21

Ketika list undangan menjadi masalah

Posted on Tuesday, April 9, 2013

Baca postingannya Mel & LeeCia bikin saya "tergelitik" untuk ikutan posting mengenai hal ini.

Yak, mari kita bahas tamu undangan nikah.

Protestnya adalah: Lah yang nikah siapa? kok undangannya banyakan undangan dari ortu?

Emang tuh dari pengalaman saya, dari 300 orang yang saya salamin, yang saya kenal paling cuma 20% nya aja. Selebihnya ya "cuma tau muka" tapi lupa ini siapa. Pas nonton video bareng ortu baru deh inget kalo ini temen mama kuliah, ini temen bisnis papa, ini keluarga jauhnya papa/mama dll...

Terus memang selama 3 jam saya cuma mematung di depan jadi pajangan. Cuma senyum kanan kiri sambil menahan pegal di kaki dan pinggang, plus berusaha menahan lapar dan haus. Memang enakan kalo mengadakan pesta kecil dimana kitanya bisa enjoy the party, bisa ngobrol sama para udangan yang mostly kita kenal dan bisa ikutan makan kue!

Tapi kenyataannya kan ortu kita juga kepengen pesta. Mereka bangga anaknya "sudah jadi orang". Sudah laku. Sudah nikah sama orang hebat. Gak salah dong kalau mereka ingin memberitahukan berita baik ini ke seantero dunia?

Terus kenapa sih banyak yang protest mengenai hal ini. Maksud saya, ya sudahlah, toh kita dari kecil sudah dihidupi, disekolahin di sekolahan terbaik menurut mereka, sampe akhirnya kita bisa ketemu pacar, pacaran, kerja dan hidup mandiri. Coba deh di inget lagi, dulu pas pacaran yang ngebiayain siapa? Pasti mau nonton/makan sama pacar minta uang saku ke ortu (soalnya gak enak kalo setiap kali pasangan yang bayarin, hehe). Terus siapa yang bayar pulsa kita telepon berjam-jam sama pacar? (jaman SMA kan pacarannya masih pake telepon yang bisa online 3-4 jam). Coba bayangin kalo ortu gak mensupport kita...

Kalo ada yang complain, "gue pacaran pake duit sendiri kok, soalnya ketemu pacar pas udah kerja.." atau "Tapi kan kawinannya pengennya pake duit sendiri.."
Guys come on, lupa ya dengan siapa yang ngebiayain sekolah kamu sampe bisa kerjaaa dan menghasilkan uang sendiri??

Paling sebel lagi kalo ketemu orang yang complain karena relasi papa nya terlalu besar sehingga dia harus undang ribuan orang dan gak ada yang mereka kenal. Dear, udah bagus dipestain... kalian tau gak kalo ada orang yang gak nikah-nikah karena uangnya gak terkumpul-kumpul. Malah barusan ini salah satu collega saya pinjam uang ke temannya karena uang yang ia kumpulkan last minute gak cukup karena satu dan lain hal.

Saya sendiri malah mendingan kasih undangan ke ortu buat undang tetangga dan temen-temen lamanya daripada ngundang temen sendiri yang sekedar pernah kenal/sekelas tapi gak pernah ngomong lagi. Ortu saya padahal udah sering bilang gak-pa-pa undang aja semua, nanti kita tambah undangannya. Tapi saya mikir kasihan kalau mereka harus keluar uang lagi...

What I'm trying to say is, try to be in your parent's shoe dan cobalah untuk bersyukur dengan apa yang sudah kita miliki. Bukankah lebih enak kalo semuanya happy?


PS. Untuk Mel & LeeCia, no offense lohhh.. cuma mengemukakan perbedaan pendapat. Maafkeun kalo ada salah-salah kata *pelok-ketjup*

Discussion

  1. "ada orang yg ga nikah2 karena uangnya ga kekumpul" ---> ini maksudnya ga kekumpul buat pesta ya? hehehehe...

    gua pribadi sih ga gitu suka pesta mewah2, malah kalo bisa pemberkatan aja. sayang duitnya kan, dibuang2 cuma untuk pesta semalem, duit 20 juta kan lumayan buat nyicil rumah...

    tapi....gua ga punya pilihan lain, jadi ya udahlah...

    masalah tamu sih gua ga gitu complain2 amat, asal jumlahnya pas sama jatah yang gua kasih... kalo mereka mau ngundang 1000 temen mereka ya gua juga ga sanggup bayarinnya hahahaha...

    kalo masalah trima kasih kayak yang lu comment... gua rasa sih kesuksesan itu bukan diukur dari seberapa mewah pesta pernikahan kita, tapi gimana kehidupan pernikahan kita nanti... ini pendapat pribadi gua sih hehehehehe... *pelok ketjup balik*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gak kekumpul buat pesta. Pesta emang gak harus sih, tapi kan kebanyakan ortu mintanya begitu.
      Ortu juga kebanyakan akan tau diri lah gak mungkin ngundang 1000 temen kalo bukan mereka yang keluar biaya.. masa sih ada ortu yang setega itu?
      Just saying that we shouldn't complain much to them ajah gitu...

      Delete
  2. Hai, Mel... kok lo jarang update sih kayanya sekarang???

    Gue setengah setuju setengah nggak juga sama pendapat lo :p

    Soalnya gini...gue beberapa kali denger case temen-temen gue, di mana ortu mereka nggak dalam kondisi bisa bantu 'mensponsori', jadi mereka harus ngumpulin duit sendiri untuk sebuah acara wedding day. Then... mereka kan punya limit kesanggupan finansial dong ya, secara pasangan mau nikah kan biasanya masih muda, baru mulai karir/bisnis. Tapi ada aja ortu yang mau minta-minta tambah jatah undangan secara ekstrem, sampe anak-anaknya nggak kebagian jatah undangan.

    Kan kasian kalo begitu case-nya. Belom lagi mereka harus mikirin kebutuhan duit after wedding day, kayak buat cicilan rumah misalnya. Ya bukan nggak mau nyenengin ortu, tapi tuntutannya too much.

    Tapi kalo case-nya, para ortu adalah sponsor-sponsor utama, terus anak-anak yang nikah masih pada komplen soal komposisi undangan yang banyakan relasi ortu....itu sih minta ditoyor! Udah bagus disponsorin, masih komplen aja. Lagian toh ngundang orang banyak nggak ada ruginya juga kan ya? Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih ada ortu yang minta jatah extreme padahal tau anaknya on a budget?
      Setau gw ortu itu akan jauh lebih pengertian ke anak, daripada anak ke ortu, makanya gw bahas kyk gitu... Kalo pun ada ortu yang maksa, anaknya kan bisa kasih pengertian.. masa iya mereka tega membiarkan anaknya makan ikan asin terus setelah pesta gede2an?

      Eh eh, temen2 gw yg tajir banyak yg complain loh kalo mereka pesta terlalu mewah, pdhal 100% dibiayain. Anak2 itu pengennya gaya bule, 50 undangan cukup. Yaaa kalo bapake CEO, apa gak malu siiih gak undang2 keluarga n rekan bisnisnya? nanti dikira org kaya pelit lagi, padahal mah anaknya yang pengen nikah gaya bule :p

      Delete
    2. btw btw.. gw seneng lo kangenin, Di ^_______^ (Hai, Mel... kok lo jarang update sih kayanya sekarang???)

      Delete
  3. setuju banget... :)
    yang penting tujuannya adalah everybody happy... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. akhirnya ada yg setuju sama gw hahahhaa

      Delete
  4. Waooo.. ini jadi topik hangat nih.. haha..

    Kalimat yang ini " Saya sendiri malah mendingan kasih undangan ke ortu buat undang tetangga dan temen-temen lamanya daripada ngundang temen sendiri yang sekedar pernah kenal/sekelas tapi gak pernah ngomong lagi."

    Itu rasanya kita sependapat.. Yahh intiya balik lagi ke orangnya masing2 dehh.. Yang dikata kakak Bendi juga bener, ada dua sikon juga, bagaimana capeng-capeng itu menghadapinya aja..
    Aku pribadi sih tetep patuh2 aja sama ortu.. Pengen bikin mereka hepiii sampe akhirr, kan udah mau dilepas juga jadi istri orang.. *mendadak mellow* :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuuulll. itu dia, ini kan terakhir kalinya kita masih bergantung sama mereka. Stelah itu kita sudah "lepas".. jadi seharusnya kita ngalah sama mereka :)

      Delete
    2. Aq setujuuu bgr mel sm kmu,. Kmren aq bru ngelist nama2 tamu bareng mm,, tnyata sodara ma tmn mm byk bgt,,temen2ku paling cuma 10% Tp aq hepi2 aj sih,. Malah sneng makin byk yg diundang tar pestaku tambah rame,, hahaha,. Paling s7 sm kt2mu yg trakhir,. 'SETELAH......MEREKA" aq ud musuhan sm adik mmku lbh dr 6taon,. Tp mmku blg,suru aq mavin adik mmku,. N undang dia,. Stlah kupikir2 g ad slhnya aq mengalah n maavin ii aku itu,biar mmku bisa hepi juga di hr pnikahanku hehe,. Jd curcol hahaa,. Skrg,lg mnikmati ms2 stial hr bsm mm,. Xixii

      Delete
  5. Bo, kawin mah ga usa ngumpulin duit.. hahahaha kalo nikah sipil juga ga usah ngumpulin duit, bayar 200 ribu juga jadi kan ya? *eh, berapaan sih bayarnya?*

    eniweii, gue stuju sama ceritabendi :D ntar gue bales budinya dengan ngajakin jalan2 bareng aja sering2 n ngasi duit bulanan ^^ jadi buat wedding party bisa milih hahaha *sambil bikin celengan buat rumah*

    btw, kmaren bokap gue ngomongin ini loh, trus gue jawab "kalo mo pesta gede2 buat yg paling kecil aja dah :p*

    ReplyDelete
    Replies
    1. nikah sipil 20rb bo. Kalo ada yg minta 200rb nyatut itu! harus dilaporin ke KPK =P

      Tapi bo, kalo ortu kita udah punya segalanya (baca: udah banyak duit), yang mereka minta bukan materi lagi.. tapi kita "patuh" sama yang mereka minta. Kalo mereka mau pesta gede2an buat ngebanggain anaknya, harusnya kita ikut bangga bisa menjadi sesuatu yang mereka banggakan (hohoho)

      Btwwwwww, kok bokap lo udah ngomongin iniiiiiiiii?????? *jeng jeng jeng*

      Delete
    2. biasa, ngomongin cc gue.. hahahaha

      Delete
  6. whoaaa... iya juga tuh mel...
    tapi bener juga tuh, namanya pake uang sendiri cm kasih jatah semampu kita ajah...ga bisa banyak-banyak...
    klo ga bisa over budget, stelah nikah makan batu doang... hahahahahaha

    kecuali sik ortu inih mw nambahin sponsor, gpp deh klo nambah undangan mah...
    hihihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Again, ortu biasanya akan tau diri dan gak minta jatah banyak2 kalo anaknya yang biayain sendiri. So far gw blm pernah ketemu case yang ortunya maksa untuk pesta gede tanpa ikutan ngedonor sih ^^

      Delete
    2. iyaaa... udah bilang dari awl mel, cm mampu undang segitu dah cukup g cukup...
      harus dicukupin yaak...

      Delete
  7. wah ini salah satu dilema dalam prepare wedding yaa, sebenarnya nie sih tergantung orgnya yaa asal semua org happy dan tdk merasa terbebani *copas kata2 om arman* hehhehehe
    rasanya kalo kita jujur ma ortu kita mengatakan dana kita terbatas jadi ortu pasti akan mengerti dan meminta jatah sewajarny, lagian ortu mana sih yg mao menyusahkan anaknya dikemudian hari after wedding. Jadi jika agak keberatan dengan jatah undangan yg diminta ortu yaa dibicarakan aja.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul betul.. yg penting jangan sampe berantem apalagi bikin ortu jengkel :)

      Delete
  8. gua juga waktu merit kemarin, undangannya banyakan kenalan ortu gua hehehe... tapi gua sih seneng2 aja :-)

    gua pernah ketemu sama seorang ibu penyewa apato gua, ibu ini curhat kalo anaknya merit ga ngelibetin dia sama sekali. si ibu tersinggung katanya. dan dia jadi setengah hati ikutin acara merit anaknya.
    gua pikir2 bener juga sih, masalah begini harusnya komunikatif sama orang tua. mungkin maksud anaknya baik, ga mau buat ibunya repot2. pokoknya tinggal dateng aja. tapi beda sama pikiran ibunya ya...

    semoga calon2 pengantin bisa bijaksana :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia. Temen gw jg ada yg pas undangannya udah jadi disuruh ubah semua designnya.Bayangin aja undangan udah tinggal bagi disuruh bikin dari awal karena designnya dianggap terlalu anak-anak dan bokapnya gak suka. Itulah kalo bonyok gak dilibatkan, padahal pesta pernikahan kan pesta mereka juga :)

      Delete
  9. Sebenernya kadang gua suka kepikiran masalah ini, secara keluarga bokap gua tuh BESAR BANGET, gua kadang suka mikir...kalo gua married, apakah semuanya harus diundang? Dan takutnya...jawabannya adalah IYA. Wew. Harus sabar ngeluarin kocek demi om2 dan tante2 yg ga kita kenal...agak males juga ya rasanya, tapi demi ortu...hahhhh...*sok pusing gitu, padahal pacar aja belom ada*

    ReplyDelete