June 2017

12

Theo 10 months

Posted on Friday, June 16, 2017

Theo sudah mau 10 bulan 3 hari lagi.. dan mamanya sudah heboh mikirin pesta ulang tahun pertamanya hahahaha.

Maklum ya bok, menurut keyakinan saya (saya doang loh ya, bukan keluarga atau adat istiadat), ulang tahun paling penting dan paling layak untuk di rayakan ya ulang tahun yang pertama. Gak tau kenapa, saya merasa kalau anak sudah lewat 1 tahun, tandanya dia bukan bayi lagi, melainkan batita. Makanya saya sudah mulai cari tempat dan vendor dari Theo menginjak 9 bulan. lol.

Eh tapi sekarang saya bukan mau ngebahas persiapan pesta ultahnya deng. Sekarang saya mau bahas perkembangannya Theo.

Berat: 87 kg
Panjang: 72 cm (kira-kira)

Perkembangan yang paling signifikan adalah dari sisi interaksinya. Memang saya berasa banget kalo anak cowo itu lebih lambat interaksinya dibandingkan cewe. Dulu Grace dari umur 4 bulan sudah kenal orang. Theo kayaknya baru 6-7 bulanan kenal sama orang. Grace umur 8-9 bulan udah bisa diajarin dadah-dadah / tepuk tangan. Theo.. sampe sekarang belum bisa. Kalo kita suruh tepuk tangan, dia malah cari tangan kita untuk ditepukan. Kebaliiiikkk hahaa...

Tapi secara motorik, Theo jauh lebih maju perkembangannya daripada cicinya dulu. Theo dari 8 bulan sudah merangkak cepet banget dan steady, alias gak oleng-oleng. Dulu perasaan Grace 8 bulan masih suka nge-gusruk cium lantai kalo lagi merangkak sendiri :').

Perihal makan, Theo ini bisa dibilang pinter banget bisanya. Mungkin karena giginya yang cepet banget sudah ada 6 sejak dia umur 7 bulan. Theo mulai makan nasi tim sekarang. Tim-nya pake Takahi sih, jadi masih super lembut. Sayuran juga sudah gak di blender lagi, cukup di potong-potong kecil. Makan kentang dan buah yang lunak kayak pepaya, mangga, apel bisa langsung di gigit-gigit, gak perlu di blender / diancurin lagi. Tapi, koordinasi mulut dan tangannya memang belum sempurna. Kalo makan baby choice masih sering nyasar ke idung, atau gak jarinya yang malah masuk ke mulut haha..

Makanannya juga gak milih-milih, apa aja yang kita sodorin, dimakan dengan lahap =D. Sayangnya, kelihatannya Theo ada alergi sama ayam kampung. Setiap kali abis dikasih ayam kampung dia batuk. Kalo kebanyakan dikasih sapi juga, pup nya keras. Selebih dari itu *semoga* gak ada alergi makanan lainnya.

Theo jarang nangis, tapi akhir-akhir ini sering merengek. Biasanya merengek kalo gak dikasih yang di mau. Misalnya mau ambil barang yang pecah belah, kita gak bolehin, dia teriak maksa mo ambil. Kuat banget lagi badannya. Mama saya aja give up gendong Theo kalo dia lagi ada maunya.

Perihal gendong menggendong juga ni anak gak suka digendong. Maunya jalan! Padahal belom bisa napak dan berdiri dengan tegak tanpa dipegangin. Alhasil pinggang si sus yang encok karena harus pegangin dia jalan haha.

Hal ini juga berlaku kalo di mall. Kebalikan dari anak kecil lainnya, Theo gak suka digendong. Maunya duduk di stroller. Kalo duduk di stroller bisa anteeeeeeeeeeng banget kayak boneka. Lumayan deh ya, daripada Grace dulu yang kaga mau di stroller, kitanya yang encok.

Theo sukaaaaaaaaaa banget naik mobil. Tapi bukan naik mobilnya, dia pengen duduk di kursi supir dan mainan setir! Kalo udah duduk di setir bisa betah banget dan ketawa-tawa kegirangan. Susahnya kalo beneran lagi di mobil mau kemana gitu... dia maksa loh mau duduk di supir. Saya yang setengah mati pegangin dia supaya gak lompat ke bapaknya yang lagi nyupir. Kayaknya harus dibeliin setir-setiran nih ya.


Sekarang Theo makin jarang tidur siang. Biasanya bangun pagi jam 5, terus bobok lagi 1 jam sekitar jam 7an. Tidur siang lagi 1x, antara jam 11-1. Abis itu udah deh, segar bugar sampe sore jam 6-7an terus bobok pules sampe pagi. Pas kita jalan-jalan ke Malang malah dia sempat loh gak tidur siang sama sekali. Hebatnya, Theo sama sekali gak rewel walaupun ke-skip jam tidur siangnya.

Gak kerasa euy next post nya bakalan udah 1 tahun. Aaaa sebentar lagi bisa jalan, terus bisa lari, terus bisa ngomong, terus masuk TK.. padahal saya masih pengen lamaan lohh punya baby nyaaaa.

Rembulan bersinar terang di kepala mu, nak. Udah dibanjirin Kukui setiap hari tetep tipis rambutnya ^_^"

8

Cium-ciuman

Posted on Tuesday, June 13, 2017

Semalam, pas lagi nonton tv, tiba-tiba Grace cium pundak saya. 

M: loh kenapa kok Grace cium-cium?

G: iya. 

Terus cium pundak saya lagi.

M: kalo cium di pipi dong, masa di pundak?

Terus dia mau cium pipi saya tapi saya tolak. Kami biasa main cium-ciuman, dimana dia mau cium tapi basahin bibir dulu sehingga pipi saya bakalan basah sama liurnya (jorok emang haha). Terus saya kabur dan dia kejar saya. 

G: ciumnya di bibir aja

Terus dia cium saya, seperdetik, lalu saya menjauh seperti biasa

G: ciumnya yang lama dong.. kayak di TV ituu

M: *shock* emang Grace nonton apa di TV?

G: itu loh, kayak terakhir waktu Kristoff cium Anna (Dari pelem Frozen in case ada yang gak tau).

Oalaaaahh. Tepok jidat, sambil sedikit lega sih karena cuma dari Frozen.

M: ga boleh cium-cium bibir

G: kenapa?

M: yang boleh cium itu yang sudah menikah aja. Grace ngerti ga?

G: ngga. Apaaa sihhhh? (Asli tampangnya innocent banget)

M: kalo udah jadi penganten. Grace tau penganten kan

Terus dia diem, mikir.

Untung stop sampai disitu aja. Kalau dia mikirnya jauh, misalnya, Kristoff sama Anna kan belum jadi penganten. 
Nah loh... 

Dipikir-pikir iya juga ya, semua film disney princess rata-rata atau hampir semua ada adegan ciumannya. Film 
favorite nya, Trolls yang anak-anak banget aja ada ciumannya. 

Terus saya cerita ke suami. Suami bilang, "harus dijelasin tuh. Jangan sampe dia nyosor temennya di sekolah" 

L.O.L


6

Bikin Paspor Bayi (update 2017)

Posted on Friday, June 9, 2017

Bikin paspor sekarang menyenangkan lohhhh.

Awalnya saya sempat pesimis karena bikin paspor sekarang sudah tidak bisa online lagi kayak dulu waktu kami bikin paspor untuk Grace. Sekarang yang ada adalah sistem antrian online, yaitu ambil nomor antrian secara online (bisa lewat PC atau mobile app). Lumayan, jadi gak perlu antri dari subuh. Sistem ini hanya untuk ambil nomor antrian, jadi dokumen dll nya tetap harus dibawa lengkap pada hari H (kalo cara online yang dulu kan dokumennya kita scan lalu di kirim tuh). 

Nah, tapi, pas kita mau ambil antrian online, ternyata sistemnya baru aja dibuat dan belum berjalan di kantor imigrasi tujuan saya, Soekarno-Hatta.Huuu..

Karena gak bisa online, jadi kami memutuskan untuk mencoba aja cara manual. Kami berangkat dari rumah jam 6 pagi, dan tiba sekitar jam 6.40an. Saya turun duluan untuk antri, sementara suami cari parkir karena parkiran deket gedung imigrasinya sudah penuh. Theo, yang mau bikin paspor kebetulan masih bobok di mobil. Pas saya sampai, antrian nya udah lumayan panjang berbentuk letter-U. Ada kali 30an orang. Berhubung kami mau bikin paspor bayi, maka saya gak perlu antri dibagian antrian umum, melainkan ada antrian khusus untuk balita (dibawah 5 tahun) dan lansia (diatas 65 tahun).

Jam 8 kurang petugas udah mengumumkan tata cara masuknya. Si bapak membagikan amplop berisi form yang harus kita isi. Amplop nya dibagikan sesuai antrian. Karena gak ada nomor antrian, jadi kita harus tetap dalam barisan terus sambil inget2 siapa depan dan belakang kita. Jam 8 teng, pintu dibuka, dan kami duduk sesuai dengan barisan kita tadi. Lucu sih, jadi setiap ada orang yang maju ke loket, semua orang dibelakangnya harus maju, pindah tempat duduknya.

Antrian bayi waktu itu cuma sedikit, cuma ada 5 bayi. Saya dapat antrian ke 4. Pas kami dipanggil ke loket dan diperiksa surat-suratnya, ternyata saya ketinggalan satu dokumen dong, yaitu paspor mama / papanya. Lah gimana, wong di website nya gak ditulis kalau harus bawa paspor ortu. Udah deg-degan aja nih bakalan di tolak dan harus balik lagi. UNTUNGNYA, dibantu sama petugas lainnya kalau paspor mama/papanya bisa dikirimkan melalui email. Tapi, eh tapi, ditungguin dong sama dia. Jadi harus dikirimkan saat itu juga ke email mereka untuk langsung di print. Lahhh saya mana pernah nge-scan dan mengirimkan paspor? Suami pernah sih tapi harus akses email kantor yang sempet ngadat. UNTUNGNYA LAGI, si petugas tanya saya bikin paspor dimana. Saya bilang saya bikin disitu juga dan baru tahun lalu. Setelah di cek, ternyata data paspor saya masih ada disana dan bisa langsung di print. HORE! Asli, kami lega banget. Dan bersyukur dengan pelayanan yang sudah maju dan gak gaptek!

Setelah itu kami nunggu lagi untuk interview dan foto. Well, kita gak di interview sih. Cuma buat foto doang. Dan sekarang gak ada cap jari yah hahahaha.

Sampe di dalem si Theo tenang-tenang aja. Pas mau di foto pun, seperti biasa tenang dan sadar kamera. Sayangnyaaa, ada mbak-mbak muda yang malah kasih maenan toet-toet (itu loh, boneka plastic yang kalo dipencet bunyi toet-toet), yang mana kenceng banget toetannya dan terus-terusan. Yang ada Theo nya malah jadi takut dan nangisssssss. Passssss banget, pas di cekrek kameranya, tampangnya mewek :P

Di diemin sempet gak mau, sambil nangis sambil ngintip2 terus ke arah si mbak. Kacian…

Saya permisi keluar dulu sebentar, kasih liat tanaman (Theo demen pegang-pegang daun), lalu masuk lagi. Kebetulan sistemnya ngadat. Sampe PC nya di restart-pun masih nge hang. Jadilah kita pindah ke komputer sebelah. Dengan orang yang baru, Theo malah kembali tenang dan sadar kamera. Hasil fotonya lumayan :D

Abis itu, udah deh, kita boleh pulang. 
Bayarnya nanti dan bisa lewat bank mana aja termasuk BCA, mandiri, BRI, BNI, dsb…

Paspor akan jadi dalam waktu 5 hari kerja. Boleh diambil oleh siapa aja asalkan membawa bukti sudah bayar dari bank.

Theo kami buatkan yang 24 halaman aja dan total biaya yang kita keluarkan hanya 155 ribu. Jauh lebih murah daripada kalau bikin paspor lewat travel agen. Denger-denger orang sebelah, katanya biayanya 1.250 juta untuk satu orang :S

Jam 10 kurang kami sudah sampai di rumah lagi.

Saya happy, Theo pun happy ^_^.

Thanks pak Jokowi yang membuat semua sistem jadi baik ^_^

----

Tips and trick:
 
Dokumen yang diperlukan untuk bikin paspor bayi (bawa dokumen asli dan fotokopi 1 lembar. Saya sih fotokopi 2 lembar untuk jaga-jaga, tapi ternyata gak dipakai):

- KTP ayah dan ibu. Di fotokopi dalam satu lembar A4 (boleh atas bawah atau kanan kiri) yang penting 2 KTP tersebut harus dalam satu lembar A4 dan tidak dipotong.
- Kartu Keluarga
- Akte Lahir
- Akte Nikah orang tua 
- Paspor ayah atau ibu

Untuk dewasa yang mau bikin paspor secara manual, saya sarankan untuk datang jam 6-7 pagi karena pelayanannya hanya dari jam 8 - 10. Jadi percuma tuh kita udah antri panjang tapi ternyata giliran kita lewat jam 10. Yang ada kita harus pulang lagi dan mencoba di lain hari. 

Kalau untuk bayi, entah kebetulan pas saya datang sepi atau gimana, gak perlu deh dateng pagi-pagi banget. Datang jam 8 juga cukup. Tapi jangan kesiangan juga, karena antrian khusus ini hanya untuk 20 orang pertama, hehehe...

Di Soekarno-Hatta ada kantin dan tempat fotokopi. Jadi pastikan anda bawa SEMUA dokumen asli selengkap-lengkapnya. Kalau salah atau kurang, bisa fotokopi disana (tapi antri..). Semua dokumen yang di fotokopi harus ukuran A4. Biarin deh kepotong KK nya, karena mereka gak terima ukuran lain macam folio, dll.