, tapi membantu mompa sampe akhirnya bisa terkumpul 40 cc sekali mompa (karena sakit saya gak tega mompa sendiri, jadi harus dipompain pake breast pump manual). Dia juga yang selalu menyemangati saya kalau ASI itu bagus dan kalau ASI saya sebenarnya banyak, cuma belum lancar aja. Sering-sering dipijat maka akan jadi lancar.


Oleh rekomendasi dari Ibu Saripah, saya minum Moloco-B12 untuk memperlancar ASI. Saya juga makanin sayur katuk dan bening bayem setiap hari selama sebulan. Lalu saya minum Mama Soya setiap hari selama 2 bulan.

Setiap mompa saya sering sambil membaca cerita "perjuangan ASI" hasil dari Google. Membaca cerita orang-orang yang juga berusaha berjuang menambah semangat saya untuk bisa full ASI.

Pernah saking takutnya ASI saya tidak cukup, setiap kali minum air putih saya menumpangkan tangan diatas gelas dan berdoa "Ya Tuhan, semoga dengan meminum air ini ASI saya bisa tambah banyak dan dicukupkan untuk Grace". Lalu saya paksa untuk sering minum full menghabiskan satu gelas (saya termasuk orang yang susah / jarang minum).

Dengan perjuangan, luka, dan semangat pantang menyerah akhirnya lama kelamaan ASI lancar juga dan hasilnya ada Grace yang mulai gembul ^_^

Cobaannya


Setelah ASI saya lumayan lancar saya malah terkena cobaan lagi, benjolan di payudara kiri dan infeksi payudara kanan yang pernah saya ceritakan di sini.

Grace juga sempet mogok nyusu langsung dari saya. Awal-awal melahirkan kondisi saya sempet drop. Sering banget saya masuk angin dan demam. Pernah pas demam saya minta sus memberikan Grace susu ASIP dengan menggunakan botol. Tapi karena takut bingung puting, jadi saya beralih pake sendok (karena saat itu belum beli cup feeder). Setelah beberapa kali diberikan ASIP dengan sendok, pas dikasih langsung Gracenya malah nangis-nangis. Begitu disuapin pake sendok eh dia mau lagi. (Y__Y  "baru kusadari... cintaku bertepuk sebelah tangan... kau buat remuk sluruh hatiku..." *nyanyi 'pupus' dalam hati*)

Terus caranya gimana biar Grace mau nyusu langsung lagi? dipancing pake botol! Jadi dengan posisi menyusui, begitu dia nangis langsung kasih botol. Kalo pake botol kan langsung lahap tuh, pelan-pelan cabut botolnya dan alihkan ke puting. Nangis lagi? ulangi lagi. Pokoknya botol-puting-botol-puting sampe akhirnya mau nyusu langsung lagi. Wes, wes, no more sendok.

Thank God-nya sih sampe sekarang Grace gak bingung puting walopun sering dikasih ASIP pake botol (FYI, saya pake botol Dr. Brown yang standard).

Tantangan lain adalah growth spurts waktu Grace 2 bulan, yang mana kalo nyusu bisa sampe berjam-jam. Bayangin dong harus nyusuin dengan posisi duduk sejam full, lalu istirahat dan sejam kemudian Grace nangis lagi minta susu lagi. Hampir 2 harian tuh Grace nempel terus sama payudara saya (almost literally true, hihihi...)

Setelah berapa lama ASI saya lancar? yang pasti sebulan pertama itu saya gak bisa nyetok ASIP. Setelah 2 bulan baru deh saya bisa pelan-pelan nyetok sebotol sehari.

Sebelum balik kerja saya punya stok segini. Kira-kira 30 botol tapi gak semua isinya sampe 100 cc per botol.


Tips sukses

Mau sukses ASI? jurusnya adalah DETERMINATION alias NIAT!

Support dari sekitar juga perlu. Puji Tuhan keluarga saya mendukung seribu persen saya ASIX. Gak pernah sama sekali terucap dari mereka untuk memberikan susu formula.


Terima kasih juga untuk group WA Buibu *you know who you are :)*. Curhat dan dukungan kalian bener-bener membantu sekali dalam menyemangati saya. Terutama semuanya mama ASI jadi saya terpicu dan gak mau kalah dari kalian. LOL.

Saya menganggap ASI eksklusif sebagai tantangan buat saya. Kalau orang lain bisa, saya juga harus bisa!

Saat memberikan ASI adalah saat bonding terindah dengan anak, apalagi untuk working mom seperti saya. Setelah seharian ditinggal ngantor, senang rasanya kalau malam masih bisa menyusui. Gak kebayang deh kalo gak nyusuin.. males banget malem-malem harus bikin susu, bisa-bisa anaknya keburu nangis. Kalo langsung kan tinggal buka gentong hahaha. Lagipula saya parno kalo Grace cuma deketnya sama susternya aja.

Plusssss, nyusuin langsung adalah jurus paling tok cer untuk bikin baby bobok. hahaha. Kalo digendong-gendong gak mau, ditaro dikasur gak mau juga, nangis-nangis ge-je, jalan satu-satunya adalah nyusu! Kalo nyusu botol jarang tuh sampe ketiduran, yang ada harus kita gendong-gendong lagi. Tapi kalo nyusu PD, seringnya sih sampe tidur ya, jadi tinggal pindahin aja deh ke crib.. hi hi hi.. (mommy malas :p).

So mommiessssss, DO NOT GIVE UP!

Semua wanita saya yakin pasti keluar susunya. Binatang aja semuanya bisa kasih susu ke anak-anaknya kan? lah apalagi manusia yang makhluk paling disayang Tuhan. Pasti laaah diberikan ASI yang cukup.

Masalahnya sekarang adalah, ANDA MAU BERJUANG ATAU NGGA?

"Tapi ASI saya gak keluar"
"Tapi keluargaku kebanyakan ASInya gak keluar"

HALAH, ALASAN!


I know, I know, every mother is a good mother. Makanya saya gak pa-pa kalau ada ibu yang tidak mau kasih ASI dengan alasan misalnya takut bentuk PDnya jelek (secara yang ngomong Miranda Kerr gitu loh), atau dengan alasan lain yang intinya memang gak bisa memberikan ASI. Justru yang belum apa apa alasannya "ASI tidak keluar" ini nih yang bikin gemes.

Sudah berusahakah kalian?

Sejauh apa?

Awal-awal hasil pompa kanan dan kiri cuma dapet 20 ml. Setelah agak lancar, ASI netes dari PD sebelah kalo lagi nyusuin.

Oh ya, jangan buru-buru kasih sufor. Karena yakin deh, kebanyakan mereka yang dari awal sudah campur sufor pasti akhirnya ASInya yang kalah. Tenang, bayi gak pa-pa kok walopun 3 hari gak makan. Lagian, masa sih 3 hari disusuin terus menerus sama sekali gak ada ASI yang keluar? Se-sedikit-sedikitnya, pasti ada lah yang keluar. Kalo misalnya bayinya bener-bener masih nangis terus, mungkin boleh ya campur sufor, tapi mommy nya juga MOMPA dong. Dengan mompa jadi terpancing juga ASInya, dan setelah itu harus disusuin langsung lagi, jangan terbuai oleh sufor ya.

Keep thinking positive aja. Yakini kalo ASI anda banyak. Kalo bayi masih saja menangis setelah disusui, berarti bayi anda masih mau deket-deket sama mamanya. Masih kepengen ngempeng (asal jangan keterusan ya).. dan bukan berarti ASI anda kurang.

Melalui postingan ini saya ingin membantu menyemangati pada ibu baru, dan saya ingin agar semua bayi memperoleh haknya untuk mendapatkan ASI. Selain menyehatkan, it is a good way to bond between mother and baby. Plusssss, ASI itu GRATIS-TIS-TIS.

Why spend money when you can get it free with a far more superior quality, yes?



Mungkin ada yang ingin menambahkan tips keberhasilan ASIX-nya?