50

Pamer di medsos, yes or no?

Posted on Thursday, June 11, 2015

"Eh, tau gak, ada loh temen kantor gw yang gak punya medsos. Fb gak punya, IG ga punya, boro-boro Path. Punyanya cuma whatsapp sama bbm. Jadi buat apa ya dia suka foto-foto, gak bisa dipamerin. Kan fungsinya medsos buat pamer foto hihihi..."

Dan saya pun terdiam setelah kalimat itu terucap dari mulut saya.

Benarkah saya punya medsos buat ajang pamer?

.

Saya suka baca blog. Blog yang bagus menurut saya adalah blog yang:

1. Informatif: misalnya info tentang makanan restoran terbarunya Anak Jajan,

2. Kreatif: misalnya momi2 yang jago bikin bento, atau yang fotonya cakep-cakep kayak Bebe.

3. Lucu dan menghibur: contohnya blog Om manampiring dan mbak Erlia yang selalu sukses membuat saya cengar-cengir sendiri

Saya sendiri punya blog awalnya karena ingin "me-record" persiapan pernikahan saya. Sekalian buat reminder dan checklist apa yang sudah/belum disiapkan.

Ketika pernikahan sudah lewat, blog saya jadi tetang keseharian saya. Saya bisa dibilang jarang curhat di blog (karena takut dibaca sama orang yang saya kenal).

Eh, tapi....

Akhir-akhir ini, saya bukannya menceritakan perjalanan hidup saya, tapi malah sengaja ingin melakukan sesuatu, semata-mata agar bisa cerita di blog. Travelling, misalnya.

Nah, kalo bergitu, apakah tandanya saya ingin pamer kehidupan saya?

.

Saya suka engeb baca status / blog orang yang suka pamer. Misalnya gini nih...

Contoh #1: cerita baru belanja barang bermerek plus foto KANTONG BELANJAANNYA. Kantongnya loh, bukan barangnya! *rolled eyes*

Kalau unboxing atau review barang mah oke ya, misalnya resleting dompet LV tarikannya lebih lembut dibanding resleting dompet Prada. Atau kulit tas Gucci lebih tahan air daripada tas Coach, dsb.. Tapi penting gak sih, foto kantongnya doang? Lolol.

Eh, jangan-jangan, dia lagi kena fenomena trend kantong belanja bermerek.

Kalo aku boleh dong, kan aku Paris Hilton ^_-
Contoh #2: Judulnya sih bagi-bagi rejeki ke panti (jompo/yatim piatu/younameit)... tapi isi tulisannya kok... how to say ya, terlalu "self-centered".

Kalau jadi donatur, sah-sah aja sih di share ke medsos, ASALKAN tulisannya dapat penginspirasi orang untuk ikutan membantu. Misalnya memberikan info panti tersebut bergerak dibidang apa, memberikan info berapa jumlah orang disana, berapa pekerjanya, makanan dan tempat tidurnya seperti apa, dan mungkin mencantumkan kata-kata yang memotivasi orang untuk membantu.

Saya jadi ingat film Beyond Borders (Angelina Jolie). Pada bagian awal film, diceritakan orang-orang kaya di Eropa sedang berkumpul dalam acara penggalangan dana untuk membantu anak miskin di Afrika. Tiba-tiba Nick (Clive Owen) muncul di atas panggung bersama anak Afrika yang kurus, kotor, dan pakaiannya lusuh. Nick protes karena acara penggalanan dana tersebut terlalu mewah dan jor-joran. Jelas tamu-tamu itu marah dengan tingah laku Nick yang mengacaukan pesta dan bergidik jijik melihat anak itu. Mereka memanggil security guard untuk mengusir Nick dan si anak. Nick marah dan bilang ke orang-orang kaya itu kalau anak itu ya "the real deal". Mereka makan makanan enak dan minum wine termahal, sedangkan anak yang dia bawa mau makan aja susah. Kalori seharinya malah kurang daripada sebuah pisang yang nyaris gak dianggap diperjamuan mewah itu. Malah Nick menawarkan siapa yang mau menggambil foto dengan si anak. Maksud kata-katanya untuk menyindir orang yang mau membantu hanya untuk pencitraan. Biar dikenal sama masyarakat kalau selain kaya, mereka juga berjiwa sosial tinggi karena suka memberi donasi.

Semoga mbak yang ini bukan pencitraan yah
Contoh #3: Pamer kisah cinta (halah!)

Ini beneran loh, ada aja teman saya, yang sudah seumuran saya betewe, masih suka mengumbar kisah cinta nya di medsos (plus saling panggil pipi-mimi padahal masih pacaran) *tepok jidat*.
Ya bukannya mau nyinyir ya (padahal emang lagi nyinyir), tapi saya rasa postingannya itu adanya di private chat, bukan di wall yang bisa dibaca banyak orang! Ya kalo yang baca saya sih biasanya langsung saya skip, tapi kalau yang baca pas lagi patah hati akut, takutnya kan dia melakukan hal-hal extreme yang membahayakan, makan es krim segudang misalnya, lu mau tanggung jawab kalau berat badan dia naik? hahhh?? hahh???!

.

Kembali ke diri saya sendiri.
Untung sih saya mulai sadar kalau medsos itu seharusnya tempat sharing informasi, keep-in-touch dengan teman lama, syukur-syukur nambah teman, dan boleh lah sekali-kali jadi tempat mengeluarkan unek-unek.

Medsos itu bukan untuk pamer, apalagi kalau jadi sirik sama kehidupan orang lain. Biar si A udah jalan-jalan ke tempat itu, si B udah ke pulau ini, mungkin mereka lagi banyak rejeki. Gak perlu sirik sama kehidupan orang lain. Apalagi di blog ya, yang sebenarnya kita kan gak kenal-kenal banget sama mereka.

Umur segini seharusnya kita (baca: saya) seharusnya sudah lebih wise, memilih mana yang pantas, dan mana yang gak pantas di posting di medsos.

Bukan begitu mentemen???

.

PS.

Contoh pembahasan serupa: ini dan ini 

Dan ada juga loh yang komentar kayak gini:

Nah loh..? (sumber: Ask.fm)
Jadi, apa pendapat kalian?

Discussion

  1. Emang batasan nya tipis ya antara sekedar mau dokumentasi atau pamer. Tergantung persepsi juga. Yg nulis emang mesti wise, tp yg baca juga. Kalo emang gak suka ya gak ush dibaca. Kadang bingung ama org yg gak suka tp tetep dibaca buat digosipin. Guilty pleasure kali ya hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih.. berarti gw bacanya harus wise, "dia emang begitu orangnya.." dan mencoba mengerti :p

      Delete
    2. nope, just delete him/her from your social media, kalo ga suka sama posting seseorang ga perlu play nice. yang ada ntar kita jadi ikut ikutan ble'e kaya dia XD hahaha it's like a virus...

      Delete
  2. Emang batasan nya tipis ya antara sekedar mau dokumentasi atau pamer. Tergantung persepsi juga. Yg nulis emang mesti wise, tp yg baca juga. Kalo emang gak suka ya gak ush dibaca. Kadang bingung ama org yg gak suka tp tetep dibaca buat digosipin. Guilty pleasure kali ya hehehe.

    ReplyDelete
  3. Hahhahah iya nih gw sempet tersentil pas budi blng...klo mao makan kudu foto makanan dulu ya trus taruh di IG? buat apaan? benernya medsos itu dibuat untuk hal positif sprt bertukar informasi lbh cpt, sprt lbh gampang dan cpt cr kabar temen via FB daripd chat dia via BBM or wa tp ada bbrp org menggunakan medsos untuk kepentingannya sendiri. Bener kata ko arman diatas yg baca ma yg nulis status kudu wise dalam menyikapi semua hal, banyak bgt komen2 ndk jelas di foto2 yg ditaruh di IG ma artis2

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah betul.. medsos itu untuk sharing ke publik. Dan masa sih kehidupan pribadi (kayak mesra2an misalnya) harus di share ke publik juga?

      Nah kalo komen di IG artis gw gak gitu ngikutin sih. Bukannya malah kebanyakan isinya jualan alat pelangsing ya? :p

      Delete
    2. Wahhh klo iklan obat pelangsing ada bbrp mel...tp sering bgt komen numpuk itu isiny debat ttg status artisnya hahhaha kacau....iya ya gw ada liat medsos isiny foto mesra dan status patah hati hahhaha

      Delete
  4. Suamiku termasuk yang suka bilang kalo medsos isinya cuma orang pamer..
    aku tp banyak manfaat sih dari sharing2 orang di blog dan fb.. (gak punya path)
    kalo ada yang keliatan pamer ya cuekin aja hehehe..

    kalau blog aku seneng buat dokumentasi anak karena bisa ada fotonya ada ceritanya, kalau organize file aja kan susah ga bisa ada foto dan cerita sekaligus.. terus suka hilang juga..
    mudah2an gak ke pamer ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga di sosmed niatnya bukan untuk pamer, tapi adalah sekali2 misalnya muka lagi cakep banget, atau anak lagi imut banget, langsung pengen di posting.. apalagi kalau bukan untuk pamer (ngaku dosa)...

      makanya postingan ini sekalian reminder buat diri aku juga supaya gak terlalu pamer hihihi

      kalo blog cici mah gak pamer laah, malah banyak sharing parenting yang berguna banget buat aku ^^

      Delete
  5. Suamiku termasuk yang suka bilang kalo medsos isinya cuma orang pamer..
    aku tp banyak manfaat sih dari sharing2 orang di blog dan fb.. (gak punya path)
    kalo ada yang keliatan pamer ya cuekin aja hehehe..

    kalau blog aku seneng buat dokumentasi anak karena bisa ada fotonya ada ceritanya, kalau organize file aja kan susah ga bisa ada foto dan cerita sekaligus.. terus suka hilang juga..
    mudah2an gak ke pamer ya..

    ReplyDelete
  6. Gile bener kalau misalnya org melakukan sesuatu tujuannya cm supaya bisa dipamer di socmed. Idup bisa jd kagak sejahtera hahahaha. Apalagi kyk lu blg, kalo spend duit buat travel dengan tujuan utama buat dipamerin. Ya ampun cape benerrrr... yang ada kita jd insecure sama hidup sendiri. Takut kalo foto gak cakep, takut kalo makan kurang enak, takut kalo hotel kurang mewah hwhahahaa... hidup kok dibikin susah. Mending kalo beneran enjoy pas liburan.. kalo malah stress gara2 ga dpt foto cakep? Hwhahaha... cape deeee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang terdengar gila, TAPI ADA!
      Kalo sinetron jaman dulu suka adu sama tetangga, sekarang di adu nya di sosmed... hhiihhi..

      Delete
  7. Tapi sebenernya balik lagi ke kita juga yg liat sih.. Ada org yg emang seneng share aja, tp mungkin krn lebay jadi dicap pamer.. Yah sama kek kata pepatah, dalamnya hati siapa yg tahu :D Seperti diriku yg doyan share foto makanan ya krn berasa seru aja.hehe.. Samsek ga ada niat pamer..hihi :D berlaku ke sosmed org lain, kalo rasanya dah mulai ganjel dihati dgn isinya pasti lgsg unfollow :D

    Mengutip kalimat Ps. Jeffrey Rachmat "If you can't handle My Glory, Just Unfollow Me"..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya kalo cuma posting makanan sih buat gw gak termasuk pamer. Yg gw bilang pamer ya yg kayak gw sebut diatas, foto kantong belanjaan, dan pamer kemesraan...

      Nah kalo soal follow-unfollow rada susah juga nih kalo yg mau kita unfollow itu teman beneran. Kalo gak terlalu kenal sih cuek ya, apalagi kalo temen di dunia maya doang :p Nah, justru kalo dulu sempet deket gimana? Yang ada ntar dia tersinggung, mau gak dibaca tetep aja kebaca, yg ada pala barbie jadi pusinkk haha

      Delete
    2. Orang mah pamer barangnya ya Mel, yg dipamerin malah kantongnya XD

      Nahhh.. Kebanyakan sih gitu yah, menganggap kalo ga temanan dimedsos = ga temenan didunia nyata.. Untuuung bgt sih di fb itu ada tombol unfollow Mel, jd ga terima wall nya tp tetep temenan..haha :D

      Delete
  8. Setuju dengan arman dan Aipy sih, kita ga tau hati orang waktu pasang foto di medsos. mau pamer atau mau dokumentasi atau mau info ke keluarga jauh. Kalo memang yang ngeliat eneg, ya udah tinggal unfollow. Toh ga mungkin juga minta yang punya akun buat delete foto xixixix.. gue juga sering pasang foto anak2 di IG. entah kelucuannya, prestasinya, aktifitasnya. Moga-moga yang liat ga eneg xixixi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi contoh yg aku sebutin diatas masa iya gak pamer sih? masa sih mau dokumentasiin kantong belanjaan / mau info ke mamah kalo abis belanja besar? *garuk garuk kantong LV punya tetangga*

      kalo foto anak2 di IG mah bukan pamer atuh... saya juga begitu soalnyah hahaha

      Delete
    2. sama itu pamer juga, tapi berhubung anak anak itu lucu ya gapapa muahahahaha yang nyebelin pamer sesuatu yg ga lucu, seperrti "baru pulang nih dari salon" "duh abis belanja nih di carrefour" "duh laper banget deh" what the hell =_="

      Delete
  9. Pamer sama share emang bedanya tipis ya.

    Ya tapi kan kita gak pernah bisa memuaskan semua orang. Mungkin orang yang post maksudnya bukan pamer, ya emang dia seneng aja mau post, tapi kalo orang lain mikirnya dia pamer, ya kan itu persepsi orang. Nggak bisa disalahin dua-duanya. Prinsipnya kalo nggak suka, ya udah nggak usah difollow atau diliat.

    Kalo gue sih punya socmed termasuk blog buat dokumentasi aja, seperti journal gitu. Tapi ya pasti ada aja orang yang di luar sana mikir blogku itu ajang pamer, ya sudah biarkanlah. Toh juga gue nulis bukan buat dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup2.. karena beda tipis itu, makanya kita harus wise juga sih sebelum posting. Penting gak sih di posting.. kalo ngga, dan ujung2nya malah bikin org kesel karena dikira pamer, ya mending gak usah di posting kan?

      Blog lo sih gak pamer atuh, Ngel.. kalo pamer pasti di gembar-gemborkan, bukannya di private hihihi

      Delete
  10. Mel, berarti abis ini gw harus foto kantong kresek belanjaan C4 setrolley huahaahahah buat masuk IG. Belom ada nih foto kantong... lumayan kan kresek putih segunung (kesannya banyakkkkk) padahal belanjaan sabun cuci, tissue, kapas, sikat gigi yg harga brp ribu doang LOL

    Kl gw buat dokumentasiin cerita di blog berhub detail orgnya jd kl cerita juga detail (mungkin ada yg anggep pamer). Yang pasti kl ada yg gw liat atau baca gak berkenan yah gak usah liat (alih2 gw nggak terinspirasi tapi malah terintimidasi).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa pamer belanjaan bulanan.. boleh juga xD

      Nah justru kalo ada cerita detailnya, apalagi kalo sifatnya review barang, itu mah gw bilang gak pamer. Yang pamer itu kalo bilangnya "aduh capek nya abis borong LV.. mana gak sale lagih!" itu baru pamer :p

      Delete
    2. wkakakkakkakk ngakak baca komen u ini, mel LOL LOL LOL
      "aduh capek nya abis borong LV.. mana gak sale lagih!

      Delete
  11. setuju ama kata om Arman, beda tipis antara mau pamer dengan dokumentasi, blog g sih awalnya buat catatan yang perlu diabadikan, klo nulis buku diary dah ga jaman, capek pulak, klo simpen di word kompi sendiri enggak asik, berbagi cerita kali ada cerita yang bisa menginspirasi orang lain (walo kek na sekarang ga ada cerita g yang mengisnpirasi siapa2 hahaha).
    kadang kita pasang photo cerita enggak ada maksud apa2, tapi klo yang baca bawaannya negatip mikirnya kita pamer dll :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup betul, enaknya nulis di blog itu justru kalo di komenin orang :D

      tapi kalo emang niatnya pamer, harusnya siap2 dong kalo ada yg komennya malah negatip. Selama kita belum terima komen negatip berarti postingan kita normal2 sajah :)

      Delete
  12. setuju kata ko arman kalo kitanya harus wise dan setuju pula beda tipis antara pamer dan dokumentasi... contohnya aja ni, gw kan sekaran gini sedang getol2nya review vendor2 gw pas kawinan... eh dibilang pamer lah ini lah itu lah... padahal gw kaga nyebut harga yang gw dapet.. inti dari postingan gw kan me-review bukannya mau pamer... tapi kenapa ya ada yang bisa bilang begitu.. kalo ga nge-review katanya mana reviewnya... ya ampun... untung aja komen2 di filter...

    dan akhirnya semuanya kembali ke kita mau liat orang ini ato orang itu gimana... kita nya yang mau anggep dia pamer ato dia nya lagi nge-dokumentasi... kalo kita anggep nya dia pamer ya sudah lah ga usa difollow lagi ajah... hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya, masa sih Rollz ada yg komenin tulisanmu pamer??

      Kalo review mah mana pamernyaaa.. Barang semahal apa pun pasti ada kok yang mau tau reviewnya. Itu malah membantu banget buat org-org yang mau pake vendor/barang ituh.

      Delete
    2. ada mel cuman nda gw publish comment nya trus dia nge email gw gitu koq ga di publish comment dia... hahahaha... entah gw yang beneran pamer ato dia yang maunya eksis yak?

      bener tujuan gw si lebih ke nge-info-in ke orang2 vendor ini service nya begini lho ama client... jgn sampe ketipu kalo vendornya kurang bagus, dan monggo kalo mau pake andaikata vendornya bagus...

      Delete
    3. Hahaha.. sampe di cek loh udah di publish apa belom komennya xixixii... niat.com yahh

      Delete
  13. Menurut gw mah posting2 di medsos pasti ada unsur pamernya, cuma ya kadarnya tiap orang beda2 gede ato kecil. Dan beda-beda apa yang dipamerin. Bener kan kalo cuma mao nulis keluarin uneg2 mah di diary aja. Ato di word, trus di password sekalian. Hehe. Kalo blog, pas pertama nulis, gw beneran polos cuma pgen dokumetnasi aja loh, ga kepikiran tuh bisa komen2an apalagi dibaca orang ga dikenal. Tapi tak bisa dipungkiri *halah* begitu tau ada yang baca, seneng juga jadinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, bener banget tuh din. Namanya orang posting pasti sedikit2 mau pamer dan pengen juga di komenin (or di like di IG) :D

      Delete
    2. siapa yg bilang pamer ga boleh, boleh tapi masuk akal kek, jangan laper ampe diupdate segala, pusing sakit dipamerin juga, itu mah namanya attention whore, who cares gitu?

      Delete
  14. Kalo menurut gw tiap org free to share anything sih di socmed...because we can't control everyone yaa...gw pribadi kalo emg ngerasa ga nyaman sm org yg kdg suka share aneh2 tinggal unfollow aja...susah sih ya mel skrg mau ajarin org apa aja yg harus di share dan ga di share krn org2 punya persepsi sendiri...wong kita share yg biasa2 aja kadang suka ad yg komen aneh...that's because we can't please everyone...jd biarkanlah mereka berkarya...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup2.. tergantung persepsi yang baca yah..
      kalo gaya tulisan alay ya siap2 di cap alay, kalo mau pamer ya siap2 di cap pamer.. tapi kalo gak ada niat apa2 tau2 di cap macem2 ya itu salah yg ngecap.. hahaha

      Delete
  15. Mel, gw malah kenal sm orang yang DIFOTO SAMA BONNYA. Itu sih udah kebangetan lah ya wkwkwk. Terus nih, ad orang muji ih sepatunya bagus, kan harusnya bilang thanks ato apa kek, eh ini dijawab: iya ini merk anu harganya sekian. Lahh siapa yg nanya? Hahaha. Kalo ini mah udah bener2 termasuk pamer akut yah! Huahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. MASAAAAAAA? hahahhaa itu sih parah banget!

      Delete
  16. Gw setuju ama Bendi. Ya emang bener sih medsos itu ada unsur2 pamernya, tergantung apa yang dipamerin. Dulu banged pas jaman gw baru punya insta dan follower masih dikit, gw merasa bebas fotoin apa aja kegiatan gw dan upload. Smakin follower nambah, gw smakin mikirrrr banged loh klo mau upload foto. Mikirnya: hm nti orang mikir apa ya? mikir gw mami genit karena posting foto selfie? mikir apaan sih foto gw gakpenting banged? trus parno juga kalo fotonya kliatan background rumah gw dll *takut dirampok ato anak diculik* haiyaaa pokoknya skarang gw banyak mikir dah sebelum upload foto, kadang batal upload krn terlalu lama mikir :P

    Oya dan gw tau bener ada kok temen gw yang emang niatnya pengen jadi seleb medsos gitu. doi sengaja foto2 pake kamera bagus trus pose ala2 fashion blogger n dikasi hastag2 OOTD dll, lumayan juga skarang followernya nambah berlipat2 dan mulai diendorse bbrp vendor. Gw pikir ini kayanya ada tren pekerjaan baru: Foto cantik lalu trima endorse sana sini :D hahaha seriusss ini lagi menjamur loh

    btw misua gw termasuk golongan yg lu sebut, ga pny insta, FB, apalagi path :D doi gasuka medsos

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh ya dan emang banyak yg travelling skarang demi bisa upload sesuatu yg cakep di IG nya :D makanya jaman skarang org klo gak travelling merasa desperado banged, abis semuaaa pada pamer foto jalan2 di IG hehehe

      Delete
    2. Iyaahhh!
      u get exactly what i mean. Gw juga ada satu temen cowo yang kalo posting sesuatu hashtag nyaaa... bisa 5 baris sendiri! gw sampe bingung, kok dia ada aja ya ide hashtag hihihi...
      Dan betul ituh, kadang ada kalanya kita merasa sirik kalo lihat foto temen lagi jalan2 kemana gitu... terus kok kita di rumah aja gak ada rencana pergi2 sampek akhir tahun.. akhirnya geret suami deh cari tiket murah *gw banget* :p

      Delete
  17. Mel, sependapat sm comment2 yg udh ada di atas.
    kita & follower jg harus wise pas mau posting / mau comment ttg postingan org laen.. hehehe.
    gw bukan tipe org yg aktif di medsos. Kalopun liat postingan org laen, ga pernah anggep kl mereka lg pamer. Tp lebih sekedar share kehidupan pribadi nya, apa yg lg dilakuin, dll..
    Mudah2an gw jg bs lebih wise kl mau posting foto di IG / nulis di blog.. hohoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2.. kedua2nya harus wise :D

      Delete
  18. ngikut kata yang laen aja mel. ahaha.. emang medsos pasti ada jugalah bagian pamernya.. cuma balik lagi.. tinggal bagaimana aja orang ngeliatnya. mau sirik apa kaga. hehehe.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup, namanya di share ke publik pasti ada pamernya lah ya :p

      Delete
  19. Eh g post foto sepatu keitung pamer donk? Emang pamer sih. Berhubung dptnya pake perjuangan. Hahahaha.
    Kalo g bilang kayanya rata2 emang ada unsur pamer..baik sadar ato ga sadar. Susah juga sih ga ada batasan jelas dan pasti tuh org pamer apa ngga. Org2 yg jago bikin makanan jadi cakep trus share di sosmed apa iya tujuannya pamer? Fashion blogger yg kalo pakr baju bagus2, tas2 spatu2 kece. Apa iya pamer? Atau emang itu lah 'kerjaannya'. Ya intinya kontrolnya didiri sendiri yang liat aja sih ya. Klo ga suka ya udah gausah diliat. Di ig tinggal unfollow. Di facebook juga bisa unfollow tanpa unfriend.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tetep ya na, sepatu itu hahaha
      Tp emang sih org2 yg terkenal di medsos itu awalnya pasti ada unsur pamer. Nah, karena memang dianggap bagus dan bikin orang suka, jadilah itu sebagai kerjaan.
      Eh, gw baru tau loh kl di FB bisa di unfollow tanpa unfriend..

      Delete
  20. gua juga posting masakan sendiri bisa dibilang pamer...pamer kalo sekarang uda bisa masak wahahahahaha.... tapi gua niat masak juga gara2 ngeliat foto2 masakan kece di medsos hehehehe... buat gua sih, asal pamernya ga keterlaluan kayak contoh2 yang lu sebutin diatas, ga mengganggu banget sih hehehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2. gw juga kalo bisa masak pasti bakalan pamer, mel hahaha :P

      Delete
  21. olaaa ci, kunjungan balikkk :)

    bingung c ci kalo ttg postingan di medsos, entah yang posting mau pamer ato share, hehehe tapi kalo gue mikirnya ya gpp dia posting slama itu ga ganggu org2 (en yang diposting juga ga keterlaluan) plus idem sama komen seblm2nya, tergantung qta liatnya gimana :)

    ReplyDelete
  22. bener2 stuju komen di atas, sbnrnya itu persepsi org yg liat jg ya.. bisa aja dia niatnya share, tp org anggepnya pamer.. krn emang beti tuh hiihihi..

    Gw awalnya nulis blog cm buat family aja (gara2 LD pas skolah dl), trus kebablasan skalian nulis wed prep, sampe urusan anak2.. awalnya ga ada yg komen, dan gw menikmatinya aja.. lama2 mulai banyak yg komen, gw masih biasa aja, tp bgitu beberapa org tak dikenal memanggil gw, krn trnyata mereka sering baca blog gw, gw malah jd takut hahhaa..jdnya skrg smua medsos gw private, en yg gw approved as friend cuma temen yg gw kenal di dunia nyata, family dan ibu2 blogger yg emang udah sering komen2 aja #blomsiapjadiArtis hahahhaha

    Di medsos gw ada temen yg isinya posting2 dia jjs mulu ke luar ma cowonya, pake barang2 branded (dan ditulis pula, misalnya outfit by bla bla, bag : bla bla) shari di negara A, shari di negara B, isinya emang bikin iri dah.. plus dia sering posting jdnya sering muncul di newsfeed.. yah.. awalnya gw suka sirik liatnya kok enak bener ya idupnya jalan2 melulu ( sambil menatap nanar jumlah cuti yg uda minus di web company portal wkwkwkkk), tp belakangan gw malah berusaha enjoy krn gw bs berasa ikut jalan2 krn negara2 yg dia dtgin rata2 gw blom pernah kesana hahhaa..
    but allert kl kita lg bad mood, mendingan ga usah liat dah, drpd makin sirik hahahhahahaa

    ReplyDelete