14

Jogja - Taman Pintar dan Malioboro

Posted on Friday, May 29, 2015


Hari ke-3 di Jogja kami memutuskan untuk pindah penginapan. Dari yang sebelumnya di deket gunung, sekarang pindah ke tengah kota, lebih tepatnya di daerah Malioboro.

Sebenarnya hati kecil belum pingin pindah dari resort kami yang "hijau" ituh, tapi kayaknya kurang seru ya kalo ke Jogja tapi gak nginep di Malioboro, hehe.

Check out dari hotel setengah hati jam 10 pagi (jam 10 masih pagi kan!) dengan perut full abis makan pagi. Tapiiiiiii, saya naksir sama Jejamuran yang adanya di jalan antara Kaliurang dan Jogja kota.

Jejamuran apa sih, Mel?

Jejamuran itu nama restoran YANG JUALNYA JAMUR SEMUA! *KYAAAA!!!*

Saya, yang bisa dikatakan cukup maniak dengan jamur, harus dan wajib dong kesana... Manalah menurut survey (google) restoran ini recommended banget, meskipun anda bukan maniak jamur seperti saya.

Restorannya cukup besar, sepertinya biasa menerima tamu rombongan dari bus-bus pariwisata (?). Di dindingnya banyak pigura penghargaan dari pemerintah lokal kepada si pemilik restoran ini berkat usahanya budidaya jamur. Ada beberapa kliping koran yang memuat tentang Jejamuran, dan juga foto pemiliknya dengan Sultan.

Tanaman jamur yang di display
Karena kami barusan makan pagi, jadi sampai disana kami tidak terlalu lapar. Kami hanya pesan makanan "iseng" seperti foto di bawah. Jamur gorengnya enakk, saya nyaris habiskan sendiri :p. Omelette shitakenya biasa saja (bisa bikin sendiri di rumah), sedangkan satenya menurut saya rasanya lucu. Iya lucu, soalnya digigitan pertama rasanya mirip seperti ayam, hehe. Ternyata satenya jamur merang semua, gak ada ayamnya. 

Saya gak melihat ada masakan lain selain olahan jamur sih. Jadi cocok banget nih buat yang vegetarian :)

Aneka masakan jamur: Jamur goreng, Omelette jamur, Sate jamur
Di bawahnya tiram putih itu tiram merah. Cantik ya bentuknya, kayak bunga.
Ngomong-ngomong, saya baru tau loh ada jamur tiram merah. Kemana aja selama ini dirimu, nak? Oh iya, saya kok lupa cari masakan tiram merahnya ya.. jadi belum pernah cobain deh

Dari sana kami jalan menuju hotel. Sayangnya, karena baru jam 12 siang, kami ditolak sama pihak hotel karena belum jamnya check-in (peraturannya check-in jam 2 siang). Ya sudahlah, toh kami cuma ingin drop barang saja.

Dari hotel rencananya kami ingin ke Benteng Vredeburg. Tapi dasar google map terkadang kacau juga ya. Jalan yang seharusnya belok sekarang satu arah, dan si mba google maksa kami "make a u-turn" kesana mulu (-_-") Giliran kami belok ke arah yang lain dia malah nge-direct kami untuk berputar-putar dan menjauh dari Malioboro (~_~).

Kebetulan ada plang Taman Pintar. Ya sudah lah kami kesana dulu saja.
(Ternyata Taman Pintar itu belakang-belakangan dong sama si Benteng!!!)

Taman Pintar

Taman Pintar kalo di luar negeri namanya mungkin science center ya. Jadi, isinya ya tentang science semua. Pas masuk ada terowongan aquarium seperti ban berjalan di seaworld, tapi gak ada ban berjalannya. Kecil sih, tapi ikannya guede-guede banget! Ikannya ikan air tawar, jadi isinya ya macem-macem lele yang segede-gede gaban, dan ikan-ikan purba lainnya. Grace sampe bengong ngeliatin ikan lebih gede dari badan dia, hehe.

Selanjutnya adalah Zona Hewan Purba. Ini juga gak terlalu besar dan hanya ada patung-patung Dinosaurus berukuran cukup besar.

Lalu kami masuk ke zona Fisika. Ada yang langsung males bacanya, haha? Tapi tunggu dulu, menurut saya lumayan seru kok, apalagi kalau yang bawa anak usia sekolah :) Isinya bukan tentang teori fisika, tapi tentang percobaan-percobaan seru. Misalnya nerbangin balon pakai udara yang dihasilkan oleh bladeless fan, memindahkan barang dengan magnet, gambar 2D terlihat 3D hanya karena faktor sudut pandang dan pencahayaan, juga kita bisa tau pemakaian listrik di rumah tangga (bedanya nyalain lampu biasa dengan LED, besar biaya setrikaan, pompa air, dll).

Selanjutnya zona Biologi. Ada contoh-contoh metamorfosa seperti kodok, kupu-kupu, dan juga kadal. Ada bagian-bagian tubuh manusia. Ada contoh orang purba, dan macam-macam gambar mengenai tumbuhan dan binatang.

Seru nginjekin "fish". Jadi kalo di injak ada efek seperti airnya beneran ber-riak dan ikannya pada kabur.
Ada zona Antariksa alias luar angksa. Ada poster mengenai teori-teori semacam big bang, gerhana, dll. (Saya skip cepat saja karena tidak tertarik, eh si Tomo malah ngebacain posternya satu-satu. What is it with man and space?? Pantesan film macam Starwars laku banget yah!)

Ada juga zona Teknologi. Yang ini sih pasti seru banget karena banyak permainan seperti kinect, play station, ada mobil-mobilan yang beneran bisa di naiki. Yang pasti dibagian ini rame banget sama anak-anak sampai saya gak sempat melihat detail (ketutupan orang, haha).

Lalu gak ketinggalan zona Budaya. Kebanyakan isinya sih budaya Jawa ya, seperti kain batik tulis, miniatur candi Borobudur, alat musik gamelan, dan cara pembuatan wayang.

Cara pembuatan wayang kulit
Gamelan Jawa yang bisa dicoba dan dimainkan dengan bebas =)

Dibagian paling atas ada perpustakaan yang bisa di baca dan di sewa bukunya.

Lalu ada zona Telekomunikasi dengan studio TV mininya, dimana kita bisa merasakan jadi penyiar berita. Video kita masuk TV bisa di rekam di CD loh dengan harga 10.000 rupiah saja :)

"Haloo kuda..." di bagian eye trick, 2D jadi terlihat seperti 3D.
Di bagian paling bawah arah pintu keluar banyak yang menjual snack dan minuman. Lalu ada lorong yang menjual buku-buku. Mulai dari buku baru, bekas, sampai buku jadul banget ada disana. Pasti Rangga suka deh *eh?* *masih demam AADC*.

Keluar dari gedung ada mainan perahu bebek-bebekan dan playground, lalu ada gedung PAUD (iye, sekolahan coba!), terus ada Planetarium. Sayangnya, pas kita kesana, film di Planetariumnya sudah main dan harus nunggu setengah jam lebih. Jadi kita gak jadi nonton deh..

Oh iya, ada juga gedung Memorabilia yang isinya sejarah mengenai Sultan dan Presiden-Presiden Indonesia.

Overall, saya sebagai warga negara Indonesia (ciye) merasa bangga dengan adanya Taman Pintar ini. Semua isinya sangat mengedukasi dengan cara yang menarik. Walopun sayang, petugasnya kurang banyak. Jadi, ada beberapa permainan / percobaan yang gak bisa diakses, misalnya rekayasa Tsunami dan gempa bumi, yang mungkin untuk menjalankannya butuh supervisi dari petugas.

POP! Hotel

Kami menginap di POP! Hotel Gandekan. Hotelnya, sungguh minimalis. lol.

Dengan harga IDR 385.000 Nett, kami mendapat ruangan seperti dibawah plus makan pagi.

Hotelnya sih bersih ya, tapi terlalu sempit! bahkan saya bingung mau taro koper dimana. Terus kamar mandi + toiletnya imut banget, dan washtafelnya di luar dong! Saya jadi berasa di dalam kereta, hehe.

Sebenarnya dengan harga segitu saya gak berharap dapat makan pagi sih. Eh ternyata makan paginya free ^_^  *langsung ngabisin pop mie malem-malem*

Breakfastnya, surprisingly, lumayan beragam dan enak! Ada nasi uduk bungkus daun, gado-gado, telor rebus, bubur ayam, roti beserta selai dan panggangan, dan cereal. Juga ada teh, kopi, jus, dan infused water! Saya mah, kalo makan paginya enak, semua hotel saya bakalan bilang puas, hahaha.

Kamar seadanya. Jendelanya pake roller blind, kalo ditutup kesannya jadi sempit banget kayak gudang. Gak cocok buat yang claustrophobic.
Toiletnya cukup bersih dan baru
Malioboro

Malamnya kami berpetualang di Malioboro. Saya kira mah Malioboro bakalan kayak Kuta yah, ternyata.... begitu doang :p

Sepanjang jalan orang jualan batik, dan antara toko satu ke toko berikutnya jualannya sama -_-"

Angkringan, alias lesehan, juga banyak tapi kami tidak coba karena takut Grace atit peyut.

Akhirnya setelah makan malam kami bingung deh mau ngapain. Mau ke Benteng Vredeburg takut tutup. Mau ke taman lampion ternyata jauh dan kami sudah memulangkan mobil sewaan. Cari taxi kok susah, naik becak takut gak sampe :p. Akhirnya kami memutuskan untuk naik delman aja deh! Biar afdol jalan-jalan ke Jogja nya.. hihihi...

Harga naik delman di Malioboro dibuka dengan harga 70 ribu. Setelah kami tawar, akhirnya deal di harga 60 ribu. (hiks, gak dapet 50 ribu, padahal kan lagi low season..)

Lumayan sih muternya, sepanjang jalan Malioboro, ke alun-alun, lalu ke depan Keraton, lalu ke tempat oleh-oleh (bisa request turun untuk belanja dulu), lalu di drop di hotel (karena hotel kami emang dekat dengan Malioboro, biasanya sih akan muter lagi balik ke tempat kita naik). Total-total ada deh sekitar 30 menit. Saya yang biasa naik mobil / motor merasa naik kereta kuda itu ternyata lama yaaaaaah, gak sampe-sampe. hahahaa.. *kebayangnya cepet kayak kereta kuda di film perang kolosal :p*

Ada yang pules di gendongan mama. Padahal jalan Malioboro tuh penuh dan sesak loh! (Mungkin dia bosan lihat batik :P)

Bapaknya mau ikutan eksis

PS. Pas besokannya kami lewatin lagi si Benteng masih buka dong sampe jam 11 malam! Arggghhh sebal, saya beneran penasaran sampai sekarang!!! (ya namanya juga Museum sejarahkan. Ya bener dong kalo saya asumsikan tutup)

Next post: Keraton Jogjakarta


Jangan lupa baca postingan sebelumnya:

Discussion

  1. hihihihi.. benteng vredeburg isinya diorama tapi cukup bagus sih menurut gua, guapun juga baru tau kalo benteng bukanya sampe malem. hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, gw masih penasaran loh sampe sekarang. Gw tuh lumayan pencinta museum sejarah soalnya

      Delete
  2. Wahhhh jadi kangen ke jogja lagi...kok gw ndk ketemu ya mel jejamuran ini, kudu balek lagi keknya...malioboro ampun padat makin malam, dulu gw nginep di ibis malioboro jadi enak pergi2

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang sepertinya gak di jalan utama yang di lalui org sih. gw kesana aja pake google map ngelewatin jalan kecil2 gitu

      Delete
  3. wah taman pintarnya menarik yaaa..
    kalo benteng vredeburg kayanya malam2 gak buka deh, terus bakalan spooky ehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya menarik, apalagi untuk anak2 usia sekolah. Sayang di Jakarta malah gak ada ya ci
      Justru benteng itu buka sampe jam 10 malem! makanya aku juga gak nyangka

      Delete
  4. Mel, penasaran sama jamur goreng nya..pas dikunyah, rasanya kriuk2 ya? Hehehe.
    soalnya ukuran jamur nya lumayan besar..gimana cara goreng nya supaya kriuk. Wkwkwk.

    Gw belum pernah naik delman.. kalah sm grace nih. Hahaha. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak terlalu kriuk sih. Kriuk luarnya aja. Gw malah lebih suka dalemnya hehe

      Haha masa sih gak pernah naik delman... ayuk tamasya dongg hihihi

      Delete
  5. First of all, toss dulu mel. Gua jg penggila jamur hahaha. Jamur di goreng crispy apalagi. N sate jamur itu memang biasa dipake buat makanan di resto vegetarian sih krn tekstur nya mirip2 ayam.

    Kedua, gue juga doyan banget sama yg berbau2 antariksa. Kali ini toss tomo hahahaha. Ga cowo doang dong berarti yg doyan serba antariksa :D

    Ketigaa... Gue jg kapok sama budget hotel macem si pop hotel itu. Dulu sisa hanimun gua habiskan di budget hotel, dan bener bgt tuh sangkin kecilnya sampe bingung mo taroh koper dimana. Plus ranjang yg keras dan bantal yg superr tipis. Itu pop masi mending ada jendela, gua dulu ga ada jendela malah hahaha.

    Keempat, gua waktu jaman smp pernah studytour ke jogja n jalan di malioboro juga. Masa dari dulu sampe sekarang beneran sepanjang jalan masih jualan batik mel? Wkwkwkw hebat jg yah. Itu udah kurleb belasan thn yg lalu *eh ketauan deh tua nya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ke Jejamurannya gak sama elo pi, kalo gak bisa berantem rebutan jamur kita! :p

      Honeymoon kok di budget hotel siiiiiiyy. Itu kan satu2nya moment yg gak perlu ngirit! walopun setelah itu makannya jadi telor sama nugget hahaa

      wuih asiknya study tour ke Jogjaaaa. Dulu gw mah gak jauh2 dari TMII dan cibubur sajah :P

      Delete
  6. dulu seinget gua selain jualan batik banyak jual kaos yang tulisannya lucu2 gitu...apa ya namanya...lupa hahahaha... gua penasaran ama jejamuran... bokap nyokap suami semuanya uda pernah nyoba... pokoknya list to do kalo ke jogja ya makan di jejamuran hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betul. Emang banyak kaos2 bertulisan jogja. Tapi kualitasnya kurang bagus Mel..

      Jejamuran cukup OK, tapi gak terlalu gimana banget kok. Cukup tau aja biar gak penasaran hehehe

      Delete
  7. jejamuran ini menarik banget ya... secara gua suka ama jamur2 :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa. Heavennya pencinta jamur :D

      Delete