32

Gelombang PHK

Posted on Monday, October 5, 2015

Kalo bulan-bulan lalu sempet “nge-poke” orang ingetin buat nge blog karena last postnya udah 1 month ago, eh sekarang blog sendiri yang kena. Gak sadar loh kalo udah sebulan lebih saya gak ngeblog. Padahal saya tekatnya at least 2 minggu sekali posting.

Salah siapa?

Salah kantor gue lah! Hahaha

Ya maklum, emang saya itu sempetnya nulis postingan cuma kalo di kantor aja. Biasanya sih pas jam istirahat atau pas “coffee break” (pake tanda kutip karena gak ada istilah coffee break di kantor saya, jadi saya bikin-bikinan sendiri aja :P).

Nah, bulan-bulan kemarin ini kantor saya lagi keterpa badai PHK. Yes, my pren, kantor saya yang berkutat di bisnis migas ini kena efek penurunan harga minyak. Jadi lah susah dapet projek yang akhirnya beberapa karyawan harus terkena efisiensi.

Dimulai dari efisiensi karyawan kontrak. Jadi gak ada lagi perpanjangan kontrak. Ya kalo itu sih saya maklum.

Dilanjut dengan efisiensi karyawan tetap yang memang proyeknya sudah selesai. Ini juga bisa dimaklumi, emang projek mereka habis dan gak ada kerjaan lagi.

Eh tapi dong, setelah itu karyawan tetap yang masih pegang proyek, malah lead di proyek itu kena efisiensi juga. Ini bagaimana milihnya yaa? Maksudnya kriteria apa dari HRD yang memutuskan siapa dan kenapa orang tersebut kena efisiensi? Gak ada yang bisa jawab pertanyaan itu. Bahkan HRD nya sendiri tutup mulut.

Terus ada lagi karyawan kontrak yang kontraknya masih sisa sekian bulan kena “standby”. Istilah standby itu maksudnya dirumahkan, tapi tidak diputus kontraknya. Jadi, mereka akan tetap terima gaji tanpa perlu masuk kantor. Enak? Tunggu dulu. Gaji yang mereka dapat hanya gaji pokok. Dan mereka harus standby alias gak boleh pindah ke kantor lain. Kalau mereka pindah, mereka harus mengikuti prosedur resign selayaknya biasa. Buat saya dan ibu-ibu bekerja lainnya sih sounds like heaven ya, bisa jaga anak di rumah dan tetep di gaji :p. Tapi buat bapak-bapak kan beda pandangannya. Mereka yang biasanya kerja sekarang gak boleh kerja. Bosen pasti. Dan juga gapoknya mungkin gak cukup untuk melunasi cicilan.

Ya pokoknya begitulah gonjang-ganjingnya.

Jadi waktu lowong jam istirahat yang biasanya saya pakai untuk menulis, sekarang lebih banyak di habiskan untuk bergosip. *Lol*

Gosipnya ya seputar itu-itu aja. Siapakah yang selanjutnya akan terkena efisiensi? Kenapa dia? Nextnya apakah gue?

Intinya, semua orang jadi was-was dan menerka-nerka divisi mana yang bakalan kena dan siapa.

Nah, kalo misalnya saya gimana?

Aduhh saya sih amit-amit deh kalo harus kena. Hari gini cari kerjaan susah. Maksudnya, cari kerjaan di bidang saya yang susah. 


Masa saya harus kerja di bank? Bukannya gak mau ya, tapi emang bukan passion saya. Wong ngitung duit kembalian aja salah mulu -_-“

Jadi SHM? Hmm.. again bukannya saya gak mau, tapi siapa yang bantuin suami ngelunasin cicilaaaaaaaan (tas dan sepatu saya)?

#galau_to_the_max

Nah, saya sih maunya kalo bisa wirausaha. Wirausaha modal terbesar kan tempat, jadi sebisa mungkin saya gak mau pake tempat, alias OL shop dulu :p

Tapi……. OL Shop kan butuh waktu ya buat terkenal, butuh modal juga buat endorse sana sini, ikut pop-up bazaar yang kekinian. Plus, walopun kerjanya di rumah, ngurus anak juga gak bisa 100% karena bakalan autis melototin Hape terus. Terus, terus, emangnya mau jualan apaaaaaa? Ambil barang dari mana???? *lirik browniesnya Epi*

*menghela napas*

Nah, mentemen kalo tiba-tiba diputus dari kerjaan kantoran mau ngapain? Share dong… biar saya ada ide dan gak galau lagi…

(Padahal belum juga di PHK nih)
(Semoga ngga kena deh)
(*ketok2 meja 3x*)

Discussion

  1. amit2 *ketok2 meja* semoga ga kena PHK ya ci, amien!!
    di beberapa kantor temen juga lagi banyak ci yang kena PHK :( dengernya miris en kasian buat mereka jadi kudu cari kerja lagi bahkan ada yang ga dapet apa2 gitu uda di PHK, huhuhuhu

    kalo tiba2 di PHK mau ngapain ya, jagain anak aja deh ci kalo gue, hehehehe *balada abis resign* sambil nerusin usaha sampingan yang lagi jalan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa amit2.
      Kantor temenmu di bidang apa? kayaknya yg banyak kena migas dan mning sih.

      wah asik tuh kalo ada usaha sampingan yang udah jalan, tinggal tambah ditekuni aja :)

      Delete
  2. No. 1: tentulah berdoa terus supaya tetep bisa kerja.
    No. 2: itung-itungan dulu siapa tau sebenernya dengan 1 kepala masih tetep bisa jalan (tentunya dengan penghematan di sana sini, just like what I did).
    No. 3: kalau setelah itung-itung ternyata tetep harus kerja, jangan sungkan coba field lain. Who knows nanti bisa enjoy, or kalau ngga enjoy, tinggal coba field baru lagi. It's better to have something than nothing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1. Pastinya!
      2. Nah ini kayaknya pasti gak bisa, hehehe
      3. Iya sih, harus melompat ke yang lain dulu sementara.

      Yah we'll see lah, semoga gak kena ke gw. Bantu doa yaa hehehe

      Delete
  3. Semoga tetep bisa kerja ya mel...Hope for the best!

    ReplyDelete
  4. Moga moga gak kena phk ya...

    ReplyDelete
  5. Moga moga gak kena phk ya...

    ReplyDelete
  6. kantor gw mel, karena bidang mining dan shipping uda pasti kena imbas juga, cuman sebenernya masih bisa jalan tapi sepertinya bosnya mau ikut trend kekinian juga bikin phk dan efisiensi. cuman efisiensinya dengan pemotongan gaji yang tidak merata yang dimana cuman bbrp orang yang kena -dan bikin orang bertanya2 apa alasannya-, jadi uda 2 bulan berlalu dengan isu potong gaji belum realisasi karena diprotes sana sini..dan bulan ini gaji dihold sampe skrg...akyu belum gajian hiks2 *sekalian curcol*

    kalo di kondisi gw sekarang, gw berharap malah kena phk efisiensi , at least ngga deg2an dikantor karena tiap hari list pemotongan gaji bisa berubah dari si anu menjadi si inu..dan berubah lagi, dan berubah lagi...capek ati kan semua orang.

    dan kalo uda ada keputusan pasti kan jadinya masing2 juga bisa move on untuk milih jalan ke depannya gmn...

    gw kalo di phk, uda terlintas di kepala gw, gw mau kerja dari rumah aja, ntah jualan ol shop ntah kerjaan tapi yg bisa remote dari rumah dan sesekali meeting diluar, ato apalah. ini pertimbangan emak2 yg punya anak sih lebih tepatnya, hehehe.

    (eh tapi kalo semua orang buka ol shop trus yg beli siapa ya? huahahah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh, ternyata kantor mu sama juga kena imbas yah. Wah kalo gajian untungnya gw masih lancar sih. Kalo kantor lo berarti gak ada PHK ya hanya penurunan gaji sepihak? Eh, tapi emang boleh ya penurunan sepihak gitu? kan biasanya kita harus tanda tangan kontrak baru dengan nominal yang baru, ya gak sih? Terus kalo semua karyawan menolak kan bisa ya..
      Tapi konsekuensinya adalah PHK sih :P Ya gimana lagi ya, kalo kita di posisi perusahaan juga pasti mikir. Biaya produksi tinggi padahal gak ada pendapatan...

      Ya intinya, banyak2 berdoa aja deh semoga ekonominya pulih lagi

      Delete
    2. nah, itu dia mel, akhirnya pegawai2 yang terancam dipotong gajinya ya minta supaya bikin kontrak baru dengan angka baru ..tapi si empunya persh ga mau bikin makanya masih tarik ulur sampe skrg. kmrn sempet ada yg di phk efisiensi bbrp orang, tapi akhrnya skrg opsi itu ga mau dipake lagi, dipikir bos phk itu cm kasi 1bln gaji trus selesai, tnyata dia salah malah berujung jadi keluar duit lbh banyak karena phk efisiensi kan itungannya lebih besar, hahahaha.

      iya mel, semoga ekonomi segera pulih deh, serem juga gini lama2.

      Delete
    3. haha iya, emang kalo di PHK dapetnya lumayan, apalagi kalo yang kerjanya udah lama..
      dolar menguat nih, semoga ekonomi pulih yaaa

      Delete
  7. Ekonomi emang lg resesi ya Ci, jadi inget kantor aq tempat aq kerja itu jg udah mulai efisiensi dimana2... kebetulan aq resign karena mau fokus ke anak nanti...
    Semoga kondisi kantor cici bs membaik ya...
    Setuju sama pendapat Ci Leony, 3 point itu emang jalan yg perlu dipilih...
    Semangat!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kantor mu malah seneng kali ya pas km resign? hahaha
      Semoga membaik deh ekonominya. Pusing juga kalo kelamaan begini
      Kamu juga semangatt jaga anaknyaa! hahaa

      Delete
    2. Ya kayaknya Ci hahahahaha, lumayan lah bwt perusahaan ga keluar pesangon wkwkwkwk.
      Ya, semoga cepet membaik... ngeri bgt bwt para kepala keluarga n tulang punggung klo ekonomi sepi ky gini T__T
      Hehehehe siap!!!! *pasang jubah, sok2 gaya wonder woman*

      Delete
    3. hahaa, bukan jubah wonder woman, tapi jubah menyusui yaa

      Delete
  8. soal SHM, kayaknya kita sama... kalo mikir kebutuhan hidup yang makin lama makin mahal, mikir sekolah anak, nyicil ini itu, dana pensiun, kayaknya ga cukup kalo duitnya dari 1 kepala doang... cukup sih, tapi ga akan bisa nabung... plus...gua kayaknya bukan tipe orang yang bisa jadi ibu rumah tangga hahahaha... baju aja dicuciin suami hahahaha... semoga kerjaan kita baik2 aja ya... semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihh sama banget sama gue meel (ternyata bukan nama doang yang sama yah hahaha)
      Gw juga bukan tipe SHM. Gw malah masak gak demen. Ngurus anak sendirian seharian rasanya capek banget, padahal mah harusnya biasa aja ya. Kebiasaan duduk dikantor ketik2 doang nih, jadi aktifitas fisik sedikit langsung tempel koyo lol. Yah semogalah gw gak kena imbas juga...

      Delete
  9. Lu harus PD dan optimis Mel kalau lu nggak bakalan kena, tapi misalnya sampai kena berarti Tuhan punya rencana yg lain untuk lu yang penting apapun itu jalanin dgn rasa bahagia dan penuh syukur. Mana tau kedepan nanti lu terima jasa mobil anter jemput (lu bisa bawa mobil
    kan, udah ada modal buat usaha anter jemput sembari jemput anak sendiri) haahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ide bagus! Boleh juga tuh gw terima jasa antar jemput hahahaha

      Delete
  10. beberapa tahun yang lalu kantor gua juga pernah gonjang-ganjing mel. dan gua hampir aja resign dengan kesadaran sendiri karena mau kasih kesempatan temen kerja gua (yang gua tau dia lebih butuh duit dari gua).
    waktu itu planning gua cuma OS. karena paling gampang kan jadi seller aja kan... gua waktu itu pengen ambil baju2 / cari2 supplier, terus jualan OS. tapi puji Tuhan sebelum gua resign, kantor gua perlahan2 maju.

    kalo gua resign, saat ini yang kepikiran gua cuma dagang hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh, mulia sekali dirimu ci sampe rela ngorbanin diri di PHK, hehe.
      Ya memang paling enak dan gampang kayaknya jadi reseller sih ya.. sambil rencana sewaktu2 bisa impor sendiri, =D

      Delete
  11. Mel toss dulu. Bukan toss ke gw si, si suami kerjanya juga di migas. Dan gosip (atau fakta?) ini dah gw denger dr berbulann bulan lalu sejak awal itu harga minyak anjlok. Kmrn baru dapet email internasional juga bakalan ada "efisiensi" besar2an worldwide. Waduh. Pusing kepala deh. -.-" hahaa..
    Smoga ga kena ya mell.. Aminn.. Smoga si suami gw juga baik2 ajah haha.. Btw company dia dah dijual si, skrg prosesnya aja tinggal..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, temen2 juga bilang yang kerja di middle east banyak yang pulang karena kontraknya gak diperpanjang. Emang ini resesi migas dunia sih.
      Hah, companynya dijual? jadi sekarang dia kerja sama company lain gitu?? proses apa maksudnya? *bingung*

      Delete
  12. Hi mel.. think about it another way... what if phk ini malah jadi berkah... byk loh cerita sukses or yg dimulai dari phk.. jd ya byk berdoa saja kalau misalnya di phk pun percaya saja ini rencana yang terbaik dari Tuhan... ciayooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih, banyak success story karena kepepet kena PHK, bisnis dan sukses!
      what ever God lead me deh yaa hehehe

      Delete
  13. Duhh amit2 deh, jgn sampe ya Mel.. Banyak2 doa biar badainya cepat berlalu :D

    ReplyDelete
  14. g klo di PHK, yah cari kerjaan di perusahaan lain hehehhe :D

    ReplyDelete
  15. yah gw mau bilang aja, silakan kontak gw kalo mau bikin website olshop :P muahahaha
    kidding mel, smoga gak di phk yaaa :D

    ReplyDelete
  16. Duh Ci cerita lu horror ya, habis baca ini gua lgsg ngontak temen gua yg kerja di mining di Sulawesi sana -____-
    Semoga ga kena PHK ya Ci, dan percaya aja kalo lu punya skill khusus yang ga dimiliki karyawan lain pasti perusahaan mempertahankan elu hehehe

    ReplyDelete