21

Wisata Kuliner di Semarang

Posted on Tuesday, August 18, 2015

Biasanya kalau jalan-jalan saya gak pernah foto makanan. Seringnya karena lupa, atau juga karena malu foto-foto makanan (takut dikira ikut-ikutan Abegeh). 

Nah, di trip kali ini saya sengaja foto semua makanan yang saya makan, lalu saya sortir yang enak-enak untuk diposting di blog. Siapa tahu bisa dijadikan referensi kalau ada yang mau berwisata kulineran di Semarang :)

PS. Seperti biasa, please excuse foto-foto yang blur karena kualitas HP + saya masih sering malu foto makanan :P

1. Rumah Makan Permata
Jl. KH . Wahid Hasyim 147 Kranggan Barat, Semarang

Restoran ini terkenal dengan hidangan burung daranya. Katanya sih paling enak se-Semarang.
Setelah saya coba, wuiih benerr! Burung daranya gembul, dagingnya empuk, dan tidak bau. Sementara selama ini yang saya makan di restoran chinese food di Jakarta kebanyakan tidak ada dagingnya alias burungnya terlalu kurus hehe. 

Selain itu saya juga mencoba sup hipiau atau sup perut ikan. Disini perut ikannya dijadikan bungkus dari bakso babi. Wuih Grace makan ini sampe minta tambah terus ^.^

Menurut saya, kalau anda pencinta masakan chinese food versi kuno, tempat makan ini wajib banget dikunjungi. 
(Atas) Sup Hipiao atau Sup perut ikan, Puyunghai kepiting. (Bawah) Cingkong Kepiting Goreng, Burung Dara Goreng legendaris

2. Nasi Ayam

Anda belum ke Semarang kalau belum mencoba nasi ayam.

Bisa dibilang nasi ayam ini mirip-mirip nasi opor. Nasinya sendiri gurih kayak nasi uduk, ditambah suwiran ayam opor, tahu, telur, dan kerecek, setelah itu disiram oleh kuah opor kuning. Uenaaak.

Biasanya jualannya pagi atau malam dipinggiran jalan. Kalau anda melihat mbok-mbok bawa bakul, jualannya lesehan, kemudian dikerubuti banyak orang, ya mungkin si mbok lagi jualan nasi ayam :)

Makannya di atas daun seperti ini

3. Dim Sum Pringgading
JL. Pringgading, No. 54, Semarang

Tempat Dimsum yang cukup Ok menurut saya. Walaupun, belum bisa mengalahkan dimsum di Jakarta. Disini semua makanannya di display di satu meja, kalau mau tinggal ambil saja. Nanti setelah selesai piring akan dihitung sama mbaknya. Ya mirip-mirip kalau kita makan sushi train gitu deh.

Harga dimsumnya cukup murah bila dibanding dengan dimsum Jakarta. sekitar 10.000 - 15.000 per porsi saja.
Menu pilihan kami + bubur yang tidak sempat ke foto
4. Soto Selan
JL. Depok, No. 3, Semarang

Soto ini seperti layaknya soto Semarang yang lain, isinya tidak lain daripada toge dan ayam suwir. Bedanya, disini kuahnya kuning (kunyit mungkin?). Rasanya cukup enak sampai papa saya titip minta dibawain soto ini ke Jakarta. Eh, tapi saya bilang sih biasa saja ya masih enakan Soto Pak Wen di bawah ini :P

Seporsi soto selan + hidangan tambahan yang bisa diambil sendiri di meja

5. Soto Pak Wen

Ini soto favorit saya di Semarang. Soto semarang yang berdiri dari tahun 1956 ini, isinya ayam suwir, toge, kol, dan soun. Yang bikin special adalah tambahan "kriuk-kriuk" diatasnya.  Ya panteslah pengemar gorengan kayak saya doyan banget mampir kesini.

Selain soto, "side dish" nya juga enak loh, terutama tempe goreng kering dan perkedel goreng tepungnya. Lucu yah, perkedel kok di goreng tepung, hehe.

Soto paling enak di Semarang (menurut saya)

6. Gama Seafood Resto
Jl. MT Haryono, Semarang Sel., Kota Semarang

Ini restoran seafood favorit saya di Semarang. Menurut saya semua makanannya uenaaaaaaaak. Pokoknya kalau ke Semarang saya pastikan ada waktu untuk makan disini.

Menu favorit saya adalah Srimping, yang dulu juga pernah saya ceritakan disini. Kemarin ini juga nyobain cumi goreng telur asin. Enaaaak, telur asinnya banyak. Saya makan sampai piringnya bersih nyaris saya jilatin kalo gak ada mertua hahaha. Terus ada juga chai po tumis jamur. Ini juga enak, rasanya lucu asin-asin manis, dan yang pasti gak ada di Jakarta. (Hayoo, tunjuk jari kalo gak tau chai po).

Disini sambalnya ada banyak macam dan bisa diambil sendiri. Karena saya kepo, jadi saya ambil semua untuk saya cobain :p

Cumi goreng telur asin, Chai po tumis jamur, Daun ginseng cah polos, Udang bakar, Srimping goreng, aneka sambal

7. The Tavern
Jl Rinjani No 1, Candi Baru Semarang

Kata teman saya sih ini restoran paling happening di Semarang (benar kah itu? tolong yang dari Semarang konfirmasi *lirik si nyonyakecil* haha).

Sekarang di Semarang mulai banyak bermunculan cafe-cafe gaul yang lokasinya asik-asik di Semarang atas yang berbentuk bukit. Tapi, kebanyakan tempatnya saja yang keren, tapi makanannya kurang enak. Nah si Tavern ini, selain tempatnya bagus (suasana industrial), makanannya enak, dan yang paling penting, HARGANYA OKE.

Saya nyobain jamur enoki goreng sebagai starter. Rasanya enak, asin dan gurih tapi gak bikin mulut kering.

Main coursenya saya nyobain Pork Ribs (yang gak ada di menu :p). Rasanya aseli, mirip sama pork ribsnya Tony Roma's, dan lebih enak dari pork rib di Bali (saya memang kurang suka sih pork rib bali yang bbq nya pake kecap). Saus BBQ nya meresap sampai ke tulang-tulang si babi. Saya sampai tidak kuasa menurunkan jari-jari tangan, alias makan pake tangan terus di isep-isep tulangnya sampe bersih hahaha.

Dessertnya nyobain Panna Cotta. Saya sih kurang tau ya rasa Panna cotta aslinya kayak apa, jadi saya bilang enak-enak aja :)

Yang kurang adalah minumannya. Saya sebenarnya mau pesan Ice Nutella blended nya, tapi sayangnya habis. Saya ganti dengan Ice Chocolate Peanut Butter. Saya sih kurang suka. Peanut butternya terlalu mendominasi, jadi rada eneg kalau kebanyakan minumnya.

Si kacang dan si jamur
BBQ pork rib to-die-for. IDR 99rb saja loh!
Si panna cotta
8. Leker Paimo
Jl Karanganyar di depan SMA Loyola

Leker ini sudah jualan dari Tomo masih kecil. Katanya dulu setiap hari selama 6 tahun di SD, Tomo mampir ke tempat Paimo buat makan leker sambil nunggu jemputan. Siapa sangka sekarang leker ini jadi terkenal banget. Teman saya cerita kalau antrinya bisa sampai 2 jam!

Bedanya apa dari leker lainnya? kata Tomo sih karena rasanya macem-macem dan banyak savory-nya seperti leker telur dan keju, dll. Saya sendiri belum pernah coba yang savory. Hanya pernah coba yang pisang-coklat-keju.

Karena antriannya yang dahsyat, sebelum ini saya belum pernah nyobain si leker. Sampai pas saya pulang ke Semarang kemarin teman saya bela-belain antri buat kasih saya coba *peluk Ivanna*. Eh, dasar jodoh ya, hari itu diacara kawinan temennya Tomo, si Paimo nya malah ada disana! Emang leker ini unik, bisa dipanggil ke acara nikahan segala.

Dan ternyata, bu Paimi nya (suami Paimo) masih inget loh sama suami saya, sampe nyebut namanya segala! Bangga juga loh dikenal sama orang beken di Semarang hahaha..



Foto sama sang artis aka Paimo

Discussion

  1. Mel, lekker itu yg kayak crepes garing bukan sih? Yang biasa makan nya pake coklat meses dan keju itu yah? Gue jd penasaran kalo pake telor gmn rasanya hahaha.

    liat foto makanan gini banyak bikin laper aja mel *ngencess*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya betulll. kalo disini adanya cuma coklat meises aja. Kalo si paimo macem2. coba google deh

      Delete
  2. Jamur enoki enak :-D kriuk2 garing gurih sama pana cotta nyabikin ngiler hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang jauh di semarang yaaaa hehehehe

      Delete
  3. Dari semua tempat makan yang lo sebutin gak ada yang pernah gue coba Mel. Parah banget deh ah. Kayaknya perlu banget ya kapan-kapan agenda liburan gue full diisi sama makan, makan, dan makan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang paling asik kalo liburan isinya makan dan makan ya. Tapi setelah itu elus2 perut buncit hahaha

      Delete
  4. dari sekian banyak, yang pernah gue coba cuma leker paimo ci, hehehehe en emank leker ini terkenal ya ci, pas beli pake ngantriiiiiii (-___-') tapiii enakkkk!! :D
    sampe sekarang belum kesampean balik lg nii ci ke semarang, huhuhuhu mua bgt wiskul di semarangggg

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkt ke smrg emang makannya dimana aja wi?
      eh btw kok gw gak bisa buka blog lo yaaa

      Delete
    2. makan di soto pak Min, lumpia gang lombok, garang asem Koh Liem sama ke pasar semawis ci. cuma bntr ci waktu ke smarang, ga puas jadinya, huhuhuhu

      masa ci? linknya www.pingiwed.wordpress.com ci

      Delete
  5. Demen lekker melll.. Keren ih dari usaha depan sekolah jadi beken dan diundang ke kawinan2.. Apa gw usaha lekker aja yah di sini hahahha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayukkk. Disini banyakan kan martabak yang macem2. tapi leker blum ada :)

      Delete
  6. laperrrr melll.. iya, lekker itu yang tipis2 kering kan yah? dulu sering makan jajanan sd. hihihihi.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuul. emang banyakan jualannya di depan sekolahan sih :D

      Delete
  7. Nahhh mayan banget nih, buat jadi reference makanan di Semarang. Mungkin lebih ke yang traditional foodnya kali ya, kalau dimsum di Jkt banyak yg asoy2. Itu yang the Tavern, si Teph jg sempet mentioned itu, dan kafe2 baru banyak banget katanya. Tapi kapan ya gue ke Semarangnya? Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, dimsum di jakarta mah paling enak dah (plus paling mahal se indonesia)
      Lo udah sampe jogja harusnya sekalian ke smrg le. kan cuma 3 jam naik mobil :D

      Delete
  8. Gw blm pernah ke semarang iih tp makanannya bikin ngilerrrr mel, jadi pengen leker gara2 lu ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. gawaaaat bumil ngilerrrrrrrrrrr *kaburrrrrr*

      Delete
  9. Gw belon pernah nih ke Semarang, nggak tau mau ngapain juga disana hahahaa tapi pernah makan bandeng berapa kali (gw lupa dapet oleh2 berapa kali)

    ReplyDelete
  10. wah gw telat baca klo nama gw disebut2 hahaha
    dari smua yg elu sebut emang gw setuju enak2. kecuali gw gaktau apa itu soto pak wen? dimana itu? hahahaha, gw taunya soto di semarang paling enak soto Bokoran (klo dateng jam 10 pagi udah ludes smua sate2nya dan perkedelnya ituuu tidak tertandingi oleh perkedel manapun!), kedua ya soto selan. Kasitau ya dimana soto pak wen :D

    Tavern emang paling happening sebab meski banyak kafe baru yang sekarang menjamur, Tavern tetep konsisten masih rame. Biasanya di semarang kalo resto baru akan diserbu, tapi agak lamaan langsung sepi. Tavern sejauh ini tetep rame, mungkin karena masakannya emang enak :D Sebenernya cuma 5 menit loh ini dari rumah gw, tapi gw ga gitu sering makan disitu wkwkwk

    ReplyDelete
  11. wahh kalau baca postingan tentang semarang apalagi kuliner jadi keinget tahu gimbal yang khas hehe

    wisata bareng tour dieng yuk Paket Wisata Dieng

    ReplyDelete