23

Welcoming Baby Theo

Posted on Tuesday, September 13, 2016


Proses kelahiran anak kedua ini, bisa dibilang gampang-gampang susah. Susahnya karena hampir 40 minggu dan saya belum ada tanda-tanda mau melahirkan. Gampangnya, keluarnya bisa dibilang cepet walaupun baby rada struggle.

Jadi, deadline saya melahirkan itu di tanggal 20 agustus, yaitu tepat pada 40 minggu. Kenapa dibilang deadline, padahal kan aman aja sampe 41 minggu? Ya dokter sih bilang, kalau lebih dari 40 minggu resiko air ketubannya sudah kurang bagus. Plus berat badan bayinya akan semakin besar, padahal terakhir di cek itu tanggal 16 agustus berat perkiraan sudah 3.4 - 3.6 kg. 

Dokter kasih saya opsi, mau di induksi melalui obat atau mekanik. FYI, anak pertama saya di induksi mekanik (via cek dalam) dan rasanyaaaaaaa.. Ajubileh sakiiitttt. Tapi sehari setelah di "obok-obok" Grace lahir, hihi. Karena saya lumayan trauma di induksi mekanik, maka saya langsung lah pilih induksi pake obat. Nama obatnya gak tau karena cuma dapat satu pil. Satu pil kecil mungil itu harus dibagi 4, kemudian diminum setiap 6 jam sekali. Apabila sudah terasa ada kontraksi maka obatnya gak perlu diminum lagi.

Kebetulan besoknya tanggal 17 Agustus. Mertua saya heboh banget berharap cucunya lahir pas 17an, sedangkan suami saya berharap sebaliknya. Alasannya, dia pengen liburan 17an dulu *toyor suami*.

Saya mulai minum obatnya tgl 17 jam 12 siang. Setelah itu kami sempetin nonton Jason Bourne dulu :p. Selama di bioskop saya mulai degdegan. Siap gak siap sebentar lagi akan brojolan nih. Gimana kalau kontraksinya heboh ya.. Dan segala pikiran lain. Tapi akhirnya saya melewati film itu tanpa kontraksi. Setelahnya pas jalan di mall mulai kerasa kontraksi kecil tapi lumayan konstan. Kami langsung pulang dan siapin bawaan untuk dibawa ke RS. Ditunggu sampe kontraksinya agak hebohan, eh tapi sampe malem rasanya masih begitu-gitu aja. Kalau scale sakit 1-10 dimana 10 itu sakit banget, kontraksi ini paling cuma dapat nilai 1.

Besok paginya.. Kontraksinya hilang... -_-.

Langsung saya minum obatnya seperempat lagi. Tetep gak kerasa efeknya sampe sore. Hari itu saya ke mall siang2, muter2 tanpa arah dan tujuan, yang penting intinya harus banyakin jalan. Bukan kontraksi, yang ada malah kaki saya pegel. Lol.

Sorenya saya minum lagi seperempat pil. Itu sekitar jam 4 sore. Kontraksi mulai terasa jam 6an. Tapi masih gitu-gitu aja. Jam 8 mulai konstan setiap 5 menit sekali. Tapi kok ya kurang heboh ya rasanya. Wong saya masih bisa santai nonton tv, dll. Perasaan dulu yang pertama heboh banget sampe saya susah jalan kalo pas kontraksi. So, ya uwis mari kita tunggu lagi.

Jam 10 malem mulai sedikit terasa sakit. Scale sakitnya 2 deh. Siap-siap bobok sambil berharap besok pagi gak ilang lagi kontraksinya kayak tadi pagi. 

Ternyataah, cuma selang sejam sakitnya mulai memuncak ke scale 4. Kontraksi sudah konstan 3-4 menit sekali. Okeeehh, i think its time ke RS.

Serumah heboh dong karena saya ke RS nya malem-malem. Bonyok pun heboh dial-up ikutan ke RS. 

Perjalanan dari rumah ke RS sekitar 30 menit. Biasanya terasa dekat, tapi ini terasa kok lamaaaa banget ya gak sampe-sampe. Di mobil saya sudah mulai kelojotan, apalagi kalau kontraksinya datang pas jalanannya jelek. Suami korban deh saya omel-omelin. Kasian, jalan cepet salah, jalan pelan salah :p

Sampai di RS sekitar jam 12 kurang. 

Disuruh CTG setengah jam, cek darah, lalu periksa dalam.

Bayangan saya ini mah paling bukaan 3. Tapi ternyata, bidannya bilang bukaan 5 dong! Seriusss? Bukaan 5 rasanya gini doang? *sombong* hahaha..

Terus karena bayinya gak gerak selama di CTG, jadi saya dikasih makan dulu. Tau aja si bidan kalo saya laper :p

Btw enak ya kalo lahiran normal, ga perlu puasa, malah dikasih makan sebelum ngeden, hehe.

Selesai makan di cek bukaan lagi. Bukaan 7. Wuiihh cepetnyaahh. Tapi disitu saya mulai kelojotan setiap kontraksi datang, yang mana selangnya serasa cuma semenit sekali. Saya mulai teriak, ILA ILA dimana kamuuuhhh. 

Bidannya bilang sayang banget, udah bukaan 7. Tapi saya tetep kekeuh mau pake ILA. Saya takut sakit, huhuhu. 

Dokter anestesinya lama pulak. Ternyata gak ada yang standby, alias masih pada bobok di rumah. Ya iyalaah jam 1.30 pagi gituhhh. Penantian panjang dokter ILA gak dateng-dateng. Akhirnya di bukaan 7 menuju 8 dateng juga si dokter. 

Di suntik dari belakang sama seperti yang dulu. Ditanya scale sakitnya, dan saya bilang 8, dok! 

Selesai di bius saya merasa sedikit enakan tapi tetep teraduh-aduh. Ini lama banget ya efek obatnyaah. Sampe saya di cek dalem lagi dan saya merasa sakiiiiit banget. Ini kenapaaah gak kerja biusnyaaaaa!!!

Ditambah dosis sampe 2 kali baru saya mulai tenang dan gak teriak-teriak lagi.

Sayangnya, efeknya telat banget. Soalnya pas ngeden saya malah ga merasakan kontraksinya. Jadi ya ngeden berdasarkan instruksi bidan aja. 

Proses ngeden kali ini lebih lama dan susah dibandingkan waktu ngeden Grace. Dokter sampai harus pake bantuan vakum supaya robeknya tidak terlalu besar *tutup mata*.

Ternyata, memang susah karena ada lilitan di leher baby, dan lumayan ketat lilitannya. Untung gak papa ya, dek. Jadi, setelah di vakum dan kepalanya keluar, baby nya gak langsung ditarik keluar sebadan-badannya. Dokter lepas lilitannya dulu, yang lumayan memakan benerapa menit, baru setelah itu ditarik keluar dan langsung diletakan di perut saya. (Lumayan ngeri loh ngeliat bayi setengah keluar dari bawah diri sendiri gitu). Selanjutnya, seperti biasa, proses IMD 1 jam sambil nungguin dokter "ngeberesin" yang di bawah. Prosesnya juga lebih lama dari waktu Grace dulu. Dulu mah perasaan cuma 5 menit kelar, yang ini dokternya malah sempet ngajak saya ngobrol.

Penasaran sama berat babynya, tapi termyata baby nya belom ditimbang dan baru akan ditimbang dll setelah proses IMD selesai. Tapi saya yakin, ini pasti lebih dari 3.5 kilo. Ya wong gendut sampe double chin, dan lumayan antep rasanya di dada saya.

Setelah IMD selesai, baby nya diangkat untuk dibersihkan dan dimonitor. Sedangkan saya dan suami menunggu di ruang pemulihan. Beda dengan RS yang pertama, kalau dulu cuma sebentar di ruang pemulihan, yang sekarang 6 jam nunggunya. Saya sih senang2 aja karena lebih banyak bidan yang memonitor, ngecek apa saya pengen pipis, lapar, atau haus. Ruang pemulihan ini juga deket banget sama ruang baby, jadi papa nya bisa kapan aja nengok ke ruang baby. Boleh masuk pula. Kalau dulu ruang baby nya entah dimana dan bapake gak boleh masuk. Jadi rasanya baby saya "hilang" aja untuk beberapa jam.

Sejak lahir pukul 02.52, baru deh jam 9 pagi saya dan baby bareng-bareng di dorong ke ruang biasa. Seneng deh bisa bareng-bareng baby nya terus :)

So, please welcome my second baby to the world:

Theodore Francis Kwan 
19 Agustus 2016 
 3720 gr, 51 cm

Si ganteng usia 1 hari

Selesai dari ruang bersalin dan pemulihan. Bareng-bareng di dorong ke kamar

Beberapa saat setelah IMD. Tangisnya kencang banget :-)


Discussion

  1. Congrats ya...Baby theo so cute and chubby... Gemes... Hehe

    ReplyDelete
  2. Iya ya, lahiran normal malah disuruh makan dulu..hihi :D 3,7 sih emang mantep Mel ditemplokin didada..haha :D Sehat2 terus yaa baby Theo :D

    ReplyDelete
  3. congrats ya mel!! wah hebat lahiran normal 3,7kg hehe. theo ganteng banget.. sehat2 terus ya.. btw rs nya pro IMD banget ya, apa mungkin karena normal kali ya, soalnya pas gw IMD ga sampe 5 menit hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin krn normal sih de. Kalo sesar kan harus diberesin bekas operasinya. Kalo normal abis diberesin ya didiemin disitu aja, ga perlu kluar ruang operasi kan

      Delete
  4. Mel sama. gua rencana lahiran normal kan. disuruh sarapan dulu biar nanti ngedennya kuat. eh gatot. caesar. malah akhirnya muntah karena udah makan. hahaha..

    welcome baby Theo.. :) ganteng bangett dan montokkk

    ReplyDelete
  5. mel, babynya ganteng banget... montok ya hihihihi... congratz lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lah montok, guede hahaha
      Thanks ya mel

      Delete
  6. Congratulations Melissa & family! Mantep banget yang beratnya Theo pas lahir :D

    ReplyDelete
  7. Congrats ya Mel... udah lengkap sepasang inii..

    ReplyDelete
  8. Selamatt ciii untuk kelahiran anak keduanya, baby theo montok sekalii kamuuu...lucuunyaa..hehe

    oh iya ci btw ini lahirannya di rs mn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Carolus summarecon serpong. Lupa aku tulis yah hehe

      Delete
    2. dokternya siapa cii? btw ci tgl di tangerang juga?

      Delete
  9. congrats yaa mel...komplit deh sekarang udah sepasang.

    ReplyDelete