23

Parenting Style

Posted on Friday, December 5, 2014



Semua orang tua pasti memiliki cara dan pemikirannya sendiri dalam mendidik anaknya. Ada yang dengan cara tegas, ada juga yang lembut. Ada yang galak, ada yang digalakin anaknya :P. 

Kalau saya? saya sih yang penting tidak pakai kekerasan dan sejalan dengan pasangan (kalau gak sejalan ntar anaknya bingung). Saya ingin memberikan kebebasan untuk anak dalam memilih jalan hidupnya sendiri di masa depan nanti.  Gak bisa matematika tapi pintar di bahasa, ya gak pa-pa. Gak ada kreatifitas, tapi kuat dalam hitungan, ya monggo.. Tentu saja jalan yang dipilih harus dijalani dengan sunguh-sunguh dan bertanggung jawab ya.

Nah, caranya kesana gimana? Ini nih, cara-cara saya ingin mendidik anak.

PS. Semua yang saya tulis adalah pemikiran saya dan apabila bertentangan dengan pemikiran anda ya, gak apa-apa yah. Kan setiap orang berbeda. Begitu pula cara masing-masing orang tua mendidik anak. #gakusahnyinyir

Harus berani kotor.

Saya ingat waktu saya kecil dulu, setiap sore kerjaan saya adalah main sepeda sampai ke tempat nelayan (dulu saya tinggal di daerah yang dekat dengan laut). Kalau di pelabuhan pasti saya ngumpulin kulit kerang. Kalau gak ngambilin kerang, pasti saya nyari kepik di pohon-pohon. Kalau gak jalan-jalan jauh, biasanya saya ngeliatin kecebong di got hahaha. Malah kalau banjir saya suka dapet ikan dan  pernah suatu kali dapat belut yang kemudian ditangkap oleh mbak saya dan dipelihara di ember. Papa saya kalau lihat ada binatang dirumah pasti teriak-teriak suruh buang, sedangkan mama saya hanya senyum saja, hehehe.

Seperti layaknya iklan salah satu produk sabun tahun 90an, saya juga berpendapat kalau anak mau belajar maka ia harus berani kotor. Kotor yang dimaksud bukan berarti ngorek-ngorek tempat sampah ya, itu mah jorok. Saya akan membiarkan anak main di lantai, atau di tanah kalau sudah besaran nanti. Saya juga akan membiarkan anak memegang semua barang di rumah asalkan bukan barang yang berbahaya seperti yang mengandung listrik / panas / pecah belah / dll. Biar saja dia memegang tumbuhan atau memetik bunga di luar. Dan kalau sudah lebih besar nanti, bila iya ingin menangkap kodok ya silahkan aja sih..(walopun pasti mamanya yg bakalan jijik :P)

Saya pernah baca di buku Ayah Edy, kalau anak dibawah 6 tahun itu otaknya sedang berkembang pesat dan meresap semua informasi seperti sponge. Apa yang mereka lihat dan mereka pegang akan memicu sel-sel otaknya untuk berkembang lebih pesat lagi. Jadi, gak masalah kotor, asalkan setelah main langsung cuci tangan dan ganti baju. Sulitnya sekarang kan Grace lagi tumbuh gigi, jadi masih sering masukin tangan ke mulut. Kadang belum sempat dicegah udah masukin jari ke mulut abis pegang barang berdebu >_<. Gak pa-pa ya nak, melatih pencernaan biar kuat haha.

Sebisa mungkin jauh dari game elektronik (tablet/HP/PC)

Coba perhatikan, berapa banyak anak yang memegang tablet di mall? Apalagi kalau lagi duduk makan. Hiihhh, saya suka kesal loh ngeliatnya. Sabtu/minggu itu kan family time, kenapa sih anak malahan autis dengan gamenya?

Teman kantor saya kemarin memamerkan PSP console barunya, katanya sih buat anaknya. Saya bingung, lho, bukannya anak situ masih kecil banget? Ternyata benar, anaknya baru kelas 1 SD! *tepok jidat*. Dulu saya mulai main game Sega itu kelas 6 SD, dan gamenya hanya Donald duck yang jalan ke kanan kiri doang (ya secara, game yang ada waktu itu hanya 2D). Anak sekarang kok ya kecil-kecil sudah dikenalkan ipad, gedean dikasih PS.. Yang ada anak-anak sekarang masuk SD sudah pakai kacamata.

Saya ingin anak saya nantinya lebih sering beraktivitas fisik di luar daripada diam main game di rumah. Capek memang jaganya, tapi itu konsekuensi yang harus orang tua ambil. Dengan main di luar mereka bisa meng-explore lingkungan, hidup sehat karena lari-larian, dan bersosialisasi dengan tetangga.  

Kalau anaknya ternyata introvert, bacakan buku. Biarkan otaknya berimajinasi dan lebih suka membaca daripada nonton TV.

Intinya adalah, saya gak mau anak saya kecanduan game!

Gak usah minum obat

Ini nih yang sering bikin saya adu mulut dengan suami dan ortu. Saya merasa kalau obat itu hanya perlu di minum apabila tubuh kita benar-benar lemah, sakitnya tambah parah, atau sakit gak sembuh-sembuh. Saya merasa kalau keseringan minum obat nanti antibodi di tubuh kita jadi malas perang sendiri melawan penyakit. Pernah gak sih kita minum obat tertentu keseringan jadi lama-lama kebal sama obat itu dan harus ganti merek? Nah, itulah salah satu ciri-cirinya.

Apalagi ke anak kecil ya, kalau cuma batpil sedikit sih banyakin minum air hangat aja, jemur kena matahari pagi, semoga bisa sembuh tanpa harus minum obat.

Tentang makan dan makanan

Bila anak gak suka (contoh: Grace sangat anti sama papaya), ya sudah jangan dipaksa. Bila dipaksa, takutnya malah jadi trauma dan jadi takut sama papaya sampai besar nanti.

Sebisa mungkin kasih coba semua makanan selagi kecil. Maksudnya adalah biar nanti udah gede gak pilih-pilih makanan. Plus ketauan ada alergi atau tidak. Kalau alerginya gak parah, saya sih seringnya bandelin. Setelah sekian waktu dari makan makanan yang menyebabkan alergi pertama kali, kasih anak coba lagi. Kalau masih alergi, coba lagi setelah selang beberapa bulan/tahun.

Menurut saya, makan harus di dalam rumah (lebih bagus lagi kalau bisa di meja makan). Makan gak boleh disambi dengan jalan-jalan keluar rumah. Selain banyak debu, anak juga jadi gak fokus makan. Akibatnya dia tidak dapat merasakan sudah kenyang atau belum, makannya lama, dan jadi kebiasaan kalau makan harus sambil main di luar. Saya malah gak pa-pa anak makan sambil nonton babyTV. Selain dia tetap bisa fokus sama makanannya, babyTV yang sekarang ada di rumah kebetulan dapat mengajarkan banyak vocabulary baru.

Mandiri

Saya ingin anak saya nantinya bisa mandiri dan gak menjadi anak yang manja. Ini untuk mempersiapkan dirinya di masa depan nanti. Saya ingin anak saya cepat bisa makan sendiri, mandiri sendiri, dan mengerjakan sesuatunya sendiri. Walaupun ada mbak, tetap saya ingin dia bisa membereskan kamar nya sendiri nanti. Sekarang sih saya ngajarin beresin mainannya sendiri setelah di obrak-abrik. Makanya dari umur 10 bulan Grace sudah ngerti kata “masukin” karena sering saya ajarkan masukin barang ke tempatnya lagi bila sudah berantakan.

Oh ya, saya ingin ngelesin anak saya bela diri. Mau cewek atau cowok, saya ingin mereka bisa membela dirinya sendiri bila amit2 dikerjain orang. Bela diri juga dapat melatih jiwa sportivitasnya lho.

***
 
At the end, ini semua kan baru keinginan idealis saya. Semoganya sih bisa tercapai dan baik hasilnya.

Kalau kamu, gimana cara didikmu?

Discussion

  1. Gw setuju mel, postingan yg membantu banget
    biasanya cara mendidik anak2 dipengaruhi oleh didikan ortunya di masa kecil tp dengan banyak modifikasi disana sini pastinya...gw memang blm hamil tp pas santai sering bahas masalah cara mendidik anak kedepannya dan pas bahas gini kadang gw sadar gw terlalu mikir yg idealis banget pdhl anak2 jaman sekarang ndk bisa di kerasin dan dipaksain beda kek jaman gw kecil klo nakal sapu lidi melayang hahhahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih, gw jg kebanyakan nyontek nyokap gw cara didiknya tp diambil yg bagus2nya aja dongg. Waduuhh, udah gak bisa lagi tuh anak sekarang pake sapu lidi. Yang ada ntar dia posting lukanya di IG/FB dan mamanya bisa ditangkep polisi hahaha

      Delete
  2. belum punya anak jadi belum ada praktek mendidiknya, tapi kalau pengalaman dari didikan orang tua sih yg paling bener soal minum obat (aku jg paling males minum obat kalo cuma sakit ringan) dan ga dikasih kebanyakan main gadget dari dulu :)
    kalo makanan meskipun ga suka masih kdg dipaksa, terus soal kotor2an kayanya beda sih, dan yg soal mandiri juga enggak nih.. malah agak dimanja sebenernya dari kecil hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha. trus hasilnya gimana nih anak yang dimanja dari kecil? kadang dimanja bagus juga sih jadi bisa deket banget relationshipnya sama ortunya. Asal jangan malah jadi males dan ngelunjak yaa

      Delete
  3. setuju mel. apalagi yang jauh dari game electronik *apapun itu*. karena jujur, gua juga gemes kalo ortu suka kasih ipad or maenan cuma "demi" anak betah dirumah (kejadian bener sodara sendiri). dan sebel banget kalo ngeliatin di foodcourt mall, 1 keluarga semuanya megang gadget *lah buat apa coba ke mall?*. ckckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaaaaah, sodara gw juga gitu. Masa ada 3 anak kecil, 3-3nya main ipad sebelahan?! buat apaan ketemuan kalo gituuu (-_-")

      Delete
  4. yang urusan makan, sama ama gua... gua pengen anak gua nanti makan sambil duduk... ga pake jalan2, muter2, apalagi lari2... gua pengen ajarin dia, makan tuh di meja makan... abis gua ngeliat keponakan laki gua, makan sambil muter sana sini, yang ada emaknya yang repot hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener2, kalo dibiasain sambil jalan2 kitanya yang capek hahaha. Eh tp anak gw udah mulai gak betah nih disuru diem di baby chair, harus muter otak dulu biar mau anteng makan huhu

      Delete
  5. Puji Tuhan sampe sekarang anak gue masih makan di high chair. Walaupun makannya lamaaa... huahahaha.. Bener yang penting pengalaman makan jangan jadi pengalaman yang traumatic. Gue sekarang TV sambung internet, buat pas makan dia nonton video2 edukasi gitu atau lagu anak-anak Indonesia yang jadul. Biarin deh masih ada unsur elektroniknya, padahal maunya sih ngga hihihi (baru hampir ideal, belum jadi ideal). So far anak gue keliatan bakatnya di menyanyi alias kalau keluar nada gak pernah false. Kalau sudah gedean mau gue arahin aja hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gw rasa kalo makan sambil ntn video ok lahh, anak kecil susah kalo disuruh makan tok gak sambil nonton/ main. Yang ada bosen ntar minta lari2 melarikan diri dari high chair haha.
      sippp, ntar abby ikutan indo idol junior yaaa, ntar tante mel yg vote dehhhhh :D

      Delete
  6. Kalo kita sih yg penting berusaha balance aja ya. Kotor Ok tp liat liat waktu dan tempat. Main gadget boleh tp juga ada waktunya. Ya intinya jangan Too much lah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul2, balance perlu banget. Terlalu strict atau terlalu ngebebasin juga gak bagus :)

      Delete
  7. Ya ampuuunnn.. syukurlah masih ada orang tua macam lo, Melllll.... moga2 Grace gedenya jadi punya mental kaya anak2 generasi kita ya, mandiri dan ga kena kasus ketergantungan gadget :p
    Boo.. ntar jangan lupa diajarin juga the 3 magic words ya: Sorry, Please, and Thank You. Biar ga kaya anak2 kecil yg sering gue temuin di mall. Apalagi ortu2 zaman skarang yang berasa anaknya selalu benar dengan ngomong, "Namanya juga anak kecil..." *lempar sendal ke muka emak-bapaknya*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyahhhhh, betul2.. harus ditambahin tuh pointnya...

      Namanya juga anak kecil, kalo lari2 itu biasa..., tapi larinya dilapangan kaleeeeesss hahhaa

      Delete
  8. mel, sependapat sama sebagian besar point yg u sebutin disini. hehehe.
    ini bisa jadi bahan pembelajaran jg buat gw nantinya kalo udah married & punya baby nanti. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sippppp, ayo cepet punya baby *eh?*

      Delete
  9. Yg lu sebutin bagus2 mel, meski dari perjalanan gw ama anak (skarang 5 YO), kadang impian ga sesuai realita hahaha. Misalnya dulu nih masa anak gw 8 bulan - 1,5 taon, anak gw bisa dibilang mogok makan akut, sampe gw bener2 stres. mau ga mau sgala cara gw coba, termasuk gw alihkan perhatiannya ke jalan2 atau maenan sampe dia lupa, baru gw HAP masukin makanan (pake tangan sgala lho biar dia ga sadar). Masuk dikit2 tapi mending drpd sama skali ga makan.

    Kalo soal obat, suami gw ni sama kaya lu. Gw masi terbawa didikan nyokap yg dr kecil gw dah biasa pake obat dan antibiotik. Jadi buat gw klo pilek dan sakit tenggorokan, gw otomatis minum neozep dan antibiotik sendiri. Sampe saat gw berumahtangga, gw dikuliahi suami soal obat2an ini, krn doi jarang bgt pake obat dan bisa sembuh sendiri (hanya dengan jaketan semaleman dan pake vicks! hahaha). Jadi gw uda bertobat kok, sebisa mungkin ga pake obat apalagi antibiotik huhahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha *TOS dulu sama suaminya Tephy. Gw juga kalo sakit2 dikit palingan minum vitamin C, banyakin air putih, sama tidur cepet pake Vicks! hahaha...

      ya itulah, itu kan baru cita2 gw yang masih idealis. Ngejalaninnya gimana juga belom tau hehehe... semoga gak dikasih banyak cobaan aneh2 deh (GTM salah satunya hehehehe)

      Delete
  10. uhuy uhyu ibu teladan!! :) setuju semua, mel :)
    i think Grace must be very lucky to have mommy like you :)

    ReplyDelete
  11. Mel, gw bacanya sambil senyum.. Ingetin bokap gw banget lah.. :D Maklum dimari anak Papa.. Semua yg lu tulis itu yg diajarin bokap gw..Haha.. Cumaaa.. Kalo bisa yg point tentang makanan itu klo misal Grace ga mau, emang betul jgn dipaksa.. Tapi cari cara yg lain biar dia suka. Soale bokap gw klo gw ga mau ya udah gitu. Ga akan suruh gw makan. Alhasil sampe segede ini gw cuma makan sayur dan buah yg itu2 aja..hikss..

    ReplyDelete
  12. PR gue sekarang adalah minimize screen time. Susah banget, Madeline kalo nggak pake acara nonton, makannya jalan-jalan bikin gue pusing dan capek teriak-teriak. Kalo nonton, paling nggak dia duduk di meja makan. Walo sebenernya nggak bener juga.

    Yang lain gue setuju, poin nomer 1 itu juga PR, Madeline anaknya jijikan. Kalo nginjek tanah yang kotor dia nggak pakai alas kaki langsung teriak marah-marah. Tadi sore baru aja kejadian, gue ajak dia jalan-jalan, terus dia splash water puddle gitu. Eh terus dia marah-marah sendiri karena kakinya kotor dan sendalnya basah, terus nggak mau pakai sendalnya. Padahal gue udah berulang kali bilang: yuk pakai sendal, kita pulang rumah, terus cuci kaki. Tetep lho kekeh dia nggak mau, akhirnya lamaaa banget, akhirnya gue gendong pulang rumah juga. Susah juga nih kalo anaknya jijikan.

    ReplyDelete
  13. Masalah gadget klo buat kondisi gue (2 anak dan minim bantuan) honestly terkadang membantu buat distract yg gede klo g kudu sibuk ama yg kecil. Walopun emang klo dikasih gadget anaknya cenderung jadi temperamental.tapi ya mau gimana daripada gue mati bediri. Cuma skrg g lg usaha minimze banget gadget ama tv.. soalnya dianjurin gitu sih ama klinik tumbangnya. Demi anak bisa ngomong lebih cepet...

    ReplyDelete
  14. Aku setuju dengan gayamu! tapi aku gagal di bagian gadget..Ethan masi nonton youtube kl malem :(

    ReplyDelete