April 2017

5

Liburan singkat ke bandung (Review Crown Plaza Hotel)

Posted on Friday, April 21, 2017

Pertengahan bulan lalu, kami tiba-tiba saja pergi ke Bandung. Alasannya, karena Grace bilang pengen ke Bogor terus-terusan, dan gara-gara dia gak bisa move on dari liburan kami ke Gunung Geulis. Akhirnya saya bilang, kalau Grace bisa gak nangis sehariiiiiiii aja, kita langsung pergi ke Bogor. Iyee, anak saya yang satu ini cengeng bukan kepalang. Sehari gak nangis aja rasanya miracle :p

Ehhh beneran lho dia niat. Tiap kali mau nangis, dia tiba-tiba "inget", langsung tahan air matanya dan bilang "hari ini Grace gak nangis mama" dengan bibir gemetran. Gimana saya gak meleleh coba digituin. Ni anak bener-bener pengen liburan lagi.

Akhirnya setelah finally dia bisa gak nangis/rewel seharian, saya "terpaksa" (padahal demen juga) memenuhi janji untuk ke Bogor. 

Tapi kalau ke Gunung Geulis lagi kan dompet tongpes yaa hahaha, dan saya bingung juga kalau ke Bogor mau ngapain. Akhirnya kami putuskan untuk ke Bandung aja deh.

Dan ternyataaa... it was a big mistake...

Perjalanan dimulai jam 8.30 pagi, dimana kami harus muter dulu ke rumah adek ipar karena ternyata kaitannya car seat ketinggalan di mobil kami yang lagi dia pinjem. Rumahnya deket sih, tapi karena berlawanan arah dengan tol luar kota jadi harus muter sedikit. Perjalanan lancar dan menyenangkan sampai di sekitar Bekasi kami stuck... 

Google map yang kami percayakan nyuruh kami keluar di Bekasi Barat, ambil jalan non-tol yang warnanya biru. Karena saya lagi heboh ngurusin anak dua di belakang, akhirnya saya serahkan semuanya sama sang suami. Suamipun akhirnya keluar dari tol. Sampai di persimpangan, si Gmap mogok, alias kehilangan sinyal (-_-). Kanan ato kiri nih? Akhirnya kami ke kiri aja dong, dimana ke kiri itu malah muter balik masuk ke tol arah yang BERLAWANANNNNNNNNNNNNN! 

OMAIGOT, sia-sia ajaaa kami macet tadi, akhirnya kami balik lagiiiiiiiiii hahahahaha *ketawa miris mau nangis*

Di exit terdekat kami keluar dan stuck di jalanan bekasi yang super ruwet. Jangan tanya di bekasi sebelah mananya, karena saya sama sekali gak tau! Mana Grace pengen pipis pula. Kami stop di supermarket, numpang pipis, terus balik kena macet lagi. Itu udah jam 12an aja dong. Padahal rencana saya jam 1an seharusnya udah sampe Bandung dan bisa makan siang cantik di cafe-cafe di Bandung.

Daripada bocah kelaperan, akhirnya kami stop makan ayam tulang lunak dipinggiran Bekasi. Gak tau namanya, gak tau dimananya, pokoknya makan. Untung rasanya lumayan enak, jadi kami gak bete-bete amat.

Selesai makan, 2 bocah sukses molor sampai akhirnya kami menemukan jalan kembali ke tol. Guess what, kami cuma maju 5 km dari exit tol kami yang awal. 5 km wasted for 2 hours... Great...

Sempit-sempitan bertiga di belakang sementara papa nyupir. Theo mulai bosan dan kabur dari car seatnya.

Akhirnya mau balik duduk di car seat setelah di sogok sama pisang-pisangan.
Tol bekasi masih tetep macet. Sampe akhirnya masuk tol Cipularang dan mulai lancar. Di sini kedua anak mulai bangun, dan mood nya lumayan happy karena gak macet. Pemandangan pun sudah mulai bagus.

Mau masuk Bandung kami stuk lagi di keluaran tol Pasteur. Disini kami diboongin lagi sama Google map. Suami udah bilang jangan exit Pasteur karena pasti macet. Tapi pas saya lihat Gmap, kok biru banget. Ternyataaaaa... b.o.h.o.n.g.

Exitnya lumayan lama, lampu merahnya berasa lama banget. Grace mulai rewel dan nanya kapan sampenya. Theo mulai gelisah karena matahari mulai tenggelam.

Iyaaaaaaaaaaa, kami sampe di Bandung itu jam 5 sore aja kakakkkkkkkk!!! Bayangin! jam 8 - 5, udah kayak orang ngantor ajaaaaaa. Rasa-rasanya saya seharusnya udah sampe Cirebon!!!

WTF *keyboard jebol*

Dan kami baru sadar dong, kalau hari itu ternyata mau long wiken dengan hari seninnya kejepit (nyepi kalo gak salah). Duuuuuuuh!!!

Sampe hotel, asli kami udah males ngapa-ngapain. Mikirin mau naik mobil untuk keluar makan aja males. Suami saranin supaya pesen pake G*Food aja, tapi saya males.. Ya kali udah 8 jam di mobil saya harus rempong makan nasi bungkus T_T (nasi nya di bungkus maksudnya). 

Oh ya, kami menginap di Crown Plaza Hotel. Rencananya sih pengen makan di Braga secara tinggal ngesot doang. Apa daya kami udah kehabisan tenaga. 

Penampakan kamar hotel begitu kami sampe. Untung hotelnya bagus, luas, dan bersih. Kami happy =)

Grace lagi asik meng-explore semua ruangan. Kami terpaksa settle dengan twin bed karena kehabisan yang double. Ada sih kalau kami mau nunggu 2 jam-an lagi karena ada satu group yang late check out. Tidak terima kasih deh, Pantat saya sudah lelah...

Mama, mama, kok kamar mandinya bolong?

Theo happy maximal karena akhirnya bebas dari car seat

Dipinjemin baby box. Baby box nya bagus, bersih dan kokoh, made in jepang. Sayangnya kesempitan buat Theo (7 bulan). Akhirnya karena anaknya nangis tiap kali balik badan mentok, malam itu Theo bobok di ketekin mama di ranjang besar
Kebiasaan Theo untuk "mencoba" segala sesuatu yang baru (-_-)
Malam itu kami turun ke lobby. Cek restoran di hotel dan akhirnya makan disitu. All you can eat buffet nya diskon 35% untuk customer hotel. Lumayan. Seorangnya cuman 200k nett. Grace makan gratis karena masih dibawah 5 tahun. Lumayan banget yah harganya kalo dibandingin sama AYCE nya hotel sekelas di Jakarta.

Meja di dalam penuh karena ada 2 pesta sweet-17an. Kami dikasih meja di luar restoran, yang seharusnya untuk cafe shop. Lumayan disitu sepi dan tempat duduknya lebih nyaman. Theo bobok pules kecapean yang membuat saya leluasa untuk makan banyak. Theo saya tengkurepin aja di sofa, sukses gak bangun sampe kami balik lagi ke kamar :p

Makanannya biasa aja. Yang spesial cuma sushi bar (tapi gak ada sashimi) dan pecking duck. Ada BBQ sih, tapi dagingnya keras, lamb nya bau (tapi suami doyan), dan sosisnya standard. Gak ada seafood di BBQ. Dessertnya biasa aja. Ada ice cream maker, tapi ternyata gak berfungsi. Intinya semuanya standard. 

Maap ya, seperti biasa makanan gak ke poto :p

Bocah yang sudah pinter bergaya setelah makan kenyang
 Abis makan malam, kami langsung tepar. Grace, Theo, dan pak boss bobok. Sementara saya (tumben) gak bisa tidur sampe jam 3 pagi. Curiga karena minum starbuck segentong jam 4 sore. Tapi asalkan anak-anak gak rewel, dan malemnya pada tidur pules, cincai lah. Saya malah asik browsing untuk kegiatan besok (yang akhirnya bubar jalan huhu)

Daddy on duty sambil sarapan buah. Theo tepar tiap kali masuk gendongan. Padahal ini Ergo yg kawe loh, gimana kalo pake yang asli yak haha..
Paginya, setelah sarapan kami main di kolam renang. Kolam renangnya kotak biasa aja, kalah sama kolam renang Gunung Geulis (saya jadi ikutan gak bisa move on nih). Grace seperti dulu, masih takut sama kolam. Berenangnya cuma pegangan kuat-kuat sama papa nya dan tidak ketinggalan teriak-teriaknya. Theo cuma ikutan nyelup sebentar. Lucu karena dia berusaha mau tangkep airnya tapi gak bisa keambil :)

Oh ya, sarapannya lumayan banyak macemnya. Hot stationnya ada bubur ayam, bakmi dan aneka bakso, nasgor + lauk, ketupat sayur, pasta, western food standard kayak sosis, dan kawan-kawannya. Ada egg station yang omelette nya enak. Ada macem-macem salad dingin, buah-buahan, cereal bar, macem-macem susu dari full cream, skim milk, dan soya. Roti, croissant, dan kue nya juga enak. Selai nya ada banyak macemnya, ada hot waffle dan pancake juga. Menurut saya breakfastnya lebih enak dari pada dinnernya.

Selfie sama mama di pinggir kolam renang. Mataharinya silau banget, mata yang udah sipit tambah jadi segaris

Bapake handle 2 anak. Btw Theo belom punya baju renang nih wkwkwkw..
Selesai berenang, mandi dll, kami sempet balik lagi ke kolam renang, karena disebelahnya ada kids club. Kids clubnya sebenernya cukup bagus. Tapi karena hari itu rame banget, ditambah capek dan ngantuk abis berenang, Grace jadi ogah main. Masuk aja gak mau. Jadi cuma duduk sebentar buat colouring sambil nungguin kang g*food. Saya pesen batagor untuk dibawa pulang, hehehe...

Ada yang lagi teler kecapekan
Setelah kang batagor dateng, kami check out dan....... balik aja dong ke Jakarta.................

Otw pulang cuma mampir beli Prima Rasa. Itupun saya doang yang turun karena Gracenya bobok di mobil.

Yah, dipikir-pikir, daripada kami nekat ke lembang, warna di Gmap udah merah-orens-merah gitu.. 

Saya gak berani ambil resiko karena Theo itu rewel banget kalo naik mobil malem hari. Mungkin takut kali ya karena gelap banget. Jadi ya wis lah, kami pulang langsung sajah.

Sempet berhenti sebentar sih di rest area tol Cipularang karena Theo pipinya merah lalu mengeluarkan wangi semerbak dari arah bawah sana (u know what i mean). Plus, sekalian kami mampir makan siang (setidaknya makan siangnya masih di daerah Bandung lah yaaaaa). Kami makan nila goreng yang ternyata Grace doyan banget sampe mangap-mangap terus. Lumayan lah, karena kami sempet underestimate tempatnya yang rada kotor dan sepi.

Jalan pulang untungnya lancar, kami sampe Jakarta sekitar jam 5 sore. Not bad lah, itung-itung check out jam 12, plus mampir makan sejam-an.

So, mungkin liburan kali ini gak tepat kalau dibilang jalan-jalan ke Bandung yah. Lebih tepat kalau di sebut staycation di Hotel Crown Bandung, karena, asli,  KAMI GAK KELUAR HOTEL KAKAKKKK!

Moral of the story: JANGAN KE BANDUNG KALO LONG WIKEN. Udah. Gitu aja.

2

Pembabtisan Theo

Posted on Saturday, April 15, 2017

Kali ini mau cerita tentang Babtisannya Theo tanggal 19 Maret 2017, tepat banget ulang bulannya Theo yang ke-7.


Minggu sebelumnya, seperti 3 tahun yang lalu, kami diberikan rekoleksi singkat mengenai kenapa anak harus di babtis. Anak itu, walaupun belum bisa apa-apa tapi sebenarnya sudah membawa dosa asal, yaitu dosa yang dibawa oleh Adam dan Hawa. Jadi anak di babtis supaya diberikan penyelamatan dan dosa asalnya dihapuskan. 

Rekoleksinya juga mengajarkan orang tua gimana cara mendidik anak. Bahwa agama itu penting dikenalkan kepada anak sejak dini, dan kita sebagai orang tua harus memberikan contoh kepada anak. Misalnya ngajarin berdoa, rutin ke Gereja, ikut bina iman, dsb. 

Kita juga dikasih tahu kalau otak anak itu seperti sponge. Kalau kita curahkan dengan kata-kata yang positif, kata-kata pujian, maka kata-kata itu akan membentuk otak anak yang positif. Jadi, walaupun anak lagi nakal, kita gak boleh kasih kata-kata negatif (misalnya bilang anak nakal, males, dll). Karena nanti yang dia tangkap adalah "oh iya ya, saya nakal", takutnya anak malah jadi nakal beneran kan... 

Ajarkan anak untuk mencintai Yesus melebihi cintanya kepada papa dan mama. Ajarkan dia berkata "Yesus, I love you" dan biar anak-anak bisa bilang begitu setiap hari. Karena kita sebagai orang tua gak bisa menemani anak 24 jam setiap hari. Ketika anak sudah dewasa, kalau anak sampai gak cinta sama Yesus, maka yang ditakutkan adalah mereka lari ke dalam dosa. Kalau dari kecil kita tanamkan bahwa Yesus itu baik, Yesus itu tempat dimana kita dapat berlindung, maka kita bisa yakin bahwa anak-anak kita akan menjadi anak yang baik dan jauh dari dosa. 

Kita juga harus mengenalkan anak sama kitab suci. Maklum yah, biasanya orang Katholik jarang pegang alkitab, beda banget sama orang Kristen yang sampe hafal sama ayat-ayat :p Makanya, dari kecil seharusnya kita sudah ajarin anak membaca alkitab supaya sudah akrab sama buku tersebut. Jangan udah gede baru dikenalkan, yang ada anak itu merasa asing, jadi lebih susah lagi untuk memulai membuka dan membacanya.

Wah, bagus banget rekoleksinya. Saya sampe berlinangan air mata karena tersentuh sekaligus tertampar :p Eh, bukan saya aja loh, mama-mama disebelah saja juga pada nangis kokkk. Rasa-rasanya saya pengen ikut deh acara seperti ini setiap tahun, biar kalo pas kesel-kesel sama bocah jadi bisa langsung sayang-sayang lagi karena "di-ingatkan". (bukan berarti saya mau bikin anak lagi supaya bisa babtis tiap taon ya, ampun makkk hahaha).

Babtisan diadakan jam 11 siang. Saya pikir jamnya oke banget nih jamnya, karena biasanya Theo bobok siang jam 9-10, setelah itu main sampe jam 1an baru bobok lagi. Jadi jam 11 harusnya pas dia seger. Ternyata, oh ternyata, entah kenapa Theo gak tidur jam 9 itu. Tidur deng, tapi kayak cuman 10 menitan gitu. Mungkin karena persiapan kitanya yang terlalu heboh ya, sampe dia tidur aja gak tenang :p So, as you can guess lah, Theo si anak super anteng ini harus menahan ngantuknya, alias gak bisa bobok di gereja, dan akhirnya rewel di tengah misa.

Kalo tangan sudah ditancepin ke mulut, tandanya bocah udah siap bobok. Sayangnya udah ngenyot kanan kiri sampe basah semua sama iler, tetep aja dia cuma bisa bobok 10 menit diawal misa abis itu heboh kebangun dan rewel huhu..
Ya maklum sih kalo dia gak bisa bobok. Soalnya, bayi yang dibabtis itu harus maju baris ke depan romo sampe 3x. 

Pertama, diberkati sama romo, dan kedua orang tuanya, dimana saya dudul banget karena saya kira yang berkati cukup papa nya aja. Saya bengong sampe di liatin romo karena gak kasih tanda salib di dahinya Theo, DOH!. 

Yang kedua, dibabtis dengan cara disiram pakai air di kepala. Yang ini sih saya juga kaget. Soalnya pas Grace disiramnya itu sedikit doang. Nah yang ini romo nya semangat banget, nyiramnya byuuuuuur aja gitu segayung sampe kepala anak pada basah kuyup semua haha. Ya pokoknya seru deh bagian ini, bocah-bocah pada kompakan nangis. PS. Airnya juga dingin bok!

Yang ketiga, setelah pada nangis, ini kita harus maju lagi dan dikasih lilin. Lumayan sih bikin Theo diem dan bengong lihatin lilin wwkwkwk...

Setelah itu nangis-nangis heboh lagi kemudian bobok.

Gak keliatan kan kalo aku habis nangis heboh >_<. Lumayan bisa di distract sama lilin.
Padahal bagian terkahir ini juga penting loh. Alias bagian foto bersama! Ya mo gimana lagi, kalo dibangunin pasti nangis-nangis. Jadilah foto babtisannya Theo, anaknya pas molor semua...

Akhirnya bisa molor juga... 
T. Francis mau foto dulu sama Pope Francis
Akhir kata, sesuai dengan tujuan pembabtisan, semoga Theo jadi anak yang takut akan Tuhan, hidup sesuai dengan perintah-Nya, dan diberikan keselamatan kekal. Amin.