January 2013

24

Hasil kondangan kemarin #4 - SMESCO

Posted on Tuesday, January 29, 2013


Alkisah (jiaah!), saya punya koko sepupu yang waktu kecil sering maen ke rumah saya. Suatu ketika saya kumat ngunciin dia di kamar karena gak boleh pulang dan biar bisa maen terus sama saya, hihihi... Pas saya kunciin ehh dia malah nangis-nangis telpon ke papanya.. Terakhir ketemu papanya beberapa bulan lalu, dan sampe sekarang papanya inget lohh anak laki-lakinya pernah saya bikin nangis, huahh! (Beginilah derita anak tunggal yang gak punya temen main. Seringnya kalo ada temen maen ke rumah pasti ada yang saya kunciin biar gak bisa pulang. #sounds scarry gak sih?)

Inget juga waktu kawinan sepupu tertua saya, waktu itu saya sama dia masih SD... jamannya masih lari-larian. Masih jelas di memori saya waktu saya kejar si koko sampe jatoh dan gigi saya somplak. Mana abis jatoh langsung diajak foto keluarga.. jadilah saat itu saya cuman bisa mingkem karena kesakitan, hiks...

Guess what, gigi depan saya sampai saat ini masih somplak loh, dan yang bertanggung jawab hari Sabtu tanggal 26 Januari kemarin nikaaaaaahhhh...

Karena kenangan itulah saya yang mengikuti prosesinya dari pagi sampe malem ngikut merinding dan berkaca-kaca. Ditambah-tambah sepertinya semua step-step yang mereka lalui baruuuuusan aja saya juga lalui.

Terus biasa deh, kebiasaan buruk muncul, dimana semua wedding orang saya compare sama wedding saya -__-"


Bridal: Yohannes Bridal
Untuk gereja jam 10, bride dan mommies bride mulai dandan jam 4 di Yohannes Muara Karang.
Dandanannya bagusssss... si Bride yang emang aslinya udah cakep jadi tambah cakep deh :)
Bajunya juga cakepppp, saya suka sama baju paginya karena putihh kinclong dan hhmm.. i dunno how to describe.. pokoknya terlihat elegant banget :)

Foto prewed: De Caption
Foto albumnya udah jadi dan di pajang di reception. Saya bilang sih bagus ya hasilnya karena foto studionya ada background 3D. Tapi si Bride sempet marah-marah waktu proses pengeditan.. sepertinya diminta edit apaaa yang di edit apa.

Gereja: St. Yakobus, Kelapa Gading
Baguuuuuuuuus banget gerejanyaaa.. Ada patung St. Yakobusnya di luar. Dalemnya juga altarnya luas, pencahayaannya bagus, ada AC nya, dan ada balkonnya dongggg (dari dulu demen sama gereja yang ada balkonnya gara-gara film Sister Act, hihi..)

Koornya juga bagussssss.. Anak-anak muda semua kira-kira ada 20an orang. Prosesinya pake lagu "Your Love" yang tadinya saya kira pake CD, ternyata live dong. Jadinya ikutan merinding - mereka yang jalan masuk, saya yang mewek hahaha... Tapi itu lagu kan panjang yah, jadi mereka jalannya pelaaaaaaaan banget, sampe lama gak sampe-sampe depan. Udah sampe depan eeh lagunya belom abis, nunggu deh. Disini saya sempet iri karena mereka boleh memilih lagu Pop, sedangkan saya semua lagu harus lagu Gereja yang ada di Puji Syukur -__-.

Bagian yang paling saya tunggu adalah pengucapan janji nikah. Saya pengen tau mereka hafal ngga. Ternyataaaa, bridenya ngomong dengan suara lantang, gak pake jeda, dan hafal 100%! Sedangkan groomnya yang terbata-bata.. Jadi malu soalnya dulu Tomo yang hafal 100% dan saya yang gelagapan hahaha...

Altar gereja
Reception: SMESCO Building
Ternyata jalan masuknya harus melewati pameran UKM yah, baru tau saya kalo disitu ada yang jualan barang-barang tradisional semacem batik dan kawan-kawannya. Ballroomnya ada di lantai 4. Tempatnya lumayan OK sih, cukup luas dan ceiling-nya lumayan tinggi.

Dekornya tipe musim gugur yang banyak daon Maplenya (itu tuuh simbolnya Kanada) dan nuansanya rada-rada coklat - oranye.

Pelaminan nuansa musim gugur


Kateringnya pake Bali Indah... Karena saya keluarga, saya sempet nyobain katering ini sejak sangjit, family dinner, sampe dibungkus dibawa pulang hahaha... Jujur nih, makanan tengahnya enak, tapi makanan pondokannya kurang.. (sempet nyobain dimsum sama soup-a-soup nya doang sih). Berhubung makanan tengahnya enak, so cukup recommended lah ^_^

Yang unik adalah Souvenirnya: Roasted Almond Nuts still with its shell! Yummmmm... dan saya berhasil ngambil 5 toples dongggg.. Psst.. ini souvenir bikin sendiri loh, mereka beli toples dan pitanya sendiri terus masukin almondnya sendiri juga. Ide yang bagus untuk di tiruu.. mari adek-adek, coba di tiru souvenirnya.. *ngarep sering dapet souvenir beginian soalnya saya demen banget sama kacang*

Suvenirnya unik yah.. belom pernah ada yang nyamain :)
WO
Mereka gak pake WO professional melainkan pake temen-temen aja. Menurut saya, karena gak ada yang geber-geber acara gladibersih nya jadi terlalu telat (gak tau nunggu apa, padahal jam 6 semua sudah santai-santai). Jam 6.20 baru mulai gladibersih, padahal acara di mulai jam 7. Jadilah pas lagi "belajar jalan" ada tamu yang sudah datang. Cuma 1x aja run test abis itu langsung teapay 10 menit. Untung yang di-teapay dikit, jadi 10 menit cukup. Coba kalo kayak saya, keluarga bejibun kepengen di teapay semua, 30 menit lebihhh baru selesai acaranya.. kasihan si bridesmaid, pasti pegel yah megangin nampan teh =P

Pas acara selesai, gak tau yahhh pada WO itu kemana... alhasil, semua foto-foto, angpao, sisa souvenir, dll harus diberesin sendiri. Kalau saya dulu ada WO, selesai acara semua sudah diberesin dan rapih dimasukin ke kardus siap gotong ke mobil. Bahkan mereka yang ngegotongin, saya sih tinggal tau beres aja =)


In the end I wish you (ko Ryan & Yoshi) a very blissful marriage. 
Let your future always filled with joy and happiness, together forever and ever 
^_^ 
The happy couple


Related post: #3, #2, #1
 

32

Cerita Penipu Ulung

Posted on Saturday, January 26, 2013

Waaahhh lagi happening banget deh ceritanya si Pepi (baca ceritanya disini)... Untungnya saya termasuk blogger newbie dan belum pernah transaksi apapun sama dia.

Ngebacain satu-satu cerita dari pada blogger yang menjadi korban mengingatkan saya sama cerita penipuan di kantor mama saya.

This post is not about Pepi, but about Rachel.

Kejadiaannya dimulai sekitar awal tahun 2012.

Kantor si mama me-recruit karyawan baru untuk diposisikan sebagai sekertaris bos, namanya Rachel (Yes, nama sebenarnya). Si Rachel ini ngakunya orang Toraja, early twenties, agama Kristen, dan pernah ambil kuliah pendek di Ballarat, Australia (deket Melbourne). Anaknya rame, supel, dan gampang deket ke semua orang. Dia juga sering ikut kebaktian setiap Jumat jam makan siang (sepertinya untuk memberi kesan anak Tuhan).

Dia bilang kalo papanya diplomat di luar negeri dan dia di Jakarta tinggal sendiri di apartemen. Dia ke kantor dianter sama supir dan sering banget ganti-ganti mobil yang katanya adalah usaha sampingan yang dimodalin papanya, yaitu persewaan mobil. Dari cerita ini semua orang dikantor nyokap melihat Rachel sebagai anak orang kaya yang barusan lulus jadi masih mencari pengalaman kerja (saat itu gajinya dibawah 2 juta).

Setelah kira-kira 4 bulan kerja disana, suatu hari dia pake tas LV baru yang dia bilang hasil dari untung main saham. Sejak saat itu, dia sering banget ganti-ganti tas dan dompet dari merek-merek high class. Gak main-main, tas nya bermerek Prada, LV, dan sebangsanya. Temen nyokap ada yang ngerti barang mahal dan temen nyokap bilang kalo tasnya asli. Si Rachel bilang dia diajarin main saham sama papanya dan kondisi saham lagi bagus, so dia menang besar.

Dari situlah orang-orang mulai pada "nitip main". Mulainya satu orang nitip 3 juta.. Terus si Rachel bilang kalo sekarang udah untung beberapa ratus ribu.. mau ditarik apa ngga? tapi pas nanya itu dia bilang kalo sayang ditarik sekarang karena lagi bagus. Ya orang-orang lihat dia bisa ganti-ganti tas designer percaya ajalah ya sama yang dia bilang.

Terus mulai deh temen-temen yang lain pada ikutan.. Dari yang 1 jutaan sampe 10 jutaan.

Pinternya Rachel, kalo ada yang udah untung dan pengen narik, dia kasih. Dan namanya manusia, biasanya gak akan narik semua kalo saham lagi untung. Palingan tarik sebagian kecil untuk kebutuhan. Disitu semua orang jadi tambah percaya kalo untungnya bisa diambil (padahal mah dia cuma muterin uang orang-orang lain yang masuk).

Semakin banyak lah yang "nitip main" ke dia.

(Disaat itu Rachel naiknya Alphard dongggg. Katanya papanya beli modal mobil lagi untuk disewain.)


Si bos pemilik perusahaan pun ikutan maen.. gak kira-kira, tanam modalnya sampe ratusan juta dan kemudian M-M-an!

Si Rachel yang licik ini masihhh aja gak puas yaa.. si Bos tanem (misalnya) 1 M.. dia bilang udah untung 100 juta.. si bos mau tarik 100 jutanya, dia kasih! Gituuu terus sampe si Bos yakin kalo dia udah tarik banyak untung. Akhirnya si bos tarohlah 2 M!

Dan of course, exactly 1 day after... Rachel menghilang...

Pas di tanya kenapa gak masuk kantor, dia bilang dia harus pulang kampung ke Toraja karena mamanya mendadak sakit. Si bos curiga dong... kok bisa pas sehari setelah dia transfer uang ke rekening Rachel... Dan setelah hari itu, Rachel udah gak bisa di telepon...

Mungkin ada yang bertanya ya, kok uang segede itu di transfernya ke rekening Rachel, bukan langsung ke rekening saham atas nama sendiri? Ini katanyaaaaa, soalnya mainnya di saham Singapore.. jadi rada susah joinnya. Butuh ke Singapore segala untuk buka rekening dan tanda tangan... Well, saya gak tau sih bener ngga begitu, tapi mereka percaya.

Setelah Rachel menghilang, langsung si Bos lapor polisi dong... Guess what... Polisi minta uang jalan!

W-T-H-?!

Saya rasa pas polisi tau kalo uang yang dirampok itu jumlahnya milyaran, langsung matanya keluar dolarnya... Cih...

Gak perlu disebut lah berapa uang yang si Bos keluarkan untuk mencari Rachel (Jaman sekarang harus berhati-hati dengan tulisan di dunia maya). Intinya setelah keluar duit lagiiii, Rachel berhasil di tangkep di Korea!

Pas ditangkep dia bilang uangnya sudah tidak ada karena sudah dibelikan tanah di Makasar. Mobil yang sering dia pake gonta-ganti ke kantor adalah mobil sewaan, dan dia hanya ada 1 mobil Avanza. Rumahnya penuh sama barang elektronik semacem Ipad, Laptop, macem-macem handphone, dll. Entah sisa uangnya kemana...

Karena gak ada cash, polisi akhirnya menyita semua harta benda yang ada di rumah mamanya di Makasar.

Beberapa orang curiga kalau mamanya ikutan ngebantuin Rachel, soalnya waktu pertama kali diselidiki, mamanya bilang gak tau Rachel dimana (keliatan nutupin). Dan mamanya gak keliatan kaget waktu akhirnya dibilangin kalo anaknya adalah penipu yang berhasil bawa kabur uang milyaran rupiah.

Akhirnya tanah dan mobil di jual. Dan setelah di potong pajak "perantara", uang hasil menjual barang tersebut dikembalikan ke karyawan yang telah dirugikan. Si bos tentunya gak balik 100% karena ia yang bayar uang "perantara" penangkap Rachel.

Banyak banget kerugian yang diakibatkan Rachel.

Si Bos ini sudah tua. Umurnya sudah 70an. Dia sempet shok dan sakit sampe masuk rumah sakit waktu tau uangnya dibawa kabur.

Korban lainnya malah berantem sama istrinya. Sampe istrinya sakit-sakitan dan masuk rumah sakit juga.

Sampe satpam pun ditipu. Satpam itu kehilangan 1 juta (1 juta buat satpam kan gede banget ya).

So, berhati-hatilah bertransaksi sama orang yang tidak pernah kita lihat wujudnya (kasus Pepi), dan tidak kita kenal dekat. Sebelum bertransaksi uang jutaan rupiah, lebih baik tau tempat tinggal dia, kenalan dengan lingkup keluarganya. 

Terus apa kabar Rachel sekarang?
Mari kita doakan dia sedang tobat, dan tidak berbuat dosa lagi, terutama karena dia TIDAK DIPENJARA.

Kok bisaaaaaaaaa?

Iya, jadi di pengadilan, penuntut disuruh memilih antara Rachel di penjara + bayar denda ke pengadilan, atau cara damai dengan cara tuntutan Rachel semua dilepas dan semua barang bukti menjadi hak milik penuntut.

Lah kalo Rachel di penjara berarti korban-korban ini gak dapet apa-apa dong???
Makanya si Bos mengambil keputusan agar uang kembali saja dan biarkan si Rachel tobat sendiri.

Juga, semua sudah males ngurusin urusan di pengadilan.. 

Yah begitulah hukum di Indonesia... *speechless*


FACT:

  • Barang bukti yang disita yang berbentuk Ipad, Laptop, dll katanya HILANG. Entah "dicuri" siapa.... 
  • Ternyata, dia gak pernah tuh kuliah di Australia (ya iya laahh, dari awal saya juga udah curiga kenapa di Ballarat? Ballarat kan kota kecillll). 
  • Papanya juga bukan diplomat, papanya sudah meninggal.
Perlu diakui cara penipuannya memang pintar. So, berhati-hatilah sama orang yang "terlalu baik" dan "terlalu supel" yang tiba-tiba menarik kita untuk mengeluarkan uang. Pelajaran dari khasusnya Rachel, dia sama sekali gak pernah loh ngajak orang untuk ikut dia main saham. Orang-oranglah yang tertarik dan akhirnya dengan polos masuk ke lubang tipuannya.

Aahh mau jadi apa dunia ini kalau banyak anak muda cerdik tapi malah nipu!!!



16

Berita Buruk

Posted on Friday, January 25, 2013

Halooooo.. saya ganti theme lohhhhhh... *dadah-dadah*
#gak usah diomongin juga udah pada bisa liat sendiri kale!

Ganti theme soalnya sekarang udah bukan Wedding blog lagi, jadi header dan background yang dulu kayaknya kurang cucok aja gituuu...

Eniway, kayaknya theme yang ini saya sendiri kurang sreg deh.. soalnya huruf-nya rada putih butek kurang jelas gitu. Terus font-nya gak bisa dimiringin (italic). Jadi walopun di Compose udah italic, di page-nya bisa pada tegak lurus semua -__- Foto juga gak bisa ditaro ditengah kalo gak dikasih caption. Kalo dikasih caption bisa ada border dan jadinya gak bagus gitu.. haesshh..

So far belom ketemu theme yang OK nih, ada suggestion gak dapetin theme keren (dan gratis tentunya) dimana? Padahal liburan hari kamis kemarin saya seharian dirumah ngubek-ngubek theme yang bisa di donlot loh.. tapi blom ketemu yang pas di hati, huhu..

Pengennya yang simple, dasarnya putih kayak blognya Bebe dan Dina, terus pengennya ada 2 column. Kalo liat halaman depannya gak mau yang isinya teaser doang se-paragraph. Pengennya yang langsung full artikel gitu biar yang baca enak gak usah repot ngeklik satu-satu. Terus pengen yang tulisannya jelas dan rapih. Gak perlu miring-miring, font Arial aja saya sudah seneng. 

Nah, susahnya pake theme-donlotan, semuanya di lockkkk... gak bisa di customized lagi.. Jadi kayak theme yang ini kan udah OK, saya cuma pengen ganti warna font doang.. nah itu gak bisa! Ditambah saya sama sekali buta kode-kode IT, jadi ngeliat kode-kode HTML rasanya mau nangis T__T

Wessss, sutralah yaa soal theme.. mau ceritain berita buruk kok jadi ngebahas theme.. kalo kata orang "itu derita lo, Mel!", haha..

Mari lanjut ke berita buruk.
Begindang ceritanya, kan kerjaan saya itu project based.. jadi setiap ada projek baru saya akan dapet team baru dan pindah tempat baru. Yahh untungnya kali ini gak pindah kantor sih, masih di gedung yang sama, cuman pindah lantai aja.

Terus kabar buruknya adalaahhh...

(Prolog dulu) Kan sekarang tempat duduk saya tuh strategis banget ya, di ruangan kecil dan sebelahan bos, so kalo mau tanya apa-apa jadi gampang.
Terus karena ruangan itu ruangan bos, jadi pemandangan saya ya keluar ke karyawan yang lain. So, I can see them but they can't see me.. hohoho...

Plusnya lagi, di belakang saya itu tembok dan jendela besar yang pemandangannya Gunung Salak :)

Kalo langitnya gelap baru keliatan gunungnya

Juga kalo lagi butek bisa memandang ke jendela lihat langit biru...

Siapa bilang langit Jakarta gak bisa biru?
*picture taken on Dec 2012 sebelom bencana banjir*


Naaah, intinya sekarang dibelakang saya itu TEMBOK! Jadi dibelakang saya gak ada orang. Jadi saya bisa bebas nge-blog dan browsing sepuasnyaaaaaaa, ofcoz, kalo bos lagi gak ngeliat or meeting donk..

Nah sekarang saya terancam dipindah untuk duduk diluar yang posisinya pantat-pantat-an belakang-belakangan sama team saya. Nah kalo belakang-belakangan kan kita gak tau ya kalo tiba-tiba orang belakang saya tiba-tiba ngeliatin.

Belum lagi mereka semua gak dapet privilege internet! Masa saya yang bisa internetan bukannya digunakan untuk kerjaan, tapi buat ngeblog??? APA KATA DUNIAAAA???

Terus terusss... kan malu yaa kalo curhat saya ini kebaca temen kantor...

Aaaaaaaarghh!

Sekian berita buruk saya..
Sekali lagi, berita buruknya "derita saya" yaaahh.. gak ada hubungannya sama orang lain. Tapi teteup, gak bisa ngeblog di kantor itu BERITA BURUK SEKALI!

Yah semoga saja saya dapet kursi yang ngepantat- maksud saya, ngebelakangi tembok ya, jadi tetep bisa update sama dunia blogger inih.

33

Suka duka tinggal di apartemen

Posted on Wednesday, January 23, 2013

Sebelum tinggal di apartemen, saya sering denger orang ngomong kalo di apartemen harus hati-hati karena banyak orang gak bener.

Maksudnya apa? 

Kata nyokap sih karena terlalu banyak orang yang tinggal jadi akses masuk keluarnya gampang. Nah ini sering disalah-gunakan sama orang-orang gak bener.

Lho? maksudnya disalah gunakan?

Kata bokap di apartemen banyak orang item #maaf kalo terdengar racist. Sebenernya yang membuat mereka terlihat negatif adalah karena kita gak tau kerjaan mereka apa dan seringnya kita lihat pas mereka lagi nongkrong-nongkrong sambil nge-bir + ngebul (baca: ngerokok).

Nah terus si Tomo cerita, kalo temennya punya unit di apartemen kami tapi untuk di sewain. Nah pernah suatu hari dia iseng pengen lihat apartmennya (inspeksi mendadak ceritanya).. ehhh kaget dong pas dia lihat pintunya terbuka dan beberapa anak-anak muda lagi nyabu! Langsung deh tu tenant dia usir dari apartemennya.

Ada beberapa kejadian lagi yang sempet saya tulis tentang kebakaran dan bunuh diri juga nambah-nambahin seremnya tinggal di apartemen. Ya kalo kebakaran dan kita tinggal di lantai tinggi kan amit-amit ya. Saya yang lari-lari dari lantai 9 aja lumayan gempor.. gimana yang di lantai 30???

Eh tapi jangan salah, ternyata banyak enaknya juga loh tinggal di apartemen.

Pertama karena tinggal di tempat tinggi, so pasti bebas banjir! Kayak pas lagi heboh-hebohnya tanggal 17 Jan kemarin, saya masih bisa ongkang-ongkang kaki menikmati suasana hujan dan listrik nyala *digebukin orang2 kebanjiran deh*. Dan waktu orang-orang yang gak kena banjir tapi akses kanan-kiri nya banjir was-was kehabisan stok makanan, saya malah hepi-hepi aja jalan-jalan di mall. Kan ceritanya mallnya persis disebelah mall, jadi mau makan ya tinggal ngesot. Untungnya restoran masih pada buka. Carrefur juga buka seperti biasa.. saya kan gak ketakutan keabisan stok ya, secara kanan kiri alfamart indomart gitu banyak banget, dan ada 2 mall besar yang aksesnya tinggal jalan, jadi saya bingung pas mau beli onion kok tinggal yang busuk-busuk.. mau beli daging juga tinggal yang udah item.. Oalaahh ternyata bagian fresh food di C4 ini udah abis di serbu masyarakat, jadi sayur-sayur dll gitu sisa yang jelek-jelek.

Enak yang ke dua, secara saya tinggal di lantai 9, jadi kita terbebas dari nyamuk dan teman-temannya. Hohoho. Penting banget nih bebas nyamuk, soalnya kan abis banjir biasa nyamuk jadi dimana-mana ya.. apalagi amit-amit kalo nyamuknya nyamuk Aedes aegypti!
So far saya juga terbebas dari makhluk serangga-serangga lain. Selama ini yang pernah mampir cuma cicak, semut, dan laba-laba kecil. Kalo cicak mampir langsung dengan hebohnya saya dan Tomo tangkep lalu kami buang keluar karena cicak itu jorok, sering eek. Lalat, kecoak, tikus, untungnya selama ini gak ada sih :)

Ketiga, gak pernah mati lampu. Iyaaa kan mereka ada genset... jadi apapun yang terjadi setidaknya lampu gak akan mati. Biasanya pas PLN mati sebagian listrik dimatiin, jadi bagian AC / heater dll itu mati, tapi lampu gak pernah mati ^__^

Yang terkahir, akses kemana-mana gampang. Ini tergantung lokasinya sih. Biasanya kan apartemen itu gak jauh dari pusat kota ya, dan dibawah pasti bayank kiosk2 jualan makanan, salon, mini market... Handy banget lah pokoknya. Kalo pas masak kehabisan kecap, tingggal turun kebawah 5 menit untuk dapetin kecap =D

Banyak orang yang pro-kontra tentang enakan tinggal di apartemen atau di rumah. Kalo di rumah punya perkarangan bisa tanem pohon mangga, punya tetangga juga.. tapi kan kalo di apartemen punya balkon dengan pemandangan bagus dan punya kolam renang... Yahhh lagi-lagi tergantung orangnya suka yang mana.

Kalo saya sih untuk tinggal enakan di apartemen, tapi kalo nanti udah punya anak, mungkin ceritanya beda yah. Dan kalo untuk investasi pasti enakan punya rumah karena harga tanah naik terus.

Sebagai penutup, silahkan disimak brosur yang sering banget mampir di selipan pintu apartemen kami >___<

Alamak *tepok jidat*

Nah kalo brosur dibawah ditujukan untuk wanita atauu.....???

Ehmm...

Trus karena saya iseng dan itu brosur pijet kok garing banget ya cuma print2an doang. Iseng-iseng saya edit ajah biar lebih WOW. hahaha..

Klik untuk memperbesar
HAHA..

Eh, temen saya yang tinggal di apartemen mewah di daerah Sudirman juga sering loh dapet brosur beginian. Padahal apartemen dia tuh yang model liftnya pake magnetic card kayak di hotel-hotel mewah. Jadi yang bisa masuk ke lantai tersebut ya cuman yang punya akses cardnya. Tapi tetep ajaa tu brosur bisa nongol.

Buat yang tinggal di apartemen juga, apartemen kalian "diganggu" beginian juga gak sih?

-----

Tambahan. Baru inget dulu nyokap pernah cerita kalo temen kantornya (bapak-bapak) pernah di telepon sama cewe. Cewe ini katanya sok salah sambung terus ngajak ngobrol. Kan gak ditanggepin tuh, trus ini cewe sms-sms si bapak. Terus si bapak iseng.. ditanggepin lah si cewe... Trus si cewe tau-tau ngajak ketemuan berdua.. guess where... disalah satu unit di apartemen saya! ~_~

Sejak saat itu, kalo Tomo lagi dinas di LN nyokap langsung suruh saya balik rumah. Katanya takut digodain cowok kalo ngeliat saya sendirian masuk kamar. hiiiiiiiiii........

Emang apartemen ini banyak yang di sewa-sewain sih.. yang sewanya harian juga banyak... murah pula, kalo gak salah cuma 300rb/hari. Jangan-jangan banyak disalah-gunakan buat "jam-jam-an". Alamaaakk!



25

Aya aya wae..

Posted on Wednesday, January 16, 2013

Ngakak abis saya pas lihat foto ini...

Segitu cintanya dia sama si Goldie sampe rela nge-gendong. Padahal anjing segede gitu kan  harusnya bisa berenang yaa?


*****

Banjir lagi banjir lagi. Dan semakin lama kok semakin menyedihkan ya..

Bos saya yang orang India sampe tanya "ini banjir kan gara-gara bendungannya gak bisa nahan air ya, jd ini bukan kejadian alam dong? Pemerintah sudah bisa memprediksi tapi kenapa gak ada penanggulangannya? Are they giving any compensation? (maksudnya ke orang-orang yang rumahnya keleleb)"

Jleg! Iya juga yaa. Kok saya gak kepikiran begitu.. Selama ini saya pikir ini kejadian alam karena hujan, tapi kalo banjir besar setiap 5 tahun kan harusnya sudah dapat di prediksi. Tapi kok ya gitu-gitu aja... Mungkin bendungan yang di bogor itu udah dari pemerintahan belanda ya?

Terus kompensasi pemerintah apa? Palingan cuma kasih beras / indomie.. Jokowi kemarin ini sempet bagi-bagi uang 500 ribu kalo gak salah per-kepala keluarga. Lah 500 ribu buat benerin rumah yang keleleb sampe atap?

Haeshhh~

32

Siapa yang takut sendirian?

Posted on Thursday, January 10, 2013

Kemarin saya terima undangan kawinan lagiii *happy*... Dan yang akan nikah adalah temen kampus yang udah lama gak ketemu. Asyiikkk bakalan ngumpul-ngumpul ^_^

Tapi terus tiba-tiba saya down begitu ngeliat tanggal nikahnya. Tanggal 2 February 2013. 
Lahhhh tanggal segini kan si Tomo gak di Jakarta!!! nanti saya dateng sama siapaaaa? (Tomo kayaknya bakalan dinas di LN lagi minggu depan dan baliknya sebelum sincia) 
*bingung* Kalo gak dateng gak enak karena lumayan deket, dan kalo dateng mau dateng sama siapa.. secara temen kampus yang di jakarta cuma ada 1 cowo, yang lainnya di luar kota jadinya kemungkinan bakal gak dateng. Nah gak mungkin kan saya dateng sama 1 cowo itu?!

Saat-saat ini lah enaknya punya partner/pacar/suami, buat nemenin kemana-mana. Tapi kalo suami kerjanya jauh, gimana donggg?

Kalo dipikir-pikir, kita ini sebagai manusia kenapa yah takut ngerjain apa-apa sendirian?

Misalnya lagi muter-muter mall sendirian mencari barang, eh tau-tau laper.. bagi kebanyakan orang (terutama perempuan) pasti lebih milih beli take-away food daripada duduk sendirian di restoran. Dan kalopun terpaksa pasti makannya di food court, itu aja dengan perasaan gak enak karena takut dianggap kasihan makan gak ada temennya.

Juga kalo lagi gak ada temen tapi ada pelem bagus di bioskop. Pasti males deh nonton sendirian. Siapa hayoo yang sering pernah nonton bioskop sendirian? Saya pernah dongg, walaupun cuma 2 kali hehe..

Yang pertama waktu lagi liburan kuliah 3 bulan, ya temen-temen disini jelas pasa kuliah/kerja lah ya.. so saya siang-siang bolong karena gak ada kerjaan dan bosen banget end up nonton Kungfu Panda 1 sendirian.
Yang ke dua nonton After Life.. itu tuh yang main si Nichole Ricci yang film thriller tentang dia kira dia udah mati terus di kamar mayat dia bangun. Saya lupa sih kenapa waktu itu saya nonton sendirian padahal saya udah pacaran tuh sama Tomo.. kayaknya Tomo dikantor / di site lama jadi gak bs nemenin. Eh tapi kenapa saya nontonnya siang-siang dan hari kerja ya? apa waktu itu saya bolos ya? *oops* Eniway, nonton film itu yang ada sepanjang pelem saya ketakutan sendirian! Akhirnya saya nonton sambil BBMan sama Tomo biar gak takut-takut banget. Maklum saya gak suka pelem horor. Saya kira film action, sapa sangka kalo ternyata thriller/horor yang banyak adengan ngaget-ngagetinnya >_<

Ok back to topic, jadi saya harus pergi kawinan sama siapaaa? 

*lho* 

*bukan itu topiknya*

Ok back to topic beneran... so kenapa manusia takut (atau males atau apalah) untuk melakukan kegiatan sendirian? 

Kalo takut di rumah sendirian mah jelas ya, mungkin takut ada maling, atau di datengin genderuo *pada tau genderuo gak sih?* Tapi kalo takut melakukan hal umum di tempat umum, tanya kenapaaa?

Terus terang saya kalo lihat perempuan seumuran saya makan di restoran / nonton sendirian emang rada gimanaaaaaa gitu.. tapi sebenernya itu sah-sah aja kaannn... 

What is wrong with society that forced people to always have partner in every situation?


32

Celebrating end of 2012

Posted on Wednesday, January 2, 2013

Happy new year 2013 everybody!!!

Geez, gak kerasa yaa tau-tau 2012 lewat. Perasaan baru kemaren deh heboh kiamat millennium 2000, terus muncul film 2012 tentang kiamat juga.. Eehh gak tau nya sekarang udah 2013 ^_^

Emang bener ya, kalau di dunia ini masih ada yang berdoa, masih ada yang ingat Tuhan, dunia gak mungkin kiamat deh. Lagian kiamat mana bisa diprediksi sih ya? Kalaupun terjadi kiamat pasti mendadak seperti pencuri diwaktu malam, ya kan?

Terus ngapain aja nih selama Natal and Tahun baru?

Kalo saya sih natalan di hometown-nya bokap dan Tomo. Gak mereka gak sekampung kok, cuma kebetulan sebelahan, Tegal dan Semarang. hehe...

Bingung juga pas mau pergi soalnya harga tiket pesawat mahal. Kepikiran untuk nyetir sendiri, tapi kiga cuma ada waktu 4 hari 3 malam (X'mas long weekend), dan harus kerja lagi tanggal 26 Des T_T. Mau naik kereta udah keabisan karcis. Akhirnya yaa terpaksa deh dibela-belain beli tiket pesawat yang harganya udah 2x harga normal.

Terus ngapain saja disana? 

MAKAAAAAAAAAN!!!

Hahahhaa

Ya maklum lah, kota kecil.. kalo gak makan dan ngumpul bareng sodara, ngapain lagi coba?

Tahu pletok (Tahu Aci) kebanggaan Tegal

Nasi Bogana asli Tegal
Sate kambing batibul (bayi -kambing- tiga bulan)
Beli sate kambingnya disini :) Highly recommended!

OTW Semarang - Tegal ada yang jual kepiting enak. Terkenal banget. Namanya RM Prima, lokasinya di Comal. Yoi dong satu orang satu kepiting kan biar gak berebutan (pantes gw gendut =_=")

Mejeng dulu sama kepiting

Di Semarang sih sempet jalan-jalan ke Pagoda Watugong. Yah gak ada apa-apa sih, tapi sempet foto-foto dong hehe..



Yang bikin seru sebenernya perjalanan Semarang - Tegal, karena kita ngelewatin kota batik Pekalongan. Disana sepanjang jalan banyaaaaaaak banget yang jualan batik, dan murah-murah! Seriously, bukan cuma batik pabrikan loh yang murah, tapi batik cap dan batik tulisnya pun murah!

Jadi inget sama tulisannya Si-sepatu-merah mengenai batik, setuju banget deh kalo kita harusnya membudayakan batik dengan menggunakan batik tradisional hasil perkerja batik, bukan batik pabrikan. Di Pekalongan harga batik cap rata-rata 150-200 ribu. Yang batik tulis sutra bisa sampai 1 jutaan. Kalo di compare sama harga batik di Jakarta, harga segitu murah banget kan? Emang sih model yang untuk perempuan kurang ok kalo dibanding batik di Jakarta, tapi yaah namanya juga tradisional. Disana ada kampung batiknya dimana tempat para pekerja batik, pasar batik, dan juga untuk yang lebih keren dan ber-AC ada International Batik Center. Disini juga gak mahal, saya naksir baju terusan casual, saya kira harganya 200ribuan, ehh gak taunya cuman 95ribu. Udah tau murah saya masih iseng tawar lagi (kalo gak ditawar kurang afdol)... eh dikasih 90 ribu hahahaha...

Sayang banget foto-fotonya gak ada, gara-gara saya barusan update applikasi kamera dan ternyata semua settingannya berubah, jadi gak auto-save lagi! Padahal saya udah foto banyaaaaaak banget, dan dengan clumsynya gak cek Gallery foto. Akhirnya cuma ke save 1 foto -_-, mana burem pula -_____-

International Batik Center - Pekalongan

Terus NYE ngapain?

Dinner sama bonyok. Makan di Gandy Steak di iringi lagu batak! hahaha.. gak tau kenapa penyanyinya bisa nyanyi lagu batak.

 
Abis itu nongkrong di apartemen ngeliatin free fireworks dari seluruh penjuru Jakarta. Beautiful!

Terus apa lagi?

Abis itu molor he..he..

Besoknya nonton Jack Preacher (bagus!) dan nungguin fireworks di Central Park. Gile yee orang rame bener kayak cendol... Ada performance dari FAME dan PRINCESS juga, tapi kita sih males yaa. Orang-orang juga pada nungguin fireworksnya doang abis itu bubar. Kacian bandnya...


So, Thank you for wonderful 2012, Welcome 2013!

Please Be Nice!