32

Cerita Penipu Ulung

Posted on Saturday, January 26, 2013

Waaahhh lagi happening banget deh ceritanya si Pepi (baca ceritanya disini)... Untungnya saya termasuk blogger newbie dan belum pernah transaksi apapun sama dia.

Ngebacain satu-satu cerita dari pada blogger yang menjadi korban mengingatkan saya sama cerita penipuan di kantor mama saya.

This post is not about Pepi, but about Rachel.

Kejadiaannya dimulai sekitar awal tahun 2012.

Kantor si mama me-recruit karyawan baru untuk diposisikan sebagai sekertaris bos, namanya Rachel (Yes, nama sebenarnya). Si Rachel ini ngakunya orang Toraja, early twenties, agama Kristen, dan pernah ambil kuliah pendek di Ballarat, Australia (deket Melbourne). Anaknya rame, supel, dan gampang deket ke semua orang. Dia juga sering ikut kebaktian setiap Jumat jam makan siang (sepertinya untuk memberi kesan anak Tuhan).

Dia bilang kalo papanya diplomat di luar negeri dan dia di Jakarta tinggal sendiri di apartemen. Dia ke kantor dianter sama supir dan sering banget ganti-ganti mobil yang katanya adalah usaha sampingan yang dimodalin papanya, yaitu persewaan mobil. Dari cerita ini semua orang dikantor nyokap melihat Rachel sebagai anak orang kaya yang barusan lulus jadi masih mencari pengalaman kerja (saat itu gajinya dibawah 2 juta).

Setelah kira-kira 4 bulan kerja disana, suatu hari dia pake tas LV baru yang dia bilang hasil dari untung main saham. Sejak saat itu, dia sering banget ganti-ganti tas dan dompet dari merek-merek high class. Gak main-main, tas nya bermerek Prada, LV, dan sebangsanya. Temen nyokap ada yang ngerti barang mahal dan temen nyokap bilang kalo tasnya asli. Si Rachel bilang dia diajarin main saham sama papanya dan kondisi saham lagi bagus, so dia menang besar.

Dari situlah orang-orang mulai pada "nitip main". Mulainya satu orang nitip 3 juta.. Terus si Rachel bilang kalo sekarang udah untung beberapa ratus ribu.. mau ditarik apa ngga? tapi pas nanya itu dia bilang kalo sayang ditarik sekarang karena lagi bagus. Ya orang-orang lihat dia bisa ganti-ganti tas designer percaya ajalah ya sama yang dia bilang.

Terus mulai deh temen-temen yang lain pada ikutan.. Dari yang 1 jutaan sampe 10 jutaan.

Pinternya Rachel, kalo ada yang udah untung dan pengen narik, dia kasih. Dan namanya manusia, biasanya gak akan narik semua kalo saham lagi untung. Palingan tarik sebagian kecil untuk kebutuhan. Disitu semua orang jadi tambah percaya kalo untungnya bisa diambil (padahal mah dia cuma muterin uang orang-orang lain yang masuk).

Semakin banyak lah yang "nitip main" ke dia.

(Disaat itu Rachel naiknya Alphard dongggg. Katanya papanya beli modal mobil lagi untuk disewain.)


Si bos pemilik perusahaan pun ikutan maen.. gak kira-kira, tanam modalnya sampe ratusan juta dan kemudian M-M-an!

Si Rachel yang licik ini masihhh aja gak puas yaa.. si Bos tanem (misalnya) 1 M.. dia bilang udah untung 100 juta.. si bos mau tarik 100 jutanya, dia kasih! Gituuu terus sampe si Bos yakin kalo dia udah tarik banyak untung. Akhirnya si bos tarohlah 2 M!

Dan of course, exactly 1 day after... Rachel menghilang...

Pas di tanya kenapa gak masuk kantor, dia bilang dia harus pulang kampung ke Toraja karena mamanya mendadak sakit. Si bos curiga dong... kok bisa pas sehari setelah dia transfer uang ke rekening Rachel... Dan setelah hari itu, Rachel udah gak bisa di telepon...

Mungkin ada yang bertanya ya, kok uang segede itu di transfernya ke rekening Rachel, bukan langsung ke rekening saham atas nama sendiri? Ini katanyaaaaa, soalnya mainnya di saham Singapore.. jadi rada susah joinnya. Butuh ke Singapore segala untuk buka rekening dan tanda tangan... Well, saya gak tau sih bener ngga begitu, tapi mereka percaya.

Setelah Rachel menghilang, langsung si Bos lapor polisi dong... Guess what... Polisi minta uang jalan!

W-T-H-?!

Saya rasa pas polisi tau kalo uang yang dirampok itu jumlahnya milyaran, langsung matanya keluar dolarnya... Cih...

Gak perlu disebut lah berapa uang yang si Bos keluarkan untuk mencari Rachel (Jaman sekarang harus berhati-hati dengan tulisan di dunia maya). Intinya setelah keluar duit lagiiii, Rachel berhasil di tangkep di Korea!

Pas ditangkep dia bilang uangnya sudah tidak ada karena sudah dibelikan tanah di Makasar. Mobil yang sering dia pake gonta-ganti ke kantor adalah mobil sewaan, dan dia hanya ada 1 mobil Avanza. Rumahnya penuh sama barang elektronik semacem Ipad, Laptop, macem-macem handphone, dll. Entah sisa uangnya kemana...

Karena gak ada cash, polisi akhirnya menyita semua harta benda yang ada di rumah mamanya di Makasar.

Beberapa orang curiga kalau mamanya ikutan ngebantuin Rachel, soalnya waktu pertama kali diselidiki, mamanya bilang gak tau Rachel dimana (keliatan nutupin). Dan mamanya gak keliatan kaget waktu akhirnya dibilangin kalo anaknya adalah penipu yang berhasil bawa kabur uang milyaran rupiah.

Akhirnya tanah dan mobil di jual. Dan setelah di potong pajak "perantara", uang hasil menjual barang tersebut dikembalikan ke karyawan yang telah dirugikan. Si bos tentunya gak balik 100% karena ia yang bayar uang "perantara" penangkap Rachel.

Banyak banget kerugian yang diakibatkan Rachel.

Si Bos ini sudah tua. Umurnya sudah 70an. Dia sempet shok dan sakit sampe masuk rumah sakit waktu tau uangnya dibawa kabur.

Korban lainnya malah berantem sama istrinya. Sampe istrinya sakit-sakitan dan masuk rumah sakit juga.

Sampe satpam pun ditipu. Satpam itu kehilangan 1 juta (1 juta buat satpam kan gede banget ya).

So, berhati-hatilah bertransaksi sama orang yang tidak pernah kita lihat wujudnya (kasus Pepi), dan tidak kita kenal dekat. Sebelum bertransaksi uang jutaan rupiah, lebih baik tau tempat tinggal dia, kenalan dengan lingkup keluarganya. 

Terus apa kabar Rachel sekarang?
Mari kita doakan dia sedang tobat, dan tidak berbuat dosa lagi, terutama karena dia TIDAK DIPENJARA.

Kok bisaaaaaaaaa?

Iya, jadi di pengadilan, penuntut disuruh memilih antara Rachel di penjara + bayar denda ke pengadilan, atau cara damai dengan cara tuntutan Rachel semua dilepas dan semua barang bukti menjadi hak milik penuntut.

Lah kalo Rachel di penjara berarti korban-korban ini gak dapet apa-apa dong???
Makanya si Bos mengambil keputusan agar uang kembali saja dan biarkan si Rachel tobat sendiri.

Juga, semua sudah males ngurusin urusan di pengadilan.. 

Yah begitulah hukum di Indonesia... *speechless*


FACT:

  • Barang bukti yang disita yang berbentuk Ipad, Laptop, dll katanya HILANG. Entah "dicuri" siapa.... 
  • Ternyata, dia gak pernah tuh kuliah di Australia (ya iya laahh, dari awal saya juga udah curiga kenapa di Ballarat? Ballarat kan kota kecillll). 
  • Papanya juga bukan diplomat, papanya sudah meninggal.
Perlu diakui cara penipuannya memang pintar. So, berhati-hatilah sama orang yang "terlalu baik" dan "terlalu supel" yang tiba-tiba menarik kita untuk mengeluarkan uang. Pelajaran dari khasusnya Rachel, dia sama sekali gak pernah loh ngajak orang untuk ikut dia main saham. Orang-oranglah yang tertarik dan akhirnya dengan polos masuk ke lubang tipuannya.

Aahh mau jadi apa dunia ini kalau banyak anak muda cerdik tapi malah nipu!!!



Discussion

  1. Gile gue jadi istrinya para 'investor' itu juga langsung migren kali. Hwahahahaha. Btw itu si Rachel pake pelet apaan ya, sampe si boss bisa percaya taro uang 2 M tanpa surat apa-apa gitu? Gile itu angka udah harusnya pake notaris punya kali. Dan ga masuk akal aja, seorang pengusaha yang udah banyak makan asam garam, udah lumayan umur juga, kok bisa tergoda ikut yang ga jelas gitu. Pake hipnotis kali si Rachel

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia.. dia bisa pinter banget ngambil hati orang2.. bisa buat org percaya kasih duit ke dia tanpa tanya macem2. Mungkin judgement orang jadi buta kalo udah tergiur sama uang..

      Delete
  2. nah kayak yang lu cerita.. masalahnya emang indonesia itu adalah lahan yang sangat basah buat para penipu! mereka gampang banget terlepas dari hukuman! secara ya aparatnya juga penipu semua toh... jadi prinsipnya sesama penipu dilarang saling mendahului gitu... :P

    itu yang bikin susah penipuan ditumpas di indo. mereka selalu mikir return nya gede, tapi resikonya kecil. kalo ketangkep? ya balikin aja apa adanya. kayak yang rachel bilang udah dibeliin tanah. itu kan yang ketauan kan... padahal yakin duitnya masih ada atau ada harta lain yang disembunyiin ama dia. akhirnya dia bebas dan nikmati sisa jarahannya, trus mulai menipu di tempat lain. begitu terus...

    yah balik lagi yang penting kita sendiri yang mesti lebih hati2 dan waspada ya. dan gak gampang percaya sama orang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuuuuullll... org disini kalo nipu ganjarannya gak seberapa, gak sesuai sama apa yang mrk ambil. Kapan yah hukum di negeri ini bisa berjalan sesuai dengan "keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia"?
      *hedeh gw udah lupa sama pancasila, kata2 diatas aja butuh google dulu supaya yakin bener*

      Delete
  3. Amin, slama ini pits punya temen baik2 dari dunia blogger :), biasanya klo urusan duit min. yg udah pernah ketemu muka deh! Yah semoga pepi dan rachel ini segera TOBAT yah~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pit, untung kamu gak ikutan jadi korban ;)

      Delete
  4. wuih, heboh seblogroll ya kayaknya. Jadi penasaran blognya pepi yang mana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. uda nemu dhe hehhe :p aku ga pernah main ke blognya dia ternyata ^^

      Delete
    2. hahahaa... orang2 byk tulis tentang dia tanpa mencantumkan link yah :)
      Untung kita gak jadi korbannya yah :)

      Delete
  5. kalo uda urusan duit emang kudu hati2 lah...

    yes, hukum di Indonesia ya gitu deh... koruptor aja cuma dipenjara 4 taon ckckckck...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Mel.. cape kalo ngomongin hukum di negeri ini. Udah kayak Gotham City aja nih, terlalu korupt!

      Delete
  6. Abis bacain blog-blog orang yg kena tipu...

    ternyata bisa begitu yaaa...hiks...

    tapi klo ditilik, emg orang Indonesianya juga gampang ditipuuu, apalagi yg berhubungan soal duit...anehnya...udh banyak yg kena tipu, seringkali tetep aja bisa kena tipu di modus yg sama...ckckckck...

    apalagi sekarang modus penipuan makin banyak *geleng2kepala*...

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak orang indonesia juga sih, di pelem2 banyak tuh kisah penipuan *baru nonton Ocean 11 kemaren*

      Delete
  7. wah mel, itu sih parah banget ya. skala mafia tuh, sampe M-M an. gila ya, kasus yg kaya gini2 nih yg bikin kita ga percaya sm orang, padahal belom tentu semua orang sejahat itu. kasian kalo yg kena malah org yg niatannya emang bener2 baik tapi orang2 malah ga percaya karena banyak org yg ga jujur. well, tp in the end juga Tuhan Maha Adil ya, gw percaya sih dia akan kasih berkat ke orang-orang yg jujur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yah, kasihan yang niatnya baik. Manusia jadi gak percayaan sama orang, apa-apa jadi bawaannya curiga.. yaahh tapi gimana lagi...
      Yang penting kitanya baik2 deh sama orang :)

      Delete
  8. kalau gitu biarkan hukum tabur tuai yg bekerja....what goes around comes around heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuuuull...
      apa yang di tabur di dunia akan di tuai di akherat yah :)

      Delete
  9. gileee.. bisa mati seketika gw kalo begitu... (bisa ga yak mati seketika?) hehe anyway, salam kenal ya.. baru nih mampir ke blognya. kirain mo ceritain soal Pepi..soalnya di mana2 lagi rame soal Pepi.. ehhee :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiihhh, jangan mati duluu.. mending sama-sama tangkeeppp hehehe
      Salam kenal juga :)

      Delete
  10. Oiya, g baru inget. G ga kenal pepi karena g ga tau gimana cara ninggalin komen di blog dia. makanya g ga bisa meninggalkan jejak balik. Hihihihihi....

    Duh, Rachel itu bener2 udah penipu profesional mah kalo gt caranya. serem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Fel sama.. gw jg gak tau cara komen di blog dia.. hahaha
      jadi penasaran, sebenernya bisa di komen gak sih blognya?

      Delete
  11. huahhh emang bener2 harus extra hati2 bangettt dahh klo dah urusan duit mel...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuuuuulll.. tapi gimana yaaa, namanya juga yg nipu ulunggg.. pinter ngambil hati

      Delete
  12. Haishh...gila ya dunia.

    emang karyawan barunya kasih data seperti KK, KTP, akta lahir dll ga? biasanya kan mesti lengkap tuh plus alamat tinggal juga. kalo macem2, tinggal lapor polisi pake semua identitas yang ada. bisa ga begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. karyawan baru kan paling diminta KTP ajah. Nah KTP bisa aja dipalsuin.
      Ini juga lapor polisi kan, tapi polisinya juga begituu -_-"

      Delete
  13. Sebelumnya salam kenal dulu dah :D

    Wah nice post
    kayaknya harus hati2 kalau mau bertransaksi sama orang2 yang baru dikenal, apalagi barangnya gak ada wujudnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mas bro :)

      iyah jaman kita harus hati2 deh utk ngeluarin uang. Bukan dari SMS/telp doang, tapi dari temen yang kita kira kenal baik juga ternyata bisa nipu.

      Delete
  14. iih gila serem banget cerita si Rachel ini.
    Kebanyakan penipu itu biasa nya emang cewe yaa.. ato cowo ganteng gituu..

    kasian banget korban-korbannya, uda dapet musibah bukannya dibantu sama polisi malah dibikin tambah susah.. huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. makanya harus hati2 sama yg bermulut manis.
      Yah tau lah polisi disini, sebagian sama kriminalnya sama kriminal beneran.

      Delete
  15. wah, aku baru tau loh soal kasus pepi ini... Kuper gilak abis pindah ke kantor baru... Kurang informasii banget... Untung lg blogwalking dan baca" blog km... Harus lebih waspada nih sama orang-orang kayak gitu... Tapi bener komen" di atas, kok owner aja bisa sampe percaya begitu aja yah.. Ckckckck... Nice infooo ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, randompeps itu di protected... >,<

      Delete
  16. naif banget mau untung besar dgn efffort yg keciiiiil, ya otomatis resikonya BUESAR untuk TERTIPU...
    i'm not getting emphaty for the victims...
    sorry to say for that...

    ReplyDelete